TMCBLOG.com – Sebuah foto tangkapan layar dari kejadian saat Fabio Quartararo terjatuh di lap pertama MotoGP Aragon 2022 yang yang bisa sobat akses dari video motogp.com di detik ke 25 memperlihatkan satu gambar yang cukup mengagetkan yakni terlihat bahwa sepertinya bagian depan dari wearpack Alpinestars yang dikenakan Fabio terbuka, melepas chest protector dan memaparkan bagian depan tubuh pembalap Prancis yang memang terbiasa tidak menggunakan inner suit ini.

Masih belum diketahui apa penyebab jelas mengenai kejadian ini. Kejadian ini tentu mengingatkan kita semua pada kejadian di mana ritsleting wearpack Quartararo yang terbuka tahun lalu di Grand Prix Catalunya 2021. Setelah itu Alpinestars gercep mengupdate produk mereka yang dipakai oleh cukup banyak pembalap kelas MotoGP dengan memperlebar bagian protektor velcro dari ritsleting.

Diinfokan bahwa setelah kejadian ini, Alpinestars telah mengirim wearpack balap milik Fabio Quartararo ke Italia untuk menganalisis apa yang terjadi dan menentukan apakah pembukaan ritsleting disebabkan oleh mekanisme proteksi velcro, jahitan, atau ada penyebab eksternal yang terjadi setelah benturan dengan bagian belakang motor Marc Márquez, seperti aktivasi airbag yang tergabung dalam setelan itu, atau karena benturan dengan motor seperti kita ketahui memang Yamaha M1 sempat berada di atas tubuh Fabio sesaat setelah terjatuh.

Untungnya dengan keadaan ritsleting terbuka tersebut, jika sobat sekalian lihat di video Fabio mayoritas berada dalam keadaan terlentang, ia hanya berada dalam keadaan tengkurap di akhir crash ketika berada di daerah green line dengan kecepatan luncur yang  lebih rendah ketimbang saat terpelating sehingga mungkin ini hanya meyebabkan besot besot memerah di bagian dadanya. Fabio sendiri dalam status media sosialnya sudah berada dalam perjalanan menuju Jepang saat ini. – Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

 

74 COMMENTS

    • Ya kalo alpinestar mau brand bersih dari kejadian dimasa depan, mereka aja yang mutusin kontrak atau ogah supply Quartararo.

      Karena diantara pengguna alpinestar, cuma Quartararo yang sering banget kedodoran begini

      Itupun karena pola gaya Quartararo yang sering telanjangi dada sebelum race, sedangkan pebalap laen udah rapi, ngiket ngunci,

      • Wkwkwkwk mulai keliatan tendensi si mukegile pemirsa, setelah sekian lama menahan diri untuk terlihat (false) neutral🤣🤣🤣🤣

        • Pikiran org normal mah yg dirugiin yg ganti brand, bukan malah sponsor yg produknya ngerugiin pemakainya yg pecat pemakainya. Logika kok dibolak balik, mo ngegiring opini lupa dia klo disini komentatornya udh pada susah digiring pake logical fallacy wkwkwk klo 2X dia apes, artinya bukan salah dia. Lorenzo ama Kal Kroco aja sering pamer dada juga tapi mereka ampe pensiun bahkan salah satunya ampe udh balap lg ga pernah ngalamin resleting turun. Murni technical issue, bukan soal habit sebelon race.

        • Gak papa buka2 resleting asal jangan buka2 aib..

          get well son kang Taro… eta teh teu seberapa nya..
          sok lah mangga tuh istirahat heula nya…

  1. chest protector nya udah terbang ntah kemana, kyknya ada yg salah ama desain Alpinestars nih, kemaren Jorge Martin juga ketauan resletingnya kebuka waktu lagi race, cuman ga kena penalty/black flag

  2. Sempat mikir pasti besot besotnya karena kebuka itu retsleting wearpack… Egh bener

    Uniknya Quartararo yang paling sering ngalamin gini. Marquez walaupun sering crash guling guling tapi alpinestar masih ngunci dan malah ngegelembung airbag

    Kayaknya ini karena pola pakai wearpack Quartararo deh

    • yup sependapat, sepertinya F4 typical gak tahan panas berlebihan atau mmg gk suka pake wearpack lama lama.

      agak aneh kalau brand sebesar itu QC utk sekelas motogp longgar, Marc di Mugello, alm SIC.. dll kejadian lepas wearpack apa ada ?

    • Gw udh mengembangkan teori ini dari pertama kejadian, resleting itu kan morfologinya lembek, kalo dibiasain dibuka dimana berpotensi ketarik kanan kiri dgn durasi bahkan lebih lama daripada pas ditutup, ada potensi “mbledeh” yg sangat besar.
      Cuma 1 case diantara pengguna yg lain menguatkan argumen ini.

  3. Saya kepo sama sistem airbagnya.
    Di mobil, airbag deployed nggak bisa dipake lagi.

    Tapi dibalap motor, jika ada insiden yang memicu airbag, tapi si pebalap / motor masih mampu lanjut, diperbolehkan.

  4. Keseringan telanjang dada buka werpack sih kalo di box,karena sering di buka tutup resletingnya jadi error kali kayak tas sekolah ane dulu,biasanya ane akalin ditutup pake peniti

    Tapi Alpinestars harus gercep sih buat mengetahui penyebab dan solusinya,ini menyangkut keselamatan dan brand image mereka

    • Efyei aja werpak pembalap motobiji sekali pake ato telat2nya tiap seri ganti, dalam sejarah cuma Max Biaggi doang yg sering make werpak sepanjang musim, kalopun ganti krn terpaksa gabisa dibenerin lg. Sering kok resleting turun sendiri, bahkan Jorge Martin jg ngalamin. Cuma krn Quartararo bintang motogp aja jd selalu kesorot detail kecil begini.

      • Jadi inget sama komentar ogut yang; “Itu kenapa ritsletingnya bisa kebuka ya?” di akun GPIndonesia soal ritsleting Jorge Martin yang kebuka pas low side di GP mana itu ya lupa, trus tiba2 ada mat sotoy nimbrung ngehujat gue. Ga taunya beberapa seri berikutnya kejadian ritsleting FQ melorot di CatalanGP 2021. Sekarang ke mana tu orang sotoy ya? 😀

    • saya pemakai tas murah tersinggung lihat ini. Seinget saya pun tas murah saya umur 6 bulan sletingnya kaga eror. Tiap hari buka tutup berapa kali di sekolah dan di rumah. Ini wearpack jutaan keknya ga gitu deh Om.

      Cuma iya harus dianalisis serius sama alpinestars ini sih. Mgkin di bagian cover sletingnya yg velcro itu, bagian bawahnya harus ada “daging” lagi buat nahan sletingnya kalau amitamit turun lagi

      • @Richard tebakan gw Alpinestars ‘hemat bobot’ alias sengaja ngurangin material di beberapa bagian biar werpak highendnya lebih ringan. Di balap level Indoprix ama ARRC produsen werpak lokal biasanya malah mewahin resleting pake resleting logam utk rider papan atas beda ama yg dijual bebas kala itu yg make material plastik, biarpun merk resletingnya sama. Asumsinya biar lebih kuat biarpun bikin agak kaku di badan. Nah bisa jadi Alpinestars justru menilai bagian ini aka resleting adalah bagian yg justru ga terlalu penting harus Sekuat-kuatnya krn udh ada airbag, jadi dikurangin. Sama kaya bagian punggung yg bisa distretch, werpak laen masih pake kulit yg dikasih karet kolor yg dari luar keliatan kaya berkerut Alpinestars udh ganti pake sintetis literally sintetis berbahan karet khusus bukan lagi kulit akang guru yg dikasih kolor. Gw bisa berasumsi gini krn menurut gw Alpinestars punya sejarah panjang bikin werpak ringan dan fleksibel. Sebelonnya nih, kalo gua ga salah inget Alpinestars pula yg pertama ngeganti material kulit dibawah ketek dan selangkangan dgn kain tebel berlapis kevlar yg kemudian diikutin semua produsen werpak skrg ini. Kalo bener kejadian sering melorotnya resleting werpak kelas dunia ini krn Alpinestars ‘berinovasi’ di resleting, maka perhitungan Alpinestars kali ini mgkin salah.

  5. Setelah kejadian wearpack yang dulu, alpinestar langsung gercep, dengan memodifikasi penutup/pengunci resleting khusus diwearpack FQ untuk seri berikutnya, tetapi hal itu terjadi lagi saat inseden pebalap khususnya ketika crash “Terpelanting” dari motor…
    Perlu dicari lebih detail penyebabnya, apa dari sisi wearpack yg bermasalah, efek dari posisi crash nya, atau kebiasaan pebalap dalam menggunakan wearpack.

  6. Mungkin suatu saat nanti ada peraturan jika pebalap masuk lintasan harus udah full pake helm dan wearpack yg sebelumnya udah di periksa dan segel panitia…

  7. bisa ga 100% di next motegi nih, mana jaranya cuma 1 minggu.

    berharap marq buat entertain di motegi nih, ntah drama apa lagi yg di sajikan

  8. Ada yang inget Wear Pack Simoncelli waktu pake gillera di GP250
    nah itu model sletingya disamping/menyamping bukan di tengah dada sampe perut
    mungkin lebih aman model gitu

  9. Kapok mu kapan tarooo…..knapa gk mau pake inner suite,,,apa perlu dorna bikin regulasi smua rider hrs pake inner suite stlh kjadian ini??

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.