TMCBLOG.com – Kawasaki mengumumkan bahwa Juara dunia WSBK enam kali Jonathan Rea telah menandatangani perpanjangan kontrak dua tahun lagi untuk balapan di Kawasaki Racing Team. Rea melanjutkan kemitraan yang sangat sukses yang dimulai pada tahun 2015. Setelah meraih mileage 100 kemenangan balapan WorldSBK dengan Kawasaki ZX10-RR, Jonathan telah menunjukkan tingkat motivasi dan kepercayaan diri yang tinggi di masa depan dengan program KRT secara keseluruhan dengan memperpanjang kontraknya untuk dua musim ke depan. Program Ninja ZX-10RR akan terus dikembangkan dan komitmen ini menjadi inti dari keputusan Jonathan untuk tetap berada di dalam upaya resmi Kawasaki WorldSBK.

Dengan keputusan ini Semua pihak senang telah menyelesaikan perjanjian ini relatif awal di musim ini. Kepastian ini jelas akan memungkinkan KRT dan Jonathan untuk berkonsentrasi pada tujuan bersama mereka untuk memenangkan Kejuaraan Dunia Superbike FIM 2022.

Jonathan Rea (Kawasaki Racing Team Rider): “Saya sangat senang dan bersemangat untuk memperbarui kontrak saya dengan Kawasaki, untuk melanjutkan dua tahun lagi. Ini adalah kemitraan yang luar biasa, kami telah menikmati begitu banyak kesuksesan bersama yang hampir merupakan perkembangan alami. Tidak banyak negosiasi yang diperlukan untuk melanjutkan bersama dari kedua belah pihak. Ini lebih merupakan kasus seberapa besar motivasi saya untuk terus membalap di level tertinggi di kejuaraan WorldSBK.

Ini adalah beberapa musim yang luar biasa; lebih kompetitif dari sebelumnya. Saya telah menyadari betapa termotivasinya saya untuk melanjutkan dan terus berjuang untuk menang. Kawasaki memberi saya kesempatan kembali pada tahun 2015 untuk mewujudkan impian masa kecil ketika saya memenangkan kejuaraan WorldSBK di tahun pertama bersama-sama.

Sebagai kemitraan, kami sangat solid, dan saya menantikan untuk terus membuat kenangan dan mewakili produsen dan merek yang luar biasa. Tim saya adalah keluarga balap saya. Saya mencintai semua orang di dalam tim seperti keluarga saya sendiri dan hubungan seperti itu sangat berarti dalam balapan. Penghargaan besar diberikan kepada setiap orang di staf, dari Provec Racing, semua insinyur di Jepang, dan semua orang di keluarga Kawasaki. Saya senang melihat apa yang bisa kami lakukan selama dua musim ke depan.”

Guim Roda (Manajer Tim KRT): “Sejak kami merekrut Johnny untuk musim 2015, dan sampai sekarang, kami telah menulis bagian yang bagus dari sejarah WorldSBK. Kami sangat bangga menjadi bagian dari kisah sukses Rea ini, yang juga berarti, kisah sukses Kawasaki. Sudah delapan musim bersama sekarang, dan Johnny selalu tampil maksimal. Saat ini, dan pada usia 35, dia dalam kondisi terbaiknya, dan kami tahu masih banyak tarian yang harus dilakukan.

Kami telah bekerja keras untuk menentukan, dengan KMC, proyek seperti apa yang dapat kami buat untuk Johnny agar dia dapat terus mendorong 110%. Saya pikir kami memberinya motivasi yang dia butuhkan untuk melakukannya selama dua tahun lagi. Kami tidak pernah bisa berpuas diri dengan kesuksesan masa lalu kami, jadi kami akan bekerja keras untuk memenuhi harapan JR. Kami siap untuk itu. Kami jamin itu akan menjadi pertunjukan nyata setidaknya selama dua tahun lagi…”

Shigemi Tanaka (General Manager Marketing & Sales Division di Kawasaki Motors Corporation, Jepang): “Sejak Jonathan bergabung dengan KRT pada tahun 2015, kami telah mencapai sejumlah prestasi signifikan bersama dengan kombinasi luar biasa dari bakat berkendaranya dan Ninja ZX-10RR kami. Kami senang dia akan mengambil langkah berikutnya bersama kami lagi selama dua tahun lagi dengan tujuan untuk mencapai ketinggian yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk semua penggemar Kawasaki di seluruh dunia”.

16 COMMENTS

  1. Tapi kawak juga harus berjuang bikin mesin baru biar ga kena cekek gaje kaya sekarang.. di mata dorna, ganti bore x stroke sekalian = mesin baru

    Di motogp dipikirin dari kapan tahun biar balapannya makin murah, di wsbk yg basisnya motor massal malah disuruh biar balapannya jadi mahal. Tim motor juara yang cuma optimasi sana sini biar biaya ga bengkak, ga dianggap wkwkwk

  2. Di WSBK masih bisa dengerin suara mesin inline screamer yang merdu ala F1, di kelas motogp terakhir kali denger di 2009 sama pas ada kelas CRT, sementara di kelas moto2 terakhir kali denger suara itu pas mesinnya masih pake punya CBR600RR.

  3. Kemungkinan ada motor baru nih. Sebenernya gw berharap dia pindah ke Ducati ato minimal Yamaha, pengen aja gitu liat dia jurdun dgn merk yg paketnya masih dimanja regulasi biar Kawasaki sadar diri ga terus2 bergantung ke Rea tapi beneran bikin motor turunan motogp kaya sesumbar mereka 3 taon lalu. Sayangnya Rea ini tipikal pemberani di sirkuit tapi suka cari aman di luar sirkuit entah itu ngalah ama konfrontasi media ato bahkan negosiasi. Dulu dimasukin Gresini gamau, akhirnya nego ama Ducati, BMW, ama Kawasaki, pilih Kawasaki yg waktu itu lumayan. Ada slot di tim motogp dari Malaysia dia jg lebih pilih stay. Skrg ada kesempatan tinggalin motor yg dicekek abis malah lebih pilih main aman padahal dia sendiri tau di Kawasaki dia harus selalu balapan dikondisi 110%. Mgkin dia pikir di usia dia paling aman ya stay, padahal klo liat rival terdekat dia, secara teori dia masih lebih baik biarpun harus adaptasi motor baru. Klo Ducati mgkin sulit dan bisa2 senasib ama Daviez, tapi klo Yamaha gw yakin dia bakal lebih gampang betengger di pucuk klasemen.

    • kalau ada motor baru yang mana mungkin awalnya ga akan dikebiri tidak adil seperti sekarang, kira² apakah nanti setelah dia menang berjilid-jilid akan tetap dicurangi regulasi?

      • Pasti. Tapi klo Rea punya rencana pensiun dalam 2 taon dan di 2023 ato minimal 2024 Kawasaki beneran punya motor baru, maka motor itu baru dicekek di taon terakhir Rea balap ato malah setelah Rea pensiun. Jadi mau Rea dominan ampe rpm diturunin lg, ga akan ngaruh ke dia krn nantinya penerus dia di KRT yg kesulitan wkwkwk dia cari aman sih menurut gw, gelar udh banyak, bayaran di KRT jg mungkin setara bayaran duo Suzuki motogp, kayanya dia cuma mau salurin hasrat balap yg belon abis dan udh ga mau pusing nego harga ama pabrikan laen atopun adaptasi ama motor/ajang laen. Mgkin dia sebenernya mampu, tapi itu tadi dia lebih pilih cari aman, cari nyaman aja jelang pensiun.

  4. Cuma sekedar fakta ringan, Bautista
    kurang lebih 2 tahun lebih tua daripada Rea. Harusnya Dovizioso yang “masih” 36 mampu obrak abrik WSBK kalo naik motor kompetitif. Belom lagi kalo kedatangan Petrucci.

    • Secara teori sih pembalap bagus mau udh 45 taon jg bakal tetep bisa kompetitif di wsbk. Faktor pertama jam terbang, kedua motor yg ga butuh fokus ala anak muda kaya motogp, ngeblank dikit di superbike cuma bikin melebar, di motogp udh lowside, ketiga balapnya sendiri lebih pendek dgn motor yg ga terlalu nuntut ketahanan fisik, cukup gedein otot dan latian ketahanan standar bisa bawa superbike ampe finish. Kata kuncinya pembalap bagus, bukan pembalap medioker yg tua.

  5. Sudah sepantasnya rea bertahan di kawasaki…krn disana jurdun dia raih terbanyak ya jd ambasadorlah

  6. Alien sbk cuma 3, tapi penonton semangkin bejibun, terus di F1 juga sama, antusiasme penonton itu cuma pengen liat Verstappen Hamilton leclerc sikut-sikutan di depan, yang lain cuma pemanis

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.