TMCBLOG.com – Empat tahun sudah Sosok Dani Pedrosa menjadi Test Rider KTM MotoGP, dan Walaupun masih keukeuh dengan fakta bahwa tak ada Dalam kalusul Kesepakatan kerjanya dengan Pabrikan Austria ini untuk memberikan Interview Namun akhirnnya Dani Berhasil memecahkan Kebisuannya selama ini melalui Interview komprehensif dengan speedweek yang bisa dibilang cukup blak blakan menceritakan apa finishing touch yang kurang dari KTM sampai akhir Musim 2022 ini . .

Dani, banyak pertanyaan yang menumpuk selama empat tahun terakhir. KTM kini telah memenangkan lima balapan MotoGP dengan Miguel Oliveira dan dua dengan Bradl Binder. Tapi ada yang kurang dari konsistensi. Apa yang masih kurang pada motor untuk bisa serius memperjuangkan gelar?

Ya, para pebalap tahu betul di mana letak kelemahan motor dan mengapa mereka merasa sulit untuk secara konsisten berada di depan di semua lereng dan mengapa mereka terkadang kesulitan di kualifikasi. Namun tidak mudah untuk memberikan gambaran kepada teknisi tentang masalah pembalap karena mereka tidak mengendarai motornya. Mereka tidak mengetahui secara langsung merasakan apa yang terjadi pada pembalap di sirkuit dan seperti apa solusi di masa depan.

Itulah mengapa Direktur Teknis MotoGP kami yang baru, Fabiano Sterlacchini, telah berusaha untuk mengembangkan strategi berbasis data sehingga para insinyur, melalui angka-angka, dapat lebih memahami apa yang dipertaruhkan, informasi apa yang kami (test rider), pebalap dan motor sampaikan

Apa pembaruan teknis untuk tim KTM Red Bull ?

Ada dua poin yang menonjol. Jika kita melihat kembali pada dua tahun terakhir, kualifikasi seringkali menjadi titik lemah bagi kami. Karena Anda dapat melihat bahwa lebih mudah bagi para pebalap Ducati untuk melaju sedetik lebih cepat dengan ban baru yang lembut. Akibatnya, mereka menempatkan kedelapan Ducati sangat jauh di depan di grid. Lebih sulit bagi tim yang tersisa untuk berada di depan di grid.

KTM mudah dikendalikan dan dikelola dengan ban bekas. Tapi dengan ban baru, kami tidak bisa melakukan perbaikan besar-besaran. Titik lemah ini menghalangi kami untuk mencapai posisi start depan.

Anda tahu: ada masalah dengan ban depan saat Anda mengikuti lawan di slipstream. Kemudian tekanan ban naik dengan gila sehingga Anda kehilangan grip. Anda kemudian tidak bisa lagi menyalip dan tidak lagi memperbaiki posisi.

Brad Binder adalah pengecualian. Meskipun demikian, ia sering nyodok sepuluh posisi dibandingkan dengan posisi awalnya dalam balapan.

(dia tersenyum). Ya, itu bagus untuk kita. Brad Binder sangat kuat sepanjang musim. Dalam balapan dia selalu menunjukkan upaya mengejar ketertinggalan yang patut dicontoh. Tapi kami tahu bahwa kami harus membuat motor kami lebih kompetitif untuk kualifikasi. Itu salah satu elemen kuncinya.

Saya tidak bisa secara teknis masuk ke detailnya. Tetapi kami menemukan dua area masalah yang berkaitan dengan kelemahan kami dalam kualitas. Saya pikir kita bisa menyelesaikan salah satu dari dua masalah untuk 2023. Ini adalah harapan saya. Kami masih memiliki keraguan tentang masalah kedua. Kami masih mencari solusi; kami masih mengerjakannya.

Dan Mnegenai kurangnya konsistensi: Bagaimana perbaikan dapat dicapai?

Saya mencurigai Masalah ini terkait dengan kelemahan kualifikasi. Saya yakin konsistensi akan meningkat saat kami mendapatkan posisi grid yang lebih baik. Sudah ada peningkatan. Namun ramalan seperti itu hanya dapat dibuat dengan reservasi, karena semua pabrikan lain juga meningkatkan sepeda motor mereka di musim dingin.

Ducati dipastikan akan kembali kuat di awal musim. Keseimbangan kekuatan dalam pekerjaan yang tersisa sulit untuk dinilai. Tidak ada yang tahu saat ini di mana tanaman lain akan berada setelah musim dingin.

Butuh waktu 15 tahun bagi Ducati untuk memenangkan kejuaraan. Pabrikan Lain; Aprilia, Honda, Suzuki, dan Aprilia juga mengalami pasang surut di tahun 2022. Apakah Naik turun ini banyak hubungannya dengan ban?

Ban jelas merupakan poin kunci. Anda akan sering melihat bahwa kompon paling cocok untuk jenis sepeda motor tertentu di trek tertentu. Kemudian, pada disparitas pada trek berikutnya, campuran yang berbeda masuk ke dalam alokasi; ini memberikan lebih banyak preferensi untuk pekerjaan lain.

Di satu sisi, Ducati diuntungkan karena memiliki motor terbanyak di trek. Dan tampaknya mereka menggunakan ban lebih baik daripada kompetisi. Pabrikan lain hanya bisa bersaing jika komponnya sesuai dengan motornya.

Tetapi jika komponnya tidak selaras dengan sepeda motor, maka ada masalah. Ini juga berlaku untuk KTM. Mungkin Ducati menemukan keseimbangan yang lebih baik antara kompon keras dan lunak. Ini membuat mereka mengatasi masalah lebih baik. Tapi itu hanya pikiran saya. Saya tidak tahu apakah itu benar.

 

33 COMMENTS

    • sayangnya brad binder ktpnya gak gitu menarik sponsor, andai ktp spanyol/itali/indonesia bisa bebas pindah tim motogp lain sacara kemampuannya termasuk papan atas

  1. Ducati sudah pasti sangat amat diuntungkan dengan pasukan di trek yang bejibun, otomatis data-data terkumpul lebih banyak, sehingga para teknisi bisa mengolah data tersebut..

    • Hal sangat menarik ketika perubahan regulasi (jadi serba unified) dimana kekuatan sekaligus kelemahan pabrikan Jepang terlihat disini.
      Seperti kata kakek Forcada bilang level detail, idealisme, dan perfeksionis pabrikan jepang itu selevel di atas pabrikan eropa dimana kalo katakanlah mereka butuh sebuah baut mereka akan melakukan riset komprehensif supaya mereka mendapatkan sebuah baut yg super presisi dan kuat/awet sampe kapanpun. Hal yang sangat bagus dan sulit tertandingi dalam r&d (terutama part inhouse pabrikan… if you know what I mean).

      Tapi ketika pabrikan jepang bertemu dengan perubahan tertentu yang sifatnya cenderung cepat namun melibatkan pihak ketiga (unified… something… you named it), idealisme semacam itu akan jadi bumerang bagi mereka. Karena adaptasi terhadap perubahan yang relatif cepat akan sulit berjalan baik dgn idealisme ala jepang. Di sisi ini saya melihat cerdiknya panitia dalam melihat sisi culture. Sehingga (harapannya) yang menang tidak jepang lagi—jepang lagi. Meskipun butuh waktu yang lama karena fightback dari jepang juga sangat kuat. Finally mereka berhasil. Kalo engga, ‘strange machines from east’ tetap merajai motoGP. Congrats yurop 😁👍🏽

      • #gp mania, namanya jg sekrg motogp yurop bro 😁, trek favorit yurop, pembalap urop, insinyur urop, ban yurop, ecu yurop, tekhnisi yurop, promotor yurop, tp juaranya jepang trossss mknya yurop panas😂

  2. yang saya tangkap 2 poin masalah:
    1. masalah kualifikasi (meningkatkan kecepatan dengan ban baru)
    2. teknisi belum bisa menerjemahkan yang dirasakan pembalap==> solusi dengan berbasis data (mungkin ini yang dimaksud dani 1 masalah teratasi)

  3. saya masih percaya Dani akan kembali ke rumah (Ha eR Ce)! menyakitkan bagi team Asaka melihat bahasa tubuh AM dan PE di test heres kemarin! ada ego yg perlu mereka rubah untuk masa depan!

  4. Apakah segala upgrade aero yg nampak di tes Valencia adalah upaya utk mengatasi masalah ban ini? Rsanya utk ban tentu sasis, suspensi, elektronik, atau mesin..

    • seperti yang mereka pernah bilang, data mereka tentang chassis ini sangat banyak sehingga bisa mempersingkat durasi RnD ketika mereka SUDAH TAHU mau diapain ini chassis. berbeda dengan kalau mereka musti pakai twinspar yang bisa dibilang mereka almost 0 knowledge about it, ya bundir namanya

      • Kalau emang masalahnya di sasis dan tahu mau di apain tu sasis, kok gak selesai2? Idealis di marketing boleh, tapi dikompetisi ya jangan dong.

        • Sebenarnya bukan gak selesai2, tapi problem di kompetisi gak cuma soal sassis, COG berubah dikit aja udah ngaruh tanpa perlu rubah sassis. Shuhei Nakamoto aja pernah bilang kalo Jumlah dan Posisi baut aja udah sangat berpengaruh dalam performa motor. KTM kan udah coba rubah dikit2 di posisi COG dan printilan2 pada sassis, tapi Sassis Utamanya keknya ya tetep. Kayaknya KTM udah nemu formula yang tepat untuk sassis utama, tinggal penyesuaian dikit2 aja.

        • @MotoGP
          makanya belajar baca yang bener dulu bro, tulisan komen saya “bisa mempersingkat durasi RnD ketika mereka SUDAH TAHU”. tulisannya KETIKA mereka SUDAH TAHU.

          baca artikel ga? disitu disebutkan ada hal yang sulit ditransfer dari pembalap ke engineer. jadi artinya mereka sudah tahu atau belum mau diapain tuh chassis?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.