TMC ADS TMC ADS TMC ADS TMC ADS
Home Pabrikan Honda Rahasia Pencegah Knocking Mesin eSP+ Vario, PCX dan ADV 160 Saat...

[Tech Talk] Rahasia Pencegah Knocking Mesin eSP+ Vario, PCX dan ADV 160 Saat pakai bensin Oktan Rendah

68

TMCBLOG.com – Sebenarnya, Honda Vario 160 yang diluncurkan pada awal Februari 2022 yang lalu menggunakan Mesin yang diturunkan dari Mesin ya PCX 160. Ada banyak Part Part yang sama dan identik walaupun ada beberapa Part yang berbeda tetutama di sebelah kiri karena berhubungan dengan koneksi ke Bagian CVT . . Mesin Vario 160 dan Mesin PCX 160 sama sama berkompresi tinggi . . namun Karena Brand ‘Vario’ yang notabenennya masuk ke segmentasi Menengah lah permasalahan Kompresi jadi Mencuat terlebih lagi dihubungkan dengan harga bbm dengan Ron 90 ke atas yang kala itu membumbung sangat tinggi . . Punya kompresi mesin terbilang tinggi yaitu mencapai 12:1, apakah Honda Vario 160 hanya bisa mengkonsumsi bensin oktan tinggi? begitu pertanyaannya kala itu . .

Menurut pihak PT Astra Honda Motor Kala itu, meski Kompresi tinggi, bensin yang dapat digunakan ke mesin Vario 160 dan juga mesin mesin eSP+ 160 lainnya juga sangat fleksibel. kala itu AHM sempat Bilang bahwa Walau seharusnya Mesin eSP+ 160 ini perlu diisi bensin oktan RON 95 atau lebih, Vario 160 diklaim tetap aman minum bensin oktan RON 88 alias premium yang masih ditemui di daerah.

“Sesuai dengan buku pedoman pemilik, BBM yang digunakan RON 88 atau lebih tinggi. Bahan bakar yang digunakan paling rendah bisa 88,” buka Endro Sutarno selaku Technical Service Division PT Astra Honda Motor Saat perilisan Vario 160 yang Lalu. Yang jadi pertanyaan adalah, rahasia apa yanga da di sistem mesinnya sehingga bisa memakai bensin dengan rentang RON cukup lebar? Nah Kembali pak Endro dalam Bedah teknologi sabtu 19 November 2022 menjelaskan apa penyebabnya . .

Pada dasarnya Mesin eSP+ 160 pada vario 160, PCX 160 dan ADV 160 memiliki semacam sisten ‘ anti knocking ‘ yang sederhana, dan bukan berupa ‘ Knocking sensor ‘ yang biasa terlihat di Mobil mobil dan terbuat memakai komponen piezo electric.

Yang dilakukan Honda adalah menambahkan Part PISTON OIL JET. Ini tuh sebenarnya bukan part yang baru baru banget ditemukan , ia adalah semacam alat yang akan menyemprotkan Pelumas Oli ke bagian belakang dari Piston yang tujuannya jelas adalah Untuk membantu pendinginan dari Piston tersebut.  Oli yang disemprotkan adalah oli sama yang digunakan Untuk pelumasan dari mesin dan disemprotkan berdasarkan kerja dari Pompa Oli dari Mesin motor itu sendiri. Dan ternyata Piston Oil Jet ini memilii fungsi Mencegah Knocking karena ignition timing advance [pembakaran awal]

” Karena Perbandingan kompresinya tinggi, maka dibagian piston akan cepat panas. Kalau Piston terlalu panas, maka pada saat terjadinya Langkah Kompresi sebelum busi memercikan bunga api itu bahan bakar sudah terbakar terlebih dahulu karena panasnya Piston. Sehingga terjadi Knocking atau Ngelitik karena terjadinya Pembakaran dini atau ledakan terjadi terlebih dahulu ( sebelum Piston sampai di TMA )  “ Begitu Pak Endro membuka penjelasannya

” Tujuan dari penggunaan Oil Jet adalah agar masih bisa menggunakan Bensin dengan Ron rendah atau 90. Ini karena [piston] didinginkan, supaya piston tidak panas sehingga [panasnya] piston tidak bisa ‘membakar’ bensin. Bahan Bakar yang sudah dikompresi, dipadatkan – Karena Pistonnya Panas sehingga bensin akan disulut oleh panasnya Piston yang membuat panasnya ruangan itu “

Saat tmcblog bertanya, apakah Besar/ Volume semprotan Oli ke bagian belakang piston bisa divariasikan berdasarkan jenis RON dari bensin, pak endro menawab dengan tegas Tidak bisa, besarnya semprotan hanya bergantung pada tekanan Oli secara umum di Mesin. – Semoga berguna

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

TMC ADS
TMC ADS

68 COMMENTS

    • yup, itu pasti, jadi yg miara motor2 ini, harus selalu cek kondisi oli nya setidaknya per 1000km, “another oil vampire bike”

    • Desain kyk gini udah lumrah gak sih penggunaannya di mesin mobil? Terlebih di mesin turbocharged, atau hi performance yg rpmnya tinggi. Biasanya orang nyebut namanya oil squirter.

      Setahu saya, selama ring piston didesain bagus dan kondisinya prima gabakal bikin konsumsi oli meningkat drastis, pengaruhnya minim. Paling ya klo olinya jelek dia bisa bikin oil pressure berkurang, lubrikasi ke part2 mesin jadi ga merata, secara dia jdi beban lebih gimana2.

      Bicara tentang ring piston, jadi keingat…

      • jadi keinget pingson kesayangan d rumah yang tiap 1000km udah berkurang 100-300ml karena banyak oli yg ikut terbakar 😂
        efeknya walaupun oli masih terlihat bagus tapi karena volumenya berkurang,bikin motor berisik dan keras ketika mau naik turun gigi

        solusinya ya nambah oli d setiap 700km atau kalo mau hemat seperti saya nambahin nya pake migor
        kalo yg takut gak usah coba² , kalo rusak malah ribet :V

        • Weh saya ga niat sebut produk loh ini 🤭 tapi emang yg situ sebut relatable banget, saya dulu ex user NVL yang… hadeh itu udah ganti piston set sama blok berapa kali dalam kurun 3 tahun. Daripada dipusingin hal2 macam top up oli, oli kental, migor terus2an, hadeh saya lepas aja itu motor…

          Tapi berikutnya saya ambil vixion lagi sih, tipe R, gara2 kepincut harga seken, yang alhamdulillah 2 tahun pemakaian gaada masalah perkara oli meski kapasitasnya berkurang dibanding gen2 sebelumnya.

  1. untuk saat ini yg premium SDH tidak dijual, di SPBU maupun di eceran jd skrng minimal Ron 90 atau pertalite, walaupun sebetulnya jg tidak cocok untuk kompresi 12 :1
    minimal lebih baik dari Ron 88
    dan ini jg bisa ber efek perubahan warna oli yg lebih cepat menghitam,karena panas berlebih dari piston set

    • pabrikan sini pasti riset berdasarkan pasar, bbm apa yg banyak dipake, kualitasnya gimana. So pasti pabrikan ga sembarangan bikin produk. Klo misal bikin produk untk sini di kelas 15-20 jutaan tapi mesinnya harus wajib min ron 95, ya itu cari sengsara.. Susah lakunya. wkwkwk..

  2. 1. coba kompresi segitu, statis 🤭
    2. tetep bakalan bisa minum ontan 88 karena pake kompresi dinamis.
    3. penjelasan agak ambigu, tidak to the point. memang secara fungsi oil jet bisa mengurangi pre ignition. tapi apakah sesignifikan itu hasilnya untuk menghadapi kompresi tinggi?

    • @iHiNk
      jadi inget waktu itu ada anak jebolan stm yang sekarang kerja di frisian ga percaya kompresi tinggi bisa pake oktan rendah. dikasih tahu soal kompresi dinamis aja dia ga ngerti, malah ngeyel mulu uda kayak paling pinter. teori cetek tapi berasa paling taw segalanya, luar biasa anak jaman now. ilmu cilik gaya selangit

  3. ini saya yg kurang baca atau emang sederhana sekali mengatasi knocking mesin cuma pake oil jet di mesin?
    kenapa ga ada keterangan atau pernyataan kalau dianjurkan pakai bensin jenis pertamax turbo dan minimal pertamax jangan sampai diberi pertalite yg oktan cuma 90, karena kalau yg saya tau knocking itu bukan cuma karena panas piston tapi tekanan yg sangat tinggi juga bisa memicu ledakan bahan bakar

    • yang dia omongin kan cuman salah 1 resepnya, sedangkan oil jet gituan kayaknya dari mesin C/GL series juga udah ada (suka mampet nih klo oli ga bersih) cuman klo C/GL series ga dipasangin pipa begitu, cuman bolong aja kayak lubang jarum.

      hal yang mungkin dia ga omongin kan bisa aja seperti kompresi dinamisnya jauh lebih rendah dari itu (misal durasi buka klep nya lebih lama, yang ngurangin durasi kompresi), dan resep² lainnya (pengapian di mundurin, semprotan bbm dibanyakin, jalur coolant dideketin ma ruang bakar, etc). dulu sih saya pernah modif motor sampe kompresi 14an:1 pake premium (lom ada pertalite) awalnya ngelitik di rpm 7000 ke atas, trus cuman gedein main jet 1 step langsung ilang ngelitiknya.

  4. boro boro isu pertalite di vario wakkk wak.

    user adv sama pcx aja banyak kok yang ramerame rebutan pertalite 😂😂😂

    mau dikomen lebih lanjut tar dibully wkwk

    • Saya kasih testimoni ya bro, saya pengguna vario160 juga cb150r.
      untuk vario160 pakai pertalite tenaga mesin kurang responsif daripada pakai pertamax, nah anehnya kalau pakai pertamax turbo entah kenapa malah tarikan berat. kalau saran saya malah pakai pertamax saja mesin responsif dan irit rata-rata dapat 1:51km perliter. intinya gak ada yg ngelarang kok pakai pertalite apa lagi pas tanggal tua hehehe..

    • kaum motor elit bbm sulit mah bebal, modal buku panduan, ngoahaha, kagak mau tau spek mesin pokoknya, buku panduan udah kayak kitab suci buat mereka, dibilangin ngotot, tau ndiri biasanya yg pake merk ini boomers kelewat kolot 🥴

    • Kita tampak sepemikiran bung, bukan saya iri, namun maksud saya, tolong lah, itu yang pada mampu beli adv dan pcx, masa ya isi b b m pertalite juga?

      • ati2 di serang om, saya motoin aerox antri pertalite aja di bully (saya pake revo koperasi+sendal jepit). kenapa saya foto?
        karena aeroxnya da modif knalpot full system, shock belakang, wah banyak deh modifannya dari luar (ga taw dalemnya), trus helm tt-course, pake intercom sena, outfitnya juga ga kalah kece, pokoknya outfit yang disukain mami² jaksel lah.

  5. kok kayaknya gak nyambung antara knock sensor ke oil jet piston ya wak…..

    om sena ponda bakal mesam mesem ketawa ngakak klo tau ini hehehe

  6. Hilang respek sama pabrikan honda di negeri wakanda,
    Mereka yang mampu beli ini motor harusnya tergolong mampu dari segi ekonomi, janganlah dicekokin pemikiran buat ngisi pertalite, biar pertalite buat ekonomi yang kurang mampu

    • ntar jadi bc fb sebelah bos, dulu kayanya dah pernah. la tujuannya jualan biar laku bos, liat aja fortuner diesel ato inopah disil mitik yang baru aja usernya pake solbus meski pake ttd materai klo ga bakalan pake solbus. semua itu ulah konsumennya sendiri. pabrik bikin motor dan mobil sesuai regulasi, selama regulasi mengizinkan atau ada celah ya pabrikan mau gmn lagi

  7. Oil jet lebih ke pendinginan piston.
    Jupiter z ama jetwan aja dah pake dari jaman baheula…

    Yang menyebabkan bisa minum pertalet? ya setelan celah klepnya dibuat agar pertalet bisa dipakai (salah satu poin dari Kompresi dinamis)

  8. Sebenernya yg ini sih ngga perlu edukasi ya..
    intinya kompresi tinggi pake lah RON92 ke atas..
    trus kalo kita pake RON 90 dan dibawahnya, kalo mesin trouble apakah bisa menggugurkan garansi?

  9. Kecanggihan yang konyol , lah mending motor kompresi rendah sekelas cub100 sekalian ….klw durabilitas pakai mesin yg dikorbankan demi EFF Performa sesaat, pantes oli vampire , ring piston jelek, material mesin plastik cat menyedihkan …. Logika sekali pakai buang , kwalitas downgrade malah bangga, tidak sesuai kwalitas bbm yg tersedia dipasaran , motor murah bbm Ron tinggi mintanya …ampas

  10. agak sedikit ambigu dengan oil piston jet buat ngurangin knocking piston 😂.

    Y kalau mau ngurangin knocking piston ECUnya di rubah dong programnya di pengapiannya, masak kasih oil piston jet doang bisa keatasi. Itu mah buat pendinginan sekunder biar beban air radiator ga berat² amat. hmm pak endro ini agak gimn ngasih penjelasan.

    kompressi tinggi minimal bbm RON tinggi, jgn dikasih statement bisa minum pertalite, lama² bolong juga tuh piston dikasih pertalite teros karena pembakarannya lebih cepat apalagi pistonnya jenong

        • ini udah rahasia umum, gadget mah masih mending rata rata diganti karena model yang udah kudet bukan gara gara rusak.

          prabot elektronik rumahan juga gak kalah gilanya soal ini, bahkan ada yang nempel stiker garansi 10 tahun (hanya komponen tertentu ya bukan unit utuhnya 🤭) baru setahun udah trouble, mau klaim garansi ada syarat harus nyantumin nomer seri, pas dicek ternyata nomer seri udah kehapus gara gara yang punya rajin bersihin barangnya pake lap basah, dan garansi lenyap, ini kan as* namanya

          kalo liat sejarah agak jauh ke belakang, trik kayak gini udah mulai dipakek pas masih awal jamanya ada lampu listrik, pas masih tipe lampu pijar, itu konon filamenya sengaja dibuat biar putus setelah sekian ribu jam, dan ini konspirasi yang lebih besar dan nyata dari flat earth 😂

        • Ini udah jdi rahasia umum sih, barang2 sekarang udah seakan dipaksa biar ada masa kadaluarsanya.

          Kalau di mesin misalnya, ada bbrp hal yang sengaja dibikin agar lifetime pendek, kayak contohnya, gear waterpump/oilpump dari plastik, timing belt yg direndem oli, timing chain dibikin sekecil mungkin, jalur oli/coolant dicekik, gasket dibikin setipis mungkin, jacket blok pake material sekali pake, radiator dikecilin… padahal dibikin robust sebenarnya bisa, semua alasannya demi ‘efisiensi’ (well duit produsen mgkn mksdnya)
          Atau macam mas nugi bilang, di dunia gadget misalnya, HP itu dia support update maks cuma 5 tahun (rata2 cuma dua tahun, itupun gak konsisten sama janji tsb). Atau klo di desktop, salah satu pembuat OS mainstream njilat ludah yg mana katanya OSnya ini abadi seterusnya, bakal diupdate terus. Eh kemudian dia ngeluarin OS anyar, sedangkan OS yg katanya ‘abadi’ maks cuma disupport sampe 2025 🤣 udah gitu dipaksa ada minimum speknya juga yg lumayan tinggi, padahal secara basis bangun masih identik tik tik sama si OS ‘abadi’.
          Di PC sih setidaknya klo mau diutak atik masih bisa, pake OS community open source apa gimana. Lah kalau HP sekarang mah udah gabisa diapa2in, produsen kebanyakan ngunci total bootloadernya (kasarnya akses buat ngutak atik software jeroan HP), dikasih boleh buka pun seringkali dipersulit. Hadeh.

          Semua ini demi prinsip konsumerisme, gimana biar produk bisa menjual terus. Opini pribadi saya skrg. Bukannya saya niat suudzon, sinis atau mau bikin perdebatan gmn, tapi IMO salah satu alasan kenapa skrg kendaraan listrik (EV) digencar habis2an salah satunya adlh karena baterai itu lifetimenya jauh lebih pendek ketimbang ICE (mesin bensin). Mesin bensin dengan perawatan wajar bisa hidup berpuluh-puluh tahun. EV mau dirawat gimanapun dalam 5-8 tahun baterainya niscaya akan soak, dan batre EV ini mahal semahal2nya (setidaknya untuk sekarang). Kalau udah diluar warranty, kemanakah biaya itu dibebankan? Ya tentu ke konsumen lah. Terlepas dari pro kontra yg lain ini yak.

          Hiya, jadi suatu ocehan gajelas malah. Offtopic. Sorry.

      • Emang bener sih yg namanya planned obsolescence ini udah bukan rahasia umum lagi malah udah kayak suatu kewajiban aja sekarang, diperparah lagi sama budaya orang kita yg selalu ingin terupdate dan konsumerisme yg tinggi lengkap sudah kombinasinya. Makanya saya sampai sekarang makai produk baik gadget maupun kendaraan yg lebih sustainable (jadul), kayak gadget yg gampang dioprek/cusrom dan kalau bisa punya batere removable, sama motor juga kalau bisa se-analog mungkin.

        Mungkin karena alasan itu juga mesin 2t kayak dipaksa punah karena terlalu simple dan minim part enaknya di konsumen dan malah ga enak di produsen.

  11. ga usa banyak2 debat.
    kebutuhan orang beda2.
    kalo ane prinsipnya. duit bisa dicari, waktu ga bisa.
    selama masih masuk harga pertamax ya lebih baik pertamax/ turbo karena sedikit / tidak antri dibanding demi sekian puluh ribu waktu hilang 10-30 menit gara2 antri bensin murah.

  12. jadi inget mesin Skyactive mazda. kompresi 13-14 seharusnya wajib pertabo. Tapi ternyata disini minimal hanya ron 91 saja..

  13. lah…mio m3 juga udh pake yg beginian teknologi tahun lama….tapi ga digemborin tuh!
    rasanya stiap motor produksi baru sudah nerapin yg begini!
    plimg kuncinya di pengapian itu…
    cuma memng lbh menjual klo dibilng semprotan jet2 an…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.