TMCBLOG.com – Kemarin kita sudah sempat membaca analisa Dari sosok Davide Brivio Yang Nge Roasting habis Habisan Pabrikan Jepang Khususnya Honda dan Yamaha yang menurutnya memiliki pendekatan balap MotoGP yang ketinggalan Zaman. Setali Tiga uang dengan Brivo, Sekarang Direktur teknis Aprilia racing Romano Albesiano yang memberikan gambaran Lebih real bagaimana Perbedaan pendekatan Balap Yang dilakukan pabrikan pabrikan Eropa saat ini.

 

Pada Musim MotoGP 2022  yang lalu pabrikan Eropa yang diwakili Ducati, Aprilia dan KTM meraih 15 kemenangan dalam 20 Grand Prix atau bisa dibilang Menguasai 3/4 kemenangan Musim 2022 dimana 12x Ducati, 2x KTM, dan 1x Aprilia .Sementara itu tercatat hanya lima kemenangan yang diraih Jepang (3x Yamaha, 2x Suzuki) di sepanjang 2022. Keadaan ini sangat berkebalikan dengan Kondisi mungkin 5 tahun yang lalu, paling dekat saat sebelum Pandemi misalnya. Kenapa ini bisa terjadi?

“Saya percaya bahwa pabrikan Eropa setidaknya telah mencapai level Jepang. Tentu mentalitasnya berbeda, mungkin juga model pengembangannya – ini juga berlaku untuk produk sepeda motor produksi massal “

Lanjut Albesiano menjelaskan mengenai mentalitas dan pendekatan Balap yang ia maksud  “Kita dapat katakan bahwa orang Jepang mengambil ‘risiko lebih kecil’. Sebagai orang Eropa, kita mungkin lebih berani memperkenalkan hal-hal baru. Kami berani mengambil lebih banyak risiko dan terus mendorong proses pengembangan. Orang Jepang sangat berhati-hati dalam pengembangan untuk menghindari masalah apa pun. Hal Ini tentu saja positif di beberapa area dan umumnya sangat bagus untuk keandalan, tetapi memperlambat pengembangan.”

“Itu salah satu cara untuk menjelaskan situasi ini. Selain itu, mereka mungkin belum cukup berinvestasi di area area baru seperti aerodinamika, yang telah membuat perbedaan besar di musim-musim belakangan ini. Kami telah sangat meningkatkan level mesin, kami juga meningkatkan di bidang aerodinamika, serta konstruksi motor dengan sasis. ”

“Kunci lainnya adalah Dengan jumlah dan kualitas orang yang kami bawa ke trek, level analisis performa telah meningkat pesat…elektronik, manajemen ban, manajemen mesin. Dan ketika saya mengatakan elektronik, yang saya maksud adalah strateginya,”

Ketika dikonfirmasi apakah Aprilia berkembang 2022 karena Kemudahan Konsesi, Albesiano menjawab Kami tidak menggunakan ‘kelonggaran’ terlalu banyak musim lalu, baik dalam tes dengan pebalap pabrikan maupun dengan mesin. Oke, lebih aman dan lebih baik untuk memiliki opsi ini jika Anda membutuhkannya, tetapi kami tidak menggunakannya.

Itu sebabnya saya tidak khawatir (dengan Kondisi Non-Konsesi ). Di sisi lain, tentu saja, kami mempersiapkan musim ini dengan cara yang berbeda. Kami mencoba membuat beberapa keputusan lebih awal, untuk menguji lebih awal, dan yang terpenting kami memiliki dua motor lagi di trek ” Yang dimaksud oleh Albesiano adalah Dua Motor RS-GP yang akan dipakai Raul Fernandez dan Miguel Oliveira

Taufik of BuitenZorg | @ymcblog

 

51 COMMENTS

    • mumpung Ducati jurdun para yurop jadi bebas ngeroasting Jepang. ampe pabrikan Jepang paling cere sekalipun ikut ambil kesempatan wkwkwk

        • menang sekali aja berisik, tapi gak ngerti juga, siapa tau dibelakang layar udah izin ngeroasting sblm stand up

      • Padahal pas beberapa musim kebelakang waktu jejepangan masih juara, ada yg nyindir pabrikan eropa banget gak sih ? wkwk

        perasaan dulu ya kompetisi antar pabrikan terkuat 1 vs pabrikan terkuat 2 mulu wkwkw

  1. cuma gara2 pabrikan jepang diatas aja kemarin2 nanti juga kalo 2 taon kedepan masi meleot juga lebih berani. sebaliknya kalo pabrikan eropa lagi diatas pasti takut berubah banyak

  2. Pabrikan jepang WC berkali-kali be like: “motor kami banyak masalah”

    Pabrikan yurop WC 1x be like:
    “motor kami adalah yg terbaik”

    • makanya mending pabrikan Jepang, eh asia, bikin kejuaraan sendiri.

      brand Jepang banyak, stabil ga pake acara hobi dijual kesana kemari karna hobi ngawur sendiri, sirkuit Asia mulai banyak, tinggal sounding aja kerjasama sama sirkuit dan pabrikan Mamarika, pasti egonya kepecut mau bantu gegara ini tuu vs Eropa wkwkw

      • MARI KITA BERKHAYAL (KALI AJE KOMEN GW DIBACA ORANG JEPANG, ASIA TENGGARA AMA AMRIK)

        secara teori gabungin all japan ama arrc aje udh memenuhi syarat jadi kejuaraan dunia krn kejuaraan dunia minimal 12 seri, apalagi ngelobi amrik. Australia gausah diajak krn mereka letaknya doang deket Asia Tenggara tapi belagunya mirip yurop. katakan ada 3 seri di Asia Tenggara, 3 seri Timur Tengah, 3 seri Jepang + China, 3 seri amrik, 3 seri Brasil (negara yg kejurnasnya jg ga dinaungin FIM). cukup adain 3 kelas yg udh ada baik di all japan, arrc, ama moto america ato kelas baru tapi ga jauh2 dari 3 kelas eksisting di 2 benua itu. kelas utama superbike, kalo dirasa kurang nendang kasih embel2 prototipe, rangka ama rem bebas, mesin boleh bikin dari nol ato pake basis superbike kaya wcm, 2 tak boleh ikut asal harus injeksi dan maksimal 600cc aja. kelas intermediet pake supertwin biar mesin seragam batesin maksimal 850cc bebas modif/bore up dari supertwin massal asal masih dibawah 850cc, 2 tak boleh ikutan asal maksimal 350cc 2 silinder mau pake bekas gp250 ato modif 2 tak sport production biar rame. kelas kadet pake 250cc, yg pake basis moto3/motocross wajib 1 silinder, yg pake basis motor massal boleh ampe 2 silinder, rangka bebas biar pada pake rangka ringan jadi pwr imbang antara spek moto3 ama produksi massal. kalo jadi kenyataan, gw yakin Dorna ama FIM auto bae2in Jejepangan dan Asia+Amrik krn takut lahan basahnya tiba2 gersang wkwkwk.

        • @si akang
          urusan entertain kita serahkan ke hollywod & bollywood,
          urusan gelud/drama medsos kita yg ambil…
          kelarrrrr

        • masih penasaran sih kang, keknya yamhon prediksinya masih jauh dr kata cabut dr motogp. karena pasar eropa masih gurih buat jualan mereka. kecuali mgkin ada data dr wak haji,komparasi penjualan motor di eropa secara total,trus pabrikan jepun ambil brapa persen,baru dr situ kira2 arahnya kemana. kayaknya skrg2 masih dianggap adem aja koar2nya yurop,entahlah kl makin kesan makin kesini,yah tetap pikir2 lagi urusan kue eropa yg direbutin sih kl jd cabut,promosinya lewat apa

  3. karena laganya mayoritas di wilayah mereka, pengetesan,shipping barang pastinya gampang dan cepat sampai

    hardware software dari benua mereka,ban ampas dari benua mereka,promotor hampir semua kepemimpinan ada di mereka

    Jepang itu cuma tamu,yg semakin gak dihargai karena si tuan rumah kalah melulu

  4. kata Jepun “unfair condition”
    langkah yang ditempuh yurop “unsave action”
    menghasilkan unattractive revolution

  5. klo menurut saya bukannya lebih berani tetapi dimudahkan regulasi. misal ecu,aero,device katanya biar irit malah boncos. suzuki yg jurdun bukannya malah bkin satelit malah cabut,yamaha musim ini ogah pke satelit. klo trus regulasi begini bisa jadi next honda tanpa satelit. duc bisa 12 pembalap digrid. kata mm99 ducati cup nyata hehe. Iyaseh…jurdun didominasi jepun,jd hal wajar dorno ingin biar seimbang dgn urop.

  6. klo ECU in-house sudah ketinggalan zaman dan percuma, lebih baik di kembalikan saja ke inhouse. toh juga percuma kan. terserah jepang nya mau di apakan ECU nya. Tapi berani?

  7. Bertahun-tahun gak ngasih gelar jurdun, kok koar-koar ngajarin Pabrikan Jepang yang gelar masih terbanyak, Artinya, …

  8. sebuah petuah dari petinggi suatu pabrikan yg ngendon 7 taon di konsesi utk sekedar jurdun di Termas, itu jg faktor tim2 Jepang Freight telat nyampe Argentina. tim cere paling lemot, ampe rookie aje males masuk tapi baru kompetitit beberapa bulan laganya udh kaya tim yg metodenya paling bagus di motogp.

    • sori mangsud gua 8 taon. inget yak kawan2, 8 taon dikonsesi, 8 taon dibantu regulasi, menang cuma sebiji itu jg lebih ke faktor hoki. udh jumawa kaya udah jurdun berkali2 wkwkwkwk

      pantesan Espargaro yg buangan Suzuki dan ga laku di pabrikan Jepang laen awet bgt di tim itu, ternyata sefrekuensi ama petinggi timnya. itu petinggi lupa, kalo 3 rider selaen Espargaro masuk Aprilia krn terpaksa akibat ga ada tempat dipabrikan impian masing2, Raul pgn ke Yamaha, Aloevera pgn ke Honda, Vinales pgn ke Ducati, mereka semua cuma jadiin Aprilia pelarian doang ketimbang balik moto2 ato beralih ke superbike.

      • Kita lihat aja 2023, yg udh non konsesi masih bejaban ga tuh yg katanya lebih berani dlm pengembangan motor ketimbang japun

  9. ya di motor mass prod juga ya gitu. ngeropah lebih berani ambil risiko dan perkenalkan hal baru

    tapi ya kalau ujungnya harga jualnya berada pada gap yang ga masuk akal dari harga pabrikan Jepang, ya itu mah samaaja dan suatu kewajaran 😂😂😂 pret lah prestige itu

    • ya gitu balik lg ke harga, pabrikan jepang bisa2 aj bikin masspro spek dewa tapi gak mungkin dengan harga separo motor2 ngeropah ky sekarang ini
      pake motor separo harga aj masih diakali regulasi buat ngalahinnya 😄

  10. ampun dah, wong yo baru juara dunia tahun ini lho wes serasa paling paling 😁, biasanya bangsa eropa senang dengan sejarah dan angka2 eh sekarang mendadak lupa dan semuanya di mulai dari Nol?! hahaha

  11. Nanti kalau di balas petinggi pabrikan nippon
    “Apakah kalian pabrikan eropa langsung di sebut Ducati,Aprilia,KTM berani kalau regulasi ECU inhouse Pabrikan nippon (Honda,Yamaha)di ijinkan di pakai kembali dan sambil langsung di buang tuh ECU MM …ECU sampah …!!!
    Kalian baru menang lagi setelah 15 tahun sdh berani mengkritik kinerja kami pabrikan Nippon..dan selama pabrikan nippon menang.. kami tdk pernah mengkritik kinerka Motor Eropa…malah kalian pabrikan Eropa mengemis minta regulasi yg katanya biar Adil dan irit…

    Menghayal kira2 ada gak yak nanti petinggi nippon ada yg ngomong kira2 begitu yak..
    Auto cek klakep tuh pabrikan eropa..hehehe

  12. sejak 2007 juara, pabrikan urop baru juara lagi 2022 kemaren, koq trus banyak yg bully pabrikan jepang yg lebih sering juara?? wkwkwk..
    klo dari paradigma lain, artinya pabrikan urop butuh 15th untk menang dari pabrikan jepang?
    wkwkwk..

  13. Orang jepang itu kalem tdk koar-koar, klo trus terusan di sindir hati-hati Teknologi Jepang klo sdh Totalitas susah disaingi, mereka (orang jepang) terlalu ulet dan tekun untuk dilawan.

  14. Orang jepang itu tekun, ulet dn disiplin kunci mereka berhasil, orang Indonesia itu kreatif, segala teknologi bisa diakal-akalin (diperbaiki/dimodif sedemikian rupa) sama orang kita tanda orang Indonesia punya keahlian jg ga kaleng-2.

  15. kebetulan punya pabrikan Eropa inovasinya cocok, dari mulai pertama MotoGP 4T, pabrikan Eropa cuma 2x juara dunia pembalap, sisanya pembalap pake motor Jepang
    Jepang khas dengan ‘kaizen’ , bukan mereka gak inovasi , tapi pengembangan selalu bertahap dan hasilnya jelas kan, Eropa baru 2x jurdun di MotoGP, sisa nya Jepang semua 😁

  16. Jepang cuma lemot beradaptasi sama regulasi baru aja. Dan masih terjebak dgn ke-Alienan ridernya (Honda-Marquez) dan terjebak post power syndrom (Era Yamaha-Rossi), makanya masih working memakai etos kerja lama yg mereka gunakan selama ini.

  17. tanpa mengesampingkan jumlah juara seri aprilia yang cuma 1, dan tanpa melupakan bahwa sejak 500cc berubah jadi MotoGP, juara dunia didominasi Yamaha dan Honda.
    apa yang dikatakan albessiano, atau pun brivio, ada bener nya lhoo. Pabrikan Jepang, perlu lebih berani untuk berinovasi. dan perlu memberikan solusi solusi yang cepat di trek.
    kita liat aja,, RHA, winglet, peralatan aerodinamis semua diprakarsai oleh pabrikan eropa. sedangkan pabrikan Jepang, baru ngikut. 2022, awal awal, bagnaia bener bener kesulitan, tapi kemudian bisa bangkit. Artinya apa? Inovasi, dan pemecahan pabrikan eropa saat ini emang lebih baik. Mereka seperti sudah tahu, mau dibawa kemana arah pengembangan motor. Mereka seperti sudah tahu, ada pemecahan thd semua masalah dan komplainan rider. Banyak support, improvement dan solusi yang diberikan untuk bagnaia. bener bener all out.
    Terus kita liat, bagaimana Honda bereaksi thd. tim eropa, apalagi tanpa adanya Marc yang full spec. Honda cuma jadi follower, yang bikin Marc aja frustasi. Duit yang dihamburkan, seolah ngga ada hasilnya.
    Dan kita liat juga, bagaimana Yamaha stagnan setelah pertengahan musim. Bagaimana Quartararo berjuang tertatih tatih mempertahankan gelar jurdun nya. Karena Yamaha, seolah tidak memberikan satu pun solusi yang berhasil. Yamaha seolah tanpa improvement dan solusi.
    itu artinya, ada yang perlu dirubah dalam sistem kerja pabrikan Jepang. Mungkin, mereka perlu departemen balap tersendiri yang bermarkas di Eropa, lengkap dengan tim teknis dan analis, tim test ride, development, problem solving, dan direktur balap yang juga berpusat di Eropa. Tim inilah yang harus bekerja ekstra cepat, menemukan solusi yang bisa dikirim langsung ke trek dalam 1-4 minggu melebihi kecepatan respon ducati.
    kenapa di Eropa? ya karena seperti yang di bilang banyak orang, mayoritas race di Eropa.

    saat ini, aturan MotoGP ya single ECU, Single Tire. Ngga bisa mereka berandai andai kembali ke masa lalu dengan ECU inhouse, ban multi brand, atau berharap ada alien baru.

    Zaman pasti berubah, dan disanalah kita harus adaptasi. Pabrikan Jepang, juga perlu all out kayak pabrikan eropa. ibarat kata, saat jalan2 dengan kondisi cuaca tidak menentu, kalau hujan, segera pake payung, dan go on. kalau panas, segera pake sun block, dan go on. Jangan menunggu cuaca berubah.

    • sendok arm seperti sebuah lelucon pas hrc daftarin dulu. mungkin ugly part lainnya jg seperti lelucon karena mestinya semua bisa ditutup pake ecu canggih. mau ikutan “konyol” masih angin2an 😆

  18. bukan mengagungkan jepun sih kang,kalo nyontohin nokiyem blekberi itu kompetisi jualan memang wajib inovasi,tp urusan kompetisi balap aka bakar duit mah mikir dua kali kalo ga ada output untuk inovasinya jualan kang hehe,pabrikan yurop udah brapa yg oleng,pabrikan jepun yg sadar modalnya udah cetek mah mundur teratur sebelum bener2 oleng

    • ya kalo urusan pada akhirnya ga diterapin di produksi masal mah serah pabrikan kang,namanya develop,inovasi kalo lg ndak viral juga ujungnya ga laku,pasti ada timbang2 lah,kiblatnya bukan cuma ikut engineer,mesti liat kondisi pasar jg,kek jaman sijuki terlalu advanced teknologinya dipasarin di indo jg ujungnya kagak laku,trus mau apa?rugi pisan. sedangkan urusan aero dan kawan2 ini inovasi yg mgkin menurut jepun jauh bgt dr diterapin di produksi masal,ga make sense bgt buang duit. maap bukan niat debat yaaak,hanya nibrung pemikiran aja hehe

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.