TMCBLOG.com – Berpulangnya Victor Steeman pasca Insiden Crash Multi Pembalap di balapan WSSP300 terakhir Musim 2022 di Portimao membuat Maverick Vinales Speak Up dengan Lantang dan mencoba menjelaskan apa yang menurutnya merupakan akar masalah fatalnya kecelakaan di Kategori ini dimana beberapa saat sebelumya juga merenggut Nyawa Sepupunya Dean Berta Vinales.

“Saya selalu memiliki pendapat yang sama tentang Supersport 300, dan saya katakan sebelum Dean [mengalami kecelakaan]. Dan Jenis kategori balap dengan sepeda motor berbobot 160 kg yang dapat dikendarai dengan kecepatan maksimum 140mph ( 225 km/jam) di lintasan lurus adalah [ Kategori yang ] tidak berguna untuk pengendara,”

“Kamu tidak belajar apa-apa. Ada pembalap berbakat terlibat dalam situasi di mana jika Anda memiliki motor yang dua km/jam lebih cepat maka Anda bisa memenangkan perlombaan. Tidak ada bakat dalam hal seperti itu. Saya ingat pertama kali saya masuk ke kejuaraan dunia 125, jika Anda tidak memiliki bakat di sana, tidak mungkin untuk menang atau mengikuti pembalap lain

“Saya ingat saya tiba di sini di kejuaraan dunia, pertama kali saya mengikuti pembalap yang bagus maka saya mengalami Highside. Jadi, saya mendapat pelajaran. Kamu perlu bekerja. Tetapi pada saat ini, juga Moto3 – ya, Anda melihat beberapa pembalap [bagus]. Tapi mereka pergi bersama [dalam balapan], tidak seperti ini di masa lalu.

“Bagi saya masalah dengan Supersport 300 adalah motornya 160 kilo, mereka tidak memiliki kecepatan, mereka melaju bersama dan tentu saja jika seseorang menabrak di depan Anda, tidak mungkin untuk melarikan diri atau semacamnya. Bagi saya ini bukan tentang usia, ini bukan tentang pebalap, ini tentang motornya. Mereka tidak punya tenaga, berat seperti motor MotoGP, remnya buruk, swingarm dari motor jalanan. “

“Masalahnya adalah kategorinya, bukan pembalapnya. Ini bukan usia, karena ketika saya berusia 13 tahun saya mengendarai 125GP dan tidak ada yang terjadi karena kami tidak terdiri dari 20 pembalap dalam satu Pack. Hanya ada empat, tiga, tidak lebih karena itu sulit.”

“Saya mencoba 300, ini motor yang sangat mudah, Anda bisa pergi bersama [dalam satu paket], tidak ada tenaga. Anda bisa menjadi pebalap yang dua detik lebih lambat [dari yang terbaik], jika Anda bisa mengikuti maka Anda bisa pergi dengan [orang] pertama. Jadi pada dasarnya ini tentang itu.

“Tentu saja, ketika saatnya saya berkata kepada keluarga saya, ‘Saya pikir kategori ini tidak baik untuk Dean, tidak baik dia mengendarai di sini’ Tapi pada akhirnya, semuanya berjalan seperti itu. Tapi tentu saja, jika ini terus berlanjut, lebih banyak hal yang akan terjadi karena kategori ini – seperti yang saya katakan – ada terlalu banyak bobot pada motor, tidak ada tenaga sehingga mereka semua berjalan bersama, motornya bahkan bukan motor balap. Itu masalah terbesar menurut saya.” . . Wah wah wah, apakah akan ada penijauan lagi dari FIM dan DWO nih ?

51 COMMENTS

    • saya baca komen ke bawah pada bluieoubet 😀 , saya artikan sendiri dengan simpel gini :
      kalau mau balapan ikuti kejuaraan tim Moto2 atau Moto3 / cev moto2 cev Moto3….setidaknya kayak Atc.
      motor ringan. power gede 50 hp k atas

      • Kagak bakal menang lah cbr ama r3,,power oke mirip2,,torsi jauh bgt dimana awalan pasti tu cbr langsung ketinggalan sekebon

  1. Ini maksudnya kalau misalnya pas ada crash, motornya ga punya power to weight yg cukup untuk dipake gaspol menghindar di momen momen sempit menuju tabrakan beruntun ?

    • crash trus ga bisa menghindar itu menurut vinales AKIBAT di akhir.
      itu terjadi karena ngeGEROMBOLNYA.
      kenapa bisa ngegerombol, SEBAB motor ga punya cukup tenaga utk “kabur”
      Rider yg memang berbakat atau punya skill, bisa handle motor tenaga besar, karna cepat dy bisa menjauh.
      Rider yg kurang, akan tertinggal karna kesulitan handle motor.
      Ada seleksi alam, grup akan terbagi secara alami.

      Klo skrg ngegerombol karna motor tenaga nya cuma segitu, pembalap yg skill bagus ga bisa kabur, yg skill sedang bisa ngintilin, yg skill kuran masih bisa gabung di rombongan tp bagian belakang. ini yang bikin rawan klo kecelakaan di depan, rider yg d belakang ga sempet ngindar.

      klo boleh analogi, misal semua rider UB 150 yg balapan selalu rapet ngegerombol itu, dikasi motor kelas SS600 apa masih ngegerombol kira2 ??
      yg punya skill mumpuni pasti lebih ngacir

      • mantap penjelasannya padat dan jelas ga bertele-tele dengan maksud tersembunyi. benar2 komentator smart bukan yang cuma pengen diakui semart 😃

      • lohe padahal ini yg diharapkan dari wsbk juga bukan ? katanya kesetraan hmmm

        saya baca terjemahan pernyataan vina di atas, kaya berbelit muter soalnya om, tengkiu wkwkw

  2. masuk akal sih karena di Moto3 sering ada kejadian tertabrak atau terlindas (bukan di kecepatan yg tinggi tentunya) dan kebanyakan mereka masih selamat karena bobot motor yg ringan. tapi ya resiko ada di kelas manapun karena Insiden Marquez-Quartararo-Nakagami di Aragon juga bisa berakhir lain.

  3. semoga keluarga Victor terutama ayahnya di beri kekuatan
    karena setelah kehilangan anaknya kini beliau kehilangan istri nya juga yg meninggal karena serangan jantung

  4. Sak Taufik lapor dong,,
    aku akses website tmcblog melalui chrome di laptop kok artikel disana gak update
    yang nongol artikel mengenai cbr250 tanggal 7 Oktober
    apakah ada yg salah entah diweb tsb?

  5. anehnya, Vinales sadar jauh2 hari sebelum Dean meninggal kalo balapan di WSSP 300 berbahaya, tapi kenapa doi masih support juga ? bahkan supportnya sebagai tim utuh yg dinamai langsung dr nama dirinya lagi, 🤔 giliran udah kejadian (meninggal) baru koar2 kalo race ini bahaya,

    • Itu kan tim bapaknya, bukan dia yang mengelola. Mungkin udah diberitahu, tapi orangnya tetep pengen mencoba dengan alasan LEBIH MURAH.

    • mgkin yg waktu itu belum sadar bapaknya kali kang, atau bahkan mgkin dia sudah nyampein ke keluarganya tp dicuekin aja

    • karena operasional murah udah bisa buat tangga awal ningkatkan brand image (biar kayak vr46 academy yg gampang dapat kerjasama bisnis n sponsor), walaupun ternyata yg harus dibayar ‘mahal’

      • iya itu maksud gw, udah ngasih tau berarti kan dia udah tau jauh2 hari, kenapa doi “cuman” sebatas ngasi tau tapi ga mau bertindak lebih,

        • karna dia bukan pemiliknya mau dia ngoceh berantem ama bapaknya kalo bapaknya mau ttep eksis ngelola tim nya, vinales bisa apa?

  6. terbukti yg juara disana pun semacam Marc Garcia dan Maria Herrera ketika dihadapkan dgn persaingan motor yg PWR lebih powerfull skillnya jadi ketahuan

    masih mending OMR special engine

  7. Setuju pake banget, lebih berharap kalo kelas ini diganti dengan Supertwin, karena motornya lebih bertenaga dan dengan bobot yang mirip tentunya. Kalopun juara juga PWR nya jaraknya ke Supersport600 gak terlalu jauh. Kalo WSS300 ke Supersport600 terlalu jauh perbedannya, dan bakal kelihatan banget di Supersport600 skillnya.

  8. Pedes tapi emang seperti itu keadaannya. Motor buat harian ya dibikin tebal2 karena gak pakai material eksotis. Frame besi. Yo wes.
    Orang review motor harian terasa lincah banget, eh pas nyoba nsf jauuuuh melebihi ekspektasi agilitinya. Plus powernya, plus ringannya, plus torsinya. Emang ranah motor khusus balap ada di dunia lain.

  9. Yg disampaikan vinales emang bener dan nalar masuk logika,cb jalan pake ninin,or cbr r25,set dah motor seberat ini buat balapan,dan speed nya cm segitu,sekali crash ketimpa tamat dah,belum kg handling sama rem nya

  10. yha giliran niat banget bikin motor di kelas ini eh dipaksa nerf, itu si rc390 wkwkwk padahal 1 silinder tapi jumlah kubikasinya kalah sama ninja 400..

    eiya rc390 kemana ya ?

  11. satu2nya motor proper di kelas itu emg cuma R390. rangka rigid, mesin dioprek dikit tenaganya hampir segede RC250 standar yg dipake di rookies cup, torsi nampol, rpm ga tinggi2 amat cocok buat belajar ngegas. yg kocak ada motor twin rangka touring kapasitas 400cc tapi ama silinder jomblo 370an cc yg silinder jomblo dan kapasitas lebih kecil yg harus ngalah dikasih bobot segede gaban biar ga dominan. jaman dulu ajang balap itu buat diadu kenceng2an motor siapa yg paling kenceng, jaman skrg ajang balap terutama kelas capung malah dibatesin sana sini biar terus ngegerombol krn ada yg emg speknya cocok utk balap, ada yg speknya cuma gimmick balap. sorry to say bahkan 250cc lokal pun begitu, beradu gimmick doang begitu dinaekin semua gimmick itu ilang. tanya ama pemilik 250cc lokal, apa hal paling memalukan bagi mereka. sebagian bakal jawab malu klo ada RC200 disekitar mereka, sebagian malu klo ada 2 tak 150cc. motornya cuma cocok buat begaya. motor berat, selalu ngegerombol dari start ampe Victori lap, ya udh bisa ketebak klo ada yg kegelincir dikit udh berubah dari ajang balap jadi ajang ketangkasan, klo apes kena badan motor dgn berat 160kg di kecepatan 70 sekalipun tetep mematikan, wakaki yg ahli fisika pasti bisa jabarin soal impact ini. di balap yg ngeri bukan kecepatannya, tapi gerombolannya. mau sekenceng Desmo GP series jg klo jarak antar motor berkavling2 malah lebih aman ketimbang yg jarak antar motor cuma 30cm dan pelan, pelan maka klo jatoh belon tentu yg jatoh bisa kelempar ke area aman (baca=gravel). mending kelas capun wsbk pake sport 125cc aja sekalian, motornya ringan gua pernah telanjangin gsx150 ama r15 bisa seberat 90an kg, total ama fairing masih under 100 kg. motor macam r125 ama gsx125 pasti ga jaoh2 lah. dgn motor kecil silinder jomblo maka biaya tuning jg lebih murah, longgarin aja regulasi tuning ama sasis, maka kecepatan wss300 yg cuma 150 km/h bakal kebalap jg ama kelas 125cc full tuning, tapi dgn bobot cuma sedikit lebih berat dari moto3 maka impact ketika ketabrak ga akan sefatal klo ketabrak motor 160 kg.

  12. berati masih lebih bagus gp450 yg ada di eropa, basis trail SE 450 cc yg di ubah jadi mirip seperti moto3, power to weight ratio dapat lincahnya dapat

  13. Berat = gravitasi jelek dan underpowered
    Rem jelek = makin sudah lagi stop motor berat
    Swingarm jalanan = handling kacau
    Pebalap junior = skill belum berkembang tapi udah dikasih celeng dan bergerombol pula

  14. motornya bahkan bukan motor balap. Itu masalah terbesar !!!

    —————–
    sepakat

    tapi di benua Asia Alhamdulillah AP250 Berjalan sangat baik Pak Vina… 😊 Beragam juga pabrikan.

  15. Coba regulasinya di longgarkan, swingarm custom, oprek jeroan. Minimal powernya 55HP lah. Pake banana swingarm. Kalau emang buat penjenjangan dari WSS300 menuju WSS600, biar ga kaget sama power motor mesin 4 silinder yg udah main diatas 110HP an

  16. Komennya Vinales sangat masuk akal, tapi ini kan wsbk ini didasari dimana motor sport jalanan yang dibawa ke habitat aslinya di adu balap di sirkuit.

    semua balap juga aslinya mah dari motor sampe mobil berdasarkan mass production baru ditingkatkan ke superstock, wong moto2 aja mesinnya cbr600 kan dulu. yg ketat macem wrc, lemans, etc you name it aja harus ada mobil jalanannya dulu dan ada minimal production quantitynya macem ford rs cosworth atau nissan r390gt1 bahkan mereka aslinya lahir dari sirkuit untuk dijalanin kejalanan sebagai formalitas doang biar masuk homologasi.

    Nah kalo ranahnya motogp udah terlalu tinggi, itu motor prototype yang jelas lahir spesial di sirkuit untuk kebutuhan sirkuit jelas ga bisa disamain, hanya yang patut digaris bawahi adalah soal power, disana ada perbedaan jauh di detail regulasi dimana sangat bisa dikatakan kelas raja dan middle udah masuk kategori engine SUPERSTOCK alias mesinnya udah ga standar beda jauh dengan buku regulasi di wssp 300 yang mesin ga boleh diotak atik dalemannya kecuali kampas rem dan gasket cylinder doang + R3 ketambahan slipper clutch karena yg laen udah pada slipper semua, bahkan saking standarnya sampe rem depan aja ga boleh diganti kecuali ganti kampas rem sintered dan selang rem, sama arrc kelas 250 aja kalo di barengin juga bisa ditinggal sekebon tuh wssp 300, makanya harusnya regulasi wssp 300 diubah lebih ke advance apalagi ini tingkat dunia masa kalah power sama arrc

    • Iya betul ARRC malah lebih maju karena bisa ngerubah fairing dll pokoknya you named it lah dan yang perlu di kritik juga pabrikan kenapa karena mereka jual Harga tinggi tapi fitur B aja untuk kelas ini makanya harus di upgrade lah

  17. WSS / WSBK itu konsepnya kan memang kompetisi dengan Motor Sport yang ‘ dijual di dealer ‘ . Di eropa pun aturan rider dengan penjenjangan SIM , gunakan motorsport 250-500 cc juga.

    • Wong ninja 400 Bobot 160an lebih aja bahaya kok malah ZX250 lebih Bahaya lah Bobot Setara Moge 180an kg Nabrak pembalap bisa langsung Ke Bapak yang di Atas

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.