TMCBLOG.com – Secara umum balapan MotoGP menjelang GP Austria 2022 masih akan berlangsung 8 seri lagi yang artinya maksimum terdapat nilai 200 poin yang masih bisa diperebutkan. Saat ini Quartararo memimpin klasemen pembalap dengan 180 poin dan berjarak 22 poin dari Aleix Espargaro dan 49 poin dari Pecco Bagnaia di posisi tiga. Ducati, dalam hal ini Direktur Olahraga Ducati Corse Paolo Ciabatti yakin Pecco Bagnaia masih bisa menjadi juara dunia meski tertinggal 49 poin. “Namun kita tidak bisa lagi memperoleh nol poin.”

Keyakinan Paolo ini cukup memiliki beberapa alasan salah satunya adalah tren konsistensi Pecco itu selama bertahun ke belakang lebih stabil di paruh musim kedua dan yang kedua di paruh kedua ini ada beberapa trek yang cukup menguntungkan Ducati. Kita cek coba daftar pemenang kelas MotoGP di Red Bull Ring ini.

2016: Andrea Iannone (Ducati)
2017: Andrea Dovizioso (Ducati)
2018: Jorge Lorenzo (Ducati)
2019: Andrea Dovizioso (Ducati)
2020: Andrea Dovizioso (Ducati)
2020: Miguel Oliveira (KTM)
2021: Jorge Martin (Ducati)
2021: Brad Binder (KTM)

Terlihat memang potensi motor bermesin V4 sangat menguasai Red Bull Ring semenjak 2016 dan tidak pernah sekalipun mesin inline 4 menapaki podium tertinggi di Spielberg sejak itu. Sirkuit ini jenisnya mayoritas stop n go yang membutuhkan kekuatan akselerasi keluar tikungan yang biadab dan ini biasannya memang karakter dari mesin V4.

Namun itu dulu, Spielberg 2022 memperoleh update baru berupa chicane yang ditempatkan di T2 lokasi layout lama. Dan tentunya semua tim MotoGP sangat menantikan impresi seperti apa yang diperoleh para pembalap di sesi latihan pertama pada hari Jumat dimana mereka juga jelas ingin tahu seberapa besar chicane baru di tikungan 2 akan mengubah karakter trek berkecepatan tinggi ini.

Paolo Ciabatti berharap kemenangan beruntun Bagnaia di 2021 bisa kembali terjadi di paruh kedua musim 2022 ini “Pecco harus sedikit matang tahun ini setelah masalah di paruh pertama musim. Dia mengatakan sendiri bahwa dia harus menjadi lebih konsisten. Tapi tidak ada keraguan bahwa Pecco bisa cepat di trek apa pun. Kami harus melupakan balapan pertama tahun ini ketika GP22 belum sempurna. Tetapi pada titik tertentu, Pecco bisa berjuang untuk kemenangan di setiap Grand Prix.”

Yes cara paling mudah dihitung permutasinya jika Pecco ingin mengalahkan Quartararo dalam perebutan gelar 2022 adalah selalu berusaha selalu finish di depan Quartararo dan kalau bisa berusaha finish pertama setiap race-nya.

25 COMMENTS

  1. agak impossible kalo melihat performa Pecco, chance nya mungkin 45% aja, kalo AE lebih mungkin menjegal FQ juara dunia dengan chance 75% nurut sy

  2. Aduh gini lho. Dari tahun ke tahun, mengharap yg lebih banyak faktor hoki nya dengan selisih poin lumayan jauh itu selalu hampir ga work gitu.

  3. Emang terkesan impossible, tapi ga lebih impossible dari Aleix Espargaro. Nyatanya yg berpotensi jegal Quartararo justru rider2 yg skrg masih dibawah Espargaro di klasemen sementara. Liat kemaren di gp Inggris aja ngepush dikit langsung highside, apalagi besok tur Asia, makin kena mental. Di tur Asia biasanya rider pabrikan gede yg menang. So, klo gamau liat Quartararo jurdun, mau ga mau ya dukung rider Ducati. Dilema bgt nih bagi fans non Yamaha dan non Quartararo, kebanyakan mereka anti Ducati tapi mau gamau berharap liat rider Ducati jurdun, mau ngetek Espargaro let me tell you grafik dia udh keliatan menurun, makin impossible.

    • siapa di kubu ducati yg bisa jadi wing pecco? sulit di tebak menurut gw
      -martin vs besti perebutan kursi tim pabrikan jadi sulit untuk jadi wing lebih mentingin lebih baik mana
      -miller juga kesulitan jadi wing, jaga keawetan ban aja buruk, kecuali miller jadi kamikaze ducati baru berguna banget dia
      -zarco beh dia lagi yg angot²an
      -tim vr46 juga gak bisa pembalapnya satupun jadi wing pecco
      satu²nya jalan ya pecco harus kerja keras sendiri kedepannya tanpa ngandelin wing²an ducati, mentalitas pecco bisa di bilang gak lebih bagus dari tahun kemarin
      dari kubu aprillia lebih baik segi kerjasama tim, tapi gak kedepannya aleix esp bisa berbuat apa, kalo mv12 si dia bisa aja jadi wing kalo lagi dibutuhkan aleix eps

      kalo diliat² begini fq20 bakal melenggang mulus jurdunnya, yg pasti kalkulator poin dimainin fq20

      • Pola pikir lu aja udah salah persi pola pikir Ducati. Quartararo bisa jurdun tanpa wang wing, terus lu kira dia bisa dikalahin pake wang wing? Nah dari sini titik lemah para rival Quartararo, terutama kubu Ducati. Bukannya biarin pembalapnya bersaing sehat udh ngeplot siapa yg harus jurdun siapa yg harus wang wing. Itulah mengapa sejak berbulan-bulan lalu gw sering kasih clue bahkan saking ga nangkepnya org ama clue gw malah gw udh bilang secara gamblang klo kecil kemungkinan posisi Quartararo goyah dari P1. Rival sesungguhnya sibuk wang wing, rival di P2 cuma ngandelin luck dan motor konsesi. Sulit kalahin Quartararo, gw ga bilang ga mungkin, tetep mungkin tapi sekali lagi, sulit. Wang wing itu yg bikin dia malah melenggang.

        • dari sisa balapan kedepan butuh wing kang, gak akan jurdun pecco kalo tanpa wing, masalahnya poin pecco dah kejauhan dari fq20, sisa balapan 8 seri lagi jarak poin pecco ke fq20 49 poin seandainya pecco podium 1 (8×25= 200) fq20 podium 2 (8×20=160) terus gak akan kekejar pecco juga, butuh banget wingman atau kalo mau sadis kamikaze rider, fq20 tu konsisten jadi sulit ngalahin dia, nah kalo kubu aprillia ya tau lah aleix esp gimana, mangkanya mv12 sampe ngomong kalo aprillia butuh wingman dia siap jadi wing aleix esp.
          fq20 mau gak mau bisa dibilang hanya dorna dan kesialan yg ngalahin dia tahun ini

        • Berkaca ke 2015, Marquez bisa dikalahin krn Yamaha ga nerapin team order, tapi bebasin siapa aja buat menang sedari awal. Coba klo ngeplot Rossi yg harus jurdun, pasti Marquez malah jurdun. Ducati yg ngeplot Piccolo bikin penampilan Miller, Enaena, Martin, bahkan Joko nanggung. Walhasil di paruh musim pertama malah ketinggalan lumayan krn Piccolo sorry to day mentalnya masih jauh buat jurdun. Secara matematis emg lebih masuk akal pake metode wang wing, tapi secara mental justru model wang wing begini yg bikin Ducati runner up mulu sejak era Dovi.

    • jujur aja sebagai Fans honda 100% saya lebih suka lihat quartararo jurdun lagi tahun ini, romansa motoGP ya japanese bike, honda vs yamaha itu epic

      bertahun2 yamaha memble, trs marc vs dovi emangnya seru? enggak kan.

  4. Ducati jangan berharap ke Pecco doang untuk jurdun, justru Pebalap Ducati lainnya barangkali bisa lebih menjanjikan rebut gelar dari Quartararo

    Hadeeehhh

    Ayo lah raih gelar Ke-2

    • Coba deh Joko dikasih motivasi, misal bos Ducati bilang kredit rumah lu gua lunasin sekalian gua tambahin pekarangannya. Niscaya berebut kemenangan udh bukan soal perkara gua bisa kagak dalam pikiran Joko, tapi udh brubah gua harus menang biar segera lunas, pekarangan makin luas, pensiun tanpa penasaran. Tapi yg dilakuin malah sebaliknya, selaen Piccolo malah kaya dicederai secara moral, padahal Piccolo gampang jatoh. Walhasil pembalap Ducati kebanyakan cuma sibuk amanin kontrak, yg penting punya kerjaan soal menang belakangan.

  5. seharusnya sih bisa, Yamaha cuma 1 yang kencang, Ducati punya 8 motor yang kenceng,kalo saya sih lebih suka Bastianini yang jurdun , masalahnya dia gak konsisten

  6. Darno semakin pusing kl team eropa gk jurdun2 juga dgn segala kemudahan dberikan..ntr glrn pabrikan jepang minta dbalikin ecu inhouse dan ban jembatan batu beserta winglet dhilangkan.team eropa ngampas lagii

  7. Mungkin terlalu cepat untuk mulai hitung2an

    Jarak poin pecco n fabio 49
    Ada 8 sisa race
    Jika pecco selalu menang n fabio selalu runner up
    Maka pecco masih defisit 9 poin untuk jurdu (kalo poin sama, dihitung jumlah juara seri)

    Jadi selain dituntut selalu menang,
    maka pecco juga perlu berharap ada rider lain yg bisa menghalangi fabio jadi runner up
    Setidaknya 3x race fabio d podium 3, baru pecco bisa jurdu
    Tapi jika pecco gagal juara atw fabio terlempar dr podium hitung2annya bakal berubah

  8. Entahlah… Karena musim lalu ktm yg jadi kambing hitam kini aprilia. Belum lagi peetarungan sesama ducati. Fabio diuji mentalnya lagi apakah terbawa atau itung itungan.

    • Cukup finish ketiga tiap seri ga peduli siapa yg menang jg dia udah kunci gelar di Australia ato Malaysia. Siapapun yg pgn jurdun wajib menang tiap seri klo Quartararo konsisten naek podium.

  9. Dg perubahan chicane di antara tikungan 2 dan 3 sircuit Red Bull Ring que jd yakin bila 20 bisa finish posisi runner up. Makanan empuk mbahe.

  10. Dalam balapan tidak ada yg mustahil…besok di Redbull ring taro jatoh trus pecco P1 aja udah tinggal gap 24 poin…lihat taun kemaren pecco paruh ke 2 mendominasi…statistik berbicara

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.