TMCBLOG.com – Selain Bradl dan Joan Mir, ternyata satu-satunya juara seri dari Honda dalam satu tahun terakhir – Alex Rins juga memperoleh paket pengujian yang bisa dibilang termasuk paket lengkap RC213V di #JerezTest. Apa saja itu?

Dalam sebuah gambar dari jurnalis Italia – Giovani Zammagni dan juga Speedweek terlihat bahwa di sisi aero-fairing, sempat tertangkap kamera bahwa Alex Rins menggunakan setup aerodinamika baru termasuk aero di spatbor depan, winglet utama, downwash duct bawah, downwash duct, sidepod baru dan tidak ketinggalan diffuser/downwash duct di swingarm. Asli itu side fairing RC213V Rins penuh sama perangkat aerodinamika deh saling tumpang tindih.

Apakah hanya itu? Ternyata tidak sob, diam-diam dalam sebuah kesempatan ternyata menurut pengakuan Rins sendiri HRC juga mempersilahkannya mencoba sasis baru Honda yang sebelumnya diuji oleh Stefan Bradl. Sasis ini lah yang dirumorkan oleh jurnalis paddock kala itu sebagai sasis buatan perusahaan Jerman KALEX. Dan di akhir sesi, pada sebuah media scrum, Rins mencoba menyimpulkan apa yang ia bisa rasakan dari semua parts parts baru yang disodorkan HRC kepadanya.

“Saya mencoba lima versi aerodinamika yang berbeda dan sasis Bradl [Kalex, Red], tetapi pada akhirnya material yang sudah kami ketahui lah yang bekerja lebih baik daripada material yang lain,” ujar Rins kepada para jurnalis.

Taufik of Buitenzorg | @tmcblog

44 COMMENTS

  1. “tetapi pada akhirnya material yang sudah kami ketahui lah yang bekerja lebih baik daripada material yang lain..”

    Jadi kesimpulannya peralatan lenong yg baru tidak memberikan hasil yang positif?

  2. Apa Hond tidak ada perkembangan mesin, bukankah itu filosofi mereka?
    Sepertinya mereka terlalu sibuk dengan aero

    • Krna mreka bukan kalah di mesin vroh. Yahaha yg hrusnya berbenah di mesin, krna mnrut sembalapnya letoy

    • Sudah pernah dibahas MM93 tahun lalu. RCV MY2023 cuma evolusi dari RCV MY 2022. Permasalahannya masih sama sirkuit sempit dan tikungan stop & go. Jerez circuit karakteristik seperti itu

      • Lah, jerez bukan karakter stop n go, bang. Justru kalo COTA malah stop n go banget, hehehe. Kalo suka sama sirkuit emang dia track recordnya bagus sejak di Moto3, sih.

  3. Paling gak mereka ikhtiar terus,project motor aneh Honda Elf kayaknya harus dihidupkan lagi,yg kata Nakamoto motornya bisa mangkas lap 1-2 detikan tapi setelah 2 lap pembalapnya kecapekan

  4. Berlomba-lomba habisin duit untuk teknologi yang hampir tidak dipakai di produk masalnya 😂
    Hitung-hitungan habisin duit banyak mana sama riset ECU dan software inhouse? 😁

    #ashimo dan motobot pasti salto 🤣

    • wak haji mau gak ya kasi data komparasi high side antara sebelum unified ecu dan sesudah…

      gw kok ngerasa 3 tahun kebelakang ini tiap ada yg cedera gitu, banyakan parahnya ya? (perasaan gw doank, syukur2 ada yg mau kasih data di mari)

  5. Sepertinya predikat motor yang dihindari Rookies akan berpindah ke Honda dan yamaha

    Setelah sebelumnya lengket di Aprilia

  6. lagi2 lagu lama terulang, ga Yaamha ga Hodna, part baru ga pernah bekerja lebih baik dr part lama, ujung2nya balik part lama atau pakai resep hybrid yg bermuara pengembangan jadi mandek,

  7. duh sedih euy Jepang lg pada struggle. tapi mungkin ini yg namanya roda berputar. kalau bertaun2 sebelumnya kontender hanya H vs Y saja skrg berubah jadi eropa. Masalahnya Jepang kuat nggak bertahan dgn kondisi gini dlm waktu 1-2 taun kedepan seandainya keduanya blm bisa kompetitif lagi

  8. Bener bener ketinggalan langkah nih Honda, khususnya aerodinamika.. sudah ini salah itu salah.. mesin udah berpower, tapi aero gak dapet2

    • Ya, emang resikonya mainan di aero ya gitu, gak bisa langsung instant berhasil, kecuali punya orang aerodinamika dan windtunnel sehingga bisa dicoba langsung tanpa harus ke Sirkuit buat dicoba. Di Sirkuit cuma buat memastikan aja.

  9. Fans Jepang jgn sering bilang harus kembali ke ECU inhouse saat terpuruk, klo di lihat data ECU seragam mulai th 2016, Honda 4x juara, Suzuki 1, Yamaha 1, Ducati 1. Sekarang tim Jepang sudah kalah inovasi dr Eropa mereka harus berkembang untuk bisa melawan inovasi tim Eropa. Bukan malah kabur dari masalah mereka.

      • Sebaiknya sih Magneti Marelli memberi aekolah semua teknisi elektronik tim, bagaimana mengenalnya biar memprogramnya enak, jadi TCS, launch control serta sensor sensor lainnya entah itu apalah namanya dan masalah elektronik lainnya mudah di stel nilainya, bukannya anti ECU seragam, cuma swbaiknya…

      • Tau! kayak ngarti kerjanya ecu aja. Kalau hapus winglet ane lebih demen, maen di mesin, suspensi, ban, dan terutama skill pembalap

  10. Apakah sudah seharusnya honda kembali pd paket 2019 k bawah yg dsempurnakan macam KTM??
    Mau gmnpun jg karakter mesin honda yg smooth ga akan sama dgn mesin ducati yg nyentak
    Jd klo tetep dpaksakan pke filosofi sasis ducati mnurut saya sangat sulit

    • nah ini nih yg gue pikirin, apa mereka pada gengsi/ apa gak mau nyoba pake paket mesin 2019 lalu disempurnakan, yg pastinya topspeed dapet, frontend dapet, dan terbukti dibanyak bisa bejaban

  11. Bahasa sederhananya sih, sasis Kalex yg dikira bakal jadi solusi kekusutan handling RC213V selama ini ternyata ga lebih baik dari sasis ori. Ya dipikir secara nalar jg aneh sih, Honda udh bikin sasis itu sejak 211 dan terbukti ciamik, kok mau outsourcing ke perusahaan kemaren sore yg mana ketika Honda udh bikin RC211V ramah rider kayanya Kalex aje belon didiriin. Kalo order ke Harris, Suter ato Moriwaki mgkin masih bisa diterima akal sehat fans Nankatsu. Kalex emg bagus tapi di moto2, itu jg belon lama krn faktor konsisten maen disono ketika perusahaan frame laen ngerasa promo di moto2 cuma bakar duit kaga nambah income. Jurdun moto2 pertama aje Moriwaki, Marquez difitnah dapet motor goib jg krn pake Suter. Gw kira justru Kalex yg harusnya belajar dari Honda, percis kaya ketika mereka ngecopas geometri rangka CBR buat maen di moto2 pertama kali. Kerjasama udh dimulai, kayanya pilihannya antara biarin Kalex riset dari nol ato kolaborasi aje, Honda transfer semua ilmu ke ingsinyur Kalex, selebihnya biar orang Kalex dan fasilitaa Kalex yg kerjain. Itung2 irit biaya produksi dan kirim dibanding dibikin di Jepang.

    • secara logika sasis hanya bisa merubah arah vertikal mau kaku / luwes handlingnya, bkn maju/ akswlerasi motornya, tinggal maen aero, swing arm , engine , elwktronik

      • Kalo gitu knp Zarco baru bisa kenceng ampe jurdun ketika udh megang Kalex? Sementara di sasis laen yg minim pengembangan dia papan tengah? Sasis tetep punya pengaruh bisa bikin kenceng ato kaga. Bahkan diajang massal pun Rea ama Toprack mustahil bisa nikung dan berakselerasi sekenceng itu kalo ga ganti swingarm ama rubah laslasan rangka. Sasis bagus bisa bikin motor lebih kenceng dari sasis burik meski mesin sama.

    • Tujuannya agar HRC fokus ngembangin part lain masbro… Karena MotoGP sekarang sangat cepat perkembangan aeroan,dll.. HRC harus ngejar itu dari beberapa step ketinggalan, karena memang kalo kita ingat saat Ducati sudah aplikasiin Aero Honda masih keukeuh gk pasang, sekalinya pasang kecil banget persis CBR600RR sekarang (kayaknya) alasan Dani waktu itu ada dampak turbulensi dirinya saat dibelakang Ducati, harap harap HRC mah mungkin segera dibanned itu Aero , ehh malah dibiarkan Dorna dan jadi semakin asik

      Jadi biar swingarm,sasis dikerjakan KangAlex (Kalex)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here