TMCBLOG.com – Setelah Maverick Vinales tampil sebagai yang tercepat di sesi FP4 hadir dua Sesi Kualifikasi Di mana pada Q2, dua belas pembalap ikut serta dimana Marc Marquez, Marini, Martin, Aleix espargaro, Bezzechi, Miller, Alex Marquez, Bagnaia, Vinales dan Quartararo hadir dari Akumulasi FP1-FP3 sementara dua pembalap lainnya Zarco dan Rins hadir dari Q1. Rekor laptime masih dipegang atas nama Jorge Lorenzo 2013 dengan 1:27,899 . Q2 Dimulai dan umumnya pembalap lansgung pakai ban belakang Soft.  Benchmark pertama hadir dari Martin di menit ke 4 di mana ia Menorehkan 1:28,112.

Menit ke 5 Bagnaia Torehkan 1:28,054 dan memimpin sementara. Marc Marquez melakukan Save di MG Hairpin dengan elbownya.

menit ke 8 pembalap Umumnya masuk ke pit bersiap Utuk Run Time attack ke dua. Mneit ke 10 Pembalap Mulai Kembali memasuki Trek.

Untu diketahui pada sesi FP4 ini Marc Menggunakan paket Aero Menit ke 13 Jorge Martin memimpin dengan 1″27,767, Rekor Laptime baru nih yang mememecahkan rekor 9 tahun Jorge Lorenzo !  Menit ke 44 Marc Pindah Ke posisi kedua

Setelah 15 menit yang intens hadir Jorge Martin sebagai yang tercepat dan meraih Pole Position MotoGP Philip Island 2022 . . Marc Marquez P2, Bagnaia P3.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

92 COMMENTS

  1. Pecco terlalu pede kah sampai ngebiarin Marc ngintilin dia 2x Run ?? mungkin dikiranya Marc bakalan gagal lagi seperti Run pertama,,

      • iya, keliatan kalo rombongan belakang nempel bgt ama dia, tapi akhirnya cuman Marc masih sanggup nempelin dia sampai sesi habis,

    • Nempel pun ttp paling rendah top soeed nya.
      Apa karena tambahan perangkat lenong itu yg membuat top speed rc213v turun jauh?

      • di terus memempet bagnaia sekalipun d trek lurus, beda cerita klau d trek lurus dia nyalip bagnaia memanfaatkan slipstream pasti naik top speed, tpi tdi dia nhan supya tetap d belakang bagnaia

    • padahal 2019 kebawah semuanya pada ngintilin Marc, Ampe nengok2 pit liat strategi ban.. kok biasa aja gak rame2.. sekedar strategi, Marc mah bangga aja dijadiin patokan

    • Peco gak peduli sama Marc, bahkan mungkin dibiarin aja duel sama Martin pas race. Dia fokus ke Fabio yang susah payah buat sekedar row 2, cari aman buat selalu finish di depan Fabio dan Aleix.

  2. walaupun harus didapatkan dgn nyuri angin,tapi kepercayaan dirinya di front end sudah mulai didapatkan dia karena terlihat dia bisa sliding tadi,dan teknik sliding biasanya dilakukan di flat track yg mengandalkan ban depan

  3. Miller benar benar kayak kena nerf 😬

    dan dia keluarnya seperti terlihat selalu sendirian
    apa mungkin waktu keluar masuk treknya juga diatur kru Ducati karena Miller masih berpotensi mengganggu championship?who knows

    • Masih aja ada pemikiran begini 😅 miler itu masih ada peluang, jika peco gagal miler sbg rencana ke 2. Ducati juga tidak bodoh 🤦

      • tapi kan peluang paling besar ya pecco toh,istilah kata tangan pecco udah hampir meraih trophy dibanding Miller yg masih 2-3 langkah dibelakangnya plus di depan Miller masih ada 2 sprinter lain selain pecco

        jadi kan lebih baik memperbesar peluang sukses pecco, daripada kasih perlakuan sama rata tapi peluang juara bisa hangus

      • pecco gagal juga bukan miller pilihan ke 2, kasar kata buat apa jor² dukung sama pembalap yg akan keluar, timnya gak akan sebodoh itu

  4. pecco sengaja ngelakuin itu,ga ngejar pol 1,targetnya spy barisan grid dpn ga ada fabio,selepas start fabio pst kececer dikepung v engine,pecco dah gaspol kdpn

  5. di gambarnya wak haji, dari 12 pembalap tercepat di kualifikasi, top speed MM93 adalah yg paling lambat. tapi MM dapet posisi 2, bahkan nyaris pole.
    ini kalo marc ke ducati… hmmm…..
    semoga balapan kering dan ga ada yg ndlosor, biar seru..

    • ini seperti dulu waktu rossi mau pindah ke Ducati… banyak yg bilang Stoner aja bisa kenceng apalagi rossi.. ternyata eh ternyata… tau sendiri kan jawabannya

      • Nanti pada saat race, MM-93 jika tidak berada paling depan akan melakukan towing pada pembalap di depannya, sambil menganalisa kemampuan motor dan preferensi / gaya balap pembalap di depannya.

        Aksi MM-93 yg sering nempel pembalap di depannya ini kena naas saat menguntit VR46 di Argentina 2015.
        VR46 itu cerdik banyak akalnya, ban belakang yg terhubung dgn mesin itu tentu akan menang jika beradu dan bersenggolan dengan ban depan.

  6. coba besok Aleix finish didepan taro n bagiono pasti makin seru… eh, jadinya yg juara ga bisa segel sebelum seri Valencia dong

    • Menurut saya 2019 adalah gelar jurdun terakhir Marques….tahun depan dan berikutnya dia tidak akan pernah bisa jurdun lagi melihat betapa beringasnya pasukan Ducati sekarang…

  7. Banyak banget komen yang jago nyolong anginlah, yang raja ngekorlah. Woyyy!!! Ini legal, gak dilarang. Marc itu pembalap cerdas. Mungkin dia sedang mengamati, mempelajari gaya balap Pecco. Secara kompetisi yang tinggal tersisa 3 seri lagi apa sih yang mau dikejar Marc? Bisa jadi ini strategi Marc mempelajari kelemahan Pecco, untuk kompetisi tahun depan. Yang mungkin dianggap Marc sebagai salah satu rival terberat. Who knows? Jadi jangan under estimate dulu. Apa jangan jangan ini para hatersnya Marc yang mulai ketar ketir dgn kebangkitan Marc Marquez?? Kkkkk. Towing itu sah sah saja bro. Ngapain ente yang ribut, ente yang ribet?? Biasa aja kali.

    • kayak ga tau aja sama mentega dan kloningannya, udah mendarah daging kebencian mereka sama mm/hnd sampai gw sendiri heran entah diapain mereka sama itu pabrikan sampai segitu bencinya, sales juga keknya ga juga, emang pure hatred

    • Yah meskin legal tp kesan licik dan ga jentelmen, begitu loh.. Pembalap kok sukanya ngekor, sukanya cari angin, sukanya membahayakan pembalap lain.. Begitu loh.. Jd jangan bilang ke yg lain negatif ya braw..

    • Begitulah adanya… Kadang2 yg komen berasa lebih jago dari juara dunia, padahal mungkin cmn pakai motor beat itupun paling jauh rumah kantor doang. Hhehehe

      Rider aja pada santai, dalam satu rombongan q2 pasti ada towing, secara time attack cmn 2-3 lap dan keluar pitnya bareng2…

  8. gak ada yang dukung Fabio Quartararo dan Aleix Espargaro nih??..

    kok malah sewot dengan marquez P2🤣🤣🤣

    hadeeh..
    fokus fokus

  9. fairing Terbaru RC213V Marquez keren, gak merongos macam 2022 hasil karya input pol espargaro 😂😂😂 dan gak guna tuh motor

  10. Intinya banyak Kaum kemben yang Sakit hati dngn Yahmama 🤭 soalnya yg dijagoin udah tinggal ngerecokin dan udah hilang harapan seiring dngn tereakan cocot cukup paruh musim si Kekes juara dunia wkwkwkwwkwkw Ngah Ngah ngahh

  11. Pdhl thn kmrn bisa jurdun.. jg ada bantuan Marc, dan thn ini sbnrnya dia berharap marc bisa recokin barisan ducati.. tp permasalahan’y dia gak pke motor thn kmrn yg msh bisa di ajak lari fight ma ducati.

  12. Kebangetan sih Peco gak juara dunia, secara mental dia lebih kuat dari Fabio Q yang udah bingung harus ngapain lagi biar aman. Kontender lainnya cuma bisa berharap keajaiban menemani mereka sampai akhir musim.

  13. Rookie 2019 emang bagus-bagus ya
    Mir gondol Jurdun 2020
    Taro rookie yang cukup membuat sensasi diawal musim + jurdun 2021
    Bagnaia yang sering podium 1 tapi sering sial juga
    Maupun Olievera yang dicap king rain + new circuit👀

  14. Pake acara apes kena tubrukan dgn Mamakes jg slnya jdnya poin di Aragon nol. Klo jatuh krn kesalahan sendiri ya ga bs terhitung sial krn Pecco jg bbrp kali jatuh krn kesalahan sendiri.

  15. bahkan dengan segala perkembangan teknologinya yg berjarak 9 tahun motogp jaman sekarang hanya mampu memangkas nol koma sekian dari rekor yg dicatatkan di tahun 2013 lalu…

    motogp emang SADIS!!! perkembangan tiap tahun ternyata tidak serta merta membuat motor itu jadi jauh lebih cepat juga rupanya…

    • Kalo kebebasan teknologi pabrikan masih sama kayak tahun 2013 ga ada yang diseragamkan kayak sekarang mungkin ga sampe 9 tahun ya om

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.