TMCBLOG.com – Salah satu upaya Utuk mempertahankan Performa Motor dalam Balapan adalah Dengan Mengendalikan Panas atau Temperatur dari mesin. Mesin dibuat agar Tidak terlalu panas, namun Juga diusahakan agar Tidak terlalu Dingin. Oleh Sebab itu Saat balapan Hujan atau dingin pada balapan Lintas Kelas Mulai dari kelas terkecil, sudah bukan rahasia lagi kita sering melihat beberapa bagian Dari radiator ditutup menggunakan  Selotip/ Lakban untuk menjaga agar sistem Radiator pendingin tidak terlalu ekstrim mendinginkan Cairan LC yang akan disalurkan ke water jacket di Blok dan silinder mesin.

Cek deh pada Foto pertama Aleix Espargaro di atas, Namun begitu karena bergantung pada Lem yang menempel pada radiator dan sifat dari lem yang akan berkurang daya rekatnya ketika terkena air maka kadang Selotip tersebut bisa terlepas dan akan menyebabkan tujuan pengendalian temperatur mesin jadi Terganggu kembali.

Dan Via Gambar yang dirlis MotoGP.com terlihat Bahwa pada akhir Musim 2022, Aprilia sudah mulai menggunakan solusi pengganti Selotip ini dengan menggunakan lembaran lembaran Karbon yang mudah dilekatkan pada kisi kisi ram dari Radiator menggunakan Penjepit dengan Pin Khusus.

Secara umum terlihat bahwa Tim bisa memvariasikan Posisi dari penempatan lebaran Karbon ini tergantung dari Bagaimana Perhitungan yang membuat temperatur mesin terjaga pada suatu Kondisi tertentu. Hal Hal kecil kayak begini memang inpiratif Ya – Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

24 COMMENTS

  1. ooh ditutup segitu doang bakal ada pengaruhnya ya,kirain volumenya bakal separuh dr luas radiator atau bagaimana

    bakal ada tren baru lagi nih,kalo hujan yg punya motor sport radiatornya bakal diselipin garisan 😂

  2. Jepang mah udah pikirin detail-detail kayak bgtu, ya cuma senyum-senyum aja… kan baru sekarang ducati juara, sementara urusan juara masih didominasi Jepang…. coba kalo gak ada penyetaraan ECU… mgkin Jepang masih mendominasi sampai sekarang…. kan ECU nya jg teknologi nya masih dibawah standar pabrikan Jepang… kata Jepang, Palu gada aja, sampai sekarang masih di jabanin sambil pengembangan teknologi nya berjalan…. yah Will see

  3. bener aku juga baru tau kalau mesin butuh disuhu tertentu utk kinerja mesin optimal, aku taunya kemarin waktu tim DOS MUFFLER ikut event DRAG di THAILAND, mereka saat start ngulur waktu, pertama aku heran ternyata sengaja biar naikkan temperature mesin ke 65°C jadi saat start, motor benar2 mengeluarkan tanaganya 100% karena saat di DYNO tenaga puncaknya saat itu MX KING DOS power 80HP & 73NM ada di suhu 65°C 😁.

  4. Itukan sirip biar air dari cipratan ban g langsung menghantam radiator

    Bisa jebol radiatornya kalo kena cipratan dari ban langsung

  5. jepang memang sih kurang kreativ dalam hal solusi temporary begini. Tapi aprilia di akhir musim malah kedodoran kayaknya, jadi apakah solusi tsb bermanfaat?

      • Kurang berminat atau mungkin gak banyak yang bisa dikulik, hehehe. Padahal tahun lalu dan tahun ini cukup seru di klasemen kategori motor. Cuma emang pasukan KTM yang paling konsisten (KTM = Husq, GasGas, KTM)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.