TMCBLOG.com – Andi Farid Izdihar / Andi Gilang Hadir di acara Honda CBR Track Day Di Sirkuit Mandalika akhir pekan kemarin dan dalam sebuah interview Ekslusif denan tmcblog ia menceritakan Panjang lebar mengenai banyak hal Termasuk harapannya untuk bisa turun di Gelaran WSS Maret 2023 yang akan datang.

Dalam Full Interview yang bisa sobat simak Andi Gilang menceritakan seperti perjalanan Balap 2022nya yang naik turun di kelas SSP600, Dan bagaimana ia dan team sampai tidak mempersiapkan baju Juara Asia/ Champion SS600 ARRC 2022 karena di awal dengan Jarak 30-an Point sempat dianggap agak sulit untuk diKejar.

Dalam Interview tmcblog sempat kepo menanyakan juga Mengenai step musim mendatang dari Andi Gilang dan apakah ada keinginan Untuk Turun di balapan Dunia seperti WorldSupersport Championship Minimal sebagai Wild Card Di seri Mandalika Maret 2023 mendatang.

Dan Dalam Penjelasannya Gilang mengatakan Bahwa pada Musim 2022 sendiri Honda Sudah menginginkan Untuk Bisa turun di kelas WorldSSP. Namun Gilang mengatakan ada handicap Homologasi eropa Untuk CBR600RR baru yang belum terselesaikan saat itu.

Nah Dengan hadirnya rencana bahwa MIE racing yang disponsori Oleh petronas berencana Turun WSS 600 tahun depan, Maka potensi Pembalap Indonesia untuk turun di kelas ini minimal Wild Card lumayan Terbuka. – Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

18 COMMENTS

    • nyang kipas2 kan merk lokal dibawah naungan Astra yg seratus rebu dapet 4 set, kayanya gw udh mulai jarang nemuin mbit yg masih pake kampas rebrand pake logo ama hologram pabrikan itu wkwkwk

  1. AHM gencar regenerasi pebalap, tapi mereka cuma dapat satu tujuan saat ini yakni Honda team Asia yang juga diperebutkan Thailand, Malaysia, Jepang, *** itu punya waktu terbatas juga gak bisa bermusim musim

    semestinya AHM segera punya Team sendiri di Grand Prix… tapi yaaa gitu, mereka hanya ingin bikin tim sendiri jika punya pebalap potensial kuat mulai dari Redbull Rookies, JuniorGP.

    • berati harus berani & sabar kirim pembalap muda ke junior gp dan redbull rookie sampe berPRESTASI, bukan cuma singgah setaun, trus kompetitif aja belum eh lgsung di ceburin ke world GP, yo ga mampu
      Ajang redbull rookies, juniorgp, cev jadiin sbg filter, klo belum bisa berprestasi, jgn dulu di dorong ke world gp..
      karna sifatnya filter berarti kirim sebanyak mungkin bibit yg terbaik mau dr honda/yamaha, biar kompetisi yg seleksi, mana bakat terbaik Indonesia..
      itu baru yg support full ke world gp

    • masalahnya ngirim penampilan ke JuniorGP sudah di angka 2-5 milyar

      tapi tenang!! banyak bapak bapak pecinta balap yang nyekolahin anaknya dari kecil di sekolah balap, sudahlah siap bayar berapapun!! 😃🏁 karena bisnis mereka juga baik kesehatannya. Tinggal anaknya ada bakat apa kaga 😂

  2. ya namanya jg pembalap, pasti siap2 aja bahkan cenderung ngarep. mana ada pembalap ditawarin balapan di level dunia nolak, dulu banyak rider2 underbone lokal yg udh skill dewa aja pada ngarep bisa balap dunia, tapi pada gamau begitu disuruh bayar akomodasi sendiri. maunya dibayar seolah udh kaya bintang dunia. kalo ditawarin maka kemungkinan pasti dibayar minimal dapet uang transport, siapa yg nolak wkwkwkwk ngabers yg baru bisa naek matic tapi gayanya lsg melebihi Marquez padahal pelan aja kalo iseng lu tawarin ikut moto3 pasti jawabnya mau, apalagi itu tadi, pembalap tulen wkwkwk

    yg patut jadi catetan adalah, motor 600cc udh mulai ga kompetitit dibanding V2 ato F3 800. Aegerter aje kalo bukan karena skillnya yg mateng gw yakin bukannya konsisten menang paling cuma mentok finish kedua ato ketiga tiap race. jadi ya, kalo masih pake 600cc harus siap secara skill dan mental lawan motor yg secara spek sebenernya superbike tapi dipaksa maen di 600 itu.

    • baru mau komen kaya gini
      tapi lebih lengkapan kang lele pastinyi

      karena tahun kedua pasti pasukan offset CC (600cc up) pasti udah mulai nyetel
      nyangmahal mah mending punya banyak data + skill pilotnya bukan kaleng jadi masih bisa unjuk gigi dan menang
      nah tahun kedua bakal lebih seru ini
      senior yg punya banyak data (nyangmahal) vs junior yg punya tenaga gede (600cc up) yg sekarang pun punya basis data, pasti makin cucuk2an

      kalau misal nih ngodah beneran serius mau turun dengan 2 rider, mendingan Nyang satu alumni Moto2 Nyang kedua pay rider or rider inside (rider titipan ordal), biar g malu-maluin amadz
      buat daeng Gilang mending fokus Asia dulu or ke kelas asb1000 dulu aja buat memantapkan diri, maap kate bukan mengkerdilkan daeng, saya juga setuju daeng pilot terbaik di ss600 kemarin juara atau gak juara

  3. Gilang setelah babak belur d moto2 2020 dan Moto3 2021, musim ini dgn pengalamannya itu dia tampil cukup bagus hanya saja sering jatuh, musim ini d ARRC dari semua blpan dia mampu bersaing untuk menang hanya sja beberpa kali sial/jatuh, p1 d ARRC ss600 dan p3 d msbk ss600 padahal hanya ikut 2 seri terakhir dgn torehan 3x p1 1x podium 2 dan hanya sekali kluar dari Jona podium(p4 atau p5) membuat musim ini musim terbainny sejauh ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.