TMCBLOG.com – Bila dicari tahu siapa pembalap Ducati kedua setelah Alvaro Bautista yang mentereng performa dan penampilannya di musim WSBK 2022, mungkin beberapa penggemar WSBK akan menunjuk nama pembalap muda asal Italia yang membalap di tim Ducati MotoCorsa Racing – Axel Bassani.

Jika kita coba flashback dua tahun belakangan ini, sebagai rookie di kejuaraan dunia Superbike 2021, Axel Bassani mengejutkan dengan podium dan tempat kesembilan di klasemen akhir kejuaraan dunia. Di musim 2022 pembalap Italia itu mengalami peningkatan. Ia meraih tiga hasil finish Top-3 dan mengakhiri musim di posisi ketujuh klasemen final keseluruhan dan berhasil menggondol titel pembalap satelit terbaik WSBK 2022.

Dengan peningkatan grafik yang diperoleh Bassani, sangat logis kiranya pemilik team dan pembalap berusia 23 tahun yang telah membalap untuk tim Ducati Motocorsa sejak awal karir Superbike-nya berharap untuk menggapai target kemenangan pertama di kejuaraan dunia Superbike 2023 Nanti. Namun kompetisi WSBK juga kian ketat dari tahun ke tahun. Selain talenta pembalap, butuh material terbaik untuk bisa menggapai kemenangan pada balapan WSBK.

Apakah Motocorsa Racing team akan memperoleh spek Panigale V4R yang sama dengan yang dipakai Rinaldi ataupun rookie keren kayak Petrucci yang musim mendatang akan membalap di tim Barni Racing? Bos tim Lorenzo Mauri agak sedikit pesimis; “(tahun depan) tidak akan mudah, karena tahun depan akan menjadi yang tersulit bagi kami sejauh ini, karena level Piala Dunia SBK akan meningkat secara signifikan.”

“Kami tidak akan memiliki motor pabrikan (factory) seperti Bautista atau Rinaldi. Kami tetap akan memiliki Panigale 2023, tetapi  tidak akan seperti milik Barni, yang saya puji karena merekrut Petrucci. Sepeda motor kami bisa dibilang buatan sendiri. Kami harus fokus pada banyak hal, seperti kopling dan knalpot, dengan tujuan memiliki motor kompetitif yang bisa mengincar posisi teratas.”

Namun begitu, Mauri mengataan bahwa tujuan paling realistis saat ini dengan Bassani bukan untuk mengincar gelar juara dunia, tetapi agar bisa memolesnya sehingga Ducati bisa meliriknya untuk masuk ke tim utama – Aruba.it – di tahun-tahun mendatang. “Tujuan kami adalah mengembangkan Axel menjadi pembalap yang menarik bagi semua tim. Jika dia beralih ke tim pabrikan, itu akan menjadi kemenangannya dan juga merupakan sebuah kemenangan bagi kami.”

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

16 COMMENTS

    • gw bantu jawab aja karena belon tentu yg lu tanya bisa jawab. jeroan mesin dipastikan sama krn seisi block ama head kondisi harus stock, cuma porting aje yg boleh dirubah itu jg sebatas tambal pake lem ato dikikis pake tuner, ga boleh nambah daging dgn cara cor logam. yg cukup bedain dapet motor spek pabrikan ama bikinan sendiri adalah komponen bawah block ama elektronik kaya yg dibilang Mauri diatas. spek pabrikan tinggal make, spek bikinan sendiri harus mikir gimana ngeporting, nyetting elektronik, ama rasio contohnya. pabrikan punya fasilitas dana dan tim teknis sendiri, independen belon tentu punya makanya performanya hampir pasti dibawah pabrikan.

        • Iponk,,emang kbiasaan dia jwb slalu pongah gitu,,emang dia itu beneran pinter cuma sombongnya nyundul langit,,jawab ya jawab aja kek g usah pake embel embel yg lain blm tentu bisa jawab

        • wkwkwkwk asal lu tau aje, kalo jawab tinggal jawab maka orang2 kaya lu pada ga gatel ngreply kan? tuh di artikel laen gw akhir2 ini jadi si paling ‘hadir’ kalo ada pertanyaan yg ga dijawab yg punya warung tapi gegara jawabnya ga pongah jadi audiensnya dikit. kalo gini selaen lu pada emosi dan tergelitik ngereply, jg yg laen yg tadinya bodo amat jadi kepaksa ikut baca krn ada apa kok rame.

      • @Akang Gue sering mikir gini kang. Mesin WSBK sekarang kan lebih banyak dalam keadaan stock. Nah apakah spek pabrikan itu pada prakteknya pake mesin spesial dalam tanda kutip, misal cyl head dengan inlet/exhaust port yang udah ‘jadi’ sejak cetakannya. Dibanding motor tim satelit/privateer yang beli motor standar dealer trus dibongkar dan tuning lewat tangan mereka sendiri.

        • ada Nug, kemaren di Mandalika gw denger Kawasaki emg nyediain mesin (secara eksplisit pasti ngejurus ke porting head jg) fresh dari Jepang khusus buat wsbk. tapi pastinya material bahan identik ama stock jadi ya masih dianggep stock cuma beda diporting ama perintilan yg boleh diganti aja. alasan beberapa privateer pemakai Kawasaki masih pada mau make itu zx10rr diluar faktor politis Dorna gw yakin ya karena ini, bisa dapet spek nearly pabrikan dgn harga dan policy yg lebih murah dan mudah dibanding Ducati misalnya.

      • mungkin gak sih kang,itu pabrikan motornya punya material logam sedikit lebih baik dari team satelit, dari mesin kyknya fresh terus nafas gak abis2

        • kalo yg udh masuk homo lo ga si? kaya seher, klep, setang, crank, ga mungkin. tapi kalo cuma sekedar tutup head ato perangkat bawah kaya rasio, kopling, magnet sangat mungkin. area yg masih boleh diganti pasti komponennya bakal beda yg versi pabrikan, apalagi Ducati yg punya hobi bikin motor khusus diem2.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.