TMCBLOG.com – Melalui pengakuan kontroversial yang sempat diucapkan oleh Marc Marquez, dimana semua orang mungkin saja bisa sadar bahwa ternyata sesi kualifikasi MotoGP memiliki potensi untuk dapat dimanipulasi. Walamaaaak!!

Seperti yang diungkapkan oleh Marc via Speedweek.com ia mengatakan bahwa di fase akhir sesi latihan kedua (P2) pada hari Jumat saat ia masuk ke lap terakhir Marc berada urutan ke-8 dan berniat melakukan hotlap atau melakukan putaran time attack dengan pola pikir yang “ambil semua atau tidak sama sekali” agar tidak terlempar dari 10 besar dan bisa langsung menuju Q2 tanpa harus ‘dicuci’ dulu di sesi Q1.

Saat debrief ada sepenggal kata dari Marc yang menyebutkan “Dan jika saya jatuh, ada bendera kuning,” begitu Marc mengatakan. Terlihat sepenggal kata yang sepele dan tidak dimaksudkan Marc untuk benar-benar sengaja crash, namun dengan kalimat ini mengingatkan kita bahwa fase bendera kuning dapat berpotensi ‘merampas’ peluang pembalap pesaing untuk bisa meningkatkan laptime di saat saat terakhir sesi tersebut.

Dengan “pengakuan” ini Marc Marquez seakan mengungkapkan bagaimana aturan saat ini memungkinkan hasil sesi kualifikasi dapat ‘dimanipulasi’. Karena peraturan menetapkan bahwa jika bendera berwarna kuning berkibar maka secara otomatis semua catatan laptime para pembalap setelah bendera dikibarkan yang melewati bagian sektor trek terpengaruh selama fase bendera kuning ini akan dibatalkan.

Pada kenyataannya Marc memang tidak berhasil menyelesaikan hotlap run terakhir itu terlepas dari apa benar ia berniat melakukan crash saat itu atau tidak sebagai sebuah strategi untuk mencoba ‘mengatur’ posisi grid para kompetitornya saat balapan Sprint Race hari Sabtu dan balapan utama pada hari Ahad. Hmmmm…

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

55 COMMENTS

  1. Solusinya gampang, jangan nge-push pada akhir-akhir sesi kualifikasi, 10 menit terakhir harus sudah punya catatan waktu hotlap

  2. Heleh,makin berumur makin byk omong,dulu aja sok2 an ga peduli dgn aturan,yg penting gas gas gas paling depan no.1, aneh bocah semut ini sekarang liatnya

  3. Zarko pernah ngelakuin itu… Pas dia lap time dia bagus msk pack terdepan trus pas last minutes dia crash konyol..

    • Nah bener nih kasusnya zarco dulu sempet rame karena dia ada unsur kesengajaan biar pembalap ducati dapat pole waktu itu

    • Nah ini ane inget banget, tepatnya di Sachsenring, tapi tahunnya lupa sekitar 2021 atau 2022 keknya, hehehe. Dia udah di posisi 1 laptime tercepat, terus pas di menit akhir di crash di tikungan berapa gitu, alhasil ya pembalap setelahnya gak bisa ngalahin laptime dia, padahal waktu itu sekitar 2 atau 3 pembalap selain Zarco berpotensi Pole Position.

  4. Kayak yg dilakukan Perez di Monaco itu ya,yg bikin max dongkol

    Hmm gimana ya ngakalinnya, kalo terbukti ada perilaku janggal yg disengaja di telemetri atau kamera,dapat denda finansial aja kali ya

    • baik disengaja atau nggak sih yg ane tangkep dr komentar marc, contoh di f1 ya leclerc, yg suka buat kesalahan berujung bendera merah & doi jd dpt pole. Atau kejadian bottas di austria..

  5. tapi dia sendiri loh yang ngomong, meskipun dengan kalimat tersirat. hmm jadi ini cerdik atau akal2an sik?

  6. lah emang uda dari dulu harusnya ini aturan d protes, maybe pada ngga nyadar si . kan emang ngga adil kan

  7. Susah ini liat motif jatuhnya,alasan paling gampang ya push aja overlimit,pasti jatuh tuh motor,tinggal nyari posisi yg aman aja buat jatuh wkwk. Bukan fans marq, tp dari dulu dia dan tim emang cerdik urusan kualifikasi, jadi peluang ini pun kebaca. Tinggal gimana antisipasinya ini dr dorna karena bakal serius dipikirin sama para rider dan tim nya,terutama yg susah nyodok didepan hehe. Sah2 aja pake strategi ini, yg penting layak diperjuangkan,karena resikonya jelas,motor rusak dan peluang cedera ada.

    • Gak mungkin strategi sendiri di umbar, dia malah memberitahukan ke semua gini loh caranya klo mau dapat front row wkwkwkwkkkk..

    • MM93 itu pembalap yg cerdik….
      Dia tipikal orang yg bisa banyak membaca akal pikiran orang lain yg menjadi rival-nya, sama seperti VR-46.
      Dan rivalitas yg panas antara MM-93 dan VR-46 pun juga bermula dari situ, saat VR-46 melakukan hal-hal tersebut pada dirinya, yg membuat MM-93 gondok besar.

  8. hha ga aneh sperti ny emang gitu ada intruksi sngaja dr suatu team….dan tau sndiri betapa kompak ny orang-orang eropah,mark bnyk ngomong emang udah d prsulit dan bnyk tahu asam garam dunia intrik motogp!!

  9. Sekali jatuh biaya repair motor 5-10M, ibaratnya klo mau manipulasi laptime ya kudu ngerogoh kocek segitu…
    Ya itung2annya uang segitu mending kasih aja ke fim buat uang sogok laptime wkwkwk…
    Ga perlu repot2 ngerusak motor

  10. Dulu sempet kejadian kan yg di gp mana yak lupa, sempet rame juga karena jatuhnya seperti disengaja. Dilakuin zarco pas 5 menit terakhir kualifikasi saat pembalap lagi push time attack, yellow flag berkibar dan saat itu kalo gak salah pembalap ducati miller apa bagnaia yak ngunci posisi 1 dapat pole position. Sementara pembalap lain yg time attack waktunya gak dianggap karena ada yellow flag

    • Kayaknya yg juara dunia sekarang pada masa tua nanti juga pada jadi juara microphone, klo sudah kalah fisik juga tiap orang pasti gacornya yg dikedepankan. It’s natural. Mending aturan cancel lap yellow flag ditiadakan, biar tetep seru

    • Mungkin ini respon marc karena hampir semua tim menolak marc kecuali hrc yg masih bergantung padanya. Maaf saya cuma asal ngomong aja hehe..

    • semua pembalap akan “dicap” main microphone kalo TERKENAL. kesannya Fabio banyak omong, atau Pecco banyak omong, apalagi Rossi, Marc.

      Ya itu karena mereka yang paling banyak diulik oleh wartawan, paling didengerin. Pembalap gak terkenal ya gak akan didenger lah, “Siapa elu?” “Juara aja belum!”

  11. Sejak crashgate Nilson Piquet jr, otak sy tak lagi kaget dengan hal2 semacam ini. Pertanyaannya cuma, “kapan?”

      • yeah. tapi bisa juga, justru karena ini balapan motor bergengsi, bisa lah nambah menit dikit, toh biasanya juga setelah kualifikasi bakal ada diskusi oleh TV yang menyiarkan, rata2 begitu kalo TV luar saya lihat. jadi nambah 5 menit itu gampang banget.

  12. kalo dari hasil catatan waktunya sebelum crash sih marc memang terlihat ngepush mungkin on the limit sampai akhirnya crash, mungkin itu yg dimaksud dengan “ambil semua atau tidak sama sekali” atau mempertaruhkan semua alias all in.

  13. Padahal start dari belakang asal konsisten Racepace bisa lah raih poin bahkan podium, karena MotoGP era sprint banyak yang bertumbangan jadi pasien rawat inap dan rawat jalan BPJS ketenagakerjaan

    • Melayat (melihat mayat) biasanya kalo ada bendera kuning

      Kalo ada bendera merah, Bae Bae diseruduk!!! Teng teng teng …

  14. Pinter beut ini orang, dia contohin diri sendiri, buat bikin orang “aware” in… ya kali dia sarkas langsung nunjuk orang buat munculin ini isu..

  15. Marq dan HRC mulai prustasi, dan gilanya support dr tim F1 bermesin Honda minim malah cenderung lebih dukung KTM

    Ini kayaknya yang bikin HRC beralih ke Aston Martin

    • Karena memang Red Bull Racing itu ditinjau dari sudut pandang manapun gak ada hubungannya sama HRC kecuali sebagai customer power unit dengan ikatan kontrak.
      HRC divisi Formula 1 juga gak ngurusin MotoGP. Kontrak baru antara HRC dengan Aston Martin memang murni kerja sama bisnis yg gak ada sangkut pautnya dengan Red Bull Technology yg merapat ke Red Bull KTM MotoGP.
      Jadi gak tepat kalo ada anggapan team F1 bermesin Honda tidak support HRC MotoGP karena emang gak ada urusan serta sangkut pautnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here