TMCBLOG.com – Pasca Seri ke 5 dimana Kita bisa lihat Sosok Jorge Martin berhasil naik Podium baik di Sprint Race Maupun di race Utama membuat Posisinya Makin diperhatikan Oleh Yamaha. Dikabarkan Via Gazzeta bahwa jelang GP Mucgello, nama Jorge Martin adalah kandidat Utama Mendampingi Quartararo Jika Memang sampai tengah Musim Franco Morbidelli gagal Memperlihatkan Performanya dalam balapan. Dan Mungkin Karena Yamaha Makin Intens, Ducati Via Paolo Ciabatti terakhir Seperti butuh buru buru memberikan statement soal Masa depan Martin.

Di artikel sebelumya sobat Bisa membaca bahwa Ciabatti memberikan Prediksi bahwa Jorge Martin akan tetap Memilih Ducati di 2024 Karena Paket yang akan diperoleh Di Ducati akan lebih Kompetitif dari Pada Yamaha M1.

Namun yang menarik adalah Via Gazzeta lagi diketahui bahwa Walaupun Jorge Martin telah memiliki kontrak dengan Ducati juga untuk 2024 tetapi – tanpa jaminan dari tim pabrikan Ducati- Ternyata pada bulan Juli (2023) dia akan dapat menggunakan pasal klausul [Khusus] yang dapat melepaskannya jika ada panggilan dari tim pabrikan.

Weh entah kayak apa Bunyi kalusulnya, namun pada dasarnya Jika ada Tim pabrikan berminat, Maka berdasarkan pasal tersebut, Karena Ducati Tidak bisa memberikan Seat di team Pabrikan, Maka mereka tidak bisa  menahan Jorge Martin Jika Pembalap asal Madrid ini mau menyeberang ke Pabrikan lain.

Konstelasi Silly Seasonnnya, Jika Jorge Martin memilih Pindah ke Team Factory Yamaha untuk 2024, Maka tempat Kosong di pramac Ducati-nya akan bisa diisi Oleh Marco Bezzechi. Bez sendiri sudah terang terangan sebelum ini menyatakan bahwa Jika VR46 Racing team Mau pindah pelabuhan ke Iwata – Yamaha, maka dirinya tidak ikut.

Spekulasi liarnya akan menyebabkan efek domino dari Perpindahan Bez ke Pramac akan dapat membuat VR46 memutuskan Kontrak dengan Ducati secara sefihak dan Pindah ke Yamaha sebagai Tim Satelit mereka dengan Luca Marini dan  . . Mungkin saja Morbidelli . .

Terlihat Konstelasi ini seperti mudah dan sederhana, Namun dipastikan ruwet bin Mumet juga buat yang ngejalaninya. VR46 harus yakin pindah dari paket Motor Siap Juara ke Motor yang butuh banyak upaya untuk menaikan performanya.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

28 COMMENTS

  1. Martil bisa saza pindah, kalo udah bosen digaji umr italia sama ducita.

    VR46 Racing Tim bisa saza hijrah, kalo dijanjikan dapet motor spek terakhir plus dukungan teknisnya.

    Yekan 😁

    • Iya kasihan. Sekarang yamaha cuma tim penggembira saja. Harus ada revolusi di motornya. Harusnya pabrikan jepang punya cara sendiri buat ningkatin level motornya gak harus ikut pabtikan eropa yg pake winglet. Coba ecu inhouse boleh di pake…………….

      • Yaa siapa tahu kayak Taro di tahun pertamanya di Petronas SRT… Naik M1 langsung moncer. Padahal rider pabrikannya si Vina dan Mbah bermasalah trus dgn motornya.

        Nah Martin taunya bisa menjinakkan M1 overpower ini kyk naik Desmo.. trus gantian Taro yg overrev motornya di pit kyk neng Vina dl.

  2. Sapa tau taon depan tiba2 yahama kasih spek fabio V4, kan mahal2 gaji marmorini bukan buat utak atik mesin carry tua ye kan

    • Bikin V4 jg ga bisa ujug2 jadi penantang Ducati,lebih lambat dr inline Crossplane sangat mungkin
      Yamaha jg kurang berpengalaman bikin mesin v4,marmotor pengalaman roda duanya bs dibilang masih baru,tim Ilmor F1 aja Gatot bikin mesin MotoGP

        • Iya sih,tapi ilmu jaman kuda gigit besi kayaknya udah ga terlalu relevan

          Yay banner kanan kiri ilang 🎉🎉

        • V4 2 stroke, beda hampir segalanya kecuali konfigurasi v nya. Belom lagi gap year berapa puluh tahun.

          Kalau mau hantam lurus dengan v4 yaaa yamaha harus mau merogoh kocek amat sangat dalam

          Tapi ya gimana, mau tarik modal dari margin jualan motor, jualannya jga agak kurang ngotot

    • Dari F1 ke MotoGP gak serta mertua hebat bre😁
      Masih anget ketika Sauber F1 Petronas bikin motor mereka untuk MotoGP, gagal turun MotoGP akhirnya dialihkan ke WSBK jadilah Petronas FP1

      • @mukgil.

        Ada kok yang sempet turun trek. Tapi jokinya si edwards koleksi akik terus.

        Aprilia RS Cube. Motor bermesin teknologi Cosworth F1. Output sangar. Tapi gagal total yekan 😁

  3. “…dapat melepaskan…”
    tenang, bukan wajib melepaskan, jadinya balik ke Jorge Martin dan Ducati, kita tunggu aja kejutannya

  4. Managernya pintar bikin klausulnya,kayak isi hukuman Marc jadinya bisa dipelintir kalo ada tawaran yg menggiurkan walaupun masih terikat kontrak

  5. Bukan baru kali ini Martin berpendirian teguh, dulu dari KTM Moto2 berani ambil Pramac Ducati karena tawaran factory selanjutnya pasti itu.

    Setelah berjalannya waktu Martin merasa Ducati tidak relevan untuk dirinya ke factory, bahkan di reduksi kemampuannya di akhir musim untuk patwal pecco Bagnaia, itu lucu sih … Kalo Martin masih bertahan di Ducati ketika yang dicari adalah support factory tim factory

    Ketika Yamaha terniat tandatangan Martin jelas gk di dia sia siakan karena Yamaha punya potensi motor juara dunia, hanya saja hilang arah oleh Quartararo yang notabene belum punya kapasitas developer, Quartararo hanya mampu terima jadi paket motor dari senior

    Nah disitulah tantangan Martin, bergejolak jolak ronta meronta ingin development M1 😁✌🏻

    Menurut ku saza sih, hehehe

    • taro hanya terima paket motor dari senior yang mana…

      senior nya juga pesakitan develop motor ga beres beres

  6. Pilot yamama terlalu pede, padahal belum bisa ngembangin motor, dikasih speed malah Ndak bisa belok,

  7. Bisa jadi mengambil salah satu pembalap yang terbiasa naik motor v4 bisa klik dengan mesin M1 terbaru yg dimana fabio dan morbidelli terbiasa pakai M1 yang lebih lembut.

  8. Martin emg agak hopeless ke pabrikan Ducati, pesaingnya si Basuki itu, dan entah nanti kalo Bastianini setelah sembuh jadi galak lagi, jadi emg mending pindah pabrikan, bakatnya bisa lebih dihargai

  9. Gaskan martin.. yg pentin UMK japan paktori buat hari tua yekan…😄 di ducacrotpun g mngkin dkasih jurdun kl g ke pabrikan..wkwk dikasih angin diawal musim doang..hahaha..

  10. Menurut saya jangan dulu bahas pindah si jorge ini, update part dan support dari ducati auto distop. Mending kalo kans jirdun udah ilang baru deh ngomong ke Yamaha

  11. Sejarah berulang.. Rossi via tim vr46 sepertinya bakal mengambil tantangan ambil Yamaha sebagaimana tahun 2004…prediksi saya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here