TMCBLOG.com – Fabio Quartararo merasa bahwa top-end power Yamaha M1 di Valencia test ‘mendadak’ hilang. Ini tuh aneh, motornya jelas sama, ban sama, walaupun tentu sirkuitnya berbeda. Fairing baru pun sebenarnya sudah ditest terlebih dahulu oleh Cal Crutchlow sebelum Valencia Test di Jerez dan Cal bilang motor ini sudah kayak roket. Tapi kenapa? Mungkinkah ada glitch atau glitches kecil yang sepele seperti misalnya ada parameter dari algoritma mapping yang kelewatan . . Mudah-mudahan hanya itu dan Yamaha mengetahuinya sehingga di Sepang test bulan Februari nanti Yamaha M1 akan kembali seperti apa yang dikatakan oleh Cal Crutchlow; “a little rocket” . Kita lihat dulu rekap apa yang telah dibuat oleh Yamaha sampai dengan Valencia Test beberapa pekan yang lalu sesuai seperti yang dirilis oleh MotoGP.com.

Mesin baru Yamaha M1 2023 dengan sasis basis standar 2022

Fabio dan Franco dibiarkan bingung. Mereka berdua mengatakan bahwa mereka tidak dapat merasakan peningkatan tenaga baik ketika merasakan langsung di atas motor maupun pada klasifikasi data dan speed trap. Tidak ada di antara keduanya yang senang dan keduanya benar-benar bingung dengan apa yang terjadi pada horsepower yang mereka lihat dimiliki Crutchlow pada tes privat sebelumnya.

Franco Morbidelli ketika ditanya tentang apakah spesifikasi sasis yang berbeda ada hubungannya dengan hilangnya Power itu atau tidak. Franco menegaskan bahwa motor yang memiliki mesin baru adalah yang terlihat di gambar atas, dengan sasis yang sama yang digunakan Franco sepanjang tahun.

Yamaha M1 2022 dengan Sasis Update 2022 Versi 2 Mulai Aragon

Pindah ke sasis, pada gambar sebelumnya memiliki sasis standar Yamaha 2022 yang dipasang mesin 2023. Pada gambar kedua di atas terlihat sasis 2022 yang diperbarui yang mulai digunakan Fabio sejak seri Aragon dan seterusnya. Kita dapat membedakannya karena sasis standar 2022 memiliki lekukan kecil di tepi atas balok utama. Sasis yang diperbarui tidak memiliki ini dan sebaliknya memiliki sudut kanan yang keras di tepi atas itu.

Fabio mengganti sasis ini setelah Aragon setelah mencobanya di Misano Test. Dia mengatakan dia merasa lebih baik dengan itu tetapi tidak menentukan di mana itu membantunya. Terlepas dari di mana itu membantunya, Yamaha tampaknya telah merancang sasis 2023 mereka sebagai evolusi dari sasis 2022 yang diperbarui ini karena sekali lagi tidak ada lekukan yang terlihat di tepi atas balok utama.

Kita bisa sama-sama melihat sasis 2023 di gambar ketiga diatas yang masih menggunakan warna alami alumunium alloy. Perbedaan lain pada sasis 2023 adalah las yang berada di atas balok utama di sekitar area headstock. Yamaha sepertinya memberikan las tambahan untuk menyempurnakan seberapa banyak kekuatan atau mungkin kekakuan yang mereka tambahkan ke sasis ini.

Tampaknya Yamaha mungkin telah menemukan sesuatu yang berhasil. Franco berkomentar bahwa dia merasa lebih baik dengan sasis 2023 yang baru dan itu mungkin komentar positif pertama yang kami dengar dari Franco tentang pembaruan yang dibawa Yamaha sejak dia bergabung dengan tim pabrikan Yamaha. Sobat sekalian bisa juga melihat bahwa tidak ada lagi lekukan yang terlihat di tepi atas balok utama.

Beralih ke bagian aerodimnamika. Kita dapat melihat paket aerodinamika standar 2022 di atas dimana seperti kita ingat bahwa wingletnya merupakan winglet dengan perubahan paling radikal yang dilakukan Yamaha saat itu atau setidaknya selama 3 musim sebelumnya. Tapi sekarang untuk tahun 2023 kita bisa melihat bahwa Yamaha benar-benar lebih serius lagi dengan perangkat aerodinamika.

Gambar di atas memperlihatkan YZR-M1 dengan paket aerodinamika baru spek 2023 versi pertama yang bersanding dengan M1 aero spek 2022. Sayapnya besar tetapi secara keseluruhan tampaknya tidak lebih besar dari paket 2022. Komentar Fabio dan Franco terbatas pada apakah aerofairing baru itu apakah sangat membantu atau tidak. Sayap pada sidepod juga diperbarui. Kami telah melihat ini sebelumnya di tes Misano. Mereka sedikit lebih besar dari yang spek 2022 dan jauh lebih menyudut dengan kemungkinan besar berfungsi membantu menambahkan sentuhan lebih banyak downforce dan ada juga pembaruan yang jelas untuk intake ram air guna menangkap udara segar.

Diatas adalah paket aerodinamika Yamaha M1 untuk 2022 versi kedua yang juga diuji-cobakan di Valencia. Sayap ini tampak mengambil inspirasi dari KTM dan Ducati dengan dua elemen besar berada di bawah. Mesin baru diperkirakan akan lebih kuat untuk memenuhi janji itu dan memberi mereka lebih banyak akselerasi dan kecepatan tertinggi. Yamaha juga butuh lebih banyak downforce. Hal lain di sini adalah winglet buritan punuk Stegosaurus berdimensi besar yang mencuat di belakang dan tampaknya ini lebih dari sekadar gimmick.

Winglet yang menyerupai punggung Stegosaurus ini adalah hal yang menarik untuk dianalisis karena dengan melihatnya, kita dapat melihat bagaimana mereka dapat membantu dalam beberapa cara. Yang pertama adalah cara ‘winglet Stego’ yang lebih lurus ke depan yang membantu menciptakan gaya bawah saat sepeda dimiringkan pada sudut kemiringan yang tinggi. Downforce itu akan membantu kecepatan motor pada tengah tikungan untuk menambah stabilitas di bagian belakang.

Saat akhir musim 2022 Jorge Martin sempat memberikan komentar tentang sirip Stego Ducati yang membantu sistem pengereman. Dia tidak menjelaskan bagaimana tapi kami menduga itu semua harus dilakukan hanya dengan memberikan sedikit downforce untuk membantu kontak grip ban belakang dalam perjalanan motor ke dalam apex tikungan.

Kami tahu betapa pentingnya ban belakang Michelin untuk menghentikan sepeda motor, jadi apa pun yang akan membantu mendorong bagian belakang motor lebih ke arah  permukaan aspal akan membantu. Tentu saja mereka tidak akan banyak membantu dalam pengereman garis lurus, tetapi saat pengendara mulai menikung di tikungan di situlah winglet winglet Stego ini akan mulai membantu. Fabio tentang winglet buritan ala-ala dinosaurus ini ketika ditanya pada hari Selasa, menyatakan hal yang benar-benar positif tentang mereka dan mengatakan bahwa mereka benar-benar memiliki dampak yang baik. – Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

baca Juga :

[Tech-Talk] Rekap Evolusi KTM RC-16 Jelang Musim MotoGP 2023

24 COMMENTS

  1. Yamaha menunjukkan power tes misano krn ingin fabio yakin tnda kontrak..tes kemarin sngaja membuat lawan lengah. sblm mesin disegel yamaha akan ksi setingan misano. perkiraan sy

    • Komentator blog luar negeri juga banyak yang berasumsi demikian, Yamaha kasih motor 2023 buat ditest di Misano sama Fabio, motor kenceng (entah bagaimana caranya/apa yang berubah), Fabio senang dan yakin bakalan punya motor kencang tahun depan, tanda tangan kontrak deh…
      Sekarang Fabio bingung motor yang sama dengan Misano saat ditest tidak mengalami peningkatan performa (entah apa yang terjadi/berubah, bisa jadi sasis, aerodinamika, atau mesinnya malah berbeda???)

    • @kuda.. hampir semua blogger saling lirik berita baik dlm atau dr luar negeri. dan jika hy utk IG kecil cri referensi berita dr bbrp blog justru bgus gak asal opini sndri. dan jg blog tersebut rame dikunjungi…cb byngkan jika ada 1000 ig yg berselancar diblog blog . gmana g seneng blogger. mutualisme gan. semua saling support.

  2. isunya yamaha memang fokus pengetesan sasis dan aerodinamika dengan mesin lama agar variabelnya mesinnya sama. data tsb baru digunakan pada pengetesan selanjutnya apakah konsisten dengan mesin baru atau tidak

  3. kalopun ada revolusi ga akan keliatan. motor skrg aja kalo disandingin ama motor 2012 dari luar bedanya dikit. motor 2012 jg kalo disandingin ama motor 2007 bedanya dikit. tapi jeroan maupun performa dari motor 2022, 2012, 2007 bisa diliat sendiri kan? Yamaha bukan tipikal pabrikan yg rubah drastis ampe all new. ya sama aja kaya GSXRR, dari musim pertama comeback motobiji ampe musim terakhir, mesin ama sasis gitu2 aja. googling aje bahkan Suzuki 2022 ama 2017 kalo ditelanjangin mirip bgt kalo gaboleh dibilang sama. pabrikan Jepang yg irit kaya Yamaha ama Suzuki susah ditebak baru kaganya dari luar, mereka ibarat kata setelah bikin batch pertama maka selanjutnya tinggal nerusin perintilan dalemannya. laen ama pabrika yurop ato pabrikan Jepang bergaya yurop, ketika performa dirasa ga sesuai ekspektasi lsg buang ganti baru yg bener2 beda, eh ternyata ga lebih baik jg dibanding yg dibuang, mana punya prinsip anti looking back ya akhirnya bikin baru lg.

      • Kalau mau salah2an, dorna tu napa pake ecu pirelli, pnegmbangan elektronik di banned, alhasil semua pada lari ke wingket dgn biaya gk kalah mahal, sama aja endingnya

  4. roketnya roket di iklan MX king kali yg bisa disalip motor bebek dgn topspeed 167kpj dan aksel 14,4 Nm,kan berarti termasuk roket lambat
    drone Iran aja topspeed nya 200an kpj wkwkwk

  5. mesin makin kenceng tapi downforce juga tambah berat, PWR ngga berubah, little rocketnya jadi ngga ngaruh. Mesti dituning ulang tuh rocket

    just my sotoy opinion

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.