TMCBLOG.com – Mengulang cerita Honda CB150X, sepertinya AHM akan juga mempertontonkan produk baru yang disinyalir merupakan sosok ADV 160 yang akan dirilis 1 Juli 2022 untuk publik hari itu juga di arena PRJ 2022 nanti. Namun selain foto yang hadir di artikel sebelumnya, baru-baru ini saja, Instagram We love Honda merilis satu postingan video teaser menarik mengenai kisi-kisi apa yang akan hadir di calon skuter yang memiliki tagline Explore New Everyday ini . .

Cek deh di video juga sekilas ada hadir detail :

  • Speedometer model baru dengan backlight biru, serupa ADV 350.
  • Keyless / Smart Key.
  • Tachometer dengan red limit sekitar 9 ribu rpm.
  • HSTC (Honda Selectable Traction Control) yang sepertinya bisa dipilih on dan off. Ini jelas klop banget dengan tebakan TMCBlog semenjak awal.
  • Ada banyak informasi hadir di panel dashboard seperti tachometer, MID konsumsi bahan bakar current dan juga rata-rata, odometer, tripmeter, fuelmeter bargraph dan juga jam.
  • Hadir pula windshied yang sepertinya lebih tinggi dibandingkan windshield ADV 150, namun ada detail lubang di tengah, mungkin maksudnya agar di belakang windshield nggak gerah gerah banget ya sob.

Strategi ini jelas menarik, di mana publik sekarang bisa mengira-ngira bakalan seperti apa update peningkatan dari ADV 160 nanti. Dan soal nangkring di PRJ 2022 artinya nanti publik nggak hanya bisa melihat produknya secara virtual melalui publikasi media, blogger, vlogger dan tentunya para influencer, namun juga publik bisa melihat secara langsung bentuk fisik dari motor yang akan dirilis tersebut di PRJ 2022. Wah bandrol bakal berapa yaa?

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

39 COMMENTS

  1. Coba nanti diadu sama nmax..percuma kalau tetap ditinggalkan sekebon.. motor keren tapi lemot ya gak jos lah.

    • penyakit ngepbeyek. motor adventure2an torsi digedein kok diadu kenceng2an di jalan raya. giliran motorsport cari lemot asal nyaman

  2. Wow takometer dan traction control, teknologi yg sangat canggih sekali
    Tapi sayangnya punya sebelah sudah ada duluan dan di anggap biasa saja.

    • Tachometer kan fungsi nya utk membaca putaran mesin, ga ada hubungannya mau itu di matic, sport, atau bebek,

      • @izanagi
        Lah bkn mslah genre motornya, tp dia nanya utk apa fungsi tachometer di motor tanpa transmisi perpindahan gigi?

        Kalau di motor bertransmisi kan kita jadikan tacometer sbg acuan memudahkan utk shifting, jgn sampai telat pindah gear atau kecepetan, tanpa kita perlu dengarkan raungan rpm.

        Nah klo di matic.. dia itu tanya fungsinya utk apa?

        Kok malah dijawab ga ada hubunganya antara bebek, sport dan matic.
        Bebek matic jg ada keles 😀

        • #typo
          Kalau di motor bertransmisi kan kita lihat tacometer sebagai acuan memudahkan shifting/perpindahan gigi.
          jgn sampai nanti telat pindah gigi atau kecepetan pindah gigi, tanpa harus kita dengar raungan rpm mesin.

        • dude, barang di ciptakan tentu ada maksud dan tujuannya, ya kali cuman jadi pajangan, bisa jadi memudahkan kerja mekanik dlm memantau putaran mesin, bisa jadi memudahkan pengendara yg nerd, bisa jadi memudahkan diagnosa kalo si pemilik ada problem misalnya motor brebet di rpm sekian2, jadi bisa lebih mudah kalo mau tanya2 di forum, see ?? tachometer ga cmn utk shifting doank,

      • Ngelanjutin pertanyaan yg diatas, terus apa urgensinya tachometer buat motor matic ? Kalau di sport dan bebek okelah jelas kegunaannya untuk membaca putaran mesin biar lebih optimal untuk shifting gear, lah di matic ? Maaf serius nanya juga..

        • Menurut saya sih gaada urgensinya, keren aja ada bar naik turun gitu di speedo wkwkwk.

          Kalau semisal macam di aerox sih bisa aja dipake buat ngatur gas, biar putaran mesin gak sampe masuk ke rentang aktifnya VVA.

    • fungsinya hiasan doang, takometer kalo dihilangkan tu jadi kekosongan besar.
      mau di isi apa kalo takometer dihilangkan?
      mau dikecilin tu spidometernya?

      • Menurut saya malah jika tanpa takometer justru lebih bagus, font untuk info2 lainnya (speedo, odo, trip dll) bisa dibikin lebih besar dengan luas penampang layar yg sama.

        Ukuran font lebih gede itu ngaruhnya lumayan ke visibilitas speedo loh, bandingin aja speedonya old aerox sama aerox connected, yg old lebih nyaman buat dilihat.

    • Buat ngasi tau tukang oprek, ini matic overbore limit rpm masih rendah, potensi naikin rpm masih lumayan banyak

    • Puluhan tahun yg lalu aku juga pernah mikir gitu pas lihat pertama kali dasbor mobil matik ada takometernya 😁

    • Salah satu fingsinya untuk matik hodna yaitu SALAH SATU SYARAT ISS BISA AKTIF minimal ada di 1500rpm.
      Nah dg adanya takometer lebih mudah tinggal liat aja bukan lagi mengira-ngira kayak selama ini.

  3. Yup, macam motor ‘mild hybrid’ yg akselerasi dan konsumsi bbmnya sama aja, bahkan cenderung lebih buruk, dibanding motor non-hybrid ‘biasa’.

    Atau koneksi2 ke hp yg gak presisi, gak stabil, dan pasti kepakenya cuma pas pertama awal2 beli motor saja.

    Padahal tanpa kedua hal tsb. seharusnya cost motornya bisa lebih murah, dan gak pengaruh apa2 ke end user.

    • Konsumsi bbmnya sama saja?.. Emang gak tau atau gak mau tau atau malah menolka tau.. Takometer dan traction control puny sebelah sudah di aplikasikan lebih dulu.. Kalo di sana di bilang gimmick terus kenapa di motor ini malah di tiru?.. Di motor itu juga ada yg tanpa conect dan tc dan tentu harganya lebih murah. Tinggal yg mau beli pilih yg mana.

  4. Nunggu smart cvt yang sekarang mulai tren di mobil, seolah ada pergantian gigi saat rpm mencapai limit

    Sensasi suara itu menyenangkan telinga

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.