TMCBLOG.com – Regulasi WorldSBK memang berbeda Dengan MotoGP soal limiter dari Motor. Jika MotoGP, Platformnya maksimum 4 silinder dan pembatasannya hanya dengan Maksimum ukuran Bore dari Piston yakni 81 mm . . dan gitu doang tanpa ada aturan spesifik mengenai angka angka lain termasuk angka output dari Mesin motor. Artinya Pabrikan dibuka kesempatan seluas luasnya untuk berkreasi dibawah garis Koridor tersebut dalam membangun mesin terbaik . . . Regulator Kerjanya disini tidak terlalu Mumet karena mereka tahu dengan pembatasan Nilai Bore 81 m maka Piston speed sudah masuk dalam Angka yang Maksimal

Sementara WorldSBK adalah balapan yang bisa dibilang mempertandingan Motor motor superbike spesial homologasi yang diperoleh dari Showroom diler. Asli showroom diler dan tanpa adanya regulasi pembatasan mengenai Berapapun angka rpm limit . . asalkan angka tersebutlah yang diproduksi di Motor Produksi massal homologasi WSBK Para pabrikan. Dari angka tersebutlah Regulasi LImit diambil oleh regulator. Artinya apa ?

Artinya Siapapun pabrikan yang berhasil membuat motor spesial Homologasi WSBK yang memiliki limiter ( red-line) rpm tinggi maka angka nilai RPM tersebut yang akan menjadi Patokan FIM, CTI (International Technical Commission) dan DWO untuk menentukan RPM Limit dari Motor spek WSBK yang dipakai sepanjang Musim . .

List Rev Limit WSBK:

  • Aprilia : 14.700 rpm
  • BMW : 14.950 rpm
  • BMW 2019(K67) : 14.900
  • BMW 2021(M) : (K66)15.500
  • Ducati V2 : 12.400
  • Ducati V4 : 16.100
  • Honda (SC77) : 15.050
  • Honda (SC82) : 15.600
  • Kawasaki 2019 : 14.600
  • Kawasaki (RR) 2021 : 14.600
  • MV Agusta : 14.950
  • Suzuki : 14.900
  • Yamaha : 14.950

dan ini lah Yang dicoba dijelaskan Oleh Bautista menanggapi banyak cibiran orang yang mungkin agak sedikit sinis melihat Ducati Menang karena RPM limit yang tinggi sehingga memiliki top-end Power yang tinggi pula sehingga menuntut pemotongan RPM Panigale Yang lebih besar lagi.

Bautista mengatakan kepada GPOne “Setelah Jonathan Rea dengan Kawasaki, Toprak Razgatlioglu juga menang dengan Yamaha dan kami hanya bekerja dan bahkan mungkin belajar. Ducati telah membangun sepeda jalan raya yang luar biasa, pabrikan lain juga dapat mengadopsi filosofi yang sama.”

” Tidak adil untuk menghapus lebih banyak putaran mesin dari Panigale V4 SBK, kami menjalankan dengan mesin yang putarannya lebih rendah dari sepeda Motor stok. Saya tidak pernah melihat sepeda motor stok yang memiliki 400 atau 500 rpm lebih banyak daripada mesin balap. Sekarang ( Panigale V4R) versi jalanan memiliki 16.500 rpm, dan model kompetisi kami memiliki 16.100. Apa lagi yang ingin mereka ambil? Saya harap itu tidak terjadi, itu tidak adil.” – @tmcblog

Rev Limit WSBK 2021 . . . Ducati Panigale V4R tetap yang tertinggi!

Ini alasan Kenapa Rev Limit New Kawasaki Ninja ZX-10RR SBK 2021 tidak berubah

 

58 COMMENTS

    • Baca lagi yang teliti artikelnya Bung, jangan kebanyakan halu apalagi su’udzon!
      Coba baca lagi dari :

      Artinya siapapun pabrikan………..

    • kan maunya dorno biar rea gak 4L ehhh malah yamaha yg jurdun. trus kini dah berhasil… mana brani bebasin rpm sekalian tuh dorno. rpm samakan saja klo brani di 15k rpm misalnya. biarkan pabrikan yg ngakalin.

    • Lha memang dari pabrikannya kan malah lebih rendah dari itu ( 14.000rpm ) ,yg d wsbk malah 14.600rpm . V4r aslinya pabrikan malah 16.500rpm . Harusnya biarin z masing2 pabrikan nentuin limit rpm bawaan,nah homologasinya ya sesuai spec dari pabrik,biar adil

  1. Sayap dukaty yg terbukti berbahaya kemaren apa tidak ada tuntutan kah?
    Mengenai limit rpm bebasin aja yg penting motor yg boleh ikut tidak boleh lebih dari 1000cc biar pabrikan lain yg putar otak mengeluarkan mesin terbaiknya, dan elektonik juga bebasin aja!

  2. ini akibat Dorna sendiri yg pake segala bikin rpm limit alesan biar kompetitif pdhl mah aslinya cuma biar Rea ga menang mulu. skrg akhirnya jadi makin rancu kan, secara teori rpm V4R udh wajib diturunin tapi ga semudah itu turunin krn V4R bikinan pabrikan anak emas mereka wkwkwk

    udh daripada pusing, bebasin aja lagi rpmnya. toh sebelom dipegang Dorna jg SEMUA kontestan wsbk limiternya diatas 16.000 kok. tapi kalo mau pertahanin limit rpm, maka Ducati wajib diturunin. di wss300 KTM yg speknya bagus dilimit rpm ama bobot, ini V4R yg jelas2 speknya ketinggian diwsbk knp ga dikebiri jg? kalo emg bener alesan Dorna biar wsbk kompetitif.

    • setuju kang… w rasa rea dan team paham maunya dorna biar kompetitif dan wsbk tetap menjual, tapinya ya kesel juga pastinya
      pertimbanganya mana yg lebih keluar banyak dana nya utk kejuaraan selama ini

    • padahal “tinggal” pabrikan lain bikin homologasi motor baru aja yg RPM nya samain kyk Ducati. Liat MotoGP, semua pabrikan kopipes inovasi Ducati, aman kan? intinya biarin ducati berkreasi macem² pake teknologi alien, klo hasilnya mantab, dan lolos aturan.. yaa kopipes aja.. amaan. Begitu cara mainnya skrg menghadapi permainan Dorna.

      • fyi aje sebelon Ducati bikin V4R, Kawasaki udh duluan bikin ZX10RR race ready. girboks tipe kaset, kop silinder easy to tune ampe ada paket racing pabrikan, easy disasemble engine. tapi yg dilakuin Dorna justru batesin penggunaan rasio alhasil inovasi bawa fitur girboks kaset ke wsbk jadi mubazir krn ga kepake, daleman kop gaboleh diganti akhirnya sama aja harus balap pake spek std, mesin kebanyakan harus pake part bawaan akhirnya desain easy to disasemble ga kepake. udh gitu Rea pake menang mulu, ampe dibikin reverse grid lah, turunin rpm ampe ke 14100 lah, tetep aje menang. tapi Dorna auto jinak kalo yg ngeluarin motor race ready Ducati, udh mah rpm paling tinggi, alot bgt gamau turunin padahal udh jelas sekelas Lowes dan Rea aja berkali2 dikentutin Rinaldy ama Bassani yg maap2 kata secara skill maupun jam terbang jauh dibawahnya, kebukti cuma bisa nyalip dilurusan. jadi bukan sual pabrikan Jepang gamau ngikutin style Ducati, Dorna dulu yg harus tegas ke Ducati baru itu pabrikan Jepang ngikutin bikin Superbike eksotis. kan ga lucu kalo tetiba Kawasaki rilis ZX10RR turunan motobiji tapi tetiba ada aturan baru lagi, yg lagi2 ngekebiri superbike Jepang lg. contoh aje superkonsesi, knp tetiba ada aturan itu? ya apalagi kalo bukan buat ngelindungin rpm Ducati. biar kalo pabrikan Jepang protes knp rpm Ducati ga diturunin lg, mereka bisa ngeles lah kita kan udu kasih kalian konsesi, salah sendiri udh dikasih konsesi masih keok ama Ducati. Ducati punya privilege di mesin tapi Dorna longgarin sasis di pabrikan laen, kan ga nyambung. pabrikan laen kalah dimesin ya rombak penyetaraan dimesin. logika sederhana gitu.

  3. Jangan harap pemotongan rpm,pembebasan rpm atau batas bobot pengendara dan motor di aplikasikan dlm waktu dekat. krn semua bakal taw jepun bakal menguasai wsbk lagi. kan gak seru lo…baik buat penonton dan pemerataan juara .

    • Klo bisa bobot maksimal motor + pembalap = 250 kg…. Secara otomatis motor yang punya bobot di bawah 200kg akan punya pembalap dengan bobot di atas 50 kg……

  4. Salahin pabrikan lain lah, redline mereka kecil ehh ngarep diwsbk digedein
    Tuh malahan v4r standarnya mampu 16500 malah kena sunat 16100
    Heran ama penyefong motor jepang

  5. Jadi inget komentator koar2 gak terima di skala ARRC ap250,yg dicut rpm paling tinggi team kaos kaki,tp yg ngamuk gak terima ndaho,kn lawak jadinya

  6. Jadi gini ya…bisa ngga pabrikan Jepun jual motor homologasi dengan rpm.yg tinggi banget??
    Btw kalo motor massal yg dijual itu ada rpm maximal?

    • bisa asal pas keluarin motor Jepang homologasi Dorna gak boleh bikin aturan baru dadakan ya…, Kawasaki dan Aprilia sampe bikin Superbike dengan casette gearbox biar gampang ganti rasio gear tiap sirkuit tetiba Dorna bilang rasio gear sama kek masal.

  7. masih ada aja yang mempermasalahka limit rpm ya, susah sih kalo ngomong ga ada data grapik hasil dyno, padahal kalo memang mesinnya berkarakter begitu mau bilang apa. kalo ane pribadi suka mesin yang limitnya ga begitu tinggi tapi torsi powerfull, lebih mudah dikendalikan dibanding mesin tipe hirev

    • masalahnya ini balapan, rpm hampir adalah segalanya.

      Jejepangan mah sanggup aja, tapi kan ini motor produksi massal yg pertimbangannya bukan motor untuk race only. Makanya versi yg dijual ke masyarakat umum yaa yang rpm nya yg kata kalian kecil itu.

      Makanya lucu padahal maksud komentator di sini kalau Kawak tuh yg dikebiri adalah versi potensi balapannya.

      • karena aturanya menggabungkan rpm produksi masal dan balapan baru ada rpm limit plus klo kompetitif kena sunat.

        gmn ceritanya 15.100 tetiba fim bilang motornya tetap 14.600 karena gak banyak yg berubah.

        udah bikin superbike gearboks kaset kawasaki dan aprilia, eh Dorna bilang gak boleh modif rasio gear.

    • klo yg V4R 2023 di homologasikan ya rpmnya ikut yg sebelumnya plus di sunat karena kompetitif.

      karena kawasaki juga bikin zx10rr, udah d tes 15.100 tetiba harus balap 14.600 karena gak di anggep motor baru.

        • karena logo di tangki masih sama, KAWASAKI. coba logonya BMW, pasti dikasih limiter lebih tinggi. secara teori sih bener tuh V4R tetep dianggep homo lo ga si? lama krn dari luar masih percis edisi 2019, cuma update minor maka ga dianggep motor baru dan harusnya pake limiter skrg + diturunin 500 rpm kaya Kawasaki. tapi balik lg, V4R logonya bukan KAWASAKI, jadi ya Toprac harus sering2 bangun di sepertiga malem kalo mau harapan V4R diturunin rpmnya krn udh jelas overspec terkabul.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.