Pict : F. Glanzel

TMCBLOG.com – Secara umum FIM MotoGP Steward sudah mengumumkan bahwa setelah mereka menyimak dari berbagai sudut kamera termasuk dari helikopter mengenai insiden T1 lap 1 MotoGP Catalunya 2022 dua pekan yang lalu, mereka tidak menemukan sesuatu yang berlebihan dalam aksi yang dilakukan oleh Takaaki Nakagami, titik pengeremannya normal. Tapi kenapa Taka bisa kehilangan front end? Apa benar karena grip ban depannya belum siap? Taka yang dinyatakan fit untuk mengikuti MotoGP Sachsenring 2022 menjelaskan pada sesi debrief dari sisinya, dari apa yang ia alami kala itu.

“Saya meminta maaf kepada Pecco dan Alex pagi ini. Setelah balapan saya tidak memiliki kesempatan karena saya berada di rumah sakit. Sangat penting bagi saya untuk secara pribadi meminta maaf kepada mereka. Saya meminta maaf dan menjelaskan bahwa itu sepenuhnya salah saya. Sekarang saya merasa jauh lebih baik karena sangat penting bagi saya untuk saling berhadapan dan meminta maaf. Mereka menerima dan kami berjabat tangan. Sekarang saya ingin tetap berpikiran jernih dan berkonsentrasi pada akhir pekan,”

“Saya tidak membuat kesalahan dengan titik pengereman, semuanya benar-benar terkendali, namun saya mendapat slipstream besar pada titik pengereman rem dari Pecco, yang tidak saya duga. Saya mencoba menghentikan motor tetapi itu tidak memungkinkan dan (akhirnya) saya mengunci rem bagian depan.”

Jurnalis Mat Oxley menjelaskan lebih lanjut bahwa pada dasarnya, Nakagami menjelaskan bahwa dia tidak bisa berhenti di area ruang hampa dengan tekanan di bawah tekanan atmosfer yang diciptakan oleh perangkat aerodinamika yang besar dari GP22 Pecco. Jadi pada dasarnya berarti Taka mencoba menghentikan sepeda motor dalam keadaan ‘abnormal’ yakni tanpa hambatan udara biasa. Banyak pembalap yang mengeluh tentang hal serupa akhir-akhir ini.

Kejadian ini membuka kembali file file lama terutama tentang bagaimana Alex Rins ‘nyelonong’ di tikungan 1 GP Le Mans dan akhirnya crash setelah off road melewati gravel dengan kecepatan tinggi. Pada dasarnya di ujung straight, Rins mencoba mengerem di area slipstream Pecco Bagnaia kala itu dan ia mengalami deselerasi yang jauh lebih sedikit dari biasanya sampai akhirnya tidak bisa menikung.

Takaaki Nakagami pun dikonfrontasi pada banyaknya opini bahwa seharusnya ia diberi penalti. Taka pun menjawab “Ya, saya mendengarnya. Semua orang mengira saya akan mendapat penalti. Sejujurnya, saya bersedia menerima penalti. Saya tidak bisa mengatakan apa-apa untuk menentangnya karena itu salah saya. Tapi bukan saya yang memutuskan itu, bagi Stewards, itu adalah kecelakaan balap biasa. Jika mereka berubah pikiran dan saya dihukum, saya akan menerimanya. Kecelakaan itu adalah kesalahan saya. Tapi saya tidak sendirian, sayangnya saya merusak balapan dua pembalap. Alex cedera dan saya sangat, sangat menyesal. Sulit, saya tidak bisa pergi dan berkata, ‘Beri saya penalti.’ Itu sulit.”

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

84 COMMENTS

    • Kemaren nonton di chanel yutub motogp GP sachenring 2002. Gila bro, salip-salipan dari awal balap sampai akhir. Mendebarkan.
      Catatan: motor tanpa winglet

      • Ah tapi kata abangnya byson masih belon apa2 dibanding duel terakbar dalam sejarah, Marquez vs Dovizioso.

    • Saya pikir tahun ini pun Ducduc masih struggle buat dapat rider champion, apalagi kalo spicy wing let suruh dilepas

    • Yaa orang gampang pikun ketika nakagami jadi korban seruduk berX-X Seorang legend.. !!! Hingga cedera dan menghambat karirnya

      Dan gak ada hukuman πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Yaa karena nakagami naik hobda aja pada seakan-akan dukung rins, pecoo yang cucook guanteng puol!! πŸ₯Ά

      Kalo dibalik Pecco yang seruduk nakagami?? Berani pecco bicara soal ruang hampa ?? … Paling logis nyalahin nakagami karena ngerem diluar Titik pengereman alias kecepatan tarik tuas rem πŸ˜„πŸ€£

      Dan kelean pada manggut-manggut.. Iya tuh.. Amatir nakagami, grogi di depan, gemeteran

    • Yg heran ngabbers2 motogp wannabe malah rame2 pasang winglet tanpa tau kondisi kerja ideal untuk winglet πŸ˜…

    • @Udinsastro.Bukannya tidak mungkin tapi itu sabgat sulit & hampir mustahil.Dorna udah kekeuh sama aturan MotoGP sekarang sampai 2026 & tidak akan dirubah kecuali ada force majuere/ada yg insiden hebat smpai ada yg ….. (amit-amit jgn sampai kejadian).Atau semua pabrikan memveto+setuju untuk merubah aturan (dan yg ini kita tahu ini mustahil…lirik Duc/Apr!l).Paling cepat aturan baru ya untuk musim 2027,itupun jika tidak molor.CMIIW

  1. kalo gak salah Marquez di Qatar sempat overshoot di T1 gara2 slipstream ke Ducati, tp lupa siapa.. belom lama Oliviera maen tarmac gegara winglet gaban motor Aleix..

  2. Tapi bukannya di T1 itu jg byk motor lain yg mungkin bs aja merusak udara hampa hasil winglet peco?

    Kalo insiden itu terekam oleh kamera khusus wind tunnel testing sih, bisa dibuktikan klaim Taka bener atau ga.

    • Tebakan gw sih Taka dititipin pernyataan dari pabrikan tempat dia bernaung buat nyudutin salah satu founding father motogp wkwkwk

      • Bisa jadi titipan sih wkwk

        Tp Kmren kmren sebelom ada downwash wing nya ducati, fenomena beginian ga terlalu kejadian bukan ya ?

        Atau dlu marc yg hobi duel dan kadang dikerjain dovi tu efek dirty air ducati tapi marc diemdiem bae ?

      • Founding father of motoGP…are you serious?Wkwkwkwk πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
        AJS + Gilera + MotoGuzzi + Norton + Triumph + Velocette : Are you kidding me?Lalu kami ini apaan? Mulai lagi deh klaim-klaimnya.TUMAN
        (Cuma guyonan Wkwkwkwk πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚)

        • Jgn lupakan MV Agusta ama salah satu pabrikan yg dulu dicopy ama pabrikannya Marquez, Mondial. Jaman itu Ducati cuma berani maen di level tarkam krn mesin single mereka ga bejaban sama sekali ama mesin2 legendaris Eropa laen di level dunia.

      • Gw jg mikir gt, krn baru aja kan RHT kasih pernyataan yg sama.
        Bahaya sih ini kalo HRC mulai secara terbuka berpolitik, tu Ducati dan Aprilia bisa2 balik jadi pabrikan medioker lg wkwkwkwk

        • Ampe detik ini kayanya HRC maupun Honda secara umum belon berani perang statement secara terbuka, terbukti mereka baru pake perpanjangan tangan mereka yaitu Repsol Honda dan skrg TakaNaka. Kayanya sih masih ngecek ombak, klo bisa rame maka mereka aman krn ga secara langsung mereka yg ngasih statement, klo anyep mereka jg ga malu krn orng bakal ngira itu cuma pernyataan frustasi Repsol Honda dan TakaNaka cari2 alesan.

    • Ada 8 motor ducati, entah ada berapa banyak pembalap dibelakang mereka.. kenapa yg ndlosor cuma Taka? Logic..

  3. Diliat dari tayangan ulang padahal jaraknya ga terlalu deket juga antara peco dan taka, mau dibelakang ducati atau bukan ya giliran apes mah apes aja, menurut saya ini sih murni kesalahan taka, yg bikin dia lowside ya dia sendiri

  4. Kalimat terakhir Taka
    Mengunci rem depan …udah jelas berarti ada paksaan rem dgn suhu ban belum optimal

    Kalau masalah nya Aero device itu dr race sebelumnya sebelumnya saat start harusnya mengalami hal serupa pembalap yg ada di belakang pecco

    • paksaan rem karena motor kaga berenti juga. makanya baca artikel sampai habis tong, udah dijelasin dibawah. susah sih ya pemikiran fansboy ni

    • Baca lagi Artikelnya, Rins uda ngalamin motor Nyelonong setelah Slipstream Ducati..
      artinya emang ada indikasi ruang hampa dibelakang Motor ducati, namun ini harus dibuktikan secara ilmiah, gak bisa asal nyebut aja..
      .
      lama2 MotoGo boring kalau ada dirty air dibelang motor, bakal susah overtake

  5. Klo ampe sayap dilarang dan wajib dilepas, semua motor Ducati (jg Aprilia) auto balik jadi celenk. Itu Desmo kan bisa nikung stabil dan lincah di tikungan mau itu parabolik ato zig zag stop and go bak sebuah Yamaha bisa dibilang kestabilan semu krn kebantu ama aero dan rha, bukan murni sasisnya yg stabil kaya motor2 Jepang.

    • Wakakak… Bener bos, wong-wongan +62 yen ono kejuaraan dunia adu komen, bakal dadi Juara Dunia berturut-turut. Bukan hanya Nakagami, sak sirkuit podo ketar-ketir…

  6. Sekali lagi ini membuktikan hebatnya Marc saat nyalip Du-cati.

    Dirty air di belakang Duc-ati kan bukan hal baru. Kalo ini kejadian pasca partama kali ada winglet alasan yg dititipin ke Taka masih bisa diterima. Lah 2022… Crash n bikin cedera rider lain… Itu kan kecerobohan.

    • Kemaren2 desain winglet itu blom separah2 sekarang,coba liat sekarang ini model winglet Ampe bertumpuk2 ga cukup satu

  7. Sebenarnya efek dirty air itu baru ada sekarang atau sudah ada sejak motor motogp pasang aero winglet ? Soalnya baru sekarang banyak yg ngeluh, sedangkan jaman dovi vs MM ga kedengeran terus di Cota kemaren MM bisa nyalip banyak pembalap.

    • dulu Pedrosa saat masih di Repsol udah pernah ngeluh kok saat slipstream motor Ducati ada aliran udara yg terasa aneh, dibanding slipstream ke motor lain dan dia memilih sayap yang lebih kecil karena gak mau terlalu membebani lengannya dan membuat armpump nya kambuh

    • diperparah donwash duct, winglet depan sama samping arah udara ke bagian atas ekor semua, downwash duct arah udaranya di bawah swingarm, jadi area belakang motor makin kosong

      • Doi bunglon kan? Wajar klo cepat adaptasi sama kondisi udara dibelakang Ducati.

        Wong jaman duel sama Dovi aja doi ga pernah ngeluh fighting sama aliran udara klo lg di belakang Dovi

  8. Alesan doank. Dah keliatan banget dia tuh terlalu maksa tapi gak mampu. Dan anehnya yg komen banyak yg percaya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ mungkin barisan sakit hati krna pabrikan idolanya kagak menang2

    • dan saya rasa yg tidak percaya itu biasanya fanboy sebelah. Belum saja nanti pembalap idolanya juga merasakan akibatnya

    • Klo sakit hati harusnya gk ke ducati,melainkan ke yamaha,ngapain sakit hati ke ducati,jurdun terakhir saja sudah sangat lama πŸ˜‚

  9. kalo gak salah tmcblog pernah deh bikin artikel efek buruk downwas duc untuk motor dibelakangnya, coba deh baca ulang tu artikel pasti akan ngerti efek keisengan GIGI

  10. saya sih gk bgtu yakin, sejak era marc lgi fight sma siapapun gk di permasalah soal winglet, mslahnya itu ada di honda dan marc (cidera beruntun) dan ktinggalan dlm meriset motor, gak fair sih sllu mencari kambing hitam di saat pabrikan lain udah brkembang pesat, dan lagi2 di sini ducati scra tdak lngsung mrsa di sudutkan, sblmnya honda jg permasalahkan soal susah menyalip, dan langsung di patahkan oleh marc sndri ktika di austin dan di patahkan pula oleh pecco ktika di partimao. dan fabio jg berkali kali mnyalip dlm mmperpaiki posisi di stiap race, gk tau deh mna yg bner dan yg salah.

  11. Naga naganya tambah nanas nih wak haji….. sayap /winglet sudah jadi warning bagi yang punya logo sayap πŸ€­πŸ˜…πŸ€£

  12. Kan itu resiko lembalap yang melakukan/mendapat slipstream, satu sisi ada untung, sisi lain ada rugi.. yang jelas pembalap harus tau resikonya donk kalo slipstream

    • tapi kayaknya sekarang jarang ada motor MotoGP yg slipstream nempel dekat dgn lawannya terus saat tiba di braking point langsung ngambil sebelahnya kayak dulu/wsbk, mungkin motor Ducati yg masih berani ngelakuin itu,cmiiw

  13. Alah wedhus gembel macam mana ini pembalap, kenapa dia sendiri yg kena efek slipstream padahal pembalap dibelakang peco itu banyak dan taka itu datang dari griid belakang maen sruduk aja kedepan dan gagal ngerem dalam tayangan

    • Karena lo baru nonton motogp akhir akhir ini 🀣

      Pabrikan laen nyalahin lawan lo belom nonton, masih maen tiktok pargoy kayak ulet bulu, tulang lentur

      • Dia puasa nonton motogp dulu karena motor favoritnya susah menang… makanya ga tau kalo pabrikan favoritnya protes soal ecu, spin ban belakang sampe nukar jadwal race motogp dan moto2 πŸ˜‚

  14. Diatur aja, winglet cukup didepan saja dan ukurannya diperkecil, sekarang motogp kok rada membosankan, saat ini cuma FQ aja yang spesial, lainnya ga konsisten, AE udah mulai klik tapi mentalnya belum kebentuk, MM ya gitu deh, kalo badan udah dibedah bedah kayak gitu butuh setahun biar fit bener

  15. btw, baru kepikiran, apakah efek kehampaan yg dirasakan Taka sampai sebesar itu ? mengingat dia ga terlalu lama berada di belakang Pecco dan kejadian di turn 1 tepat setelah lampu start padam, apakah efek kehampaan yg dirasakan Taka ga ada bedanya dgn yg dirasakan Rins di Le Mans dimana dia bener2 berada di belakang Pecco sejak turn 14 diakhir lap 2 dan merasakan full straight start/finish line sampai turn 1 diawal lap 3,,

  16. Kyy agak kontradiksi, normalnya slipstream itu justru menghasilkan udara hampa dibelakang rider dan dipake buat naikin topspeed motor dibelakangnya, sementara downwash ducati itu justru menghilangkan udara hampa ini, supaya efek slip stream berkurang bagi rider belakang.. kyy itu cma alasan taka aja krna telat ngerem, mending cek telemetrinya gmn

  17. Taka musim depan kedepak, diganti Ogura.
    Kepedean nyalip, late brake tikungan pertama.
    Makan tu knalpot GP22 pas ke muka.

    Pecco pas semangat2 nya ngejar point Quartararo, eh jatuh krn Taka.
    Gap Pecco ke Quartararo jadi jauh bgt.

    • Ah taun kemaren masih anget juga, gagal kalahin quartararo πŸ€ͺ, ndlosor sendiri.
      Tahun ini ja, ngejar si Bastianini ndlosor
      Mau pake alesan apa juga
      Mentality beda kali, antara yang…

      Ahh sudahlah

    • Laguna Seca 2008 di tikungan terakhir itu lebih karena Rossi yang diduga kuat mengerem lebih cepat dan tidak pada titik pengereman normal.
      Bikin Stoner harus menghindar dan ngambil sisi luar trek dan konsekuensinya dia masuk ke gravel trap dan jatoh. lalu finish di posisi 2 dgn gap 13 detik di belakang Vale.

      • Kalo penglihatan saya dl itu memang stoner kaget rossi ngerem dadakan, emang jurus rossi sering gitu waktu duel sama gibernau juga,

    • Sependapat ama Om Nug, pas waktu dulu nonton race pas insiden tsb dalam hati “mantapp, dibikin kaget dengan hal yg tak terduga, claasic style”..

      Soalnya klo diperhatiin lagi, sebelum2nya braking pointnya Vale gak disitu..

  18. Dah banyak pembalap yang tak suka winglet bahkan pengendara v4 sendiri. Hrs banned lah winglet. Tapi ya gtu…yamaha bakal melenggang…dorna tentu gak senang. Karena klo tanpa winglet yamaha akan enak sendiri.

  19. Intinya RCV Nakagami “kesedot” sama Desmonya Pecco, nyelononglah jadinya.

    Winglet memang bagusnya dihapus buat mengeliminasi “black hole” jadi-jadian,

    Udah kangen sama tampilan RC211V atau GP7 yang ganteng tanpa winglet itu.

  20. ingat pernyataan pecco waktu vs bastiani…… yg jelas kalo menurut awam ngikutin di belakang aja ngaruh terhadap kecepatan motor….. pasti titik rem juga ngaruh…… yg salah siapa balik lagi ke pasal satu coy…..

  21. Yg heran ngabbers2 motogp wannabe malah rame2 pasang winglet tanpa tau kondisi kerja ideal untuk winglet πŸ˜…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.