TMCBLOG.com – Alvaro Bautista menganggap bahwa keberhasilannya di Kejuaraan WorldSBK sehingga bisa menjadi juara dunia di musim 2022 ini sangat dipengaruhi oleh gaya berkendara yang diwariskan dari saat ia berkendara motor MotoGP. Mengungkapkan dan membandingkan gaya balapnya di atas Panigale V4R dengan Rinaldi ataupun pembalap Ducati WSBk lainnya, bahkan Alvaro bersikeras bahwa persoalan bobot tubuhnya yang ringan di rata-rata pembalap WSBK bukan merupakan variabel utama.

“Kekuatan saya saat berada di Ducati adalah saat di tikungan cepat dan saat keluar tikungan. Saya mengatakan ‘my Ducati’ karena saya pikir ini lebih tentang kombinasi motor dengan saya daripada motor itu sendiri,” kata Bautista tahun itu kepada Speedweek “Karena ketika saya membandingkan data saya dengan rekan setim saya, saya berakselerasi lebih keras dan lebih baik dari dia. Tapi bukan karena berat badan saya, tapi karena cara saya membalap.”

Bautista melanjutkan: “Saya berasal dari MotoGP dan gaya berkendara saya benar-benar berbeda dengan pembalap Superbike lainnya. Saya bisa koreksi pada motor lebih cepat. Ini akan meningkatkan area kontak ban dan memberi Anda lebih banyak traksi daripada yang menahan sepeda lebih lama.”

“Saat ban baru, yang lain kencang karena menggunakan grip pada sudut maksimal, tapi setelah empat atau lima lap saat grip awal mulai aus, mereka mulai menderita. Kemudian waktu saya telah tiba. Karena cara saya berkendara, saya tidak memanfaatkan cengkeraman lateral yang tinggi di awal seperti yang lain, tetapi mempertahankan tingkat traksi yang sangat mirip sepanjang balapan. Saya menggunakan ban lebih baik daripada mereka, ya se-simpel itu.”

Jadi bukan karena Panigale V4R motor terkuat di grid WSBK? “Jika Ducati adalah mesin terbaik, maka akan seperti MotoGP, di mana banyak pembalap Ducati bisa berjuang untuk podium dan bahkan kemenangan. Mesinnya bagus di sini, tapi yang membuat perbedaan adalah mesinnya, tim dan pengendaranya. Ini kombinasi, seluruh paket. Motornya harus bagus, tentu saja, jika tidak Anda tidak bisa menang, tetapi tim harus membantu Anda dan memberikan apa yang Anda butuhkan untuk menjadi cepat. Maka terserah Anda untuk memaksimalkan apa yang miliki.” – @tmblog

43 COMMENTS

  1. Jika Ducati adalah mesin terbaik, maka akan seperti MotoGP, di mana banyak pembalap Ducati bisa berjuang untuk podium dan bahkan kemenangan.
    Pembalap Ducati sendiri yang bilang kalau di MotoGP naik Ducati, gak menang kebangetan.

  2. komentar congkak begitu bakal dianggep valid kalo dia jurdunnya 2 kali pake CBR R3. di CBR jadi ayam sayur, baru bisa menang lagi setelah dapet motor paling roket (lagi) ya fakta tak terbantah menang krn motor. kalo emg karena skill motobiji, harusnya naek CBR yg mana inline screamer yg secara teori karakternya pasti mirip 2 tak bakal eces aje bagi dia. ya macam Stoner naek CBR ato Elisa naek GSX, mereka bedua perlakuin superbike inline udh kaya maenan doang. lawan utama di nerf, motor dia sendiri napasnya paling gacor, udh gitu ditambah bobot yg kata org dari rivalnya kaya (maap kata) mony*t tapi gamau ngakuin. jurdun itu hebat, apalagi jurdun krn sering menang bukan krn menang sekali rivalnya punya byk masalah, itu udh fix berarti hebat. tapi cari pengakuan seolah die sendiri faktor yg bikin jurdun padahal 2 taon sebelonnya cuma rider papan tengah di motor ‘normal’, malah bikin dia jadi rider yg aslinya kalo diem aja udh dipuji tapi malah banyak ngoceh akhirnya org malah ilang respek dan makin negasin ‘lu jurdun karena motor ama rival di nerf’.

    • no offense menurut gw Batistuta emg hebat, dia ditarik ke Pramac aja gw yakin masih bejaban lah minimal posisi klasemen ga jauh2 dari Johan Jarko. cuma utk kasus di artikel yg mana dia tersirat gamau ngakuin faktor utama dia jurdun krn motor dia diuntungin byk hal bikin penonton non Ducati malah gemes pengen ngeroasting. udh jelas regulasi di wsbk nguntungin onoh ngerugiin inu, ditambah ada yg jurdun pake motor yg diuntungin malah komentarnya congkak bener. Rea waktu berkali2 jurdun aje ga secongkak ini seinget gw, Torpack jg waktu jurdun ga banyak sesumbar padahal secara umur ama skill gw yakin tim motogp aje pgn narik dia. akhirnya pencapaian dia malah ketutup komentar2 dia sendiri, niat hati negesin kalo punya skill malah org jadi ngeraguin dia punya skill.

      • Pembalap hebat tidak perlu koar2 pun orang akan mengakui.
        Tapi pembalap yg selalu menghebat²kan dirinya sendiri, dia itu insecure, tidak pede, gelisah, marah, selalu berusaha bersembunyi di balik fakta ada faktor lain yg bikin dia hebat.

        • Idem, ane mikirnya juga malah dia scr gak langsung ngakuin kalo dia emg diuntungkan dgn sgl bantuan dorna, bawah sadar congkaknya itu semacam self defense untuk nutupin FAKTA bahwa dia gak lebih baik dari Rea & Toprak

    • rasanya wsbk musim depan dia juga bakal jurdun lagi!
      alasan dia bnyak cingcong juga krena pihak kawak maupun pmblp lain nyerang habis2an dia smpe motor balapnya limit rpm dibawah motor jalanannya! ini udh konyol!
      dan alasan kenapa dia diserang ya krena pbrikan lain sudah angkat topi sebelum berperng! dan ini berbeda ketika toprak vs rea yg sama2 saling mngalahkan…bau2 itu ya…intinya mereka udh kalah sebelum perang!

    • Nah betul banget, kang, makin gedeg ane sama dia, hahaha. Nih orang juga kayaknya gak ngerti teknis, jelas2 kalo bobot lebih ringan ya akselerasi lebih cepat dan itu ngaruh banget. Di awal juga dia ngomong lucu banget, bilang kalo keunggulannya ditikungan dan keluar tikungana itu udah jelas pake banget kalo soal bobot. Dia gak akan mengatakan dia unggul di trek lurus, karena kenyataannya pembalap WSBK tahun ini yang paling sering nyalip di trek lurus ya dia, gap 0,5 detik aja bisa nyalip di trek lurus. Mana ngatain manajemenn ban bagus, tambah kelihatan gak mudeng teknis, padahal udah pernah dibahas Redding kalo bobot lebih ringan otomatis lebih awet ban. Dia kek asal nyerocos tapi gak paham teknis. Kenapa pembalap lain kehabisan ban, ya karena bobotnya lebih berat, makanya di awal udah dapet grip, kenapa dia gak langsung dapet grip ya karena bobotnya lebih ringan. Hadeeeh, kayak gini jurdun, giliran ada aturan mau sunat rpm takut, ada pembatasan bobot gak terima. Rea dan Toprak mentalnya gak selemah itu, sih.

    • klo bener apa yg Bautista sampaikan, harusnya dia langsung Juara Dunia WSBK saat dia datang dari MotoGP, nyatanya tidak…, dia tidak bisa handle masalah di tengah musim, dan koar2 dia bangga menjadi bagian HRC karena jadi dalam projek Superbike HRC.

    • jelas bobot ringan dan lebih pendek…buat motor jg lbh rendah. tentu bisa melesat lbh kenceng dan ban awet karena ringan. plus rpm lawan yg pke i4 dibatasin biar gak dominan lagi macam rea ato toprak.

  3. WSBK dan WSS adalah balap yg aturannya agak sulit dicerna.
    kenapa ga dibikin aturan kubikasi dan bobot kombinasi aja. selebihnya biar tim peserta melakukan pengembangan.
    eh tapi kan ini bisnis ya. makin banyak pabrikan yg ikut, makin cuan.

    • kalo regulasi jelas, gw yakin peserta wsbk independen bakal pake Kawasaki, wss bakal Yamaha semua, wss300 KTM. 3 motor itu yg secara harga maupun performa terbaik di kelas masing2.

    • lagi2 lu nunjukin bahwa lu bukan CHM asli yg gw kenal dulu wkwkwk gw yakin lu masih bocah, ato mgkin udh tua tapi ga melek dunia roda dua sejak lama. yg lu omongin itu baru terjadi akhir2 ini, sebelon ini semua pabrikan punya pakem yg sama dalam bikin motor. semua berubah ketika balap motor didikte jadi hiburan, bukan murni ajang adu teknologi apalagi murni sport. udh ga ada pabrikan yg tertarik bikin sport menengah, dulu ada krn ada kelas 250 dan supersport. bikin 2 tak pakemnya gp250, bikin superbike menengah pakemnya regulasi supersport. dulu motor ngikut regulasi, skrg regulasi yg ngikut motor. dunia otomotif sendiri udh mulai masuk titik jenuh krn di negara maju udh ga enak pake kendaraan pribadi, regulasi yuro2an yg makin ketat, dan perang dgang listrik ama minyak sementara di negara berkembang pasar motkas masih aja subur. dulu pabrikan harus bikin motor sesuai kelas kalo mau laku keras, skrg mereka bikin suka2 aja krn yg beli jg bisa dibilang die lagi die lagi. Dorna yg sejak 2002 suka bikin regulasi aneh akhirnya mulai ngerusak regulasi paten di superbike jg setelah berhasil mereka kuasain.

    • biaggi bawa aprilia jurdun(april lho di wsbk mlempem ketika itu),trus jurdun duc trkhir checa
      sekrg prestasi terbaik pmblp wsbk di motobiji ada berpa biji???? nol….
      kesimpulan jelas rider motogp lbh hebat(in general lho ya…nanti bndingin rea sama tito rabat,ato daryn binder lagi)

        • karna pembalap motoGP juga punya skill develop yang bagus, dibanding WSBK, yang udah jelas mereka balap dari motor yang udah ada di pasaran

      • eh “theblogname” elo itu HOAX, lo ngeHOAX, Biaggi butuh 4 tahun di WSBK buat Juara Dunia, itu fakta! dia datang tahun 2007 juara 2010, lu kagak nulis fakta itu dalam opini lo.

        klo lebih hebat, harusnya juara dunia saat sekali datang, sama seperti Bautista yg bangga2in ex MotoGP, tetep aja gak bisa datang langsung menang.

      • aprilia di motogp melempem? wkwkwk ngaco ini mah, fyi aje kondisi rsv4 saat itu mirip v4r saat ini. overpower, spek standar udh mirip prototipe, bahkan bisa dibilang rsv4 itu aslinya motor motor motogp yg di downdgrade jg. bedanya v4r terang2an copy dari motor motogp yg pernah balap, rsv4 downgrade dari motor motogp yg belon sempat turun balap krn lagi asik riset 990cc tetiba motogp turun kapasitas jadi 800 walhasil risetan yg lagi jalan langsung dialihin ke superbike biar ga mubazir. aprilia saat itu sangking overkillnya ampe disurug rubah geardriven jadi rante keteng, karena kebalikan jaman Dorna skrg, penyelenggara wsbk kala itu malah nge nerf motor yg diatas kertas udh race ready. terbukti dari digadang2 bakal jurdun di musim pertama, akhirnya harus nunggu bermusim2 krn keunggulan aprilia kala itu udh dilucutin dan jadi sepantaran ama superbike laen. ga kaya skrg udh jelas di brosur ama sirkuit v4r overspec, malah dibiarin gitu aja bahkan ada pabrikan yg dulunya keseringan menang masih aje di nerf biar susah jurdun lg.

  4. tidak bisa dipungkiri fakta bahwa pabrikan jepang mulai ketinggalan dalam hal inovasi. khususnya bagian mesin dan perangkat elektronik. klau soal sasis dan aerodinamika masih bisa mengungguli.

  5. untuk membuktikan klaimnya bautista, dan anggapan berat badan yg menguntungkan..
    berati perlu dicari data pembalap di superbike yg seukuran bautista, pake motor ducati, dan belum pernah ke motogp..
    bisa kompetitif ga?
    klo bisa, klaim bautista bisa disangkal
    klo engga, berati sikil bau memang mumpuni

  6. Dgn komen dia krn pendek motor jg dibuat lbh rendah. lahhh ya mkin melesat ya dr segi aero…trus bobot ringan bikin tambah mekesat plus ban awet. aero aneh aneh bkin yg blkg susah nyalip. soal rpm… kalean dah taw. sy g maw komen. .ntr dblg fansboy jepun

  7. Udah jurdun jadi agak tinggian c bau nih..Bau sama rea x MotoGP fix skill toprak bukan kaleng kaleng berarti.. coz cuman mereka bertiga yang alien di wsbk untuk saat ini..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.