TMCBLOG.com – Awalnya diduga sebagai konspirasi antara FIM dengan Ducati, akhirnya hadir penjelasan mengenai naiknya banderol harga maksimum dari Superbike homologasi WSBK untuk musim 2023 yakni dari awalnya 40 ribu Euro menjadi 43.990 Euro atau naik hampir 10%. Ternyata salah satu alasannya adalah karena inflasiย  . . . setidaknya Kata mereka . .

Saat Ducati menghadirkan Panigale V4R baru di bulan Oktober 2022 lalu, Ducati juga sekaligus mengumumkan harga model produksinya, yakni 43.990 Euro. Ini berarti sepeda motor tersebut tidak memenuhi syarat untuk homologasi, karena hingga dan termasuk tahun 2022 regulasi yang menyangkut banderol harga pada peraturan kejuaraan dunia Superbike maksimal 40.000 Euro.

Bukan apa apa, sinyalemen konspirasi memang agak sedikit logis hadir saat itu karena pada waktu yang hampir bersamaan, FIM mengumumkan bahwa regulasi harga Superbike homologasi WSBK akan mengikuti pada faktor inflasi di masa depan dan akan menjadi EUR 44.000 pada tahun 2023.

Untuk menjawab sinyalmen konspirasi ini, Direktur Olahraga Ducati Corse -Paolo Ciabatti- baru-baru ini memberikan keterangan pada sebuah wawancara dengan Speedweek.com. “Semua orang tahu biaya hidup naik sepuluh persen. Itu tidak secara otomatis berarti bahwa ketika sepeda motor yang dulu berharga 40.000 Euro dan sekarang dibanderol 44.000 Euro maka membuat kami menghasilkan lebih banyak uang. Sebaliknya, kenaikan harga terkait dengan kenaikan biaya di perusahaan pemasok kami dan untuk Biasa energinya.”

Diperkirakan memang sebelum Ducati mengumuman banderol harga Panigale V4R di akhir tahun lalu, sudah ada pembicaraan antara pihak pabrikan dan FIM mengenai masalah inflasi ini sehingga berakhir pada kenaikan banderol harga homologasi motor balap.

Namun memang secara umum saat ini mau nggak mau semua orang melihat ke arah Ducati ketika menemukan fakta perubahan angka tersebut hadir hampir bersamaan, dan memang sampai saat ini yang terefek memang hanya Ducati. Ciabatti Menutup : “Bagi saya, pada dasarnya masuk akal untuk memperhitungkan inflasi pada limit atas harga. Hanya masalah waktu dengan inflasi saat ini, pabrikan lain juga akan menaikkan harga sepeda motornya.” Iyain aja dah

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

 

49 COMMENTS

    • Klo FIM mau adil harusnya Ducati V4R dibanderol seimbang dengan motor merk lain yang berkisar 20 ribuan euro….. Harusnya Ducati berpikir keras agar membuat motor dengan harga tersebut dan kompetitif…. Klo tidak ibarat motor CBR250 vs NSF250RW… Hahaha

    • Begitulah negeri pizza. Kalo udah berhasil produknya punya pamor(walau dgn cara apapun), pasti ngerasa produknya paling perfek dan bisa ngasih harga seenaknya..
      Tonton aja history perjalanan salah satu brand kondang dr negara sana tapi dari others sidenya. Karna kalo lgsg dari sisi mereka, pasti isinya yg bagus2 aja

  1. justru istilah “inflasi” itu yang scam dn konspirasi dari FED. yg bljr ekonomi dn bank pasti taulah gimana uang diputar biar menguntungkan suatu pihak elite global hihi

  2. mereka tahu biaya hidup tidak murah, namun knapa gaji pebalap cari yang murah atau pergi saza juga tidak setuju ๐Ÿ˜ฉโ˜บ

    • ada pembalap supersport minta 50rebu yuro ato lebih rendah dari gaji rata2 karyawan kantoran level managerial di yurop setaon aje ditolak๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ skrg gaji rider2 kelas kecil bisa dibilang ga ada, akibat anak2 burjuis pada berebut jadi sembalap, biar terkenal, akhirnya pay rider makin marak, tim bersorak karena ga perlu mikirin gaji sembalap lg. dulu taon 90an macam Kazuto Sakata aja setelauh pensiun balap jadi kaya krn gaji utuh ga dia pake foya2 si yurop, padahal doi cuma main di kelas kecil.

        • wkwkwk dulu pernah ada dibahas di koran waktu Sakata pensiun kemudian dia di salah satu wawancara katanya bersyukur karena bisa ikut kejuaraan dunia, yg bayarannya dia tabung (ga ikut2an foya2 kaya rider laen kala itu) sehingga bisa beli apa yg dulunya cuma bisa dia impiin sebelon jadi sembalap dunia.

  3. Yaelah, kalo emang inflasi kenapa angkanya mirip sama harga motornya, kan aneh. Masih mending sebelumnya maksimal 40.000 euro dan Ducati jual 38.000 euro, tapi kan kalo ini kelihatan banget motor baru, terus tiba2 harga homologasi naik. Sama halnya kayak Winglet yang pada waktu menjelang 2019, tiba2 WSBK memperbolehkan penggunaan winglet, dan waktu itu juga hampir bersamaan dengan Ducati yang merilis Panigale V4R. Kelihatan banget memang Eropa yang berusaha rubah2 regulasi supaya menang. Mau ngeyel kek gimanapun, ya kenyataanya kek gini, hehehe.

  4. masalahnya angka harga Panigale yg diumumin duluan itu bisa pas bgt dgn angka batas atas harga motor homologasi WSBK yg baru diumumin setelahnya, jadi ya mau ga mau orang2 tentu punya pikiran kalo ada konspirasi dibalik layar

  5. simpelnya sih kalo emg inflasi dan udh jelas ada aturan, maka Ducatinya yg nyesuain harga jual sesuai regulasi bukannya regulasi ujug2 dinaekin. inflasi bukannya selalu terjadi? knp baru naekin harga homo lo basi setelah Ducati ga sanggup pasang banderol dibawah harga regulasi saat ini? jujur2an aje, gw demen ama Ducati V4 series, bahkan kalo ada holkay nanya ke gw pasti gw arahin buat beli V4 ato minimal versi tetangganya aka RSV4 punya Aprilia yg lebih murah, tapi soal beginian gua ngarepin Ducati gagal jurdun. udh kentara bgt dimudahin regulasi mulai dari lawannya dikasih limiter ampe 2 taon megap2 dan privateernya papan bawah semua tapi ga di naekin lg tapi rpm Ducati masih tinggi dan keliatan tengsin nurunin rpm padahal nurunin Kawasaki lsg 500rpm, belon soal regulasi bobot yg sengaja ditunda gw yakin sengaja krn kaya ngasih waktu Ducati biar punya waktu lebih buat riset motor baru yg bisa bejaban saat bobot adil, belon harga homo lo basi yg bukannya Ducati sbg peserta ngikut aturan malah aturan yg ngikut Ducati. inflasi cuma kedok doang. lagi kalo alesan inflasi knp nanggung amat cuma naekin harga? secara teori inflasi bikin daya beli jg turun, maka harusnya aturan jumlah minimum homo lo basi jg diturunin dari 500 jadi 300 ato sekalian 100. tapi mana mungkin, kalo aturan homo lo basi minimal cuma 100, bisa2 Yamaha ngeluarin motor dgn trik sama kaya R7, yg mana hampir semua produknya ludes terjual hanya di kalangan balap doang alias kans dibeli orang biasa kecil (musti super hoki bisa dapet R7 buat harian) dan teknologi sulit dibedah rival.

      • ye kan Nug? ngapa ga sekalian aje gitu. pake alesan inflasi tapi cuma nyesuaiin harga Ducati, padahal logika simplenya inflasi bikin nilai uang dan daya beli turun. harusnya kasih jg dong kesempatan para Jejepangan rilis motor race ready yg gua yakin harganya bahkan masih bisa dibawah harga regulasi lama tapi cukup bikin Ducati ketar ketir. Jepang selalu mikir gimana caranya teknologi dan ide mereka ga dicuri lawan, mangkanye superbikenya nanggung semua krn ada kans motor dibeli dan dibedah rival, ga kaya dulu jaman jumlah unit homo lo basi cuma 125 ato 150 itu, Jepang all out bahkan ampe Petronas aje cuma produksi doang tapi kaya sengaja ga dijual krn byk teknologi motogp dan F1 yg disematin ke motor itu.

        • Ho oh, bener Kang. Zaman dulu masih banyak motor ‘unicorn’ yang diproduksi dan dibuat untuk balapan. Saking terbatas sampe jadi barang super langka bahkan di eranya, macam Petronas FP1 yang kalo gak salah gak sampe 100 unit yak (CMIIW).

          Tapi ya emang kondisi ini seperti fitrahnya sebuah teori konspirasi, makin disangkal malah makin keliatan kalau emang itu semua beneran terjadi. ๐Ÿ˜€

      • Kayaknya selama kejuaraan yg pegang masih orang itu-itu aja aturan nggak bakal kemana-mana Om Nugie.Ya kita sebagai penonton tinggal nikmatin drama aturan yg makin kesini maskun kesono๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

        • Mungkin [mungkin ya] FIM ini mau mengembalikan asal usul motorcycle grand prix yang mana event ini mainannya orang Yurop yang dua dekade ini malah manufaktur asal si bangsa foundernya malah jadi bual2an pabrikan asal negeri sang cahaya Asia.

    • saya setuju soal ini,namun saya pernah salah komen jujur begini di IG ducati. akun IG saya malah direport. skrg buat baru dan lebih hati hati…klo mau komen kritis di IGnya buat akun cadangan.

    • lucu emang regulasi menyesuaikan duc. termasuk ecu,aero,adjuster. maunya biar irit…single ecu tapi sisi lain biayanya bengkak. bahkan pabrikan jepun sampe pusing keluarin dana cri ahli ecu. ngakak…

  6. Inflasi inflasi, gausah jauhjauh bahas ZX nya Kawasaki yang harganya terlalu menampar ducati deh.

    Honda yang hobi bikin produk di atas harga yang lain (apalagi pas klean liat harga fireblade tiap masuk Indo wkwkwk) aja masih bisa jauhhhhh di bawah ducati

    Maksud saya tuh kan ada minimal jualan yang katanya “mass prod” udah demi bantuin pabrikan Ngeropah ini jelas banget ya. Yauda marginnya mepetin di situ klo demi ego balap homo lo ga si ?, nyari cuannya kan bisa di diferensiasi mesin varian lainnya yg gada batasan harga yang ga masuk akal gitu lho.

    • Ya dinikmati aja deh drama soal aturan/regulasi & konspirasinya.Toh pabrikan yg diuntungkan nggak akan selamanya bisa bertahan

      • Ya kalau sesimpel aturan main aja udah ngelawak, malesin sih Om ya.

        Saya yg selama ini excited sama wsbk tp ga ngerti, perlahan lahan jadi bisa nonton lgsg beberapa seri wsbk (bukan cuma highlight/text report doang), malah nyesel mending gausa dibelabelain nonton kalo ternyata makin ke sini makin ke sana

  7. mantap kali Ducita ini. krn gabisa nyesuaikn harga inflasi malah FIMnya yg disuruh rubah aturan. Btw, pabrikan lain emang ga ngerasain inflasi juga? tapi gak mewekin aturan dan tetep bisa ikut ambang batas? mantap kali emang

  8. Wah ..ada aja alasan buat membela diri..
    Trus Kpn nih aturan batasan rpm motor di rubah lagi..(aturan paling aneh sih ini batasin rpm motor paling tinggi padahal udah kenceng di lurusan )
    apa gak liat tuh ada motor yg megap megap kalo di lurusan..sampe kojel kojel pas ngerem nguber balap di tikungan..trus sampe di lurusan di libas lagi sambil kasih dadah ..motor uda pelan di lurusan eh malah paling kecil rpm nya…hiahiahia

  9. “semua bisa disesuaikan” …

    satu lagi artikel yang mengarah ke eropa.. 15 tahun lose di motogp 8 tahun di kalahin kawasaki di wsbk, semua regulasi di “setting” sedemikan rupa..

    europe vs nippon jelas apa masih samar samar ?

  10. tapi pun, dengan segala keuntungan yg dimiliki ducati , tapi kok menangnya di 2022 juga nggak terlalu dramatis banget,
    okelah di straight menang , tapi ga menang sekebon juga rata2.

    motor yg dipake emang mahal banget, tapi nggak sedramatis itu juga bedanya.
    belum lagi faktor Bau.

    gak ada Bau juga ga ke mana2 itu ducati.

  11. dah lah ya, yurop pada poseng semua gegara putin hahaha…bersatu padu di segala bidang biar cuan kagak ilang,rombak yg bisa dirombak. malah kepikiran dah lah jepun ikutin aja lah acaranya,cuma gausah develop banyak2 atau minim budget aja,hemat2in,mau tau gitu kuat sampe brapa taun sih yurop hahaha

  12. Inflasi cocology. knapa pabrikan lain g nerapin. klo blh mesti diumumkan buat tahun dpn lah. ktanya mau irit tapi malah byk boncos

  13. Basic Theory Konspirasi ya..makin disangkal ya makin ketahuan niatnya.
    Apa maunya fim biar motorsport kembali lagi ke yurop..dan pabrikan dewa perang Jepang pada out semua dari galeran motosport…toh prinsip race Sunday sell monday kayanya bagi Jepang dah ngga berlaku lagi…sing penting skutiknya laku …
    Bakalan suicidal mission bagi fim sih..btw lama2 emang males liat regulasi yg terllau ke Eropa..
    ( Ducati)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.