TMCBLOG.com – Pada Media Scrum semalam, Fabio Quartararo memberikan penilaian suram terhadap Yamaha M1 setelah sekali lagi berada di luar sepuluh besar pada hari Jumat Grand Prix Kandangnya di Le Mans. Fabio hanya berada di urutan ke-11 dan ke-12 dalam dua sesi latihan, yang berarti dia harus berjuang melewati Kualifikasi 1 / Q1 untuk mencari Starting Grid 4 Row terdepan pada dua kali balapan nanti.

Quartararo menjelaskan bahwa M1-nya seperti berada pada titik nadir ( titik terbawah di mana kita berada di kondisi terendah,  Kondisi yang banyak orang tak menginginkannya ) karena terasa “super agresif” di Le Mans juga diperparah dengan tampaknya M1 telah kehilangan kehebatan menikung Khas Motor motor Inline-4 yang mereka peroleh sebelumnya.

“Sepertinya saya tidak punya perasaan di atas motor. Sepertinya motornya super agresif [dan] tidak bisa menikung seperti biasanya. Kami kehilangan semua poin kekuatan [sebelumnya] kami. Bahkan jika dulu kami memiliki Power yang lebih kecil, kami memiliki poin kuat di hal lainnya.”

“Sepertinya kami mendapat lebih banyak power tetapi kami kehilangan lebih banyak hal saat membalap. Saya tidak pernah memiliki motor seagresif ini, dan tidak bisa nikung. Mungkin karakter mesin membuat motor menjadi super agresif. Kami memiliki lebih banyak tenaga tetapi itu membuat motor menjadi super agresif dengan cara yang baru “

“Biasanya saya adalah pembalap yang bisa dengan mudah mengatakan di mana saya kehilangan sesuatu, tapi saat ini motornya sangat agresif dan banyak bergerak sehingga saya tidak tahu harus berkata apa. Saya keluar dari tikungan dan motornya bergetar sampai ujung straight. ia bergerak ke mana-mana.”

Saya pikir [kami] berada dalam masa terberat yang pernah saya alami di Yamaha saat ini, karena kami tidak dapat menemukan solusi setelah 8 balapan, karena sprint bagi saya adalah balapan. Dan kami tidak memiliki basis apa pun, dan kecepatan apa pun, menurut saya.”

Quartararo juga mencoba memberikan penilaian pada suku cadang baru yang disediakan Yamaha pada tes Jerez baru-baru ini seperti sasis baru “Kami mencoba knalpot, yang tidak berfungsi. Sasis tidak berfungsi. Aero tidak bekerja. Elektronik tidak berfungsi. Mungkin satu pengaturan yang kami coba dengan Öhlins sedikit lebih baik. Tapi dari tes, hal-hal baru yang kami coba sia-sia.” . . Haduhh gawat ini – @tmcblog

65 COMMENTS

  1. Mungkin yamaha perlu iseng mencoba mencopot itu kumis (aerowing), hayo blm pernah nyoba kan? 😄 Siapa tahu justru jd ngacir n lembut lagi karakternya. Liat deh di wsbk R1 nya toprak fairingny msh polosan disaat Ducati n BMW kumisnya dah tebel2..😁

    • Power bertambah biasannya memang akan ada efek di area lain, Karena untuk nambah power biasannya insinyur mengubah beberapa Variabel semisal bobot crank dll yang akan mengubah dnamika dari Motor sebagai side effectnya

      • Yamaha memenuhi permintaan Taro agar power dinaikkan. Top speed dinaikkan meski cuma 10 km/jam. Dan setelah dituruti? Taro justru tampil buruk. Kesimpulannya,teknisi yamaha tahu konsekwensinya,bahwa peningkatan power akan menghilangkan kelebihan inline-nya. Tapi Taro ngotot. Ya sudah,nikmati saja.

      • Keknya bisa dibikin artikel sendiri. Kenapa sebuah pabrikan bisa fluktuatif prestasinya.
        Atau sebagai contoh kemarin di 2022, pecco milihnya hybrid.
        Banyak yang masih belum ngeh, dan gagal paham.

      • Kalau begitu fix Yamaha harus ganti motor baru. Alasan klasik utk kekuatan corner speed hilang gara2 nambah top end power. Kenapa? Krn Desmosedici sdh membuktikannya bahwa motor dgn top end power tinggi pun bisa lincah di tikungan. Suka ga suka Desmo sdh jd parameter motor yg balance.. dan M1 benar2 sdh out of date.

    • Ya..taro mnta nambah top end.. tp gak mau konsekwensinya.. liat yg lain disaat mnta perubahan maka ya rider jg hrs bs mrubah gaya balap mnyesuaikan karakter mtornya hasil dr permintaan prubahanya.

  2. Fq20 banyak minta tapi mencla mencle,Yamaha udah ksh power besar salah,udah tau titik kekuatan utama M1 dari doloe ditikungan..mknya lord hohe segera d acc jd test rider..
    Kykny gaya balap perlu diubah macam stoner
    Apa marques bisa ngesot2 dtikungan krn agresif

    • setuja,,, ehh setuju…. mending nambah test rider kang Lorenzo, karena opini saya Lorenzo itu jeli…. kurang enak pda ketinggian Jok, kurang enak pda model tangki motor saja dia bs tau,,, dan setelah diubah,, dia dg uamaha dan ducita bisa bersaing dibarisn dpan…. jngn ulik-ulik maslah elektronik mulu,, sapa tau masalahnya ad pda hal lain,, misal ketinggian buritan atau gimana. kasihlah lorenzo jdi test rider, pasti bs dia ubang motor yamaha. tp ya g langsung instant… butuh waktu lah.

    • Pabrikan yg skrg no 1 aja,dlu saat pengembangan motornya bnyak masalah mulai g bisa belok bergetar dan sebagiannya,solusinya ya gx bisa sebentar bkn cm seri mungkin musim demi musim. Makanya perubahan besar dari dasr pengembangan pasti resikonya besar

  3. Hahahah wahai taro ditunggu ya nanti RevBoom-nya 😁,
    Kalau bisa yang lebih meriahlah dari Vina 😂

  4. Motornya yang gak bisa belok apa dianya yang takut nih ? Perasaan sebelum sesi wawancara kamis dia udah ngasih tau kalo ada beberapa tikungan di le mans yang cukup bikin dia takut

  5. Katanya berikan aku power yang lebih, selebihnya aku yg atur,masbro

    Marmorini :”you want a beast? that’s what you got”

  6. Udahlah Yamaha (YFR). Mending kelen jiplak RHT. Order bikinin sasis dr Kalex. Rumornya sasisnya bs ‘ditekuk kayak pisang pas cornering’. Itu kan keunggulan i4. Coba flirting2 deh ke Kalex. Mayan lah bs ngramein title contender klo jodoh. Era Bridgestone ama inhouse ECU udah punah. Gak bakal ada lg.

    Jangan sampe Taro kusut. Komen. Ntar kena ancem disundut crutu ama si Opa.

    • Lw pikir ecu inhouse gak nyari settingan lagi setelah sekian lama g dipake,,trus mau pake ecu yg dulu terakhir dipake???udh ketinggalan jaman pula yg ada jadi sama aja penyakitnya ecu udh g bisa ngikutin

      • Ketinggalan jaman bijimane?
        Ecu MM aja mundur 10 tahun teknologinya. Jadul brohhh….
        Ecu dan software inhouse dulu yang dipakai M1 sama RCV masih bisa bilang, ke MM. Ente obsolete brohh 🤣🤣🤣

  7. hhe kan dr jaman rossi dulu d sodorin mesin yamaha kenceng tp ga bisa nikung itu jg yg d aminin max biaggi! hha kebiasaan bawa motor pelan yng gampang d belokin sama trlalu antipati sama prubahan akhir ny gini jd bingung bin stress sama sperti honda yg ga bisa belok hmm brarti pabrikan eropa tlah menemukan sesuatu kenceng tp bisa belok

  8. Akibat banyak maunya tapi ga bisa ngembangin motor.nuntut sana sini tapi arah ga jelas. Dia pikir motor dewa 😅🤣🤣

  9. Pabrikan yg skrg no 1 aja,dlu saat pengembangan motornya bnyak masalah mulai g bisa belok bergetar dan sebagiannya,solusinya ya gx bisa sebentar bkn cm seri mungkin musim demi musim. Makanya perubahan besar dari dasr pengembangan pasti resikonya besar

  10. Pengen stabil nikung tapi juga kenceng
    Wajar sih ..tapi harapan gak selalu sesuai kenyataan ..semangat tayooo

    • Kasih salad box kayak ducati, mungkin bisa bantu belok. Trus knalpot yg panjang di pakai aja mungkin jadi tidak terlalu liar

  11. Taro2.. Lu minta power, udah dikasih mesin agresif, ngeluh kagak bisa belok.. Lah, kan elu sendiri yang minta maemunah.. Beneran dah apa kate lord hohe..

  12. Repot.. Kmrn minta motor kencang sudah dikasih, skrg ga bs belok, kl org awam ngebut kekencengan masuk tikungan ngap2 belok sm ngeremnya 😂, butuh waktu riset lg nih….

  13. Dulu aja minta power ditambahin,sisanya saya yang atur cetusnya. Dah di kabulin tuh power nambah. Tanggung jawab ro

  14. kayak nya, perlu telpon balik Hohe sama Vale nih Yamaha. Siapa tahu, sebagai penakluk sejati M1, mereka bisa kasih inputan lebih. Atau, mungkin mereka perlu bajak orang Ducati seperti KTM?
    Atau, mungkin kemerosotan tim Jepang, termsuk Honda, karena mereka terlalu kolot, tidak seterbuka pabrikan Eropa? Secara, orang Jepang kan terkenal dengan Pride nya, apalagi punya torehan hasil emas di masa lalu. Kok bisa sih 2 tim Jepang ini jadi tersesat di saat bersamaan?

  15. Tahun lalu minta nambahain power ama speednya sisannya biar dia sendiri yang ngurus lah skrang udh dikasih power gede speed jabanin ducati tpi malah ngeluh kesemua hal wkwkk dahlah taro pakai setingann jurdun dulu aja udh enak

  16. Logika kita yang bawa motor dijalanan, kalo motornya agresif ato tenaga badak, ya ointer pinter atur gas ya, tapi emang beda ama yang sekarang balap ngandelin elektronik.

    • Pembalap jaman sekarang taunnya panteng gas langsung keluar tikungan,gak pake runut2 dan mainin bukaan kopling

  17. entah kenapa jadi dejavu dengan tahun 2006 di mana saat itu Rossi ingin tambahan tenaga tapi ternyata hasilnya jadi seperti ini. Tapi ya masih mending Rossi sih krna hanya kalah dari keberuntungan alm Hayden.

  18. Solusi permasalahan yamaha itu sebenarnya mudah, algoritma baru utk ecu MM….
    Contoh nyata ya ktm yg seakan membalikkan tangan jika melihat hasil test awal musim.
    Yg sulit adalah mendapatkan sdm yg mampu melakukan tugas itu.
    Keluhan rossi yg ada sejak dulu juga terselesaikan, gigi 1-3 yg terlalu agresif menyebabkan ban belakang selalu spin.
    Solusi lain menurut saya adalah memakai manajemen katup exhaust yg akan aktif terbuka penuh saat gigi 4-6, yg tentu harus dirancang full mekanis agar sesuai aturan.

  19. Era sekarang sudah pasti akan dikuasai Ducati beberapa tahun kedepan (3 tahun dari sekarang)
    tapi memang kerja keras Ducati yang berhasil membuat motor yang bisa dipakai banyak pembalap. Dan itu tentunya dengan biaya yang tidak sedikit

    Mari kita flashback kebelakang era MotoGp Modern mesin 4tak. Dimana Rossi dengan RC211V bisa berjaya kala itu. Seakan2 semua pembalap tidak ada skillnya dibanding Rossi. Tapi kita fokus, apa rahasia RC211V bisa jaya? kencang? memang, tapi gak semua yang kencang pasti menang. Bahkan mungkin saat itu Ducati udah kencang duluan. Yap, rahasianya di motor yang bisa DIKENDALIKAN. Untuk motor yang bisa dikendalikan juga butuh pembalap yang bagus juga. Sering liat kan Rossi powerslide pakai RCV saat itu tapi jarang sekali jatuh malah bisa podium 1 – 3 terus. karena memang motornya bisa dikendalikan.

    Lalu, Rossi pindah ke Yamaha. Kepindahan Rossi juga mengharuskan Yamaha bikin motor all new yang mendapat feedback dr Rossi. Saat itu juga Rossi telah menegaskan sekali lagi, power mesin itu tidaklah penting, asal mudah DIKENDALIKAN, maka motor bisa fight podium. Karena waktu itu mencoba 2 mesin, bigbang dan screamer. Lebih memilih mesin yang mudah DIKENDALIKAN ketimbang power yang liar.

    Gmana kasus Nicky Hayden? ya saat itu Yamaha kebetulan mengalami trouble durability mesin yang mengharuskan Rossi banyak DNF ketimbang Hayden. Adalagi Stoner. jaman 2007 itu Ducati belum menjadi motor yang mudah DIKENDALIKAN. tapi berkat Stoner, motor tersebut bisa DIKENDALIKAN sehingga bisa bersaing dengan Rossi kala itu. Fakta Ducati saat itu gak bisa belok adalah nyata, tapi bagi Stoner kalau dia bisa mengendalikan motor liar tersebut artinya motor tersebut bisa DIKENDALIKAN

    Lorenzo pun sudah membuktikan juga, bagaimana M1 yang top speed biasa saja bisa kencang hampir disemua lintasan. Bahkan bisa menggesar kejayaan Rossi. sekali lagi, motor mudah DIKENDALIKAN itu memang senjata yang ampuh.

    Datang Marquez, bocah ajaib. Ya memang ajaib. Membuat RCV yang ditinggalkan Rossi menjadi motor yang mudah DIKENDALIKAN olehnya. Kencang? tidak sekencang Ducati, tapi tetap ditangan Marquez, RCV yang powernya melimpah tetap mudah DIKENDALIKAN.

    Quartararo memang juara dunia dengan motor yang sudah terlihat nyata secara top speed jauh dibawah kompetitor. Tapi kalau dilihat2, sebenarnya sejak Ducati dipegang Dovi sebelum pensiun, itu sudah terlihat bibit motor juara. Mulai bisa DIKENDALIKAN. Hanya saja butuh pembalap yang pas saja. Hingga Bagnaia keluar juara 2022. Maka sejatinya sejak Quartararo juara dunia saat itu, sudah mulai berkembang lagi kriteria motor juara. tidak hanya MUDAH DIKENDALIKAN tapi KENCANG.

    Maka tahun berikutnya dari 2023 ini KENCANG dan MUDAH DIKENDALIKAN syarat motor bisa bersaing di podium. Tahun sebelumnya Yamaha mungkin TIDAK KENCANG tapi masih bisa DIKENDALIKAN. 2023 ini apakah bisa meraih 2 syarat tersebut? saya rasa belum. Karen memang KENCANG. Tapi urusan bisa DIKENDALIKAN malah justru belum bisa dikendalikan

  20. Era sekarang adalah era yang canggih. Bagaimana tidak, motor yang memang secara desain susah berbelok menjadi mudah berkat kecanggihan elektronik dan aerodinamika. Dan Yamaha belum menemukam engineer yang tepat soal itu. Mungkin secara mesin memang naik, sehingga chassis hrus menyesuaikan. Maka andaikata chassis sudah menyesuaikan, akan susah juga ngejar d elektronik dan aerodinamika, karena belum ada engineer yg expert di bidang ni. dan itulah yang membuat pabrikan Eropa unggul. mesin oke lah power udah secara desain OK, chassis mau d otak atik gmana pun gak akan merubah karakter desain sehingga bisa menikung ala mesin inline. Mau chassis tubular baja ala KTM atau twinspar aluminium Aprilia dan Ducati ttp aja gak bisa merubah. Hanya saja yang membedakan adalah elektronik dan aerodinamikanya

    apakah harus Yamaha invest lebih di 2 point tsb? ya harus. masalahnya dananya dari mana? KTM ada Redbull sponsor utamanya, Aprilia ada piaggio group, Ducati milik VW group dan ada sponsor bayangan dg uang melimpah Marlboro. Yamaha? penjualan global aja ga masuk 5 besar. ditinggal Rossi dan ada sponsor utama untuk motogp aja sudah bersyukur

  21. Suzuki pabrikan kecil aja bisa power mantab tetep bisa nikung cepat.
    Ini mah emg dasarnya ampas aja wkwkw..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here