TMCBLOG.com – Bersama dengan Paolo Ciabatti, Gigi Dall’Igna ngotot untuk menghadiri Gelaran penultimate race WSBK di Mandalika – Lombok 2022 ini dan semua terbayar ketika Alvaro Bautista berhasil finish di belakang Toprak razgatlioglu dan berhak menyegel gelar Juara Dunia WSBK 2022 sebelum 3 race di Philiip Island. Tahun ini Ducati mengawinkan Gelar Juar dunia MotoGP dan WSBK dan menjadi Pabrikan ketiga yang melakukan hal ini setelah Honda dan Yamaha ditahun tahun sebelumnya. Dalam Penjelasannya Gigi Cukup menggaris bawahi perbedaan Pembalap Utamanya Alvaro Bautista terutama di 2019 dibandingkan 2022 ini.

“Jelas, ini musim yang fantastis untuk Ducati, salah satu yang terbaik yang pernah ada,” kata pria berusia 56 tahun itu. “Dengan MotoGP dan Kejuaraan Dunia Superbike, kami telah memenangkan dua kejuaraan dunia sepeda motor yang paling penting. Itu tidak mudah, bahkan sangat sulit.”

“Dengan lvaro, tepat di awal musim ini saya menyadari itu akan berbeda dari 2019. Dia secepat dia saat itu, tetapi tahun ini lebih fokus dan tidak ingin membuat kesalahan. Dia cepat dan lebih pintar,” kenang direktur balap Ducati ini. “Saya mengerti saat itu bahwa itu bisa menjadi tahun kami. lvaro memulai musim dengan baik dan kemudian meningkat. Sangat bagus bahwa kita dapat merayakan salah satu hari terindah dalam hidup kita di sini di Mandalika. Kami sangat bahagia.”

35 COMMENTS

    • Wah punya bakat jadi badut ternyata
      ATC aja pakai 1 merk doang ya jelas juara

      Kaya ngarep OMR Honda yang juara yamaha ya ga bisa
      Tuh moto3 berapa tahun coba di K.O sama KTM, kali ini KTM kw2 pula

      • @kamikeset

        KTM vs Honda di moto3??
        sejak perhelatan perdana moto3 hingga 2022 skornya:

        ktm : 6
        cortese, vinales, binder, arenas, Acosta, Guevara,
        honda : 5
        alex marquez, mir, dalla porta, Martin, Kent

        ahh masalalu yaa tapi itulah sejarah nya gak bisa dihilangkan ada saatnya honda juara back to back 2017-2019, 2014-15 apa ktm dibuat KO

        sekian berbicara dengan data bukan asal ngecap 😆

  1. pengen kembali ke regulasi ecu inhouse, tapi aerodinamika kyak skrang, meskipun ecu inhouse ga perlu ala ala begituan..
    apakah bakala lebih superior atau malah jadi biasa aja yah?

    • sibuk mencari kambing hitam, knpa gak gembar gembor sejak dari tahun 2015, kn udah pake ecu inhouse juga, apa krna skrng motor japan udah mulai tenggelam, sampe2 ente ikut kebakaran jenggot.

    • kalo dibikin inhouse maka pabrikan yg bakal paling berdominasi adalah Hando, karna secara elektronik sebetulnya teknologi Honda Japan itu paling advance paling sopisticated dibanding rival2nya pun didukung dg Sumber Dana yg melimpah dan insinyur2 muda fresh graduated yg konon diambil langsung dari lulusan terbaik Tokyo University.

      mungkin klo dibikin inhouse kita bakal disuguhi motor yg punya AI cerdas yg bisa memahami behaviour dari ridernya serta penggunaan dan keausan ban.

  2. “Digembleng” dua tahun dengan motor kurang kompetitif membuat baut jadi lebih pintar dan kuat mental kayanya 😁

    😁😁😁

  3. Bautista 2019 sama 2022 sama2 kuat cuma bedanya dulu dia jeblok kena mental udh dijanjikan tempat di MotoGP tpi malah ga jadi.. itu sih yg gw inget

  4. perbedaan mentalitas terutama motivasi, dulu motivasi dia comeback MotoGP, tapi gagal sakit hati pindah ke pabrikan lain ternyata malah makin jauh panggang daripada api, sadar terhadap hal ini, berdamai dgn situasi, pendam impian MotoGP nya dalam2, rekonsiliasi dgn Ducati, ubah impian, main lepas, akhirnya jurdun deh,

    • cerdas….
      sebagian orang berpendirian,lebih baik jadi nomor 1 di tempat biasa2 saja, daripada jadi nomor 10 di tempat luar biasa.

  5. fansboy Ducati minim disini, gak heboh heboh banget kayak kalo yg jurdun pembalap Yamaha atau Honda , sampe sampe media harus mengkaitkan Pecco itu murid VR46 tapi ya tetep sepi aja ..mosok VR46 mania pindah jadi Pecco mania…syusah coy😆

  6. karena usia juga makin mendekati akhir karir,kalo gak segera dapat pencapaian baik maka akan menyesal seumur hidup

    jadi ingat kisah Bradl,dia menyesal banget pindah ke WSBK,mulai dari Nicky meninggal,dia sendirian di tim,motor gak ada perkembangan,dan hampir dipastikan menganggur,tapi untungnya di telpon Takeo untuk jadi test rider

  7. gw ga heran knp V4R kenceng, pagi2 dengerin itu motor nomer 19 dipanasin didepan paddock Mandalika aja suaranya mirip bgt ama Desmo yg pernah gw denger taon 2017 waktu nonton di Sachsenring. asli bener2 mirip ama mesin motogp suaranya kalo ga boleh dibilang sama. pantesan Ichiro Yoda pertama tau Ducati rilis V4R langsung uring2an sambil gertak sambal bakal ikut keluarin ZX10RR versi downgrade motogp. menurut gw penyelenggara aneh, itu motor asli bener2 mesin motogp versi downgrade tapi diijinin pake rpm tinggi tanpa diganggu gugat, oernah turun rpm cuma 250rpm doang itu jg 3 taon lalu sementara motor Rea yg maap2 kata suaranya paling cupu krn 2 lawan utamanya bigbang semua dan beraura motogp ngebass bgt motor belon lewat aja suaranya udh kedengeran, malah di nerf abis2an. kalo ampe Batistuta ga jurdun pake itu motor justru harus dipertanyakan kapabilitasnya sbg mantan rider gp. lumayan puas gua kmrn ketemu temen2 lama yg ternyata ada jg yg masuk paddock Puccetti ama Goeleven. dapet obrolan daging jg soal teknis wsbk skrg. ntar kalo ada artikel teknis dimari dan kebetulan nyerempet pembahasan yg gw sempet obrolin disana pasti gua spill deh dikolom komentar warung eni wkwkwk di paddock kmrn jg sempet ‘rame’ soal teknis yg jadi gonjang ganjing taon dpn, tau dah wartawan kita pada gali ga tuh. yg jelas gua liat ada bule tapi non Inggris kayanya getol nyatet apa yg jadi isu di Mandalika kmrn sambil spik2 ke mekanik2 di paddock. stay tune aja gw yakin beberapa hari ini bakal ada tulisan menarik dari salah satu media yurop itu.

    • kalo dr komentator nya sih emg bakal ada perubahan teknis atau regulasi di tahun depan, dan yg pasti kubu merah bakalan kena, dan super konsesi Honda juga disinggung kemaren,

    • Yaaa semestinya orang macam anda yang berada di media lokal bre…

      hadeeh media lokal dateng malah sibuk selfi, dan Fotoin Wearpack pebalap dijemur 😌,

    • saya rasa kawasaki dah bikin cma kena cekek rpm kayaknya. cm yamaha yg masih pede krn jurdun 2021. 2022 entah apa akan ada gebrakan dr K,Y atau perubahan regulasi dr dorno.

      • belon. ZX10RR 2021 yg dipake Rea taon ini basisnya masih dari ZX10R generasi terakhir yaitu 2013, sejak 2014 itu basis mesin ama sasis masih sama, cuma di seri 10RR minor change aja ama upgrade tipis2 perintilan daleman mesin tiap 2-3 taon. Ichiro Yoda cuma ngegertak doang di 2019 sementara Kawasaki bukannya beneran bikin gp bike in disguise kaya sesumbar Yoda, malah 2021 cuma update minor. ZX10RR 2023 aja di beberapa negara udh rilis tuh, Rea menurut gw salah ambil keputusan bukannya cari celah ke Yamaha ato sekalian Ducati malah main aman perpanjang kontrak di Kawasaki. kecuali ada keajaiban tetiba akhir taon ini ada ZX baru lg mgkin zx10rr-sp ato semacamnya. motor yg dipake Mahias musim ini aje sebenernya cuma mesinnya doang yg 2021 tapi rangka masih pake rilisan 2019.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.