TMCBLOG.com – Saat ini di regulasi World Superbike, satu-satunya aturan berat adalah Bobot minimum untuk sepeda motor, yaitu 168kg yang berlaku untuk semua Pabrikan Motor yang ikut serta. Namun di Dalam WSBK sendiri sudah makin santer hadirnya Pembicaran Amandemen regulasi tersebut  untuk sesuatu yang mungkin lebih memiliki ‘rasa adil’ Yakni Proposal Regulasi Bobot Minimum Kombinasi Motor + Pembalap untuk 2024. Dan Secara pribadi, Wacana Amandemen regulasi Bobot ini memperoleh dukungan pribadi Oleh Scott Smart – Direktur Teknis WorldSBK

“Posisi saya cukup jelas pada [ wacana Amandemen Regulasi] bobot gabungan, saya percaya mereka harus menjadi bagian dari kejuaraan yang bergerak maju,” katanya kepada bikesportnews.com. “Mereka ( regulasi Bobot gabungan ) telah ada selama bertahun-tahun di balap mobil. Anda harus ingat bahwa di mobil, pengemudi tidak bergerak, tidak dinamis, tetapi jika pengendaranya menjadi lebih berat dalam situasi tertentu membantu walau terkadang hanya sedikit. “

“Ketika berbicara tentang pengekangan akselerasi, maka lebih banyak bobot berarti lebih banyak berhenti juga, jadi ada sedikit keseimbangan untuk itu. Juga jika Anda melihat apa yang telah kami lakukan di Supersport dan SSP300, setelah kami menambahkan sejumlah bobot tertentu pada sepeda motor, Anda tidak perlu memakainya lagi. “

“Jika Anda memiliki pengendara kecil, Anda akan sampai pada titik di mana Anda tidak mengenakan lagi karena pada saat itu, pengendara tidak cukup kuat untuk memindahkan beban, tentu saja dalam perubahan arah yang cepat. Jika saya memberi Anda 15kg nikel, Anda akan bertanya-tanya di mana harus meletakkannya karena tidak ada banyak ruang ( Di superbike) untuk menambahkan pemberat sebanyak itu. ”

ketika ditanya apakah, Proposal ini akan bisa mengubah ‘peta keunggulan’ yang diperoleh Bautista atas Jonathan Rea dan Toprak Razgatlioglu yang lebih berat, Scott menjawab : “Berat Bautista tentu berperan, tetapi Anda harus mempertimbangkan bahwa dia adalah pebalap 125 dan 250 yang sangat efektif, dan mereka selalu mampu Meraih Top-Speed di Straight. Dia telah juga belajar bagaimana Meng-handle V4R di tikungan dengan lebih baik, dan dia selalu sangat baik dalam merawat bannya. ” – Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

27 COMMENTS

  1. ketika ada yang gacor selalu regulasi yang disalahkan dan merasa tidak adil wkwk
    ducati gacor potong rpm, tambah beban dll
    sejak awal memang ga adil balapan wsbk ni, karena ada motor yang dari lahir emang mantap speknya karena pabrikan niat , ada yang alakardarnya
    dan yang alakadarnya menyalahkan yang pabrikan yang gacor karena over power…gitu aja seterusnya wkwkwk
    lucu kali balapan ini

        • fyi aje regulasi reverse grid ama cekek rpm awalnya dibikin krn saat itu cuma Rea yg sering menang. aneh bin ajaib motor spek rata2 tapi sering menang karena ridernya malah mesinnya yg dicekek abis. nah skrg kebalik, pembalap spek rata2 (terbukti ketika ybs naek motor laen di wsbk) tapi karena motornya paling race ready malah kaya sengaja kaga dicekek performa mesinnya dgn alesan spek dasarnya udh tinggi. yg jelas kaya komen gw di artikel sebelon ini, Dorna sendiri yg bikin wsbk jadi ga adil dgn alesan kompetitif tapi yg terjadi malah sebaliknya, udah mah ga kompetitif karena 4L, ga adil pula. padahal di moto3 mereka batesin rpm adil biarpun bore x stroke ga sama. batas minimal produksi diatur, harga produk masal diatur, spek mesin byk yg harus stock, etapi yg keseringan menang dicekek, yg jarang menang dibiarin menang dulu. ga inget apa itu puluhan pembalap pada taruhan nyawa disirkuit, bayaran dikit bahkan hampir separonya pay rider, tapi kaya dimainin buat tontonan tv biar pada begerombol depan kamera?

    • @Arianto
      ini semua gara2 invasi dorna, sejak 2013/2014 harus pasang stiker headlamp lah, regulasi mendekati stock lah, sasis stock lah, dll dll.. dulu wkt masih dipegang regulator yg lama spek tuning bebas sebebasnya, jd motor yg DNA-nya loyo pun di WSBK bisa gacor

    • Pabrikan niat sama ngakalin regulasi itu beda ya wkwkw

      niat itu macam rc390.

      Emang zx10rr alakadarnya ? ya ga juga, jelas keliatan ditahan, dan di saat yg sama ducati dapat buff ini itu ? ya jelas kesimpulannya ada ketidakadilan lah, pake nanya wkkwkw

      • ngakalin regulasi juga namanya niat gan..
        untuk kasus zx10r dorna memang kayanya pengen dominasinya berkurang, kaya marcedes- redbull
        biar tontonan lebih menarik…
        banyak yang nonton cuan lagi

    • nyatanya emg regulasi kaga adil, mau bilang apa? sama2 1000cc, sama2 4 silinder, tapi limiternya beda2. kaya gitu kalo dibilang adil ya musti diliat adil dari kacamata kuda siapa?

      • @siakang
        nah itu dia, adil bagi satu pabrikan belum tentu adil bagi pabrikan lain

        kalo pengen adil ya kaya motogp, mesin segel gaboleh utak atik

        selama kompetisi main di sektor lain

        pembalap badan mungil macam pedrosa unggul dilurusan, tapi ditikungan pasti lebih susah gerakin motor karena masalah berat badan

        adil berbeda beda tergantung pemikiran orangnya

        • Disegel jg percuma septiaan ,,, yg dibahas g adil itu masalah rpm yg beda beda,,knp g disamain,,,klo mau adil itu semua samain rpm dan berat minimal baru segel tu mesin

  2. Siap siap ada yg tambah barbel ato pembalap di suruh diet ketat ato kl perlu sedot lemak hehehe..
    Biar PWR merata

    • Kalau tinggi besar bagusnya main basket, bola, rugby, voli…

      Balap motor cocoknya untuk berat 70-an kg ke bawah..

      Kalau badan kecil pas belok banyak gerak pindahkan mass center.. harus full sampe aspal..

  3. hapus dong winglet. mau power seberapa pun ga masalah. tapi bisa ga insinyur nya bikin motor yang balance. klo cuma ngandelin down force ga asik

  4. lebih setuju bebaskan Oprek jeroan mesin,tapi dgn batas-batasan tertentu seperti budget cap etc

    bukan superstock berkedok superbike seperti sekarang

  5. Ducati tiap tahun selalu mengupgrade power V4R nya, jadi seharusnya pabrikan lain harus ikutan juga, kalo emg mereka menganggap WSBK udh ga relevan lagi ya mereka tinggal mundur aja, tinggalin aja yg masih mau ikutan, ntar juga kalo makin lama makin boring regulasi akan berubah sendiri,

  6. Pembalap kecil yg ngaku kurang bisa belokin motor bisa nambah kekuatan diri dengan latihan beban lebih jadi otot nambah, berat badan juga nambah

    Pembalap yg gede, ya udah diet. Toh juga kalau bobot kombinasinya masuk akal, pembalap yg gede juga gabisa bikin otot yang berlebih kalau mau ngejar PtWR

  7. setuju tapi aplikasinya ntar2, nunggu Batistuta pensiun wkwkwk

    reverse grid, superpole race, ama cekek rpm aje, taon ini digaungin taon depan lsg aplikasi. ini ngapa nunggu 2 taon?

  8. intinya dorno gak mau yg jurdun jepun terus apalagi K terus. regulasi baru akan…. ya jls bobot ringan…akselerasi lbh cepet, ban lebih awet.

  9. terkesan, “eeeh baru kepikiran,kita setuju deh”
    😂😂
    beberapa waktu kebelakang waktu menyusun regulasi yg baru,pikirannya hijrah kemana?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.