TMCBLOG.com – Sebagai test rider resmi yang dikontrak oleh pabrikan Yamaha, Cal Crutchlow memperoleh banyak sekali kesempatan untuk mencoba motor Yamaha M1 2022 di musim yang baru saja berakhir. Bukan hanya saat test resmi, namun juga ketika menjalankan kapasitasnya sebagai pembalap pengganti Andrea Dovizioso membawa motor ini sampai ke limitnya dalam nalapan resmi reguler. Dan untungnya kecepatan Cal masih rata-rata sama dengan kecepatan pada umumnya pembalap MotoGP saat ini sehingga semua feedback pembalap Inggris ini bisa dikatakan cukup representatif dijadikan data pengembangan Yamaha M1. Dalam beberapa kali race reguler di akhir musim MotoGP 2022, Cal Crutwhlow mampu mengumpulkan hasil yang layak. Cal menyoroti pro dan kontra dari YZR-M1 yang membutuhkan beberapa perbaikan serta merosotnya performa Franco Morbidelli tahun lalu yang mengartikan bahwa pada dasarnya filosifi pengembangan Yamaha M1 di 2022 berbeda dengan Yamaha M1 dari masa lalu. Minimal terdekat Yamaha M1 2021. Cal bilang Yamaha harus segera ambil keputusan  . . Keputusan kayak apa?

Cal Crutwhlow memberikan feedback yang cukup lugas degan mengatakan secara halus bahwa Yamaha telah salah arah pengembangan motor. Cal bilang bahwa keinginan Yamaha yang terus menerus ingin berkonsentrasi memperbaiki performa motor terutama di top-end akhirnya justru merusak keseimbangan ala Yamaha M1 yang semenjak awal konsep CP4 dari mesinnya sudah dicanangkan oleh seseorang yang sangat ahli vibrasi : Masao Furusawa dan bersama Kouichi Tsuji di awal era MotoGP Yamaha.

Mesin CP4 Yamaha ini ini memiliki karakter akselerasi yang bagus. Di Mugello Yamaha M1 selalu kalah 10 km/jam di long straight, namun mereka bisa lebih cepat dari motor-motor lain di spot spot short straight. Yes inilah kekuatan Yamaha semenjak mesin CP4 itu dikreasi pertama kali oleh Duo Furusawa – Tsuji.

Adalah benar bahwa saat ini, mesin V4 dengan kejeniusan sosok Gigi Dall’Igna dan banyak insinyur lain yang memanfaatkan aerodinamika sudah semakin mendekati performa motor inline 4 di short straight dan bahkan speed corner. Namun apakah itu artinya Yamaha harus mencoba melawan dengan cara memaksakan karakter yang bukan karakter asli dari mesin CP4?

Pada artikel tahun 2020 TMCBlog menuliskan berdasarkan cerita dari technical guru Neil Spalding yang sempat ‘mendongeng’ bahwa adalah memang struktur mesin inline 4 adalah struktur yang paling rentan terhadap masalah heat (panas) saat bertemu dengan cuaca ekstrim yang super panas. Yap, karena boleh dibilang hampir semua posisi dari kepala silinder dari engine berada di balik radiator besar di mana udara yang keluar dari radiator dapat dipastikan jauh lebih panas dibandingkan udara yang menerpa radiator. Mesin yang dikail lebih dalam lagi, tentu akan juga menghasilkan heat yang tinggi pula, itu adalah sebuah hubungan sebab-akibat yang hakiki.

Di 2022, Franco Morbidelli kerap kali bicara bahwa DNA dan karakter balapannya tidak seuai dengan konsep pengembangan Yamaha M1 2022; “Untuk menggali potensi dari motor ini, Anda harus menjadi pembalap dengan DNA yang sama sekali berbeda dari saya.” Di sisi lain, Fabio Quartararo mampu mengembangkan gaya balapnya dan berhasil mendelay selebrasi Pecco hingga balapan terakhir di Valencia. Cal Crutchlow setuju dengan Morbidelli memberikan kritik membangun dan mengundang merek Jepang untuk kembali ‘meluruskan arahnya’ dalam pengembangan Yamaha M1 di musim dingin. Cal ingin Yamaha kembali ke filosofi di mana pertama kali Masso Furusawa hadir. “Saya pikir Yamaha harus mundur dan tidak terlalu agresif. Ini bukan filosofi Yamaha.”

“Kami harus membuat motor lebih halus, lebih tenang untuk tahun depan, hanya dengan cara ini Yamaha bisa meningkat. Mereka (Yamaha) berusaha membuatnya lebih cepat di straight, menjadikan motor jadi lebih sulit untuk dikendarai. Morbidelli adalah pembalap yang tenang, saya harap tahun depan berjalan lebih baik untuknya.”

– Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

56 COMMENTS

      • “kami harus membuat motor lebih halus, lebih tenang untuk tahun depan, hanya dengan cara ini bisa meningkat. Mereka (Yamaha) berusaha membuatnya lebih cepat di straight, Motor jadi lebih sulit dikendarai. Morbidelli adalah pembalap yang tenang, saya harap tahun depan berjalan lebih baik untuknya”

        Yamaha butuh minimal 1 orang ridernya utk jadi “pemburu yang agresif” dan bukan tipikal yg ikuti gimana motor..
        hal ini bisa jadi juga yg terjadi dengan Honda, dimana hanya MM93 yg bisa jadi “the crown contender” yg akhirnya juga fokus pada 1 rider yg melawan daripada sepuluh pembalap yg terlena dengan lemah lembutnya motor…

        so I agree with them to take a chance to fight then watching competitors win easily..
        that’s it..!

  1. ymh pengin top speed tapi kehilangan corner speed, hnd pengin grip belakan tapi kehilangan kelincahan. mereka kehilangan arah gara2 ducati yang bersayap.

  2. Yaahh… gimana nih.. test rider dgn ace ridernya jd berseberangan arah.
    Yamaha harus ikutin siapa nih?

    Kalo ikutin Taro, hasilnya masih abu-abu.. bisa moncer bisa blunder.
    Kalo ikutin Crutchlow, hmm… 2019-2020 itu performa Taro dan Morbi malah kinclong dgn M1 filosofi lama.

    • Ya jelas ikutin ace rider lah. Yang balapan dan nyetak poin itu ace rider. Test rider namanya aja test rider, ngetest yg buat dipake sama ace rider, selama ace rider nya itu kompeten buat kenceng.

      Di mana mana melihara 2 singa dalam 1 kandang itu kasusnya rider 1 rider 2 yg rawan sikutan. Ini rider 1 sama test rider yg jadi singa wkwk

  3. kalo diliat2 pabrikan2 Jepang yg tadinya pada jadi raja di kejuaraan dunia (Honda ama Yamaha di motogp, Yamaha ama Kawasaki di wsbk, Honda ama Suzuki di EWC) akhir2 ini kaya woles2 aja motor mereka dikeokin pabrikan Yurop bahkan Suzuki terang2an nyerah. ga lucu kalo ternyata Yamaha ama Honda punya rencana nyusul Suzuki cuma mereka diem2 aja nunggu kontrak MSMA abis di 2026. perhatiin deh, makin kesini Dorna bukan cuma regulator tapi ngedikte kejuaraan bgt, segala aturan demi kompetitit lah, demi kesetaraan lah, demi hiburan lah, demi biaya murah lah, tapi muaranya kaya ga kesana. Kawasaki juara mulu di wsbk suka tetiba bikin aturan nyeleneh mulai dari reverse grid, superpole race, limiter rpm, bates harga unit, tapi begitu Ducati yg keliatan mendominasi ga ada ide nyeleneh bahkan terapin aturan mereka sendiri yg katanya direview tiap 3 seri tapi Ducati anteng aje dapet rpm tinggi, reviai aturan bobot jg kaya sengaja nunggu Batistuta pensiun dulu bukannya gercep aplikasiin aturan baru kaya jaman yg menng mulu Kawasaki. dimotogp pun gitu ECU sih seragam katanya biar setara dan pabrikna cekak ama kaya gapnya ga kejauhan krn biaya motor jadi irit, tapi tetep aje boros di singlet dan lawaknya udh jelas2 biaya bengkak di singlet tapi didiemin aje. menurut gua ini udh jauh dari filosofi kejuaraan grand prix sejak sebelon dipegang Dorna dan masih di urus ama FIM langsung ato wsbk jaman aturan lebih bebas tapi nyata lebih kompetitif dan murah. kasus Yamaha diatas, kaya bukan Yamaha banget ga sih? sebelonnya Yamaha suka gatel kalo kalah dikit aja dari pabrikan laen. kaya yang, bodo amat dah biar ridernya aje yg usahain, mirip2 ama Kawasaki yg gertak sambal di 2019 tapi ternyata woles2 aja dikepretin regulasi dan Ducati. jangan2 mereka gitu karena ‘liat aje ntar, kita semua mundur tau rasa lu’.

    • tapi moga aje gw salah, Yamaha ama Honda diem2 bikin motor kompetitif motogp dan Yamaha ama Kawasaki diem2 lagi ngeracik motor wsbk yg motogp style buat 2024. kaya haters gua dimari, Si Akang komen sotoy dan salah katanya. semoga aje komen gw kali ini emg salah. soal sotoy, ya semua udh tau laya gw emg sotoy wkwkwk sok atuh diskusi di kolom komen, pengen tau tanggepan ttg kesantuyan Yamaha di motogp dan Kawasaki di wsbk ini.

      • ada benarnya juga sih. hon2 mulai waktu balik ke 2 tak buat ngalahin yamama di th 82 sampai 2018an terlihat nafsu buat juara. sekarang pabrikan jepun terlihat ga ada improve signifikan buat develop motor juara. kayaknya mereka mau mundur dari gp gara2 terlalu pro pabrikan yurop. apagi hon2 2030 zero emisi yg beda ideologi sama durno

    • Iya kerasa bener vibesnya dlu yamaha sama honda hobi gatel, termasuk comebacknya sijuki saya yakin gegara gatel juga.

      Sekarang ? yauda santai aja wkwk, Taro 2022 pake basis mesin m1 tahun kapan yg kebongkar di akhir gegara AKWKAKWKAW mesin rawan Mbeledug ! (sumpah ga nyangka jokes ini beneran kejadian ahaha) aja udah kerasa aneh. Honda yang udah tau basis mesin belakang itu udah aneh, malah diterusin riset yang itu juga udah aneh kalau inget honda yang dulu.

      Yang gatelan ala yamaha dan honda sebelom se-lawak ini malah ktm sekarang saya liat, ya gak ya ?

    • saya setuju banget komen bang akang ini. persis kyk pendapat sy. di motogp trutama ducati mpot mpotan mau jurdun 15 tahunan bahkan suzuki bru 5 tahun dah gacor jurdun.Tentunya dorno menilai krg bgus dr segi hiburan dan bisnis trutama europ. bgitu jg diwsbk..Kawasaki mendominasi bahkan meski duc sampe membuat motor khusus reg blm mampu ragara mgkn(rev diturunin jd mlorot bau dr pertengahan musim gacor mlempem akhirnya) mgkn ini yg buat duc g dpt pengurangan rev lagi kang. Nah di supersport jg,R6 mendominasi..nah dibuatkan regulasi biar byk pabrikan bisa masuk. padahal ad yg ccnya 1000 klo g salah hehe. Bagus seh biar rame dan seru tapi….ya kliatan banget seh gtunya.

    • intinya, misi DORNA bikin pabrikan yurop jurdun dimotojipi dan WSBK tercapai..
      dengan dalih otak atik regulasi… menguntungkan satu pihak.. yaitu DUCATI

    • kayaknya emang masih wait and see,kalo 2025 saat penggodokan perubahan regulasi Dorna fim dirasa masih berat sebelah para jejepangan bakal cabut,biar kalang kabut Dorna karena pasar motor bensin secara keseluruhan masih dipegang merk Jepang

      dan plot twist nya bakal ada championship tandingan buat makin menggilas MotoGP Dorna,waah geger geden sih

      • ide gilanya sih kalo kuartet pabrikan Jepang mau bikin balap versi sendiri bisa banget, tinggal rangkul MFJ ama TWMR. naekin level ARRC ama All Japang sekaligus, gabung 2 kejuaraan itu aja udh auto memenuhi syarat FIM buat dapet titel kejuaraan dunia kok, kan kejuaraan dunia minimal 11 seri. tinggal bikin kelas utamanya aja yg sesuai mau pabrikan Jepang, mgkin pake regulasi gp jadul yg mirip CRT, motor bebas mau bikin sendiri ato hasil modif motor massal, yg dibatesin cuma cc ama jumlah silinder. udah pasar balap motor terbesar Asia, kalo bikin balap tandingan gw yakin animonya bakal gede. apalagi ajang baru, kelas baru, maka publik balap bakal penasaran. sekalian kalo mau ngancurin Yurop gandeng AMA. gile ga tuh bakal balap di Asia Tenggara, Jepang ama sirkuit2 US. Dorna gw yakin bakal gigit jari. apalagi udh jelas Amrik dari sejak motogp dipegang Dorna kaya berusaha bikin balap sendiri.

        • Manuk akal
          ditambah dominasi ktp pembalap spanyol/italia yg punya akses besar masuk motobiji
          geger geden klo AMA ikutan masuk, bisa rame duel pembalap asia vs amerika

    • asli komenannya panjang2 banget tapi gua seneng, ga pernah dibaca. Untung ada fitur aksesibilitas pembaca teks di layar jadi mata ga pegel, tinggal dengerin aja.

      • itulah hebatnya teknologi skrg, bisa memfasilitasi orang males baca dan males mikir utk akses informasi. biarpun pemahamannya pasti akan beda dgn yg rajin baca dan mikir, tapi orang2 IT jaman skrg sangat peduli dgn orang2 modelan situ wkwkwk

        • buat gua yg kalo seharian depan komputer terus, kalo mau tetep update artikel salah satunya ya pake fitur ini. kalo dipaksa baca, scroll komen ga kuat matanya. makanya dengerinnya sambil berdiam diri pake earphone. biar tetep fokus & masuk sama point2nya

  4. kalau tetap ngg nambah top speed, ya makin ketinggalan sama Ducati. Tapi jangan sampe kehilangan speed corner.
    Tapi kayak nya ngga segampang ini. Tapi pasti bisa kok. Mungkin, harus nanya para engineer Hamamatsu buat resep nya. Wkwkwk

  5. konsep awal Crossplane CP4 di M1 adalah eliminasi getaran aneh ala mesin Screamer (M1 tahun 2003 masih Inline Screamer), tujuannya biar pembalap bisa “connect” sama ban, jadi tahu limit motornya.

    Mesin CP4 harusnya “originally” lebih torqy & paling bersahabat sama ban ketimbang mesin V2, V3, V4, V5, V6, ataupun Inline Screamer karena saking halusnya getaran mesin.

    Inline CP4 beda sama mesin Inline Screamer yang makin tinggi rpm makin minta tambah gigi, sedangkan mesin Inline CP4 makin tinggi rpm justru makin enak pakai gigi rendah karena saking halusnya vibrasi.

    Tapi sekarang (2019-2022) si CP4 ini cuma torqy doang, tapi nggak bersahabat sama ban. Something wrong here.

    just my personal opinion

  6. Dilema juga Yamaha. mau kembali ke filosofi dasarnya, memang bikin jadi motor stabil dan user friendly. andaikata Ducati msh struggle ya boleh2 aja karena pasti Yamaha dominan. tapi kan sekarang Ducati sudah beda banget. dan dibuktikan dengan juara dunia dan mendominasi podium.

    jalannya Yamaha ada 2, harus bikin motor dengan power yang besar tapi juga stabil atau tetap pada filosofi dasarnya?

  7. Peran test rider adalah membuat motor yang diinginkan pembalap tercepat diteam. Jadi kalau fabio ingin motor power lebih ya hrs diikutin karena dgn paket aero dan device yg dikembangkan ducati ,itu mampu memperbaiki kelemahan ditikungan. Karakter asli i4 dah lebih enak buat cornering kok..jadi menambah power ala suzuki tak akan negatif. pembalap juga harus menyesuaikan diri dgn karakter motor berbeda bahkan yg dr v4 ke i4 bgitu sebLiknya. Yamaha dr dulu ingin nambah power sampe ringankan bandul…bgitu jg suzuki dan brakibat buruk krn spin ban blkg berlebih. namun dgn pket device bisa meminimalisir…mgkn ini yg digarap suzuki hingga performanya lbh gahar dr yamaha. sebelum RHD dilarang,meringankan bandul kali bole dicoba yamaha ya. biar gak terlalu merusak cornering speed. cmiiw

  8. Yamaha mau ikut filosofi lama susah bro.. mau speed gila di tikungan kalo Ducati ada di depan bisa apa? Susah mau nyalip Duc di tikungan, corner speednya sekarang hampir mulus.. ditambah paket aero nya yang bikin dirty air buat pembalap belakangnya susah nyalip.

  9. skrg pilihannya mendingan buat motor V4 tapi yg lembut dan ramah rider, krn drpd susah2 membuat inline 4 CP skrg menjadi kenceng yg malah merusak keseimbangan yg ada, ujung2nya gatot, dr dulu rider mereka mintanya top speed (kalo ga salah semenjak lord hengkang dr Yaamha) tapi iwata tau kalo nambah top speed di basis yg skrg ga sesimpel itu,

  10. Basic’nya doi ini emang FBY tulen’, dari awal karir’ doi BSB pake mesin Yamaha’, terus juara SS600 WSBK juga pake R6, entry ke MotoGP juga nyetel bareng M1 Tech3, rekor menang nd podium juga banyak dia di satelit Yamaha’, pas doi dihire’ sama Ducati anggap aja’ selingan’ wong waktu itu Ducati belum kompetitive kek sekarang’ Lanjut doi di hire sama HRC nd ngisi LCR’ pas race Jepang’ ada moment doi ketemu Legend MotoGP yg juara dunia 6X bareng Honda Jim Redman yg mana darah mereka sama dari British’ but my conclusion is emang dasar sejak awal FBY sampe kapanpun tetap FBY’ hehehe’ tapi gag papa’ namanya juga karier’ bebas mau dukung siapa mau milih siapa’,
    Sama kayak reader dimari’ bebasin aja’,,
    wkwkwkwkwk,,

  11. Lah itu Suzuki aman2 aja lari2 cantik sama pasukan V4, nikungnya pun masih khas inline yang halus banget. Fabio dikasih GSX-RR mungkin udah juara dunia sebelum balik lagi ke seri Asia.

  12. orang Yamaha, orang honda faham lah dorna sedang bermain main dengan regulasinya agar juaranya tidak mereka terus!

    karena kalo buka sejarah ngerii, pabrikan Eropa yang punya banyak gelar di Grand Prix cuma Mv Agusta, 😌
    rekor dikuasai honda Jepang, yamaha Jepang

    next pebalap Eropa kuat dari pabrikan Jepang di paksa pindah ke pabrikan Eropa… atau di non aktifkan dengan kasus-kasus

  13. Motor yang tenang, saking tenangnya tau tau ada di belakang..
    problem motogp saat ini adalah ducati yang terlalu kencang..

  14. yamaha honda gampang bisa kuasai moto gp lagi,gak apa2 copot aero winglet..asal ecu imu inhouse mereka dibalikin stelan jepang..biarlh ducati pake stelan singlet aero rha.. ambyar pasti geger..
    asimo vs motobot beraksi
    tapi memble lagi pabrikn yurop wkwk

  15. back to inhouse software and inhouse IMU kalau mau bikin pertarungan lebih memanas kembali !!!

    biarkan Ducati pakai Magneti Marelli Software dan IMU magneti marelli

    kita lihat seberapa kompetitifnya mereka, biar adil lah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.