TMCBLOG.com – Tanpa banyak diketahui karena sifatnya yang privat, Cal Crutchlow segera pergi ke Jerez pasca balapan di Sepang – Malaysia akhir pekan lalu. Di sirkuit Jerez ia didaulat Yamaha untuk mencoba update evolusi ke empat dari Yamaha YZR-M1 2023 guna persiapan ditest oleh Quartararo dan Morbidelli pasca balapan finale di Valencia dua pekan mendatang. Di test Valencia sendiri Cal tidak akan ikut serta melakukan pengujian.

Fabio Quartararo berkali-kali membuat request ke Yamaha Jepang mengenai peningkatan top-end power dari Yamaha M1 untuk tahun depan. Tes Misano sendiri sebenarnya telah memberi indikasi awal bahwa sebuah langkah telah dibuat untuk request Fabio ini. Namun menurut yang tersampaikan ke Motogp.com , Cal Crutchlow mengakui bahwa Yamaha belum menemukan pilihan akhir yang ingin mereka tuju. Selama ini Cal mengaku bahwa sudah ada empat tahap pengujian mesin 4 silinder segaris yang sedang dilakukan  menjelang kampanye musim 2023. Dan test privat Jerez yang akan dilakukan Cal sangat penting dalam mencoba memutuskan rute mana yang ingin dilalui Yamaha.

“Kami sudah melewati empat tahapan mesin. Jadi terserah kita mau berpikir yang mana,” kata Cal Crutchlow “Arahnya adalah, Ok Ok saja kami membutuhkan lebih banyak tenaga dan membutuhkan lebih banyak top speed. Namun saya rasa kita tidak perlu… Kita perlu mengubah beberapa hal lain. Dan ini tidak bisa dilakukan dalam sepekan.”

“Jadi kami memiliki apa yang kami miliki untuk saat ini. Kami menguji dengan apa yang kami miliki untuk saat ini dan kemudian mari kita lihat untuk tahun depan. Kami harus bisa membangun motor yang bisa kami kendarai dengan pembalap lain dan bertarung dengan pembalap lain karena sekali lagi, seperti yang saya katakan sebelumnya, kami hanya bisa mengendarai dalam keadaan sendiri. Baik itu mesin, sasis, cengkeraman motor, dan kemudian lambat di lintasan lurus. Sulit untuk diatur ketika bersama dengan rombongan pebalap lain, sangat sulit.”

“Masalahnya kami hanya bisa berkendara sendiri. Ini adalah masalah terbesar kami. Ketika Frankie (Morbidelli) berada di depan kelompok kami, dia hanya menyeberang ke yang berikutnya, tapi setelah itu  terjebak di belakang orang. Anda hanya bisa mengendarai sendirian. Fabio mengendarai seluruh balapan sendirian dari penampilannya dan dia baik-baik saja. Kecepatan yang bagus.”

“Fabio, setiap kali dia menang tahun ini dia (dalam keadaan) sendirian. Kami harus bisa membalap ketika bersama dengan orang lain, tetapi pada lap kedua balapan, tekanan ban depan saya sangat tinggi dan saya berpikir, ‘ini akan menjadi balapan yang panjang’. Dan kemudian saya hanya harus mengelolanya sampai akhir.”

44 COMMENTS

  1. makin parah tahun depan aturan tekanan ban depan makin diperketat pengawasan nya, jadi pabrikan yg doyan ngembosin ban depannya biar ban gak over pressure waktu di pake race bisa kelimpungan kalo masalahnya belum teratasi (M1 salah satunya dan pasukan Ducati), dan juga kita bakalan liat race yg jauh lebih boring lagi krn rider ga mau deket2an krn takut pressure ban naik, mungkin bisa diobati dgn sprint race yg katanya rider udah ga perlu lagi mikirin ban, we will see

    • maksutnya ketika berada di belakang motor lain tekanan ban meningkat ahirnya membuat traksi berkurang makanya dulu vinales kalo sesi tes sangat cepat tapi ketika race memble

  2. Pihak Yaamha harus bener2 memanfaatkan sumber daya tahun ini utk akselerasi pengembangan M1 2023 setidaknya dalam hal pengumpulan data M1 2022 sbg perbandingan nantinya, krn tahun depan mereka cuman punya 2 motor dan data bakalan lebih sedikit didapat,
    tapi kyknya mereka masih bingung menentukan arah tujuan M1 2023 kyk gmn kalo ngebaca komentarnya Cal,

    • Penamaan M1 gak mungkin ganti kayaknya selama masih inline 4,
      demikian juga RCV213 selama masih 1000cc v4 tetep pake kode 213, kecuali ada perubahan regulasi MotoGP seperti perubahan CC atau penambahan hybrid kayaknya RCV baru berubah kode

    • m1 itu mision one,mksudnya misi number 1(dalam skala prioritas) jadi bukan seri pengembangan minya dari era rossi masuk smpe pensiun ga dirubah…mngkin klo ganti config baru berubah nama,ga pake m lagi

    • Saya kemaren mengusulkan nama CBR 1000 SP-RRR-GP213V agar ciri khas honda nya tidak hilang, soalnya klo pake RC sebenarnya udah di pakai suzuki di varian bebeknya jaman dahulu, tapi kayaknya usul saya tidak di respon soalnya saya usulnya di sales honda terdekat aja sih

  3. Sekarang buat time attack pun walaupun udah run sendiri mereka tetap kalah,jadi gimana bisa langsung ngacir sejak awal race ?

    pening pening dah tuh Marmorini

  4. ktika frenkie didepan sebuah grup, dia dgn cepat mnyusul grup d depannya kemudian terjebak/trtahan dbgian blkng grup tsb.. gitu mgkin wak terjemahannya..

  5. maksud si cal kalo M1 leading race didepan maka gx ada masalah
    tapi kalo udah ada di gerombolan rider yg deket deketan baru kerasa ada masalah dengan top speed nya dsb
    intinya harus bisa ngacir duluan didepan n bikin gap baru mudah untuk menang
    tapi sekarang pasukan ducati pun enggak cuma kenceng tapi mulai balance juga dan keroyokan

  6. Berarti agar bisa cepat naik M1 itu butuh racing line yg sempurna, kalo bergerombol bakalan susah nyalip, apalagi nyalip di trek lurus, secara M1 kan powernya paling lemot. Gitu maksudnya?

  7. menurut gua Yamaha masih butuh Lorenzo jg. kal Kroco khusus ngetes soal performa mesin, Lorenzo khusus ngetes sasis. karena kalo diliat dari gelagat Dovizioso, selaen bukti bahwa skill Dovi medioker diatas motor biasa jg bukti bahwa handling M1 udh ga selincah jaman Lorenzo. fyi Ducati baru lincah jg ketika keluhan Lorenzo diterapin ke desmo.

    • Makanya ini kalau dlu pas Lorenzo di Honda ga apes kecelakaan, ga berprestasi gimana juga pasti tetep dikontrak di tim utama. 2 musim udah kerasa banget itu rcv bakal beda

      • amat disayangkan sih, entah apa yg terjadi antara HRC, Puig dan Lorenzo dibelakang layar. padahal kalo ngekeep Lorenzo gimanapun caranya jgn ampe pura2 pensiun kemudian diem2 ngincer seat Pramac ama Yamaha, gua yakin RC213V bakal balik jadi motor domba (Stoner yg bilang, bukan gua). nasi udh jadi bubur, Lorenzo udh terlanjur makin tua, strategi pura2 pensiun malah jadi pensiun beneran, di sisi laen Honda dan Yamaha kesusahan dapet rider developer.

        • Saya masih ngarep Lorenzo balik Om, jadi test rider buat bantuin. Imho jadi test rider masih lebih oke lorenzo dibanding Pedrosa, udah terbukti lintas konfigurasi mesin dan pabrikan huehuehe.

          Dan kayanya puig ini makin dikepoin makin ya dia penyakit honda wkwk, kayanya sejak Marc balik normal, Puig lebih banyak mingkem deh ?

  8. Yamaha itu kan motor yg kecepatannya mengalir dan flowingnya lebih parabolik karena tata letak blok mesin onlinenya di atas sasis motor.
    Saat motor flowing, butuh juga ketrampilan tangan memelintir gas dan intuisi gerak tubuh untuk mencari dan menjaga titik optimal kecepatan motor agar kecepatan motor bisa mengalir optimal.

    Jika bertemu rombongan lebih dari 1 atau 2 motor, ya pasti terganggu, apalagi motor2 yg mengganggu itu punya kelebihan dalam akselerasi dan pengereman.

    Andai saja Yamaha power dan kecepatan di trek lurus bagus, tentu akan mudah menyalip motor2 konfigurasi V, dimana Yamaha bisa mudah menyalip karena “lebih mudah masuk ke sisi dalam tikungan” dengan titik pengereman yg sama dgn titik pengereman motor konfigurasi V.

    Jadi saat adu late braking, mesin inline Yamaha punya kelebihan dalam menekuk lebih ke dalam mendekati Apex tikungan.

  9. kalo regulasi balik lagi ecu inhous dan ban bridgestone gue yakin yamaha pasti jengat meskipun track lurusan masih kalah tapi GAP nya edan

  10. Benar apa yang di katakan vinales dong.
    Motor pengen di buang ke tong sampah. Hmrmmmp.
    Benar apa yang di keluhkan Rosi kalo yamaha sudah kehilangan DNA.
    Karna motor ini murni motor Jorge Lorenso 99 yg cuma pengen balapan sendirian dan kabur sendirian.
    Kalo kita menilik kebelakang semasa Rosi 46, dia bisa dr dpn melorot kebelakang dan dari belakang merangsek ke depan. Di tambah dengan gaya rosi yg begitu nyentrik. Di fix.
    Ini motor lorenzo 99. Hehe

    • wkwkwk motor lorenzo lu kata, Lorenzo terakhir balap pake motor ini 2016, Rossi ama Vinyales 2021. kalo ditelusuri ya Rossi dan Vinyales yg ngerusak dna M1. fyi aja neh Rossi kondisi menua aja bisa beberapa kali menang saat balik ke M1 yg udh dibikin buat Lorenzo sementara begitu ditinggal Lorenzo dia jarang menang. moto Lorenzo udh ga ada sejak 2016, faktanya yg terakhir ngasih feedback ya Rossi.

      • bukannya yg ngerusak itu Vinales ya? dia brp taun digadang2 sbg ace rider Yamaha, makanya hasil tes awal musim yg jos dijadiin referensi team, begitu race malah zonk

  11. Duluuu jaman yamaha lagi di atas angin sama duet lord horhe dan valentino. M1 klo udah di depan bisa ninggalin lawan2nya sekebon. Emang udah karakter motornya begitu kayanya, bedanya duluu klo ikut rombongan pembalap lain m1 ga ancur2 ama kaya sekarang. Masih bisa salip. Semenjak ecu inhouse+ban michelin m1 makin terpuruk.
    Apa yamaha bener2 harus ganti mesin ke v4 biar bisa bejaban sama yang lain? Atau request ke dorna supaya kembaliin lagi aturan ecu atau yamaha mundur dr motogp aja sekalian biar jadi omr ducita.

  12. Om taufiq. Saya beneran nggak ngerti maksudnya carl itu gmn ya? Kan balapan rame rame. Fabio balapan kan selalu bareng yg lain dannkadang bisa menang. Mohon dijelaskan om maksudnya berita itu?

  13. YZR-M1 sekarang itu basic DNAnya dari pengembangan Jorge Lorenzo, waktu Lorenzo jadi tes rider pun dia bilang bahwa YZR-M1 tidak berubah karakternya sejak ditinggalkan ditahun ke Ducati, Fabio juga bisa gacor diatas M1 juga menganalisis data telemetrinya Lorenzo mulai dari cara bukaan gas, kemiringan sudut menikung pokonya M1 itu gak bisa dibawa grasak-grusuk kayak motor V4 Honda dan Ducati, Ducati bisa gacor dengan Bagiono juga hasil mempelajari data telemetrinya Lorenzo yg Butter Hummer dan Ducati bisa gak keteteran dicorner speed terbantu oleh aerodinamis dari Downwash Air Duct disisi fairing bawah Ducati Desmosedici agar menjaga cengkraman ban tetap menempel diaspal dan membuat stang tidak liar saat corner speed, klo Honda RCV213V itu emang motor Marques Centris mau diapain juga cuman dia yg bisa menjinakkannya walau tulang dibikin remuk buat menjinakkannya dan emang itu anak berada di planet lain soal skill balapnya, mungkin klo dikasih motor konfigurasi V4 dari KTM atau Ducati Desmo era Stoner pun seperti bisa dijinakkan itu anak, walaupun saya fans beratnya Yamaha respect dengan bakat dan titel Marques yg dia raih selama ini dan saya berharap Marq bisa pulih normal lagi agar persaingan di MotoGP jadi seru lagi.

  14. klo di jalanan wakanda sebaliknya….yamaha klo jalan sendirian adem ayem, pas disalip motor lain egonya tersulut jadi sruntulan gak mau kalah.

  15. strategi yamaha sebelum 2020 hampir selalu pakai kombinasi soft-medium, pole position, lalu kabur dan berhasil… sekarang susah pole karena dukacita neng April sama neng Suzy cepat … banyak yang ngalangin pas qualification

    Honda selalu hard-medium bahkan hard-hard karena liar dan boros ban, lalu attack 5 lap terakhir dan berhasil… sekarang malah soft, bisa tahan karena motornya slow

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.