TMCBLOG.com – Walaupun dikenal sebagai salah satu dari ‘ Politisi MotoGP ‘ Livio Suppo Juga terkenal akan keterbukaannya ketika berbicara mengenai Pendapatnya terhdap sesuatu yang terjadi atau akan terjadi di MotoGP. Dan kali ini Livio mengkritik konsep kehadiran Sprint Race MotoGP yang akan dimulai di Tahun 2023 mendatang.

” Apapun yang telah mereka katakan, pertama tama ini bukanlah momen balapan yang paling spektakuler tetapi yang paling berbahaya. Olah raga kita adalah olah raga yang beresiko sehingga momen-momen tertentu harus dikurangi. Sebaliknya, kita malah menggandakannya.”

“Saya sempat membicarakannya dengan beberapa mekanik saya: mempersiapkan sepeda motor untuk balapan jauh lebih menegangkan daripada mempersiapkannya untuk sesi tes. Dalam balapan, kelalaian sekecil apa pun, misalnya fairing yang tidak tertutup rapat  dapat merusak segalanya.

Ada lebih banyak tekanan untuk mekanik dan juga untuk pengendara. Membuat 42 event balapan ( 2 Balapan per seri ) akan memulai tingkat psikofisik stres yang luar biasa. Memikirkan kejuaraan yang begitu panjang, kalau saya setidaknya akan mencoba/ Mnegevaluasi Sprint Race dulu ke  4 seri grand prix untuk memahami efeknya. Melakukan Sprint Race di semua seri sekaligus tampak seperti pertaruhan bagi saya“.

Dorna Secara umum mengedepankan aspek Bisnis dalam Keputusan Penambahan Sprint Race Mulai 2024 seperti Potensi membuat lebih banyak orang menonton TV atau Orang datang ke Sirkuit Karena Sabtu Juga ada Balapan. Carmelo ezpeleta sendiri pernah Bilang bahwa ide Sprint race ini sedikit Banyak ahdir Pasca Pandemi yang tentunya sangat mengurangi pendapatan Promotor saat melakukan Balapan Musim 2020 dan 2021 yang lalu

“Bukti yang jelas adalah Superbike yang selalu melakukan 2 balapan, sekarang bahkan 3 balapan dan meskipun demikian itu belum menjadi kejuaraan yang sangat populer. Menambah jumlah balapan saja tidak cukup untuk meningkatkan minat”. Begitu Kata Suppo.

32 COMMENTS

    • setuju dan sebagai penonton amatir dari Asia saya rasa kalo ada perwakilan Asia yg d depan jadi ikut bangga juga karena produk mereka pun banyak d jual d negara kita
      Kebosanan lihat MotoGP itu d mulai ketika makin sempurna nya motor MotoGP yang bikin tontonan semakin monoton, aksi overtake makin minim, dan semua pada main aman nunggu lap² tertentu buat push karena keterbatasan ban

      Saya sangat suka MotoGP jaman old yang masih mempertontonkan aksi melebar, motor goyang dombret dan kesalahan² kecil karena minim elektronik membuat posisi d grid berubah ubah

      Sejak ECU d seragamkan dg dalih agar lebih murah dan memutus dominasi Jepang yg memiliki kelebihan d bidang ini mereka mungkin berfikir race akan jadi lebih seimbang antar pabrikan
      Tapi ternyata ada pabrikan yg selalu membuat inovasi yg memakan biaya yg mungkin lebih mahal daripada mengembangkan ECU secara mandiri
      Bukannya membatasi, sy lihat pihak penyelenggara seakan membiarkan mungkin dengan dalih pabrikan tersebut tidak melanggar regulasi, agak aneh sih awalnya melihat MotoGP makin kesini makin kesana , tapi sekarang semuanya mengikuti keanehan tersebut karena memang terbukti berefek positif untuk motor mereka

      Bertahun tahun d biarin ni motor MotoGP sekarang udah seperti motor simulator yang kasar kata si rider tinggal putar gas dan nungging kanan kiri auto ngacir karena setiap kesalahan kecil mereka udah terkoreksi oleh elektronik dan makin mudahnya mereka bermanuver berkat aerobody yg semakin bagus

      Saya akui Sangat bagus untuk perkembangan motor itu sendiri, motor semakin kencang, nyaman , mudah dan sering memecahkan laptime tiap tahunnya tapi untuk kita yang menonton saya rasa sangat membosankan karena alasan seperti di seperti paragraf pertama

      Belum lagi pengambilan gambar yg monoton menyorot mereka yg hanya memperebutkan titel.
      Walopun top3 d klasemen pada touring sendiri sendiri terus saja d sorot, saya kadang bingung kalo d suruh nonton rider yg sendirian dan Seperti pada bodo amat d posisi tengah Ampe bawah ada aksi overtake kalo bukan penantang gelar yg lagi berjuang bakal minim d sorot

      Padahal bagi saya nilai jual balapan motor itu ada di aksi salip menyalip nya yg bikin tegang dan seru
      Ibarat kalo sepakbola, kita bukan sekedar ingin lihat tim kesayangan kita Menag, tapi kita menikmati proses dan keseruaan d setiap ada gol tercipta
      Agak hambar rasanya kalo tim kesayangan kita selalu menang tapi seringkali menang lewat adu penalti , begitupun ketika nonton MotoGP
      Mau idola q dari Eropa atau Asia kalo mereka selalu d depan touring sendiri, walopun merasa senang tapi gimana gitu

  1. Peraturan gak jelas, plinplan dalam mengambil keputusan.. Berpihak pada tim tertentu & merugikan yg lain jadi alasan menurunya jumlah penonton.. + lagi bentuk motor yg jadi penug winglet yg secara estetika gak menarik

    • Lagian buat apa duit milyar2an bwt riset winglet ala pesawat gtu bentuknya ya? Toh produksi masal kagak bakalan bikin mtr yg wingletnya alay gtu. Bagi produsen yg duitnya terbatas bakal mikir.

  2. pedrosa bilang adanya nya winglet buat downforce motor agar ngurangi highslide tp bikin motor ga lincah buat nyalip krn motor kerasa berat…

  3. btw,kenapa MotoGP kalo menang ga mengumandangkan lagu kebangsaan konstruktor nya ya?kayak Motorsport yg lain,kesannya jadi kayak kurang dihargai kerja kerasnya
    apalagi musim depan lebih diperas lagi kinerjanya sama dorna,jumlh test resminya makin dikurangi lagi

    ya gak kaget kalo bakal ada pabrikan yg out lagi

  4. Coba wak angkat kisah Carmelo Ezpelata sang bos dorna, gimana awalnya hingga bisa seperti sekarang ini.

    atau malah macam opa Bernie E. yang bisa ngejual F1 tanpa pernah membeli sebelumnya, walaupun panjang sih kisahnya mulai dari perebutan dengan fisa,foca, kekuatan storytelling Bernie yang meyakinkan 😌🏁

  5. males lama2 asli sama motogp dari awalnya ada 2 ban (bridgestone michellin) jadi 1 supplier ban, dari awalnya elektronik inhouse jadi seragam (dari itali pula kenapa g tender?) klo gt ud bukan proto lg g ad kebebasan engineering ud skalian aja jadi one make race ducati ud mendekati ko suzu kawak kan ud out yamaha sisa 2

    • Dulu balap seru krn ada mtr yg menang di tikungan, ada yg menang di lurus. Jd bs saling salip2an trus. Klo skrg yg menang di trek lurus itu dikasi pengembangan winglet jd bs ngebantu bwt nikung tp mtr yg menang di tikungan blm bs menyaingi mtr yg menang di trek lurus. Jd ga seimbang pdhl riset bermilyar2 bwt winglet kyknya klo dipake di mtr produksi masal kepakenya cuma dikit krn estetikanya jelek.

      • Sekarang mana ada start belakang finish nomer 1.
        dulu menariknya disitu, menghibur.

        sekarang kualifikasi dari nomer 1 sampai 10 kurang dari setengah detik.
        start di belakang mau deketin posisi 10 aja setengah modar…

  6. bener, gua pribadi mending sprint race diadakan di beberapa seri jangan disemua. Seru si seru, tapi kasian ridernya. bayangin kalo marc harus jatuh bangun di sprint race dan main race wkwkwk

  7. Seinget gw terakhir kali nntn motogp, cm ada honda, yamaha, ducati.
    Saat itu ngga ada yg tertarik ikut motogp krn “siapa yg mau ngelawan tim yg finansialnya no limit macam hodna?”

    akhirnya dibuatlah limitasi2 pembatasan development spt ecu in house, dll, yg tujuannya spy Tim2 diluar motogp tertarik untuk join balap.

    Hasilnya perlahan gabung bbrp tim spt KTM, Suzuki, hingga Aprillia. Mereka mau bergabung balap di motogp krn mereka liat bahwa saat ini motogp lbh realistis, lbh “reasonable” dibanding sblmnya.

    Jadi kalo mau komplain, balikin aja motogp kaya jaman dulu, apus ecu seragam, apus winglet, apus aturan2 membelenggu, sama aja kita balikin motogp ke era lama. Siapapun tim yg finansialnya kuat, bisa develop ecu sebebasnya, bs bayar pebalap cepet manapun yg dia mau, udh jelas arahnya motogp akan kmn. Tim2 dgn finansial kecil pada akhirnya akan mundur teratur. krn gak bs bersaing secara finansial.

    • tinggal dorna aja mau bikin balap yang dipenuhin tim tapi yang nonton jurig, atau gak banyak tim tapi yang nonton sedunia??? dan pastinya kalau mata dunia tertuju ke motoGP tim dan pabrikan mana yanga gak minat join???

    • yakin mau bebas ecu dsb?
      nanti ridernya blackpink, bts, kim kadarsihan lho. wkwkwkwkwk atau messi, atau pstar. wkwkwkwkwkwk
      otomatis semua nanti. malah makin ancur balapannya.

  8. Hahaa survey kmaren cuman buat polling aja ama dorna ada berapa bnyak peminat motogp tahun2 ini, toh isi surveynya saya yakin kbnyakan malah suruh hapus winglet, kayak gaada gunanya survey kmaren

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.