TMCBLOG.com – Melihat Keseruan Sprint Race Yang sudah dihelat perdana di Portimao, dari sisi entertain dan dari sisi penonton memang Balapan ini hampir tidak dapat membuat Mata sedikitpun melewatkan momen momen sepanjang 12 Lap tersebut. Deg degan sepanjang race, semua pembalap gas Pol semenjak awal, penuh adrenalin tinggi dan sampai sampai tmcblog dengan dasar bahwa kualitas lebih baik dari Kuantitas iseng buat notifikasi Opini bahwa mungkin ada baiknya Balapan Utama ke depan di hari ahad Juga diganti dari full race ke sprint race juga . . jadi Satu race weekend 2 x Sprint race atau 2 x 12 lap . . . Dua kali keseruan. Namun Tidak begitu Buat Sosok Fabio Quartararo . .

Berkebalikan, fabio quartararo pasca Balapan Sprint kemarin mengatakan Baginya Kualitas itu ada di balapan Panjang 25 lap ketimbang seremnya Balapan Sprint 12 Lap “Akan ada kecelakaan besar. Maksudku, ini sepeti di hutan. Kami tidak di dalam mobil, yang pada akhirnya Anda bisa bersentuhan dan hal itu bukan masalah,” katanya.

“Ini tentunya hadir sama untuk semua pembalap. Saya awalnya tidak ingin mengeluh, tetapi pada akhirnya ini tentang keselamatan. Tidak masalah bersentuhan dengan Alex ( Marquez) Jika terjadi di lap terakhir – kami pernah bersentuhan 3-4 kali, itu balapan. [Tapi] di lap pertama ? ini tentang menjadi gila. “

“Menurut saya demi keselamatan lebih baik melakukan 2 x 25 lap daripada 12 lap. Anda juga memiliki sedikit lebih banyak waktu untuk pulih jika kehilangan posisi. [Pada sprint race ] lap pertama adalah seperti layaknya lap terakhir yang sebenarnya itu normal karena Anda tidak ingin kehilangan posisi. Di masa depan, semua orang harus berjuang seperti ini. Itu yang menurut saya cukup berbahaya. Hari ini hanya Marini dan Bastianini yang jatuh. Yang pasti di masa depan, akan ada lebih banyak crash.”

Ternyata Kaca mata Penonton dan kaca mata pebalap berbeda ya ? Belakangan terungkap bahwa Joan Mir memperoleh hukuman 1 Kali Long lap Penalty Pada balapan Utama hari ahad ini di Portimao Portugal. Team repsol Honda sempat mengajukan banding Namun akhirnnya gagal dan Mir harus tetap melakukan penalti ini di Balapan hari ini

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

31 COMMENTS

  1. gk hnya quartaro yg bilang, opini di grid emg msh trbagi 2 antara sprint race atau 2x full race.. pak rt aprilia kyaknya slh satu yg seopini sm quartaro.. taun ini ymha m1 kyaknya lemot untuk short distance/time attack, jdinya quartaro sdkit bnyk mncari celah untuk diri sndri juga… kyaknya race bakal trjadi antar pabrikan eropa saja..

  2. Emang seru, tapi kalau melihat insiden mir vs quartaro, atau marini vs bastianini, ini bahaya banget.
    Sejak lap pertama, dimana ban belum panas, starting grid yang masih crowded, dipaksa ngebut. Apa ngga ngeri? Apalagi ada rider, yang terkenal sradak sruduk.
    Dari sisi safety, ini ngga banget. Takut aja ada korban jiwa (naudzubillah). Jika ada yang jatuh, dan masih crowded.
    Mungkin, untuk sirkuit dengan track lebar, yang juga dipake f1, ngga masalah. Tapi untuk sirkuit sirkuit lama di Eropa, bahaya.
    Mungkin, perlu ditambah lagi penalti, dimana setiap irresponsible riding saat sprint race, penalty nya bisa lebih berat, misalkan dibanned dari sprint race berikutnya, plus start dari posisi paling belakang.

  3. Owh jadi itu yang bikin rame masalah hukuman mir, sampe darno disindir sama randy mamola di instagram wkwwkwk.

    Mir kena long lap penalty karena nyeret taro dan taro masih bisa balapan, sedangkan maroni bebas hukuman dan dianggap race accident. Padahal enea mengalami kerugian yaitu crash tidak dapat melanjutkan balapan dan cidera pula.

  4. (yang katanya) Kang seruduk tadi malam seruduk cantik 2 pembalap di depannya secara bersih tanpa membahayakan yang diseruduk

  5. ya wajar itu obat seru krn race gp udh kurang seru / mwmbosankan / ngantuk / krn efek winglet, namnya juga first sprunt race itulah mengapa MM ngasih warning sblm sprint race ttg tegasnya hukuman kpd rider yg sgt agresif diawal, dan terbukti banyak rider yg kena pinalti ini bertujuan utk ngasih jera walaupun sprint race tp hrs waspda akan bnyk pinalty mengantui diawal jelang race weeknend diawal… biarkan semua mengalir dulu hingga pertengahan musim smp ada koreksi mana yg terbaik, seenggak2nya poin plusnya race seru dan bnyak overtake obat ngantuk istilahe heheh IMHO…

  6. itu untung MM start di depan, kalo dari belakang, ngeri sradag srudug nya, secara habit begitu, apalagi kalo besok2 poin dia tertinggal dari Bagnaia, tambah ambisius nanti 😀

  7. Dulu udah ada mekanik yg komen kalo nyiapin motor gp buat 2x race dalam satu weekend itu melelahkan, ujungnya bisa human error yg berpotensi bikin crash. Sekarang si Taro udah komen intensitas balapan di sprint race jadi tambah tinggi, potensi crash bisa semakin sering.
    Trus kalo crash kaya Mir dianggap terlalu agresif, padahal kalo sprint race ya pastinya rider harus push dari awal. Jadi ngga jelas deh penaltynya. Ini Dorna mau ngejar safety atau bikin seru balapan?

    Sprint race 4x aja dalam setahun.

    • Nah ini dia,kalo begitu sekalian aja dikasih handicap tangki full penuh atau apa buat membatasi baik motor dan pembalapnya,karena yg pasti tuh motor disetting lebih beringas dan mindset pembalap jug langsung dituntut Trengginas dari awal

      Dgn begitu keseruan full race juga tidak terenggut,jadi gak ada pikiran2 penonton seperti yg di tweet Wak haji diatas

    • Dorna emang cari solusi instan. Di F1 safety tinggi bgt sprint race nambah seru pasti iya tapi jg teteup safety, di wsbk awalnya byk yg protes tapi krn rider2 kelas 2 jadi punya kans menang, ngalir gitu aja. Tapi biarpun wsbk powernya lebih kecil tapi teteup bahaya. Di Mandalika kemaren contohnya ada yg kaki kanannya ancur kan krn saling grasa grusu. Harusnya Dorna bikin gebrakan baru, kalo dirunut sejarahnya motogp mulai ga seru sejak single ECU, ditambah kualitas Michelin, lebih2 ditambah efek singlet. Harusnya selesein akar masalahnya, bukannya nyari solusi instan yg berpotensi nambah masalah baru. Pembalap jadi pada maen aman sejak nyalip susyeh krn efek turbulensi singlet, jg krn ban yg bapuk, selaen itu rider aids yg katrok dari pabrikan ECU Italia itu. Yg cuma pengen nonton sradak sruduk ala pasar senggol mah pasti auto bilang sprint race seru, tapi yg pernah berkecimpung di dunia balap ato yg ngarti teknis beneran ngeri liat sprint race motogp.

    • Bikin aja race dengan jumlah lap setengah dari race reguler. Trus pake ban brdgestone. Format kualifikasi balik kaya dulu. Develompment mesin boleh sepanjang musim tapi dengan pembatadan budget. Dah cukup seru kayaknya tuh.

  8. Ntar beda kalo taro bisa menang di sprint race, dah terusin aja..bisa keliatan skil pembalapnya…bagus kok

  9. Brrti mirip kritikan vinales dgn motor wsbk kelas 300cc,.banyak motor yg berkerumun berdekatan, akan sangat membahayakan apabila terjadi overtake, sehingga merenggut nyawa sepupu vinales dan ini skarang trjadi disprint race motogp…tapi kenapa hal seperti ini tidak trjadi diwsbk?.. Pembalapnya tidak trlalu mengeluhkan…

  10. Nah sy jg bepikiran sama, seru sih tp kalo pembalap sisa 5-10 aj sampai akhir seri ga tau lg itu namanya apa. Tp klo dlht dr sisi bisnis keseluruhan motogp,dorna hrs pikir ulang,sprint race cukup 3 seri (awal,pertengahan,akhir)

  11. Gue lihatnya sih seru-seru aja ini sprint race, malah keinget ama GP500 dulu atau MotoGP 800 cc, pada gaspol cucuk-cucukan macam pasar senggol.

  12. Entah kenapa lihat onboard kamera depan sekarang lebih serem daripada tahun tahun ke belakang
    kayak ngerasain jambakannya power motor sekarang yg makin biadab (terutama motor selain Jepang)

    Mungkin ane doang ya yg ngerasain

  13. Sprint race seru emang. Semalem pas liat airbag fabio ngembang setelah disenggol mir ane mikir ini air bubble di wearpacknya bakal bertahan apa bakal ngempis. Klu sampe ngempis terus doi crash kasian banget.

    • Masih dini, butuh pmbuktian.dia bilng bgtu krna nyaris dibawa mir ke gravel, dia posisi finish jelek jg pngaruh insiden tsb smpe airbag ngmbang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here