TMCBLOG.com – Secara umum PT. AHM merilis 3 varian Honda CBR250RR model year 2023 : versi standar, versi SP dan versi SP Quick Shifter. Nah dari 3 varian ini penggunaan spek mesinnya beda ternyata Sob. CBR250RR standar pakai generasi mesin sebelumnya dengan power maksimum 41 PS sementara CBR250RR SP dan SP QS sudah menggunakan mesin generasi terbaru dimana power maksimumnya naik menjadi 42 PS. Apa saja yang diubah?

CBR250RR Standar masih menggunakan kepala silinder lama, piston lama, dan menghasilkan mesin dengan rasio kompresi spek lama. Namun transmisi dari CBR250RR Standar berbagi part sama dengan versi SP dan SP QS dengan perubahan rasio transmisi gearbox di semua gear. Dengan kata lain, walau power mesinnya sama, rasio gear CBR250RR standar terbaru ini dibandingkan dengan CBR250RR generasi sebelumnya  itu berbeda.

AHM dalam hal ini pak Endro Sutarno menjelaskan bahwa pada dasarnya resep utama menaikkan power CBR250RR ada di kenaikkan rasio kompresi dari ruang bakar dari yang awalnya 12,1 : 1 diubah lebih tinggi ke rasio 12,5 :1. Cara naikin kompresi biasanya ada beberapa seperti mempersempit ruang bakar atau membuat ‘jenong’ dome (kubah) dari piston. Nah yang dilakukan Honda adalah dengan ‘memapas’ permukaan kepala silinder jadi lebih tipis sebanyak 0,16 mm. Bedanya tipis banget yah??

Selain kompresi yang dinaikkan, Honda juga memperbaiki efesiensi volumetrik campuran bbm dan udara yang masuk ke ruang silinder. Oleh karena itu Honda merubah lobe profil camshaftin (membuka klep masuk). Sudutnya diubah dari awalnya klep in terbuka di 5º sebelum TMA dan menutup di 30º setelah TMB menjadi terbuka di 4º sebelum TMA dan menutup di 34º setelah TMB. Tinggi profil lobe camshaft juga lebih tinggi 0.1 mm. Ini akan membuat durasi masuknya campuran bbm-udara akan lebih lama karena perubahan durasi bukaan klep yang lebih lama dan juga ‘pintu masuk’ terbuka lebih lebar karena lift kem yang lebih tinggi.

Kalo sudah begini, jalur masuknya mixture bahan bakar-udara juga harus diperbaiki. Oleh karena itu Honda memperlebar sebanyak 0,2 mm jalur intake port dari 21,4 mm menjadi 21,6 mm. Dengan ini power naik, piston pun juga akan bergerak lebih cepat.

Karena itu juga Honda memberikan perlakukan baru juga ke piston yakni memberikan spesifikasi ring piston terbaru dengan torsi tegangan ke dinding silinder lebih lembut namun tetap bagus dalam menjaga kebocoran kompresi mesin.

Piston naik turun dengan mudah dan dipermudah/diperingan juga dengan kehadiran flywheel/roda gila yang bobotnya juga dikurangi sebanyak 0,02 kg dengan cara memapas bagian permukaan luarnya.

Putaran kuat dan jarak ruang silinder lebih rapat, Honda harus menjaga ketegangan rantai mesin/rantai keteng. Oleh karena itu tensioner liftnya juga diganti dengan spek yang lebih keras. Rasio gear transmisi berubah, rasio final gear ikut berubah juga. Wahhh banyak juga ya kalo didetail-kan satu persatu.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

76 COMMENTS

  1. overall apa yang dilakukan mirip sama apa yang dilakuin workshop umum, tapi khas garapan pabrikan yang main aman banget dan rnd yang ga sebentar.

    • Bener sederhana tapi signifikan untuk mengail peforma.. good job buat AHM jadi satu satunya pabrikan dikelas ini yg masih mau update mesin cbr250rr meski sederhana

    • Nah iya saya juga mikir gini Om.. mungkin juga remap nya dinaikin “tipis” di 1 hp ya biar bengkel balap masi banyak order korekan, atau biar ga perlu sampe ganti radiator (iykwim wkwk)

      overall saya lihatnya ubahan yang besar itu ya zaman peralihan spek 38ps ke 41ps

      • Sekarang mesin generasi baru Honda udah bagus inlet port-nya gak kayak Honda zaman 2010 ke bawah dulu.
        Cuma kalo buat ‘main’ masih enak mesin Yamaha, kayak emang sengaja dikasih mentahan.

        • Hmm mesin liquid cooled sejak era sport injeksi berati lah ya ?

          ini yang mesin yamaha buat “main” termasuk ngerefer ke r25 ? yang saya nemu, kalau gak pake r3 kit pada lebih bisa pol polan di si honda 250rr ini Om Nug… (kalau mesin kecil iya yamaha banyak buat “main”)

          Atau ada referensi lain ? cuma nyimak seperti biasanya si saya ahahah

        • @Richard Kayaknya udah pernah gue bahas deh om. R25 kalo boleh ngegedein klep dgn ukuran yang sama dengan CBR250RR sih bisa bejaban performanya. Karna yang bikin R25 di ARRC itu loyo ya bukan karna kalah soal sok asepdon.

        • semua mesin Yamaha mulai dari matic ampe R1 punya ruang tuning lebih. gampangnya mesin Yamaha pasti punya daging tebel buat bore up, naekin kompresi, porting, dll. mangkanye ketika balap byk motor Yamaha cukup pake head dan manipol bawaan udh bejaban ama head dan manipol spek kompetisi yg biasa dipake ama merk yg lagi dibahas di artikel ini.

        • tapi kenapa partnya yamaha ga seawet honda? sebut saja seal fuel pump r25 saya kemaren tiba² rembes (padahal motor jarang pake) sampe merah semua itu bawahnya tangki. meanwhile cbr250r kancut temen saya lebih sering dipake, dijemur (you name it), dan lebih tua malah bagus² aja. bahkan inazuma temen saya yang lebih tua lagi juga fine² aja.

          not to mention seal suspensi depan yang uda failed di usia muda (2taonan), dan beberapa minggu sebelumnya r25 temen saya duluan yang kena. padahal jarang dipake, jarang dijemur, jarang kena lubang (kena pun pelan²), meanwhile abs.revo di rumah dipake tiap ari, pakenya kasar, sering kena lubang, dan lebih tua 2 tahun, dan semua sealnya fine² aja (yang udah rusak karet bushing swingarm sama karet nap sprocket aja)

        • @Martin 1) Koridor yg gue bahas mesin. 2) Kalo yang lu sebutin di atas sih sepengalaman gue ngebengkel banyak juga pemilik Honda yang penyakitnya aneh2 karena parts sepele, gak cuma Yamaha atau Suzuki atau merk selain Honda doang. Ya tergantung pemakaian orangnya jorok atau gak. 3) CBR250R yang lu mention emang awet, tapi liat dong stiker di sasisnya ada lokasi pabrik yang buat itu. Sama kayak CBR150R tua yang gue pake nih, motor usia 14 tahun rutin dipake alhamdulillah minim kerusakan.

          Soal kalimat “tapi kenapa partnya yamaha ga seawet honda?” Kayaknya gak sih. Karna vendor part keduanya udah banyak yg sama jadi sekarang udah gak beda jauh kualitasnya. Ini fakta loh ya, kecuali kalo orang yang berat ke salah satu brand pasti beda lagi pendapatnya. 😀

        • @akang dengan syarat, produknya h2h secara kelas dan “level pertarungannya” dengan merk yg disebut di atas ?

        • @Martin, ya tinggal diliat bikinan mana. ampe detik ini klo sama2 bikinan lokal, gua cuma bisa sebut 1 merk yg build quality bagus, SUZUKI.
          @Richard betul. itulah mengapa R25 kejurnas amat kenceng krn lebih bebas dituning, tapi begitu ketemu regulasi yg banyakna stock kaya ARRC ato Wss300 auto cupu.

        • @Nugie : “udah pernah gue bahas deh om.” oh iya om sori sori lupa ehehe, tengkiu tengkiu. Mbb juga, klo mw intens balesan komen di warung kudu rajin clear cache, jadi sering keliatan belom ada kebales ampe numpuk gini wkwkw

          Hooiya kmren saya nanya itu gegara keingetan pernah ada mbengkel yg bahas r25 ga sekenceng 250rr gegara sudutnya “kurang downdraft”, dan lupa ukuran klepnya aja dari awal kalah jauh ehehe

          @akang : tengkiu Om, ini jadi jawaban juga ga kenapa saya liat kalo user yamaha mau restorasi, lebih banyak yg bisa malah jadi “restomod” dibanding honda ? ahahaha

        • @Richard Soal itu bener juga. Intinya sih, R25 lahir lebih dulu dan tidak ada update mesin sampe sekarang emang udah keliatan inferior spek standarnya dibanding dengan CBR250RR yang muncul beberapa tahun setelah R25 lahir. Tambah lagi kena update dari Honda juga. Sederhana menilainya.

        • @RichardGN
          IN Valves 23mm @ 12.75° (YZF-R25)
          26mm @ 12° (YZF-R3)
          EX valves 19.5mm @ 13.50° (YZF-R25)
          22.5mm @ 12.75° (YZF-R3)

          kirain r25 ga sekenceng 250rr karena keputusan disain awal bore & strokenya disamain sama vtr250 😁 (okelah stroke beda tipis)

        • Iyes Om Nug. Kesimpulannya memang begitu kok ahaha

          mgkin yamaha agak traumatic udah yakin bener lempar r25 ke pasar eh malah jauh dari harapan. Juga ga semua pasar dibunuh sama 250rr ini, setidaknya karna blm ada versi europe nya juga. Jadi ya rada yes or no mau ngasi apdet wkwkwkwkw

    • bantu jawab dikit, cmiiw
      klo dipercepat mungkin porsi sedotannya tidak sebaik “normalnya” karena dia mulai bukanya kan sebelum TMA (posisi masih gerak naik) yang mana lom terjadi hisapan di ruang bakar. lom lagi risiko piston mentok klep lebih besar? bener ga nih?

    • Memperlama durasi = campuran bahan bakar dan udara lebih banyak yang masuk.
      Klep in membuka pada saat posisi seher turun ke TMB, nyedot campuran udara+bbm. Makanya kompresi dinaekin biar sedotannya juga lebih kuwat. Nah kompresi naik, ring seher dan clearance seher dgn linernya juga ikutan diubah kan tuh.

      • Hoo baru tau kompresi juga ngaruh sama kekuatan nyedot anginnya.

        Terus kan bukanya dari 5derajat sebelom TMA, jadi 4 derajat tuh Om, kenapa ga sekalian tetap di 5 derajat aja ? atau 6 ? kan lebih lama lagi tuh ngebukanya

        • afaik sih kompresi naik ga merubah tingkat kevakuman pas nyedot campuran bbm, tapi lebih ke volume yang disedot. asumsi durasi sama, volume saat TMB pasti lebih kecil dibanding kompresi yang lebih rendah. jadi menurut saya durasi klep in dilamain lebih karena untuk kompensasi volume yang berkurang saat disedot ketika kompresi di naikin.
          cmiiw

  2. wak haji, brati mesin spek 38/39 PS udah gak dipake lagi ya?
    tipe standar udah pake yang spek 41 PS yang di SPQS tipe lama ya?

  3. wakk haji ane ada cek channel yt suzuki global mereka ada rilis tiga skutik 125cc baru beserta fitur nya, pliss bahas wak.

    • gak ada yg menarik, address yg ala vestic masih jauh gantengan saluto, burgman dan avenis apa bagusnya ban belakang kecil macam stroller belanja

      • ya boleh sekali dong wkwkwk

        Bilangin juki, yg ganteng itu produk ini. Kalau ga bisa datangin, jangan malah masukin produk yang gaje.

      • gas wak, jarang jarang address desain eropa banget ini dan paling unik sih krn ada lampu di batok kepala dan juga tutup bensin nya di belakang bagian luar, bukan di dalam jok, jadi unik

      • kebalik, buat apa mereka ngikutin motor yg ga berani di ekspor ke yurop makanya ga bakal ikut wss300 krn bukan motor A2. fyi wss300 itu kejuaraan Eropa jadi ya balapin motor yg beredar di yurop, ngapain mereka peduliin motor yg dipasarin disini wkwkwk kocag

        • kira² kenapa tuh mereka ga brani export? padahal udara disono lebih dingin kan, harusnya ngelitiknya bisa berkurang jauh

        • Mungkin buat apa cape cape jualan kesana yg pasarnya nanggung mending jualan di pasar asia yg jelas ada

      • @Akira Laah kok alasannya karna motor2 di WSS300 gak dijual di Indonesia? 😀
        CBR250RR itu gak dijual di Eropa sedangkan WSS300 itu balapan tanah Eropa. Jadi cuma motor2 yang basisnya ada di dealer dan seliweran di jalanan Eropa lah yang masuk homologasi WSS300.

    • RR emang buat ARRC sihh makanya AHM niat banget sampe revisi jeroan karna buat ngejar peroforma di balapan, awal mereka masuk ARRC bisa dominasi karna 36 PS, trus update 38 PS, trus 41 PS + QS buat ngejar transmisi, skarang engine yang dioprek, yakin musim depan reza danoca ngacir lagi pake spek baru

    • wkwkwk terimakasih koreksinya om, bener juga sih logikanya kebalik tapi saya mandang dari sisi konsumen karena motor yg ikut kejuaraan tsb yg dijual disini secara resmi disini setau saya cuman cbr500 doang yg kebetulan masuk lisensi A2 yurop+produk global ga kayak 250rr ini yg cuman berani dijual di 4 negara yg kebetulan peserta ARRC mungkin karena regulasi emisinya ga seketat yg di belahan dunia sana

  4. Nanti tolong dibahas Om si spek 38ps dulu dengan si spek 42ps ini beda “haus minum”nya seberapa jauh ehehe

    sama anu, pas liat bahasannya Om Aan, katanya shiftingnya lebih halus dan lebih tidak bergetar, kok ajaib bener padahal basis mesinnya sama aja

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.