TMCBLOG.com – Jaman AHM atau dulu Federal Motor memproduksi Astrea Series seperti Astrea Star, Prima dan Grand sudah cukup lama diskontinyu. Namun garis desain dari Astrea Series ini secara umum masih di gunakan dan dijual dalam bentuk Produk Honda EX5 dan Honda Dream 125 di negara Lain seperti Kamboja dan Malaysia. Dan yang cukup mengagetkan adalah baru baru ini saja selain Desain paten Dari Honda Winner, Honda Jepang mendaftarkan paten Desain Mirip Honda Dream 125 untuk Market Indonesia

Dari lembar data yang diumumkan 25 Oktober 2022 yang lalu, terlihat bahwa walaupun dijual di Kamboja, namun Desainer Honda yang merancang Motor ini adalah tiga orang berkebangsaan Thailand. Secara umum data Gambar yang diberikan cukup lengkap menampilkan 6 prespektif arah dari Desain Dream 125 termasuk menggambarkan Rodanya Yang masih menganut Velg jari jari dan rem yang full tromol.

Di Kamboja sendiri, Honda Dream 125 yang punya tongkrongan Mirip Astrea Grand- prima ini menggunakan Mesin 125 cc Injeksi PGM Fi namun memang di desain dengan Sudut pandang kegunaan Harian dan Niaga. Performa tidak terlalu diperhatikan, salah satunya bisa diliat dari pengunaan rem depan belakang yang masih tromol. . . So Apakah kedepan AHM punya Rencana Membangkitkan lagi Model Model seperti Astrea Series Moderen ?

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

68 COMMENTS

  1. Kalo pabrikan Jepang ngeluarin motor underbone yang bagus juga pasti produknya dilirik konsumen. Sekarang kan yang diperhatiin skuter metik doang. Mungkin penjualan terbesar ada di pasar Jabodetabek. Kasian juga konsumen Indonesia daerah selain Jabodetabek, banyak yang masih butuh motor bebek tapi cuma dikasih produk model usang gonta ganti stiker doang tiap taun. 😆

    • asli, sebenernya bebek masih sangat dibutuhkan kok. ketahanan dan keiritannya jempolan. saya aja yg di jakarta pake shogun malah lebih enak, tarikan sat set daripada matic yg angkatannya delay sekian detik saat buka gas. minusnya gak bisa bawa banyak barang di dek tengah aja

    • coba aja ahm inisiatif mass produksi super cub dan hunter cub di indo, pasti laku.
      dari dulu pengen ni series motor tapi gara2 pajak bea cukai dan ppn jadi mengurungkan niat. pabrikan lain juga gak ada niatan buat menyempurnakan kelas bebek mereka, malah fokus ke skuter metik krn lebih ngejar profit. akibat nya ya cuman ganti warna dan desain yg alakadar kurang jelas tema konsep nya apa, tapi kurang fungsional.

        • frekwensi saya Bekasi – BSD – Bekasi tiap hari masih lebih sering pake mx king om nug drpd pake aerox, cuma kalah bagasi aja om nug musim ujan bgni yg membuat saya mau ga mau pake aerox… perbedaan konsumsi BBM nya telak banget om nug, belum dr feel berkendara nya… motor anderbon bebek super emang juara om nug…

    • Paling males pake matic buat wirawiri, handling gak pede (roda kecil), operasional fokus ke jari tangan bikin pegel jari dan bahu.
      Merawat bebek aplg yg karbu lebih mudah, bisa dihandle sendiri, klo matic ya dorong ke bengkel begitu aki soak

    • Emang bener sih.. Motor bebek marketnya kena big hit dari skutik yg beredar di pasaran dengan berbagai variannya ditambah lagi sekarang motlis berbagai merk udah rame masuk pasar roda dua. Klo dipikir-pikir emang paling bener motor bebek, untuk komuter nyaman.. Selap selip ga klah sm matic.. Ya meskipun kalah fitur macam bagasi atau kompartemen lainnya(yah masih bisa sih nyempilin jas hujan dalam jok hhe). Dan keunggulannya konsumsi BBM nya ga seugal matic klo jarak jauh😅
      Kemaren baru overhaul mesin supra cepek punya bapak om nug, syukur alhamdulillah jadi enak lagi.. Setelah hampir 20 tahun lamanya. Kok jd pengen bebek ya hhehe..

  2. konsumsi bbm dibuat seirit mungkin, bisa ga 1 liter ron 90 untuk 75 km berkendara normal jalan raya rata rata speed 60 – 80 km/jam ….. ????????

        • Beat terbaru yang sekarang lampu led juga bisa 50-60 an km/liter… motor injeksi sekarang sudah pada irit, asalkan kasih bahan bakar yang sesuai dan tangannya disekolahin…

      • agak halu si menurut ane 1:60.
        ya tapi ga tau ya mungkin jalanannya agak menurun terus ga ada gerobak nyebrang, ga ada yang lawan arah, ga ada lampu merah, ga ada zebra cross, ga ada poldur/ jalan bolong

  3. honda dream 125 pake mesin supra 125 2005-2013 masih pake tensioner per. gak kayak supra fi 2014 – sekarang yang downgrade.

    perbedaannya jelas di speedometer, maks km/h per gigi honda dream 125 = supra 125 2005-2013.
    gigi 1 = 40, gigi 2 = 65, gigi 3 = 95, gigi 4 = 130.

    beda dengan supra fi 2014 di speedo, gigi 1 = 35, gigi 2 = 60, gigi 3 = 85, gigi 4 = 120

  4. please bangkitkan lagi model bebek retro dan klasik, jgn cuma metik aja yg dibikin retro.
    sudah muak dengan bentuk bebek sporti tajam tajam gak jelas gak karuan konsep nya

  5. lampu utama = supra bapack
    lampu belakang = kirana bapack
    body = astrea bapack
    3 desiner menciptakan karya dari 3 design motor 😁

  6. motor jenis ini akan selalu dirindukan. silahkan jual 5000 perbulan pasti bisa kurang.
    konsumen jg punya titik jenuh model sport yg gada ujungnya.

  7. ane masih miara suprafit ….mesin masih ok..perawatan murah ..maklum karbu..cukup pertalite,,tapi asal jangan ketemu tanjakan aja wakakaka
    btw kalo launching produk2 seperti ini..kalo harganya murah mah masuk,,pasti ada aja penikmatnya.
    tapi biasanya yg segmented ini mesti spedo masih jarum n rem tromol depan blakang,,biasanya sih ngga ngotak

  8. ane sampe sekarang masih pake Honda karisma 2003 buat ke kantor. nyaman, irit, ga nyusahin. ban ganti agak besar dikit 100/80 dan 90/80. gear set ganti punya supra fit / revo lama ( 428, 14/36 ). klakson dobel stereo bawaan avanza ( maklum jalan rame klakson standar ga ngaruh ). Busi pake Brisk punya satria fu. mesin standar. Bbm Exxon Mobil / Pertamax. naik turun gunung, perkotaan oke aja.

  9. kirana reborn, kirana yang dulu kurang peminat soalnya waktu itu muncul saat honda bebek masih anget angetnya mengaplikasikan cakram depan, tapi kirana 125 masih tromol padahal supra X 100 udah cakram.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.