TMCBLOG.com – Seperti kita ketahui dengan regulasi yang baru tentuang superkonsesi, Regulasi memperbolehkan pabrikan honda Untuk berusaha meningkatkan performa dari Motornya dengan menggunakan part part yang disebut sebagai part Superkonsesi. Dengan regulasi ini, Pabrikan dapat Memilih mengganti/ Meng-custom part yang di Regulasi Standar harus merupakan Part Produksi massalnya seperti misalnya Sasis.

Dulu Ketika Alvaro Bautista masih membalap dengan Honda, ia berulang kali memberikan Input bahwa secara umum Sasis Fireblade RRR memiliki kelemahan yakni kurang kaku ( stiff). Walaupun akhirnnya Honda memilih part sasis sebagai Part-superkonsesi mereka, namun bukan artinya mereka akan mengganti secara utuh sasis yang sekarang dengan sasis dengan tingkat kekakuan lebih.

Team Manager HRC team WSBK, Leon Camier menjelaskan detail mengenai Part Superkonsesi apa Yang secara debut akan dipakai oleh lecuona dan Vierge di Sirkuit Mandalika ini. Secara umum adalah sasis, namun hanya akan ada dua titik pembaruan dibandingkan dengan Sasis Lama

“Saat ini kami sangat dibatasi dalam hal mengatur posisi kepala kemudi (head stock) dan lengan ayun. Untuk Mandalika, mudah-mudahan kami akan memiliki versi yang disesuaikan dan dikerjakan ulang yang memberi kami lebih banyak opsi,” kata Camier

“Kami hanya ingin bisa menyesuaikan titik pivot ( swingarm) dan kepala kemudi dengan lebih baik. Kami tidak bertujuan untuk mengubah ketinggian atau keseimbangan, kami hanya ingin memposisikan head tube sedikit lebih jauh ke depan dan mengatur titik pivot ( swingarm) lebih rendah.”

16 COMMENTS

    • kalo yg gua baca dari versi terjemahan disini sih caster angelnya dirubah, berarti ngejar stabilitas di parabolik dan ngorbanin kelincahan di chicane ditambah mounting lengan ayun diturunin yg artinya ngurangin jarak naek turun roda belakang yg lagi2 mengindikasikan kestabilan di tikungan parabolik.

  1. udahlah 🤦‍♂️ bebaskan aja regulasi tuning kayak jaman dulu sblm dorna datang, gitu kan enak.. jd motor yg loyo pun bisa perkasa di balap

  2. kok belum terdengar ada update Fireblade yg dijualnya seperti yg dilakukan Ducati peningpale dan BMW m1000rr

    jadi meragukan keseriusannya

    terakhir kali update juga cuma livery tadao baba doang

  3. wkwkwkwk udh mah dikasih konsesi rpm bareng ama BMW dan Yamaha, masih ditambah super konsesi. berasa jadi Aprilia di motogp padahal satu2nya pabrikna Jepang yg nurunin langsung divisi balapnya (HRC), bukan nitip manajemen ke workshop yurop kaya KRT dan Pata Yamaha.

  4. Dorna bingung gimana caranya redam protes pabrikan laen atas keunggulan Ducati tapi disaat yg sama jg gamau keuntungan Ducati dicabut. akhirnya ga nyentuh sama sekali itu aturan rpm bukannya direvisi ato sekalian aja dihapus, malah bikin lg aturan super konsesi. anehnya superkonsesi cuma fokus di rangka, padahal udh jelas pabrikan selaen Ducati kalah performa mesin mulai dari yg sengaja dicekek, ampe yg kecekek spek sendiri. harusnya klo emg tulus niatnya buat ngimbangin mesin Ducati, maka superkonsesi ya longgarin modif mesin bukan sasis. misal yg kalah mulu dikasih kelonggaran ganti material piston ama klep, ato minimal gedein klep dan porting. mana berani Dorna bikin aturan yg nguntungin pabrikan selaen Ducati ekekekekek

    • Padahal pabrikan yg memang gabisa maju ke depan, spek bawaannya mesin oke tapi selain itu agak kurang ya dan ga bisa segitu enaknya dimodif dibandingkan modif mesin

      Lalu masalah utama ketimpangan performa yg mana terkait mesin yang kurang perform gegara kecekek kaga digubris ini mah ya ? wkwkwkwk

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.