TMCBLOG.com – Berhubungan dengan artikel sebelumnya di mana Mulai 2027 MotoGP akan mulai menjalankan regulasi regulasi teknis yang akan memberikan veto lebih banyak ke FIM dan Dorna untuk menentukan peraturan Teknis, ada hal yang cukup detail yang akan jadi salah satu perhatian Utama Dorna dalam Upaya lebih bisa ‘Mengendalikan’ Kejuaraan Balap Motor Prototipe ini Mulai 2027 nanti Yakni akan mengurangi Kecepatan Motor !

Kecepatan Motor? Top speed ? Ternyata Bukan Top Speed . . CEO dorna Carmelo Ezpeleta menjelaskan secara terperinci Kepada Jurnalis Mela Chercoles ” Masalah kecepatan lebih ke [kecepatan] menikung daripada di kecepatan tertinggi ( Top Speed ). Untuk Top Speed 330 [KM/jam] menurut saya tidak jauh berbeda dengan 360 [ km/jam], karena [faktanya] jarang sekali terjadi insiden saat di lintasan lurus.

Saya prihatin dengan kecepatan saat mereka melewati tikungan, yang meningkatkan pelarian, dan kami memikirkan berbagai hal dengan para teknisi kami untuk melihat bagaimana kami bisa mengurangi kecepatan menikung ini “

Secara umum belum diketahui hal teknis apa yang sedang dipersiapkan oleh FIM dan Dorna untuk bisa ‘menyunat’ kemampuan Cornering speed dari Motor Motor MotoGP . . apakah berupa pelarangan part part yang menghasikan variabel Cornering downforce seperti Downwash Duct Ducati atau Step-Fairing Aprilia . . atau hal lain, Silahkan bebas untuk sobat sekalian interpretasi atau mungkin tebak

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

84 COMMENTS

  1. ya kalau cornering speed karena winglet dsb…..perlu disunat…gg alami…kalau dari fairing ya gg masalah…karena ini tipikal japan…dari geometri dsb…tapi klo sunat cornering tujuannya melemahkan yamaha karena motor eropa gg mampu ngikutin ya ngehek namanya…sekalian aja one make race

      • lama-lama dugaan gua bener nih,,,nih kejuaraan sudah kayak pertandingan bola di setting sana-sini oleh mavia-mavia. lama-lama gak seru akhirnya ditinggalkan sama penontonnya.

  2. Ganti ban cacing aja biar g ada yg brani rebahan kenceng.. top speed ttep gila.. tp maksa rebahan kuenceng dizamin gak bangun lagi..🤣🤣 makin aneh si kakek ini lama² race ckup hompimpah aja biar aman

  3. kalau mau seru, kurangi lap biar ga ada lagi hemat hematan ban, misalnya 20 lap.
    hasil balap tidak hanya ditentukan oleh hasil akhir tapi ada nilai plus 1 setiap kali pembalap bisa melewati pembalap lainnya jika bisa mempertahankan posisinya hingga keluar tikungan berikutnya.

  4. maksudnya gmn ya ??
    bukannya yg selama ini bermasalah yaitu efek kehampaan dr slipstream ? kenapa cornering speed ?

    • Itu Dorna jg nyindir alus aero kayanya, krn aero skrg jg nyumpang cornerspeed. Artinya mereka udh ngode2 ke pabrikan Italia klo aero yg ngebantu di tikungan bakal dibatesin ato malah ditiadain.

      • iya,coba tuh Aero dicopot pada nyeleng tuh motor eropa,kan terkenal ga bisa belok

        hondda yg dulu selalu nerapin gakterlalu berlama2 di tikungan yaitu mengunggulkan kekuatan pengereman dan akselerasi sekarang jadi harus ngikut bentuk motor eropa biar kuat di corner speed, hasilnya malah jembret

      • katanya Dorna mihak pabrikan Eropah? Kok mlh skrg mau ngebiri Duc2 April? Jd Dorna sbnrnya maunya apa hahaha

  5. Bener bebas nih? Ntar gw komen udh mencurahkan isi kepala ga dilolosin😒😒😒😒

    Menurut gw sih simpel, mesin ama sasis wajib pake basis superbike, dilarang pake sayap2an. Balik ke jaman CRT yg pelan dilurusan jg pelan di tikungan wkwkwk
    Randy de Puniet pernah kena bogem Stoner gegara kecepatannya kaya lg nyante ngalingin jalur die.

    Klo versi seriusnya, berkaca ke kecepatan ZXRR ditikungan dulu awal 800, ampe ada spot Nakano bisa lebih kenceng dari 990 25kmh ditikungan dibanding 990 yg bikin 800 bukannya laptime lebih molor malah sekenceng 990 krn kecepatan dilurusan terkompensasi ditikungan.,,,, kala itu tim2 inline pake basis 990 yg strokenya dipendekin biar jadi 800, alias itu mesin2 daritadinya overbore jadi makin overbore, teori org KMI kala itu kecepatan ditikungan selaen akibat mesin lebih kompak maka sasis bisa dimaksimalin kaya gp250, jg krn stroke pendek bikin momen inersia lebih kecil dari 990, maka motor lebih stabil, mudah diajak belok, dan ga oversteer ketika nikung. Maka kecepatan di tikungan naek. Waktu balik ke 1000 bukannya pada bikin motor berbasis 990, tapi nerusin risetan 800 alhasil mesinnya tetep kompak, stroke tetep pendek, pendek kata lebih mirip mesin supersport ukurannya. Topspeed nambah, cornerspeed ga turun. Maka utk 2027 tebakan gw salah satunya bakal ada penurunan diameter maksimal piston biar langkahnya lebih panjang. Anggap diturunin jadi 76, tospeed lebih rendah, torsi agak nampol dikit, tapi corner speed menurun. Bakal lebih pelan lg klo balikin ban ke ukuran lebar jaman 990cc yaitu 190 ampe 195 utk belakang. Krn ban makin lebar jg nyumbang cornerspeed.

    • Gw suka ubahan detail sampai ke dalem2 kyk gini, tp harapan gw lebih ke penyederhanaan perangkat aero aja dulu.

      Gw inget masa2 90an saat jatuh cinta sama pemandangan motor2 gp yg kelewat sexy, top of the topnya motor lah di bayangan gw saat itu. Hingga membuat gw (dan orang lainnya) setia nonton Motogp hingga saat ini. Tp gw ragu apa yg gw rasakan dulu jg dirasakan sama penonton pemula saat ini.
      Bisa-bisa R15 malah keliatan lebih ganteng dibanding Desmo kan ngehek.

      Pada akhirnya ini tetap akan bermuara ke penjaringan fans baru.

      • Jaman 90an jg semua produk sport kiblatnya gp. Aprilia bikin replika gp250, ampe2 dulu byk pemilik rs250 ngira motor Biaggi adalah versi highly tuned motor mereka kaya road race yg pake poswan modif. Yamaha, Suzuki, Honda, semua bikin replika gp. Gimana ga makin naek itu popularitas dan awareness gp. Semua rusak sejak era 4 tak muncul. Apalagi skrg pake singlet makin jauh dari kaidah tadinya puncak balap motor jadi sekedar hiburan balap motor. Kalo dirunut ya ini akibat ide Ezpelata sendiri selama puluhan taon. Wsbk aja rame bgt tuh jaman Corser ama Bayliss masih rebutan piala, begitu diambil Dorna anyep seanyep2nya. Ada Rea bukannya dimanfaatin jadi icon malah bikin regulasi2 kocak buat mutus dominasinya, isi kepala Ezpelata gw rasa cuma hiburan, bukan murni sport. Okelah dimana2 olahraga jg hiburan, tapi harusnya sisi sportnya yg ditonjolin, toh klo balap kompetitif pasti org terhibur dan awareness pasti naek dgn sendirinya.

        • Yes padahal jelas puluhan tahun lalu, motogp tenar ya karda ada rossi jga sebagai icon

          Eh di wsbk rea udah bagus bener jadi icon , tinggal poles dikit, malah dibikin ngelawak biar mundur

      • salah satu penyumbang motor2 GP 90an dan 2000an awal keliatan sexy menurut gw ya livery nya, keren2, belum ada sjw dan political correctness,

    • menurut pengalaman gw, kalo komen ga muncul itu ada dua jenis kang
      1. komen mengandung kata2 yg emg bener2 di banned, ini ga akan masuk moderasi, biasanya langsung mental, cara ngatasinnya biasanya gw copy komen originalnya lalu coba komen lagi tp modif kata2 atau kalimat yg dicurigai masuk ke list terlarang, tergantung pengalaman biasanya makin berpengalaman makin paham polanya.
      2. komen mengandung kata2 atau kalimat yg harus masuk moderasi dulu, ciri2nya biasanya komen sempat muncul tapi ketika di refresh langsung ilang, dan nunggu bbrp jam biasanya baru muncul lagi.

      semoga membantu kang

      • Gw sebenernya mau nambahin angka 3 ama 4 tapi atut ah ntar makin ga muncul komen gw wkwkwk

        Intinya gw sebenernya tau alasan knp ada komen yg ga muncul, jg kenapa komen tertentu muncul. Tapi gw ga minat bahas sih, komentator lama pasti tau jg lah😅😅😅😅

      • Gw komen hampir ga pernah pake dirty words, juga ga pernah mencaci pihak manapun tetep aja sering mental.

        • kata2 yg dibanned ga harus dirty words atau cacian, salah satunya kata “ke ku ra nga n” coba deh ketik komen yg mengandung kata tsb, meskipun maksud keseluruhan komennya baik tp kalau ada kata tsb pasti komennya mental,

    • Padahal drpda komen panjang2 mending bikin artikel sendiri… Kan lebih jossss.. coba bikin warung sendiri, mungkin banyak pembaca juga..

      • Lah fungsi komen kan salah satunya buat diskusi dan counter balance,

        Terus gak semua orang senang bikin sesuatu, ada juga yang senang icip2 terus kritik bikinan orang

        • Nah ini si Uzhenx udh mewakili jawaban knp byk yg lebih suka komen daripada bikin warung sendiri. Lagian ga semua org punya waktu dan minat buat ngurus portal maya, ada kerjaan laen di dunia nyata yg ga bisa ditinggal, pun hasil di dunia maya belon tentu segede kerjaan di dunia nyata. Tapi gw yakin semua org butuh tempat buat salurin apa yg dia pengen salurin. Klo komen kan simple, luangin waktu 2-3 menit baca artikel, semenit buat ngetik komen, udh kelar. Apalagi klo udh tau nyadur darimana, tinggal baca sekilas udh paham isi semuanya krn udh baca di sumbernya tinggal urun opini aja di kolom komentar. Perkara lolos engganya sih gw pribadi agak bodo amat itu hak yg punya tempat.

      • Konsepnya adalah bukan untuk membuat artikel tandingan atau gimana, tapi lebih ke penuangan gagasan/respon dalam forum yg tepat.

  6. ya ban-nya harus dirombak,ban yg sekarang kan di plot untuk terus mecahin rekor laptime otomatis kan berarti cornering speed sangat meningkat karena tiap putaran pasti lebih banyak dihabiskan melakukan belokan dibanding lurus/hardbraking seperti yg dikatakan Mbah carmelo

    • Nah ini.. Buat apa riset motor kebanyakan winglet tp produksi masal ga mgkn bikin motor macem gtu? Jelek keliatan kyk pesawat tempur. Biarin lah motor menjadi cantik tampilannya. Buang2 uang riset. Cb liat motor produksi masal Ducati mana ada desainnya yg begitu. Ya emg sih mtr produksi masal lbh diriset di balap WSBK. Cuma ya konyol aja bikin ajang kebut2an tp ga kepake utk masa dpn wkwkwk

  7. sayap² di fairing motogp menghilang

    yamaha semakin di depan dengan tenang

    menghilang dari pandangan pembalap yg di belakang😆😆😆

  8. Mungkin MotoGP akan memakai ban dgn spek tipikal / mendekati dgn ban produksi masal, yg awet buat berkendara selama beberapa waktu.
    Mungkin durability-nya tidak seawet dan long usage seperti ban masal umumnya.

  9. Fix gara2 pabrikan eropa yg tekan dorna minta jatah jurdun, makanya msh dibiarkan winglet smpe beberapa tahun kedepan

  10. Lawakkan dorna😁😁😁,ibarat klub sepakbola yg dirubah aturan bolanya mulu,padahal SDM PEMAIN sangat berpengaruh,itu pabrikan ngeropah cm kurang kualitas sdm pembalapnya aj sih,padahal spek motornya sudah kualitas jurdun,kalo pengen jurdun kan tinggal bajak pembalap pabrikan lain macam klub bola liga petani bayern munchen

    • ya kalo gak dibatasi bisa gila tu pabrikan jepang pamer teknologi
      – klep 5
      – ovalpiston
      – i6
      – v5
      bisa² bobot motor cuma 100kg untuk 1000cc

      • Jadi inget v5 nya ngondah.. Migrasi dr 2tak ke 4tak ttp aja jadi motor biadab.. Atau i4 + ecu milik sendirinya yamaha yg kalo bkn krn marquez mungkin Honda blm jurdun lagi sampe skrg. Bisa jadi juara dunia cuma bakal berkutat di Honda yamaha kali ya (walaupun sampe skrg msh gitu)

  11. Sunat cornering speed dan bukan top speed mah ujungnya tetep ngeropah yg dibela, lama2 ganti v4 jg nih yamama. Sungguh era stoner vs rossi bikin seru, keunggulan masing2 v4 vs i4 sangatlah terlihat, habis ini satu varian aja nih alamat

    • Kayaknya yang mau disunat dorna itu perabot lenongnya Ducati & Aprilia deh. Kalo yamaha mah udah bawaan orok kenceng di tikungan

      • Kayaknya ga sesederhana itu sih kalo dari ecu. Lebih mudah dr aero device, krn itu yg jadi salah satu penyumbang terbesar cornering power nya ducati sm aprilia..

  12. Bs jd pembatasan jumlah, seperti Ducati ada di fairing atas, tengah, bawah. Atau hny luas/volume areanya, atau peletakan.

  13. Iya bener top speed lebih jarang celaka di lintasan lurus

    Tapi drag top speed abis start, belok tikungan pertama nah di situ semua berhambur

  14. traction control nya dibatasi. dibuat lebih sederhana mirip motor wsbk.
    jadi nya akan lebih banyak terjadi sliding di tikungan kaya motogp jaman dulu.hehe

  15. Ya RHA ,yg jls memberi efek groundclerean dan mnambah grip roda blkng,shingga saat menikung smakin nekat rebahan

  16. udah lah di lurusan skarang susah nyalip karena ga bisa slipstream + turbulensi winglet, eh di tikungan jg mau di persulit overtake jg wkwk

    gini amat pengen ducduc jurdun, pabrikan nipon diperlemah smua

  17. Jika memang regulasi yang dibuat sekarang untuk mendorong ducati juara dunia, gimana rasanya ya jika yang jadi juara dunia malah AE dengan aprillia.
    Padahal hanya mengandalkan 2 motor melawan 8 motor, terlepas statusnya yang non konsesi….
    Jikapun FQ gagal juara dunia tahun ini, better AE saja yang juara..
    Penasaran pingin liat ducati dongkolnya kayak apa….

  18. Tambah gak seru.sekelas motogp,kasta tertinggi balap dunia tp dibatasi sana sini.kalau memang mau seru.jangan batasi inovasi teknologinya tp batasi saja anggaran permotor biar imbang.kalau dibatasi teknologinya buat saja OMR dengan satu merek seperti moto2 tp dengan cc 1000

  19. biasa ..wes tuek wedi ngebut
    semacam ortu bilang ke anaknya, hati-hati di jalan…
    Ealah…ini balapan loh Mbah Carmelo,balapan resmi di sirkuit, namanya balapan itu adu cepat, bukan malah membatasi kecepatan

  20. Motogp mulai 2027 diganti DucitaGP.. Yg tampil pabrikan eropa semua.. Total pembalap yg tampil 24 pembalap KaTiM dan Mbak APril masing2 dijatah 2 pembalap saja.. Ducita dikasih kuota extra 20 pembalap(10 pembalap tim factory n 10 satellite)..pabrikan dari japan mulai 2027 mengundurkan diri semua.. Ajorrr jum… Beratt.. Beratt.. 😂😂😂

  21. Sudah terlihat kan sekarang.. Kalo Dorna berpihak pada tim apa.. Regulasi n aturan biar balapan makin ketat dengan single ecu, ban, dsb..cuma modus biar tim itu bisa juara.. Lama2 bubar motogp

  22. Pilihan Yamaha hanya 2
    1.out dari MotoGP aja menyusul si juki
    ( Ada indikasi penjegalan dominasi cornering speed)
    2.beralih ke mesin v4 karena akan otomatis low di cornering speed,kalau masih bertahan di i4 akan selalu balapan di barisan belakang dengan topspeed memble

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.