TMCBLOG.com – Honda masih tenggelam dalam krisis. Mereka adalah pabrikan dengan motor bermesin V4 paling bawah dalam urutan torehan performa di Silverstone 2022 ini. Takaaki Nakagami finish di posisi 13 diikuti oleh Pol Espargaro di urutan ke-14. Dan dua lainnya tetap keluar dari zona poin. Alex Márquez finish di urutan ke-17 sementara Stefan Bradl yang menggantikan Marc Marquez harus puas berada di urutan ke-19 hasil balap. Hanya lima poin yang bisa dibawa HRC dari GP Silverstone. HRC seperti sedang stagnan dalam kemuraman di MotoGP.

Dan inilah yang dikiritik oleh Pol Espargro. Pembalap yang disebut-sebut akan hengkang ke Tech3 pada tahun 2023 yang akan datang ini secara terbuka mengumbar sedikit pertanyaannya pada pabrikan sebesar Honda yang menurutnya nggak dalam level biasanya di mana Honda selalu nggak mau kalah dan selalu punya daya juang tinggi. Sekarang kok kayak hopeless gitu.

Via Motorsport, Pol terang-terangan beropini : “Yang mengganggu saya adalah bahwa Honda tidak membicarakan apapun,  tidak ada reaksi sama sekali. Saya tidak melihat bahwa Honda sangat peduli. Saya tidak tahu harus menafsirkan apa. Yang terburuk adalah pabrikan seperti ini tidak menunjukkan ototnya.”

“Lima tahun yang lalu sepertinya tidak terpikirkan bahwa merek Jepang akan dikalahkan sedikit demi sedikit, dan bahwa merk Italia akan meledak. Ini adalah sesuatu yang tidak diramalkan. Masalahnya adalah saya tidak tahu apa yang dipikirkan Honda; saya tidak tahu jika apa yang terjadi di sini akan tersampaikan ke Jepang. Sepintas tidak terlihat seperti itu karena kami tidak menerima bahan yang kami butuhkan untuk meningkatkan motor.”

Mungkin jawaban logis dari pertanyaan Pol di atas adalah karena dia, Alex Marquez akan menyebrang ke pabrikan lain di tahun depan. Kalau sudah terang begini jelas logikanya akan sulit bagi suatu pabrikan untuk mengumbar banyak effort dan rahasia pada mereka. Namun itu jelas hanya logika, dan mungkin jawaban yang lebih akurat ada pada respon yang disampaikan test rider HRC Stefan Bradl. Bradl di race weekend Silverstone ditanya apakah saat ini di musim ini dia lebih fokus pada performa balap atau mengembangkan motor Jepang. Menurut orang Jerman, fokusnya adalah pada pertumbuhan RC213V.

“Saya tidak membuang energi mental saya pada motor tahun ini. Kami memiliki masalah yang jelas untuk menjadi cepat dan sekarang saatnya untuk fokus pada motor 2023, karena balapan besok tidak akan mengubah hidup saya. Kita dapat mengubah sesuatu jika kita mulai mempersiapkan tahun depan sekarang. Mari berharap Marc cepat kembali, karena dia adalah orang yang biasanya memiliki kecepatan dan pengalaman. Begitu dia kembali, kami harus kuat bersama untuk menemukan ritme motor tahun depan.”

Tuh kan jelas, sepetinya Honda diam-diam telah lempar handuk buat mesin motor MotoGP 2022, kemudian mereka akan sangat fokus ke pengembangan mesin spesifikasi musim 2023. Jeng jeng . . .

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

58 COMMENTS

  1. “Kengerian itu akan datang tahun depan”, ujar komentator. 😂

    Hodna memang harus menunggu/mencari next another baby Alien utk regenerasi Marquez, seperti Yahama menemukan Fabio sbg pengganti Paduka Hohe.

    • kayaknya tinggal tunggu oi ogura naek ke motogp. apa bisa seperti MM apa nggak, hanya waktu yg bisa menjawab. soalnya untuk 2-4tahun kedepan belom ada “alien” dari kelas bawah.

  2. RCV 2022 base setupnya udah kaco. Di balapan kemaren dari FP1-Q1 nggak ada yang berkembang. Teko yang biasanya bagus di jumat – sabtu aja tenggelam.

  3. Honda harus regenerasi, Honda butuh ‘new blood’ dan cuma idemitsu Jepang yg sudah begerak dengan Ai Ogura.

    Pedro Acosta yg digadang sebagai the next alien masih waktu di moto2, semoga tahun depan dia bisa improve , konsisten meraih poin

  4. Motor yg paling Bagus buat honda selama ini adalah DNA RCV213 2018..alasanx lebih mudah n jinak walaupun powerx masih sedikit kalah dari Ducati.. Nah harusx balik lagi ke DNA motor yg sudah benar2 teruji ini dg sedikit modifikasi penambahan power dsb.. Kalo RCV213 2019 terlalu overpower n kaku walaupun Marc marquez sangat powerful n memecahkan rekor poin kemenangan terbanyak sepanjang balapan motogp tp DNA 2019 terbilang sangat sulit yg membuat marc cidera karena menahan keliaran motor ini..

      • Beda bosku hanya fairingnya yg sama.. pernah diungkap oleh pihak HRT waktu test di Qatar.. Marquez sendiri yg ngetest motorx sampai malam n hasilx Paket RCV213 2020 mengecewakan tp sedikit lebih baik waktu fairingx diganti RCV213 versi 2019..

  5. Kalo gitu ya coba Stefan Bradl diganti yang lain dulu pas turun race gantiin Marc

    Bosen banget dia terus, apa tidak ada pembalap moto2 atau perjenjangan hrc atau dari wsbk

    Morbidelli dulu banyak pembalap pengganti ganti ganti

  6. Sebagian besar SDM haerce terfokeus membantu Verstappen, karena orangnya yang bener² ahli ya itu² aja, Jepang lagi krisis regenerasi engineer, anak² muda malah seneng ikutan mode Citayam 😁

  7. Fokeus haerce ke zebellagh yang lebih prestis, dari jaman Zack Villeneuve juga kayak gitu, mesti pilih salah satu

  8. banyak rekor puluhan tahun terpecahkan oleh Honda yg dipimpin Puig skrg, sygnya rekor nya bukan rekor yg membanggakan,

  9. Ajegile ngarep bgt disupport ama pabrikan setelah apa yg engkau perbuat. Kagak malu apa pura2 gk sadar open mic kyk gitu

    • Intinya cari kambing hitam!
      Performance dia buruk karena honda cuek! Kaga ada support! , bahkan dia disuruh masang ban sendiri, isi bensin sendiri, Bongkar mesin sendiri!

      Wkwkwk

      Kamera juga liat kali, jadi gak sampe ngomong gitu.

  10. ya emg langkah yg paling masuk akal ya fokus ke 2023 langsung drpd harus berputar-putar di lubang yg sama dan ga keluar2 krn terhalang regulasi, apalagi ace rider mereka juga lagi absen, ngapain buang2 resource utk perbaikan motor 2022 kalo ga ada pawang ahlinya,

  11. kayaknya sih hampir seluruh komponen motor rcv 2022 ini bakal dibuang/ jadi scrap
    perubahan di motor nakagami pun minim dan sekiranya aja

  12. Saat Hnd lagi rehat begini , dibilang Hnd itu gagal.
    Saat Hnd sibuk meraih gelar , dibilang Hnd terlalu mendominasi dan perlu rubah regulasi.
    Saat Markues istirahat , dibilang Marc tak berdaya.
    Saat Markes mendominasi , dibilang agresif dan membahayakan

    Kalian maunya opoo
    🤭

    • Rehat? What?
      Are you sehat?
      Mereka sekarat performa karena tidak ada feedback yang bener.
      Secara sdm mereka sangat mampu bahkan bisa dibilang salah satu yang terbaik (malah mungkin nomer 1). Tapi mereka juga butuh feedback positif dari ridernya.

  13. Yg lebih pantes itu HRC yang kritik Pol, ini malah kebalik. Udh dikasih kesempatan, didengerin keluhan sok jagonya, eh bikin motor zonk. Masih mending Vinales biar dikata I dont know tapi masih sanggup menang pake motor inputannya.

      • Nah itu yg bener2 memalukan sih. Secara statistik, umur maupun bakat sebenrnya udah ga ada alesan Pol dipertahanin di motogp. Mgkin KTM ngarep bocoran dari HRC tapi mereka jg lupa Pol ini ngaconya polpolan. Tapi gw ga heran sih, ini KTM. Zarco bukannya dimotivasi malah dibiarin mecat diri sendiri, rookie ngasal pecat ama naekin, ada yg dipecat terlaly dini, ada yg dinaekin terlalu dini. KTM kebanyakan bakat aja udh blunder ini malah mau masukin rider yg terbukti di 3 pabrikan prestasinya papan tengah kebawah apa ga nambah daftar keblunderan mereka gitu

    • Masalahnya pihak hrc jrg ada yg suka open mic, paling juga si puig yg suka nyeloteh. Lah kalo puig kritik pol sama aja nampar muka sendiri wkwkwk

  14. Intinya pabrikan jepang lg dilemahkan dgn aturan skrg,kalo dibebasin mungkin akan pakai spek V5 lagi honda plus asimo,yamaha dgn motobot dan algoritma khas jepang.. ambyar pabrikan yurop

    • Raja maksudnya didengar dan diutamakan oleh KTM?

      Lha motor 2022 ini kan hasil dia jadi raja di H setaon kemaren. Dia didengar dan diutamakan RHT di 2021.
      Marc aja bahkan gak tau apa-apa perihal motor 2022 ini. Tapi ironisnya justru Marc yg nemuin akar masalah motor ini terasa ‘sulit’ menang. Clue nya motornya si Pol ini terlalu malas/sulit berubah arah, sehingga hanya cocok untuk trek berbadan lebar. Kalo ketemu trek sempit apalagi tikungan patah & pendek, wassalam.

      Sekarang kalo hasil motornya seperti ini bukannya memang pantas untuk dikembalikan ke Pol, apa ini motor yang menurutnya cepat?
      (seperti saat dia sesumbar di Qatar : “sekarang tidak hanya Marc yang bisa cepat di atas H!”)

      Sepegel-pegelnya naik RCV settingan Marc, gak sedalam ini juga nyusruknya. Alex Marq masih bisa dapet podium lah seenggaknya. Inimah satu tim berjamaah tenggelam.

    • @ande komentator ntu biasanya modalnya cuma nekat doang, boro2 komen mikir dulu. Yg penting bisa nyepam, bisa ngatain komentator laen, bisa ngegiring opini. Mau dibelain sehari komen pake belasan nick jg bakal dia lakuin, nekat aja. Lolos lanjut nyepam, ga lolos tinggal pake nick laen.

  15. Wkwkwk secara ga langsung menepis omongan haters marq soal “marq menang karna motor” 3 tahun ini terbukti “honda menang karna ace rider marq”

  16. Malu maluin aja komen langsung di luruskan komentator laen 😆
    Disini tuh pembaca sangat detail banyak, dan faham apa yang dibaca, bukan manggut manggut gak faham MotoGP 😊

  17. Ini gara2 marc yg terlalu overskill terlalu alien saat masih bugarr fitt… jd kmarin marc bs bawa RCV dlm level n kondisi apapun wwlopun mungkin saat itu kondisi rcv scra teknis ada di bawah level motor pabrikan lain, tp marc ttp bs bikin ngacirr… inilah yg bikin hrc enak2…
    Lha stelah marc absen.. baru maslah muncul… ternyata motornya jauh dr level pabrikan lain

    • Sekarang Yamaha yg seperti ini. Motornya sbnrnya kalah atau bhs halusnya bukan motor juara tp pembalapnya yg bs push sampe limit n minim kesalahan tiap seri.

  18. uang berlimpah tapi begitu, penjualan terbanyak tapi yo koyo ngono…
    hampir hampir ga sadar kalau masih ada motor hondq di grid.
    itu kalau pembalap konsultasi ke mekanik di pit, ngomongin apa sih kalau ga ad hasil, apa cuma pura pura ?
    jangan jangan cuma ngobrol “le, gimana kabar kambingmu di spanyol, waras apa ndableg ?”

  19. mgkn hrc lg bosen ngulik motogp yg pengembangannya hnya itu2 aja yg lama2 ngandelin model aero doang, n si ace rider lg gk ada jd drpd buang2 anggaran ditambah lagi yg lg komplain musim depan uda pindah tim wkwk cmiiw

  20. Thun 2021 fans Honda ngomong tunggu th depan motor Honda mengerikan. Th ini bilang GT lagi tunggu th depan motor Honda ngeriiiii,.pasti jurdun.. hahaha hanya bisa ketawa gue

  21. praktis lempar handuk, karena ketiga pebalapnya (kemungkinan besar) gak ada yang dipake buat musim depan. masih untung ikut meramaikan sampe akhir musim. wkwkwk. paling marques masuk baru siap in part2 pendukung lagi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.