TMCBLOG.com – Sudah menjadi Desas desus bahwa KTM berencana untuk membangun mesin paralel-twin LC8c, yang saat ini ditawarkan dalam bentuk 799cc (“790″) dan 889cc (“890″), peningkatan kapasitas / kubikasi dalam waktu dekat. Dan akhirnya rumor itu kian mendekati nyata ketika  Banyak Media di eropa termasuk Motorrad memperoleh foto Motor Full Fairing baru sedang melakukan Pengetesan riding tandem.

Project RC990 telah berkembang pesat sejak pertama kali foto Spynya hadir Awalnya, prototipe menggunakan bodywork gaya MotoGP yang dipinjam langsung dari trackbike RC 8C, dengan dua lampu depan Projector disematkan ke intake udara hidung.

Tapi sekarang Prototipe terbaru ini memiliki satu lampu utama bergaya proyektor ditempatkan di fairing hidung yang terbelah secara horizontal, diapit oleh intake udara yang tampaknya mengalirkan airbox melalui saluran yang mengalir di antara kaki garpu supensi depan dan melalui area headstock.

Lebih rendah ke bawah, fairing samping dikerjakan ulang, dengan saluran keluar udara tunggal yang tinggi, bukan dua. Saluran tersebut melepaskan panas dari radiator yang tinggi dan ramping, yang merupakan perbedaan penting dari prototipe 990 Duke generasi berikutnya, yang berbagi banyak bagiannya dengan RC 990 tetapi memiliki radiator yang lebih lebar dan lebih pendek.

Rangka RC 990 sepertinya baru  dan mirip dengan desain yang terlihat pada prototipe 990 Duke. KTM tetap berpegang pada sasis tabung baja yang telah dicoba dan diuji, tanpa indikasi bahwa ia akan mengikuti kawanannya dengan beralih ke aluminium. Swingarm pada prototipe RC 990 terbuat dari coran aluminium. Suspensinya adalah kit WP Apex di kedua ujungnya, sementara Brembo memasok rem radial-mount.

Mesinnya sendiri tersembunyi di balik bodywork, mesin ini diketahui merupakan pengembangan dari compact LC8c parallel twin. Sistem pembuangan, dengan catalytic converter terlihat hadir di bawah mesin di samping bak oli, dan knalpot persegi panjang di sisi kanan, identik dengan desain yang terlihat pada prototipe 990 Duke, tetapi pada gambar prototipe RC 990 baru ini, tampilannya lebih lengkap, mendapatkan pelindung panas – Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

 

30 COMMENTS

  1. untung gak dipaksa pake winglet njebeber,tapi posisi knalpotnya jadi culun sih pas gak pake akra

    projie 2 kayak rc250 platipus,tapi kenapa CC kecilnya waktu dipegang indihe malah berubah jadi cuma Duke dikasih mika lebar
    haduh,yg tadinya ready to race jadi ready to vrindavan

  2. Selain aprilia,KTM adalah pabrikan yang paling panik karena setelah konsesi berakhir mlempem. Tentunya musim lalu mengecewakan dan mreka pasti putar otak musim ini lebih keras.

    • jangan lupakan duc juga panik. karena team lain dah bicarakan aturan bobot total motor,jumlah motor satu merk digrid. sdh mulai dilarang frontdevice. klo rear device jg dilarang plus winglet panik gak panik gak

  3. Popularitas motor 4 silinder kelas menengah kebawah semakin memudar di negara maju, karena lebih laku yang 2 silinder di kelas ini.

  4. kalo bener ini motor bakal dijeblosin ke kategori wss, gua penasaran gimana positioning produknya nanti. kalo dibilang supersport maka logikanya adalah barang murah, non limited, dan lebih powerful minimal punya output tenaga 150hp buat versi balapnya. apa ga nyakitin pembeli RC8 C? udah produknya mehong, tenaga hello kitty, terbatas sih tapi aslinya siapapun jg bisa bikin sendiri tinggal bajuin Kramer gp2r kan? biasanya produk limited itu selaen mahal ya eksklusif, bukan barang polesan dari third party kemudian dikasih nama seolah 1/2 motor motogp kemudian harga bikin heran orang biasa knp ada aja yg mau beli. nah, posisi ini motor kira2 bakal diposisiin gimana yes ama KTM? kalo dgn teknologi yg jelas2 terbaru, murni bikinan KTM bukan sarungin motor bikinan bengkel balap, dan lebih race ready (wss), masa iya dibawah RC 8 C? bisa sih kalo biar ga nyakitin pembeli RC8 C, maka dgn cara dimahalin dan diproduksi terbatas biar sama2 ekslusif jadi pemilik RC 8 C bakal maklum krn ada versi kakanya. tapi kalo eksklusif, maka harganya bakal mepet V4R dong, harga V4R awal dirilis dulu aja diprotes, masa iya spek wss semahal itu jg? pusing kan lu bacanya? nah kita liat jawabannya ketika KTM resmi rilis motor ini, dan mau diposisiin dimana.

    • Nah itu juga saya bingung kang wkwkw

      Padahal mesin 890 nya aja itu udah cukup sangat offside dari kata supersport, pun juga ga semindblow 950 nya duketek, jadi masih ada permisif bisa oprek dikitdikit buat dipake balapannya, Nah kalau 990 gini gimana dah ? mending ini rc990 sama ducati cabut aja dah dari kelas wss, bikin balap pesertanya cuma mereka berdua aja wkwkw nanti gabung ama calon r9

    • @si akang
      nggak gitu juga keles, pembeli RC8C jelas gak tersakiti krn mereka beli motor track only limited production siap geber plus berbagai fasilitas dari KTM.. sementara RC990 kan motor jalanan yg siapapun bisa beli 😉 ibaratnya pembeli F3XX gak akan iri lah melihat orang beli F4 1000cc, sdh beda tipe moto

      • nah yg jadi pembahasan adalah, semua buyer RC 8C tau itu motor bikinan Kramer yg dipoles KTM. sementara MV Agusta, mau itu produk gimmick mau itu masspro, value nya adalah masih bikinan MV Agusta. kalo KTM salah positioning, kan buyar itu eksklusifitasnya RC8 C. dari awal jg menurut gua salah KTM sih pengen bikin motor mahal tapi cuma poles motor bikinan bengkel laen yg udah eksis.

      • @akira
        itu perbandingan yg cocok ngab dmn F3XX itu track only, F4 masspro. sama dgn RC8C vs RC990 😉
        motor track only limited sdh beda lah gengsinya dgn motor masspro. atau jaman dulu orang R7 motor limited, mahal tp tenaga “hello kitty” vs R1, mana ada tuh gengsi-gengsian

      • itu perbandingan ga apple to apple, bandingin MV Agusta yg terkenal suka bikin produk gimmick (baca=eksklusif) ama KTM yg sarungin produk bikinan third party. laen kalo RC 8 C murni bikinan KTM dan beneran dibikin dari nol buat track baru bisa lu bandingin ama MV Agusta. bukan ambil mesin duke, pasang di rangka Kramer, kasih fairing replika RC16, sedikit finishing ala KTM, pasang banderol ga ngotak dengan dalih limited kaya RC 8 C. ga sekalian lu bandingin NSF250RW ama CBR500R? kalo mau cari dan maksain perbandingan yg ga nyambung mah banyak pilihannya.

      • nah pertanyaan komen gw adalah antara RC 8 C ama RC990 ini secara spek dan positioning sebenernya mirip bahkan harus dibilang sekelas. sama2 supersport menengah, sama2 twin nearly 1000cc, sama2 potensi power ada diantara 600cc Jepang dan twin Ducati 955, kalo dijeblosin ke wss maka RC990 bakal ada race version yg mana secara spek bakal head to head ama RC 8 C tapi RC990 pasti lebih baik dari sisi spek rangka dan mesin. mau diposisiin sbg apa itu RC990, itu pertanyaan intinya.

  5. model ktm ga ada bagus2nya menurut saya pribadi,, ga tahu selera orang lain tapi klo motor ktm ga ada yg enak dipandang 😁

  6. era mesin paralel twin kembali bangkit lagi, tanda tanda inline 4 tidak populer lagi, atau hanya gimik marketing brand saja ? . jadi ingat dulu waktu paralel twin eropa, khusus nya inggris populer dn lebih unggul, tapi pas jepang mengembangkan inline 4 yg terbukti peformanya mengalahkan paralel twin motor2 eropa, paralel twin seakan hilang dan kurang populer untuk motor2 peforma tinggi, jadi mesin paralel twin inggris khusus nya hanya jadi perutukan motor jenis retro dan klasik. namun dekade sekarang malah berbalik kembali. ibaratkan eropa ngomong gini “kalian ( jepang) memutuskan klau mesin inline4 lebih bagus dari kami paralel twin, dan sekarang kalian memutuskan kalau paralel twin lebih bagus? “.

    • Inline 4 600cc udh susah buat lolos euro 5.
      Bisa aja lolos tapi mengorbankan banyak tenaga yg di hasilkan.
      Motor 4 silinder dgn kubikasi 600cc yg mana output powernya ada di rentang rpm tinggi udah pasti bakal menghasilkan emisi yg lebih banyak untuk mengail tenaga di rpm ideal.
      Terkecuali pakai teknologi variable valve. Tapi di balap kan ga boleh pake mekanisme katup elektronik

  7. Inline-2? Seriusan? Nggak inline-4 aja gitu biar suaranya lebih mantep, atau nggak sekalian nyoba konfigurasi jarang macam inline-3 atau V3…

    • Coba di kaji lagi kenapa skrg pabrikan lebih condong pilih inline ketimbang konfigurasi mesin aneh2.
      Sekelas honda yg sempet bikin v3 aja skrg lebih milih pararel. Bahkan untuk tempur dikelas superbikenya, honda ga mau gambling buat research V engine lg ky dulu eranya honda tarung di superbike sampe keluar v4 750cc.
      Saat ini yg di cari lebih ke profit sebanyak banyaknya dgn cara satu tipe mesin bisa di pakai di banyak tipe motor. Ketimbang bikin mesin sophisticated tapi cuma di pake utk sarana promosi di ajang bAlap = ga cuan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.