TMCBLOG.com – Tidak seperti tahun 2022, sudah fix bahwa kedua pembalap dari tim Mooney VR46 Ducati pada musim MotoGP 2023 nanti akan menggunakan motor yang berusia 1 tahun lebih tua dari pada motor yang dipakai oleh pembalap tim pabrikan Ducati dan Pramac Racing. Artinya, Luca Marini tak lagi memperoleh support Desmosedici GP paling update. Namun begitu, adik tiri dari Valentino Rossi ini tak mempermasalahkan perihal dirinya yang mendapatkan jatah motor Ducati ‘tua’.

Kepada Speedweek, Marini berkata; “Sebagai seorang pembalap, Anda hanya perlu berkonsentrasi pada apa yang Anda miliki, dapatkan hasil maksimal dari itu dan berikan 100% tanpa memikirkan hal-hal ini. Tahun ini juga kita lihat motor spek lama Ducati berjuang meraih kemenangan di setiap balapan. Jadi tidak apa-apa, tidak masalah. Saya tidak khawatir.”

“Tentu saja, setiap tahun seorang pembalap menginginkan mesin pabrikan dan motor terbaik dan tercepat. Tetapi kami telah melihat bahwa sekarang tidak begitu jelas – saya memiliki GP22 pada tahun 2022 yang pada awalnya sangat sulit.”

“Setelah memperoleh GP22 saya sangat senang, tapi setiap membalap dengan GP22 di tiga balapan pertama saya seperti ingin berkata, ‘Sial, saya ingin GP21!’ Mungkin tahun depan itu tidak akan terjadi karena Ducati akan lebih baik, tapi saya pikir tetap bahwa semua spesifikasi motor Ducati bagus untuk meraih kemenangan.”

Selain itu Marini juga berfikir bahwa dengan motor ‘tua’ itu, dirinya malah akan punya kesempatan untuk bisa lebih fokus karena pada dasarnya, bersama GP22 tidak lagi akan dibebani untuk menguji part part baru. “Tidak harus menguji banyak hal baru dalam beberapa hari pengujian yang tersedia juga dapat menjadi keuntungan.”

“Banyak yang sedang dikembangkan pada sepeda motor dan teknologinya, terkadang mungkin terlalu banyak. Jadi Anda harus mencoba banyak hal, tetapi Anda tidak punya waktu untuk melakukannya karena pilihan tesnya sedikit. Kita harus positif, fokus pada apa yang kami miliki dan bekerja dengan apa yang kami miliki. Itu saja.”

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

31 COMMENTS

    • Upgrade pasti tetap ada kok meskipun dikit, malah harusnya bug udah minor karena secara udah diperbaiki selama MotoGP 2022 kemarin.. “Enaknya” dapat motor tahun kemarin itu gak perlu banyak “nyobain sparepart-sparepart prototipe” kayak kalo dapet motor spek terbaru. Jadi pake motor lama enaknya dapat motor yang ibaratnya udah jadi, jadi bisa fokus di balapan. Gak kayak motor spek baru yang dikit-dikit coba sparepart baru yg bikin rider pabrikan agak kurang fokus.. CMIIW

    • sumpah deh. aneh aja gitu sama alex marquez. si alex kok gak terima dapet tim satelit di motogp lebay banget jadi orang. luca marini aja gak masalah maksudnya terima aja di tim satelit bukan di tim pabrikan. iya tau luca marini di tim punya kakaknya tapi gak ada hubungannya dan tetep aja walaupun tim mooney vr46 sama-sama tim satelit bukan pabrikan. makanya gak suka banget sama alex/marc marquez. dari dulu saya lebih fans valentino rossi sama luca marini

      • lu baca berita dari berita hoax yang isinya ngalor ngidul kalo gak bahas marquez kaga makan wajar lu gak suka sama marquez wkwkw

        coba ngeliatin secara prestasi, dah cukup respect

      • Ya karna AM masih muda, diangkat ke team factory pas naik kelas, prestasi bisa dibilang bagus pada saat itu di musim pertama pulak, etapi dilempar ke tim satelit, yang mana penggantinya malah zonk zonk zonk daripada dia. Jelas AM kesel.

        Lah Luca ? emang dia udah ngerasain masuk factory ? kan belom.

      • ya jelas dia ga terima, faktanya dia masih mending dibanding Fernandez ato Pol, tapi sekedar bertahan di motogp aje harus jadi pay rider sementara Fernandez ama Pol bisa masuk pabrikan. ya biarpun pabrikan yg ketolong performa Binder ama Aloevera.

      • lu komen apa si ga jelas unek2 kebencian dibawa kesini, AM sekarang mah seneng masuk gresini. ahhh penyakit, yang kaya gini-gini mending komen di instagram aja

  1. karena kalopun dapat jatah motor terupdate yg lebih pantas mendapatkannya dan pasti dapat approve dr Ducati Corse ya si Marko Basuki

  2. motor kompetitif kok, tinggal pake ga susah2 ngembangin lagi asalkan masih di support Duacti, versi setahun lebih tua ya gpp, toh kyknya mubazir buat Luca kalo dpt Desmo 23, krn progress doi termasuk lambat bgt, kalo Bezzecchi masih mending,

  3. Setidaknya Luca Marini jarang crash dan selalu finish!! itu rekor yang dia cetak

    dia punya keseimbangan lebih dalam menjalankan desmosedici GP22, dan ada controller Anti Ndlosorr ekstreme

  4. Menurut gejil malah bagus, bekakas Desmo GP22 udah terbukti motor jurdun, Mbah. Bisa jadi bekakas punya Marini itu lungsuran punya Pecco, Mbah.

  5. bilang saja kalau dapet ducati tua jauh lebih beruntung dari pada dapet motor terbaru honda ataupun yamaha. 😆😆😆😆

    • kasarnya dapet GP20 bekas Dovizioso sekalipun masih mending dibanding dapet motor Jepang apalagi cuma KTM ato Aprilia wkwkwk

      no offense buat fans motor selaen Ducati, faktanya Ducati motor terbaik sejak 2019.

  6. cuma alasan karena mmg itu spek yg dikasi mau gmn lagi. bisa jg duc jumawa byk pembalap trus hasil tes unggul jadi malaysia penentuan mesin yg siap siap disegel bs jadi mesin. yg dpke yg juara saat ini. mengingat hasil tes lawan semua kliatan dibawah standar. namun jangan remehkan yamaha yg hasil tes misanonya ya. itu pke mesin 2023 sdgkan valencia pke mesin 2022. ntar kena prank duc.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.