TMCBLOG.com – Secara umum, sejak awal Kenan Sofuoglu konsisten menginginkan bahwa pembalap asuhannya -Toprak Razgatlioglu- hanya akan membalap di MotoGP bersama team pabrikan. Team pabrikan Yamaha di musim 2023 nanti sudah penuh, sementara team satelitnya pindah ke motor Aprilia sehingga secara umum memang jalan MotoGP Toprak buat MotoGP 2023 memang sudah tertutup. Mengenai path masa depan Toprak pada seri Motul TT Assen 2022, manajernya -Kenan Sofuoglu- menjelaskan.

“Satu hal yang jelas: tim pabrikan MotoGP Yamaha telah merekrut Quartararo. Jadi [Toprak] tidak punya peluang lagi ” kata kenan kepada motogp.com. “Mereka (Yamaha) berbicara tentang tim B tetapi selalu ketika saya berbicara dengan Yamaha, saya mengatakan kepada mereka bahwa kami tidak pernah tertarik untuk berada di MotoGP dengan tim B. Jika kita datang ke MotoGP, hanya di tim pabrikan. Tanpa itu, kami tidak tertarik.”

Pada 2023, Yamaha hanya akan memiliki dua motor. Kontrak Franco Morbidelli sampai akhir tahun 2023. Semua ini berarti tidak ada ruang di kandang Iwata untuk Razgatlioglu. “Yamaha telah kehilangan tim kedua dan tim pabrik mereka penuh, jadi kami akan tetap berada di World SBK tahun depan,”  lanjut Sofuoglu. “Satu hal yang jelas, pada 2024 kami dapat berbicara dengan merek apa pun, tim MotoGP mana pun. Tapi jika Toprak datang ke paddock MotoGP, dia tidak akan datang ke tim B. Jika dia datang ke paddock hanya dengan tim pabrikan. Tanpa hal itu dia akan tetap tinggal di WorldSBK. Saya akan menempatkan pembalap saya hanya di tim resmi.”

Yang jelas, Toprak harus membuktikan dulu bahwa dengan titel juara dunia di tangannya, ia bisa bertahan dari tekanan dan tetap menghadirkan performa kuat serta konsisten di 2022 ini. Itu dulu baru bicara soal MotoGP 2023. Kalau super bagus penampilannya di 2022, tawaran tim pabrikan MotoGP 2023 mah datang dengan sendirinya.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

34 COMMENTS

  1. Busa di coba lah motogp, kalau di buang balik lagi ke WSBK. Beda dengan motogp, wsbk masih terima pensiunan asal skill nya excellent

  2. Tugas manajer kan menjual, kita sih “ooh aja”
    Lebih besar Ben Spies, abis juara dunia pertama Yamaha wsbk, dikasih wildcard Valencia mampu head to head dengan dovi di repsol honda 😁. Masa rookie nya juga selalu always 10 besar.

    Ayo Yamaha
    Buktikan dulu kasih wildcard toprak, 2022 ini. Berani gak dia? Atau replacement Darryn atau dovizioso.
    Gerloff udah tuh, dulu Alex lowes juga, yang kasian sih VDM 😆😆😆

    • Bukane yamaha g mau, tp sponsore pribadi keToprak tu RedBull, lha yahama pake Monster, ini yg susah,,
      Tp kalo wildcard bisa tanpa embel2 Monster kemungkinan bisa sih,,

    • VDM nyaris gantiin Vale gara2 cedera, eh malah Vale ga jadi absen. Gigit jari padahal udah nyampe paddock. Ahaha

  3. walaupun punya kesan sok jual mahal dan kenyataannya emg begitu tp ntah knp gw ngerti kenapa Kenan kekeuh harus tim pabrikan yg rekrut Toprak kalo naik ke MotoGP,

    • Karena dia sendiri trauma di balap prototype, digadang2 bakal jurdun moto2 taunya menang aja engap2an

  4. Ini toprak/managernya kepedean atau gimana ya? Skill lawan bautista aja susah padahal tau sendiri di gp dia gimana, apalagi persaingan jaman sekarang + degradasi ban michelin yang gampang ancur ga kek pirelli(mengigat style riding dia yang ancur2in ban doang) heran, paling jadi keroco2 doang

    • Bautista di motogp ya mayan baguslah.. podium bbrp kali.. dikasih duc² lorenzo di ausie saja lgsung acak² barisan depan dia.. cm umur dah ktuaan.

        • Ah kata siapa, ditengah adaptasi dan dipaksa fokus development aja bisa dapet podium kok. Batistuta tetep rider CBR R3 terbaik di masanya, klopun skrg dia masih naek itu motor, mgkin bisa podium 2. Batistuta tetep sembalap bagus, tapi ga sebagus Stoner jg yg bawa CBR tapi malah ninggal lawan berkebon2 ampe akhirnya cuma crash yg bisa ngalahin dia.

  5. Ntah knp, klo dia jd ke MotoGP, dia bakal susah beradaptasi dg ban. karena masalah terbesar pembalap motoGP, dimanapun timnya, pasti bicara masalah ban. Jd, apa dg gaya balap Toprak ini, bisa langsung menyesuaikan dg kondisi ban Michelin?

    • Sangat sedikit saya dengar Ducati bermasalah dengan ban. Ada msalah tpi tak separah yg dialami trio ymha Honda suzuki.
      Ban dan ECU Ducati sangat jarang bermasalah di area ini msalh mereka hanyalah pada rider ny dan managemen tim nu

  6. Lawan Batistuta yg udah berumur aja susah, apalagi mau belagak ke motobiji langsung ke tim pabrikan. Mau di tim pabrikan ato satelit, menurut gw Toprack finish posisi 15 aja udh bagus. Balap ngabisin ban laganya mau sekelas Quartararo harus di tim pabrikan.

  7. Lo boleh available for any team, masalahnya adalah team nya yg ga ada yg tertarik rekrut lo.
    Ibarat ngalamar kerja udh kesorting di IPK

    • IPK bagus tapi asal univnya diluar kriteria HRD, mau pengalaman 10 taon jg tetep bakal kalah ama fg lulusan kampus ternama biarpun IPK pas2an jg wkwkwk kok relate bgt yak dunia kerja 90an ama dunia balap masa kini.

  8. wildcard ja dulu toprak, baru mimpi ke full season motogp.
    mimpi menejer toprak ketinggian, ngkong bau aja tu ngentutin toprak terus malah mimpi ke motogp.

  9. Kalau di motogp ternyata gagal bersinar, apa ndak malu kalau harus balik lagi ke wsbk.

    Mendingan konsisten aja kayak mas rea, madep mantep di wsbk.

  10. Saat ini perbedaan team factory dengan team satelit udah sangat tipis, udah hal biasa team satelit dapat motor yg sama dengan team factory atau sekalipun dapat motor 1thun lebih tua tpi d jamin dan dikasih beberpa orang dari team factory sprti yg d terjadi pda enea dan jarco waktu d avintia. Jdi tim satelit saat ini udah hampir setara tim pabrikan bhkan juara seri bolak balik udah hal biasa. Beda era tim satelit tech3 ymha yg pelit ny minta ampun dan sampai sekarang pun ymha emg pling pelit sih buat tim satelit ny

    • Yoi. Udah gitu di tim pabrikan malah dpt job tambahan nyobain part-part baru. Ya mending kyk Enea gitu tinggal pake motor yg udah jadi. Bisa lebih fokus adaptasi kagak keganggu ini itu.

  11. Ga ada yg meragukan skill dan bakat Raul Fernandes, ke mana dia sekarang?
    Mau dibilang di tim satelit juga itu Tech 3 status doang satelit, isinya full support KTM. Eh namanya juga malah udah Tech 3 KTM Factory Racing.
    Saya ragu Toprak bakal adaptasi lebih cepat dibanding Raul. Dalam konteks “di mana aja asal tim pabrikan”.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.