TMCBLOG.com – Seperti Kita ketahui bhwa team Factory Ducati itu Boleh dibilang agak sedikit telad dalam mempersiapkan awal Musim MotoGP 2022 ini. Penyebabnya adalah karena Saat Sebelum dimulainya musim MotoGP 2022, mereka membuat heboh sendiri ketika keputusan menit terakhir dibuat untuk tidak menghomologasikan dua mesin V4 Factory GP22 yang sebelumnya ditest Di Sepang dan Mandalika. Francesco Bagnaia secara khusus telah mengkritik respons mesin GP22 Versi Terakhir yang menurutnya Terlalu Brutal dan meyakinkan Ducati untuk Menghomologasikan GP22 versi awal yang secara umum mirip sebuah mesin hibrida antara GP21 dan GP22. Akhirnnya Ducati Lenovo menggunakan mesin ini sampai sekaraang.

Walaupun Pecco dan Miller mengunakan GP22 versi awal ini, Namun tidak begitu Buat Tiga Pembalap lainnya yang menggunakan GP22 Versi Terakhir : Zarco, Martin dan Marini. Jadi secara umum Di Musim 2022 ini Ducati menghomologasikan 3 jenis Mesin : Desmosedici GP 22 A, GP22 B, dan GP21. . . .

Usut punya Usut sebenarnya apa yang dirasakan Oleh Pecco terhadap Mesin GP22 terupdate Juga dirasakan Oleh Jorge Martin. “Saya tidak memiliki perasaan yang baik dengan mesin 2022 yang kami gunakan sejak hari pertama. Ini masih menyebabkan masalah bagi saya.” . . . Secara Umum enurut Regulasi, Jorge Martin tidak diperkenankan berganti Mesin menjadi mesin ang dipakai Pecco dan Miller karena kedua mesin tersebut dihomologasikan sendiri sendiri dan menajdi dua Mesin Yang secara spesifikasi memang berbeda dimata Direktur Teknologi MotoGP Danny Aldridge.

“Dengan mesin ini kami mengalami banyak kesulitan dalam hal traksi. Kami mencoba meningkatkan grip, tetapi ketika kami melakukannya, kami kalah di area lain. Jika kami mencari lebih banyak perasaan di roda depan, maka kami kehilangan grip di roda belakang. Sangat sulit bagi kami untuk menemukan basis yang baik. Terkadang kami memilih jalan ‘Pecco’ atau jalan Jack. Dua motor yang berbeda. Kami agak sendirian dalam hal itu,” 

“Saya harap mereka (Ducati) memahami situasi dan dapat membantu kami. Mereka berusaha keras, tetapi memiliki banyak versi berbeda di lapangan tidak membuat segalanya lebih mudah,”

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

27 COMMENTS

  1. belum ada pembalap yang seperti Marquez atau Stoner lagi yang dimana asal motor kencang mereka yang melakukan sisanya alias ga gampang merengek seperti “motor ini kurang cocok dengan riding style saya” dsb.

      • Rossi datang ke Honda juga udah jdi, mau pindah ke ymha juga membawa orang dalam dri HRC dan motor dbuat benar2 kemauanny bhkan team mateny pun dia yg milih, pindah ke Ducati ketika Ducati gak bisa buat motor sesuai dgn keinginan Rossi, Rossi babak belur. Marc sekarang babak belur lebih karena keterbatasan fisikny akibat cedera yg tak berkesudahan

      • lah jadi wacananya ini MM pake motor udah jadi, atau mau motor jadi sesuai maunya doang ? yg bener dong suaranya konsisten kalo mau ngejelekin citra gitu wkwkw

  2. Terima jadi yaa…

    Suruh milih ja bingung, gimana suruh ngaduk sendiri??

    Pantes ducati susah jurdun, nyari yg murah aja pebalap😊

  3. Kalo berpikiran simpel taon dpn pake GP22 awal aja, gk usah di update lagi. Ada update jg ridernya telat adaptasi, toh data taon ini dah bejibun wkwkwk

    • Biar ga ngambek iri irian lagi sama rider gp21 terus konspirasi belakang layar biar ga kebalap sama rider gp21 wkwk

    • Nah iya… Uda tau motor sblmnya lebih mateng dan kompetitif, tapi knp byk rider pengennya motor terbaru yg msh minim data.

  4. dgn kondisi apapun yg paling konsisten pak Jarko sih tapi ya gitu masih susah menang, kayaknya emang lebih cocok pake inlen yg lebih halus sih
    di Moto2 inlen dia dominan 2 tahun,di Yamaha inlen dia bisa langsung setel saat masa rookie nya

  5. Mboh lah, yg paling bener emang dengarkan 1 pembalap alpha, kapok wes kapok…
    Bikin motor kok dengerin netizen?! Enak zamanku tho

  6. Dari deretan pmblap Ducati, gak ada tipe rider developer kyak jl99 atau dp26, semuany mau ny tinggal pke. Gak tau dah klau jz05, mungkin klau Zarco dikasih support lebih sprti cal cruthclow d LCR Honda dulu mungkin akan lebih baik

  7. zarco: dari delapan rider ducati, hanya pecco yang paling sensitif mrsakan permasalan motor, makanya dia gak mau mesin spek terbaru.

  8. Dari sini malah ngebuka tabir bahwa Zarco selaen lebih tua jg lebih mature dalam memanage potensi motornya. Minusnya Zarco cuma udh lupa rasanya menang, jadi ga terlalu ngotot ngejar posisi 1 padahal secara teori dia punya kans banyak.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.