TMCBLOG.com – Perubahan pada jajaran Board Of Director Yamaha Indonesia/YIMM hadir di awal 2023 di mana CEO YIMM yakni Mr Minoru Morimoto akan kembali ke YMC Jepang di awal bulan Januari 2023 setelah 7,5 tahun memimpin YIMM sampai hari ini. Posisi yang ditinggalkannya, yakni Presiden Direktur dan CEO Yamaha Indonesia Motor Mfg YIMM akan diisi pleh Pak Dyonisius Beti.

Sementara posisi vice president PT. YIMM akan diisi oleh Mr Takeshita Naotaka. Perubahan ini menurut YIMM akan efektif berlaku per tanggal 1 Januari 2023 yang akan datang.

Dalam surat perpisahannya kepada media, Morimoto-san mengatakan “Dalam 7,5 tahun terakhir, saya beruntung dapat bekerja untuk pasar Indoensia. Itulah mengapa berkonsentrasi pada manajemen untuk menciptakan kategori produk baru seperti MAXI dan CLASSY untuk konsumen kami di Indonesia.”

“Tidak hanya itu, saya juga berupaya keras untuk membangun budaya Racing/Sport melalui Yamaha Sunday Race, Yamaha Endurance Festival dan Yamaha Endurance Challenge serta keikut-sertaan padaKejuaraan ARRC, Superposrt 300 dan 600.”

45 COMMENTS

  1. dengan bergantinya CEO ke pak Beti, Apakah next produk Yamaha ke depan dari sisi ‘desain’ lebih ‘mudah diterima’ seperti jaman yamaha di pegang YMKI, karena lebih ‘paham’ keinginan lokal, dibanding CEO sebelumnya

    • Sepertinya YIMM mulai melunak sama selera lokal..ditinggu gebrkannya, karena Yamaha Indonesia masih punya posisi tawar yg baik…jadinya seharusnya bisa melobi Yamaha Jepun mengenai next modelnya..contohnya Yamaha Taiwan deh kaya powernya lumayan juga ya

    • well, menurut gw selama posisi tawar Yaamha Indonesia ga seperti Astra-nya Hodna agak susah buat pihak Indonesia utk nyetir Jepang, apalagi YIMM jatuhnya itu perusahaan subsidiary yg artinya anak perusahaan langsung Yamaha Jepang, tapi untungnya Yamaha Jepang ga sekolot kawan biru muda nya, mereka menganggap serius pasar Indonesia, mereka punya fasilitas R&D di Indonesia, sama halnya dgn Hodna yg punya fasilitas R&D di sini, jadi menurut gw sih produk2 yg dijual YIMM di Indonesia udh “sesuai” apa yg pasar Indonesia minta, meskipun gw juga berharap lebih dr sekedar NMax dan Aerox, tp lagi2 Jepang yg punya keputusan akhir

  2. menurutku morimoto san gagal dipasar Indonesia, tercermin dr makin kecilnya market share Yamaha disini. beberapa produknya sulit menembus selera market Indonesia contohnya Lexi, freego gen 1, Mio series, Yamaha vino, jajaran motor sport….banyak yg gagal. semoga YIMM lebih maju kedepannya, biar seru

    • yg lumayan sulit bersaing lagi :
      aerox 125 rilis 2016
      vixion 2017
      mio s 2017
      Xride 125 2018
      gear 2020
      wr155
      bergabung sejak 2015, mungkin Mr Minoru lebih mengejar performa dan mengesampingkan design, contoh vixion R dan WR155 yg lebih memilih mesin 155 vva dari pada usd fork,

      Selalu mengkampanyekan performa mesin matic 125, bukan menekankan design terlebih dahulu, terbukti jajaran matic kecil Yamaha yg semuanya 125cc tidak bisa bersaing dengan beat, scoopy, genio, beat street yg hanya 110 cc.

      • masih ingat strategi difernsial yamaha yg pernah diulas wak haji?
        emg dr dulu yamaha seperti itu, dr jaman scorpio 225cc vs tiger 200cc,
        betul kata juno, mio dr lahir ga pernah ada yg 110cc
        jupe pun 115cc
        jupiter mx 135cc
        dsttt

      • Karena kan sejak dulu image “Racing” di tubuh yamaha lumayan kuat. apalagi pas Rossi rajin jurdun. jadi image motor kentjang dengan performa tinggi yg selalu jadi andalan Yamaha. image irit hanya tambahan.

  3. pak beti legend, petinggi Yahama sejak di YMKI sampai YIMM ..
    moga aja kualitas dan model Yahama kembali seperti dulu yang top markotop..👍

  4. semoga R25/MT25 diupdate mesinnya. Udah 8 tahun nggak ada update. Mosok membangun budaya racing malah pakai mesin uzur yang udah 8 tahun tanpa update dan kalah melulu sama CBR & Ninja, piye tho ?

  5. tahun depan memang beberapa line up Yamaha sudah waktunya Major Change/Generasi Baru, karena sudah berumur 5 tahun ato lebih, seperti Vixion (kalo emg masi niat melanjutkan generasi baru nya) Mio M3 (apa mau suntik mati juga, tinggal Gear aja di kelas ini?) MX-King (New Generation nya boleh juga, lama2 diliat modelnya jg bagus) Jupiter Z (Rekor 10 tahun belom ganti model, sekalipun minor) Lexi (Generasi ke 2 nya harusnya bisa cakep spt New Freego) dan yg mgkn bisa bikin heboh meski pasarnya sekarang sangat kecil, R25 V3 sebagai Flagship Product lokal YIMM

    • kalo sekarang sih mestinya uda engga, masa iya Mio ato Jupiter Z1 mau jadi 135cc?? 😀

      kalo jaman dulu, honda dari era C70 sampe Supra X 125 juga selalu naikin cc, dengan basic mesin yg sama, dari 70cc sampe terakhir 125cc, sama juga sih

  6. saya inget ketika pertama kali kerja masuk ke sebuah perusahaan, bos di sana bilang “jadilah orang yang bodoh, agar kamu mau belajar apapun di sini meskipun kamu punya pendidikan tinggi”
    hal ini sepertinya harus dicamkan pula oleh para pengambil keputusan, jangan jadi orang yang “sok tau” dengan selera pasar, tapi jadilah seperti orang bodoh yang mau mendengarkan keinginan penikmat produknya.
    Cukup susuqi saja yang merasa pintar di dunia roda dua indonesia.

  7. Saatnya Yamaha me-Reborn kembali generasi² motor legend nya, kayak Honda kan uda mulai tuh produksi lagi motor2 legend nya.

  8. Semoga dengan pemimpin baru. Durabilitas mesin yamaha di kembalikan … maaf karena semenjak 2009 kesini , durabilitas mesin yamaha turun drastis,,,
    Beda sama pabrikan” jepang lain nya. Yang mempertahankan durabilitas mesin nya.

  9. Semoga makin juossss gandhoosssss lah yamaha di tahun depan, semenjak smp pas liat iklan mx dengan komeng langsung merengek ke bapak minta beliin motor, alhamdulillah di belikan, tahun 2019 udah kerja langsung ambil aerox 155 S ABS Black Doff, gak tau tiba” ane jadi FBY sampe sekarang, mau ngambil motor yamaha baru lagi masih bimbang sama kebutuhan hidup 😂

  10. mengutip paragraf ke dua dari bawah,
    “Itulah mengapa berkonsentrasi pada manajemen untuk menciptakan kategori produk baru seperti MAXI dan CLASSY ”
    so yang menantikan motor classy >> smoga maksudnya motor berhias chrome chrome an dgn guratan desain mengarah retro
    kliatannya kalian nunggunya udah ndak lama lagi

  11. dalam 7.5 tahun saya berhasil membawa yhm semangkin di depan jurang kebangkrutan

    local pride, semoga mengerti keinginan konsumen, jangan kayak jonfis

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.