TMCBLOG.com – Hari Rabu ini tanggal 25 Januari 2023 sampai esok, sirkuit Jerez akan sibuk oleh raungan motor motor superbike produksi massal homologasi WSBK karena pada dasarnya sirkuit tersebut telah disewa oleh Kawasaki untuk sebuah test privat selama dua hari guna persiapan musim 2023. Namun ternyata bukan hanya team World Superbike saja yang hadir di sana, ada pula team MotoGP yang hadir di Jerez yakni HRC test team dibawah pimpinan crew chief Ramon Aurin.

Yes, Ramon Aurin beserta test rider Stefan Bradl akan berusaha menorehkan banyak jam kerja di trek buat new spec RC213V 2023 guna persiapan Shakedown Test dalam kurang dari dua pekan ke depan yang diikuti juga oleh sebuah test pra-musim di tempat yang sama yakni di sirkuit Sepang – Malaysia.

pict : GPOne

Bersama Ramon dan Bradl menurut Motorsport Spanyol, hadir juga dua orang bekas teknisi Suzuki yakni tentunya Ken Kawauchi yang memperoleh tugas baru sebagai Team Manager Repsol Honda Team menggantikan posisi Takeo Yokoyama. Kehadiran Ken di Jerez private test jelas penting untuk mengetahui semenjak awal seperti apa Honda, baik itu tentang motornya maupun juga tentang hal-hal non-teknis lainnya di team dan factory.

Selain itu Jerez privat test ini juga akan menjadi debut pertama mantan teknisi tim test Suzuki yang biasanya bekerja sama dengan Sylvain Guintoli – Toshifumi Fukae.

Fukae ini semenjak 1 Januari 2023 memang secara resmi direkrut oleh HRC dan ditempatkan di dalam struktur tim test Honda HRC MotoGP dan akan bekerja sama dengan Ramon Aurin serta Stefan Bradl sepanjang musim ini.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

Peserta Jerez test WSBK 2023

45 COMMENTS

      • suzuki bungkusan honda..
        ya apalah apalah pokoknya.. yg jelas jangan sampe bentuk motor nya jadi ora karuan kayak motor yurop…
        mudah2an bentuknya tetap cantik seperti suzuki tapi dengan power gilanya honda…

        • Please, kalo bisa HRC bikin fairing sisi depan ala RC212V 2007, cakep bener bentuknya. Fairing samping bolehlah pake desain saat ini

  1. ngeliat GSXRR gw jadi sedih, itu pasti cuma bisa dinikmati visualnya via foto krn kebanyakan udh dilebur buat ngindarin pajak. sisanya desain cad ama itungan teknis tersimpan rapi di database perusahaan. gw kalo maen ke tempat sesama mekanik masih bisa ngeliat jupie road race, YZ85, bahkan CBR 150 karbu sisa balap 150cc jaman 2000an yg gw yakin kebanyakan komentator milenial dimari belon pernah liat bentuknya. unitnya msh bisa kita liat secara fisik di rumah ato bengkel yg pernah maen, kalopun dijual jg masih rapi di ruang tamu konglomerat pinggir kota. dirumah mertua gw pun masih ada RM125 yg dikasih bos krn gw pernah jadi anggota di bengkelnya ama 1 unit kharisma spek seeded 2005, sebenernya ada pula Dash spek drag ama LSR (bkn NSR yak) tapi udh gw jual buat bekal nguli di negara orang dulu. ketahuilah kalo lu liat foto motor motogp, itu cuma sekedar foto krn unitnya udh ga ada lenyap sama kaya org yg udh meninggal. kalopun ada di museum pabrikan ato rumah mantan sembalapnya biasa itu cuma spek display. jadi ya, RIP GSX RR. motor cantik yg seolah minim ubahan tapi prestasi lebih mentereng dibanding 2 pabrikan yurop yg sesama pemula di motogp dan sesama pernah terjun di konsesi itu. GSXRR biarpun kata Rossi motor simpel, faktanya udh menang jaoh sebelon KTM dan Aprilia menang, dan udh jurdun nemenin RC213V dan M1 sebelon era kegelapan Japon di kejuaraan dunia dateng (2022) krn Yamaha gagal pertahanin gelar di 2 ajang kejuaraan dunia rod race dan Kawasaki jg Honda jg ga sanggup rebut gelar di 2 ajang itu. Sayonara Suzuki.

    • gw jg gapaham sih apa alasannya, bahkan rumornya ada yg mau ngejalanin pabrikan baru bermodal gsxrr bekas yaaa mirip2 ama BrawnGP di F1, jg ditolak Suzuki. kayanya, tebakan gw nih, Suzuki emg udh gamau berurusan ama motogp, ibarat kata yg udh selese yaudah.

      • kayaknya emang gitu kebijakan Suzuki dari dulu deh, keluarganya Robert aja gak ada tuh yg dikasih RGV500GAMMA atau RGV500XBR0
        karena dulu suzuki tau Kenny Robert senior lagi ngembangin Proton KR3 dengan basis mesin Aprilia GP500RS bareng tim Lotus, yg akhirnya gak karuan hasilnya..

      • yg nolak plan Brawn-like team ini dorna kok om..ada di interviewnya sinichi sahara..dia sma suppo udh coba lobi dorna tp ditolak.
        Knapa rins ga dikasi motor trakhir sih kalo saya sbg fbs berharapnya karena motor 2022 itu unfinished project, banyak potensi setelah tuning mesin trakhir tp ga sempet dimainkan lbh lanjut..i know ini cuma harapan saya mungkin

      • Dorna nolak krn dgn gamau terlibatnya Suzuki maka calon Brawnlike manufacturer kemungkina cuma ngebalap di 2023 doang. tapi seinget gw ada tolakan dari Suzuki itu sendiri buat jadiin GSXRR jadi Hayate-like.

    • iya emg kang, belum lama ini emg sempat beredar berita kalo GSX RR bakalan di scrap semua, dan di sisain satu buat masuk museum di Jepang sana,

      • dimasanya motor cupu padahal Nug, nyeting itu mesin berasa nyeting mesin bebek wkwkwk gw aja punya LS gegara biar gampang aja nyontek setingan dari Dash krn partnya bisa saling silang harga unitnya jg saat itu murah

    • btw kenapa ya motor yg gak d pake kena pajak ?
      ku pikir yg kena pajak cuman motor yg d kendarai d jalan raya
      kalo kolektor mobil & motor yg cuman d taro di galeri tanpa ada suratΒ² nya apa itu kena pajak juga ya?

      • laen negara laen aturan. di Jepang biarpun motor balap tetep kena pajak, dan lu tau sendiri nilai sebutir motor motogp berape klo di taksir.

        • Pantesan gak pernah lihat berita M1 or RC212/3V seken dijual, ternyata discrap, beda dengan kebijakan di EU yang dikeep (dulu ada Desmo GP10/11.1 second laku dijual ke penggemar/kolektor)

        • Ya Jepang negara kecil sih ya, sama kek Singapore apaapa kudu ketat walau kadang ga masuk akal buat kite yg tanahnya luas

      • tetep kena pajak, jepang itu pajaknya gede bro meskipun gaji tinggi juga tapi menurut beberapa sumber pajak dijepang itu tergantung wilyah misal pedasaan pajaknya kecil

    • biasa itu cuma spek display???
      awkowko ngakak πŸ˜‚ justru diluar sana banyak bertebaran motor balap eks GP, eks WSBK yg bahkan rutin dipanasin sm ownernya maupun museumnya.. gak bisa saya sebutin satu persatu siapa aja ownernya bnyk soalnya

      • okeh kalo banyak sebutin SATU aja nama pemilik M1 era 1000cc, GSXRR ato RC213V non sembalap non pabrikan dan NYALA dipanasin digarasinya. masing2 pabrikan sebutin satu aja yak, krn katanya banyak kan?

  2. Boros banget biayanya perjalanannya dari Japan ke spain, lalu ke Malaysia.
    Kenapa ga pilih Chang atau Mandalika aja buat sewa private

    • boros engganya bukan dari jarak, tapi dari rate cargo dan gw yakin ngirim barang ke 2 negara itu lebih murah daripada ke Mandalika. belon urusan customnya

    • cari suhu yg ideal mungkin om.kalo disepang sama mandalika cuacanya nggak mirip eropa.ntar setingan mesinnya juga beda.kenceng di sepang,belum tentu bisa kencang di eropa.

  3. gak pembalap gak mekanik emang beda ya auranya kalo dah pake warna2 RHT…., liat mas Anggono aja pake warna team HRC beda banget auranya..magis!

  4. Bukan rcv rasa susuki saya kira.. honda tetaplah honda.. emangnya kalo teknisi ato insinyur lain masuk bisa merubah segalanya…😁

    • Iya, Honda pasti akan tetap dengan filosofinya yang sudah jadi karakter motor mereka. Mungkin dengan hadirnya kru yang datang dari Suzuki ini bisa kasih solusi untuk kelemahan RC213V yang jadi kekuatan di tim sebelumnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.