TMCBLOG.com – Marc Marquez seperti yang bisa dilihat dalam foto, persis setelah ia berhasil bangun dari Crash dan melihat ke arah RC213V yang tergeletak di Gravel seakan Marah dan Kesal. Sepertinya Ia Lelah karena harus mengeluarkan lebih dari 100% yang ia bisa sepanjang lap berjalan sementara lawannya Nggak Butuh mengahdirkan semua itu untuk Bisa sekedar sedikit lebih cepat dari marc. Marc Bisa memberikan keajaiban saat Kualifikasi ataupun Time attack lainnya, Namun mengulangi keajaiban tersebut sepanjang Jarak Balapan adalah sebuah Mission Impossible dan Rawan Mengundang Crash seperti yang ia dan ke tiga pembalap Honda Lainnya sering alami di sepanjang 6 Seri pembuka 2023 ini.

“Jumat adalah Mir. Kemarin (Sabtu) Rins. Saya berharap pemulihan yang terbaik untuk mereka berdua. Hari ini Saya. Beruntung bagi saya, lolos dari kecelakaan itu [tanpa cedera], ” kata Marquez. “Saya mencoba untuk banyak mengendalikan diri di sini karena saya tahu bahwa kecelakaan dengan kecepatan tinggi biasanya membuat Anda cedera, seperti Mir dan Rins. “

“Tapi kita terlalu banyak alami Crash. Honda memiliki pembalap dengan mentalitas pemenang dan jika Anda menempatkan pembalap dengan mentalitas pemenang dan Anda tidak memiliki kesempatan [ yang baik] untuk berada [di atas] sana, masalahnya adalah Anda akan jatuh lebih sering karena kami mendorong lebih dari sebelumnya. Dan inilah yang terjadi. “

“Tapi saya terus maju, saya terus mendorong dan kami harus bersama bekerja dengan tim untuk mengubah situasi ini di masa depan. Untuk balapan berikutnya, paruh kedua musim ini, dan terutama untuk tahun depan.”

“Kami datang dari momen yang sangat sulit dan akan sulit bahkan jika itu Sachsenring. Kami akan mencoba akhir pekan terbaik kami dan pada hari Sabtu kami akan mengerti di mana kami berada. Tapi di sini dan Le Mans sama, kami lebih dekat dari yang kami harapkan, tapi masalahnya kami mengambil banyak risiko,” tegas Marquez.

“Masalahnya adalah ketika kami mengalami Crash itu adalah hal sulit karena ‘ kena mental ‘. Itu sulit tapi saya terus berjalan. Saya terus mendorong dan saya tidak peduli dengan yang lain… Saya tahu apa yang bisa saya lakukan, apa yang saya lakukan di masa lalu dan saya berharap bisa melakukannya di masa depan.”

“[Dibanding tahun 2022] Apa yang saya lakukan [di sini] adalah langkah besar bagi diri saya sendiri. Tahun lalu di sini saya berada di level yang sama dengan Nakagami karena saya banyak berjuang dengan kondisi fisik saya. Sekarang saya sudah siap dengan kondisi fisik saya.”

” Dan seperti yang saya katakan kemarin, dalam 10 putaran [Sprint Race] Anda bisa sangat presisi, sangat berkonsentrasi dan menggunakan banyak keterampilan serta kondisi fisik Anda untuk menyelesaikan balapan. Atau melakukan satu putaran seperti pada latihan kualifikasi. Tapi melakukan 23 lap [seperti itu] dalam balapan adalaah sesuatu yang tidak mungkin.

“Para pembalap Ducati membalap dengan sangat cepat. Ini meningkatkan level. Dan saya jauh lebih cepat dari tahun lalu dengan motor yang sangat mirip. Jadi ini adalah satu-satunya hal yang membuat saya sedikit lebih tenang.”

HRC dan Asaka Kupingnya pasti tambah panas nih . . . Kita Lihat apa yang akan terjadi di Sachsenring dan Assen . .

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

81 COMMENTS

  1. Honda dr dulu harus punya senjata pembeda buat bisa menang,kayak RC166 harus pake 6 silinder jadi 4 tak bisa menang lawan 2 tak,rc211v pake 5 silinder lawan 4 silinder yg lain,rc212v n 213 gen awal pake SSG dan ECU Asimo biar jadi motor domba(kata Stoner)

    Kalo speknya sejajar/mirip2 dgn kompetitor agak susah untuk juara

    • Masih mungkin ga sih sekarang pake mesih V5 lagi. Jaman motogp 4 tak awal asik tuh, mesinnya beda2 ada yang Honda RC211V dengan V5, aprilia RS Cube dengan inline 3 silinder, Yamaha M1 dengan inline 4, ada yang V4

      • Masih boleh 5 sampe 6 silinder kok, tp ada gap di bobot, nyatanya honda pernah juara pake motor yang secara spek kalah dibanding lawan2nya jaman pake ns500 yg v3, lawannya pada v4

  2. Udah emang bapuk itu motor luu marc, mau berapa pembalap lagi yg cidera gara2 harus push ngelebihin 100% hrusnya lembur terus ini pihak asoka ngerakit rcv lgi, anw ambil dah tuh base setup 2019 kulik2 dikit biar gak kbnyakan jatoh kayak rcv skrang

  3. Sepertinya pabrikan jepang yamaha honda sudah rapat..mungkin para insinyurnya akan kluarkan inovasi baru taun depan ataukh minta kembalikan ecu inhouse tanpa singlet2.
    Kalo liat gini kmungkinan besar sampe akhr musim yg jurdun team ducita dan ktm.

  4. Dulu lorenzo pernah mengeluhkan rcv yg over power mirip yg dikeluhkan mir,sampai lorenzo ketakutan.. kerasnya honda dan puigh byk makan korban, dani yg sangat kenal dgn rcv malah ditendang.. Ambyarrr😂

  5. Kemarin Marwoto hampir di sruduk adiknya, yang nyelonong under braking 😅. Amar pasti udah panik pol. Untung masih ada celah kecil. Bisa nyelip.
    Menurut saya momen itu lebih seru keimbang Marwoto crash.

  6. Ya… MM93 agaknya cukup kesal karena para pembalap Ducati bisa terlihat standar-standar saja dalam mengendarai motor, dan motornya sangat powerfull dan cepat melibas semua lintasan.
    Sementara MM93 harus mengeluarkan segenap kemampuan dalam limit skill maupun motornya untuk HANYA….masih hanya untuk sekedar tidak ketinggalan jauh dari Ducati.

    Sarkasnya mirip motor Astrea Grand yg mencoba mengimbangi RX King dalam balapan di jalanan…

    • lh itu alex tampil baik drpd dihonda pdhl ini perdana dia pake gp22, artinya memang ini motor sangat bagus. zarco sblm ke pramac jg ampas di ktm tiba2 sekarang kencang… mir dan rins dlu bagus di suzuki sekarang ngampas semua… dr sni udh keliatan kalau rcv itu jelek…. dan pas di race keliatan bnget akselerasi rcv itu lemes, klo mau liat marc akali itu dgn late braking lebih dalam. masalahnya sekarang ducati brakingnya sangat bagus sekarang, sangat stabil gak godek2.

    • Klo perbandingan nya astrea vs rx kinh plisss bangun bang. Klo vixion vs rx king masih masuk akal, karena markes masih bisa ngeladenin biarpun harus push to limit

    • Morbidelli saat masih di moto-2 itu dapat dikatakan lebih baik daripada Pecco Bagnaia dan serta para pembalap yg kini mengendarai Ducati.

      Saat Yamaha masih bisa mengimbangi motor Ducati, Morbideli juga masih bisa lebih baik dibandingkan Pecco Bagnaia serta pembalap-pembalap Ducati lainnya.

      Namun saat motor Yamaha struggle, Morbideli tidak bisa berbuat banyak menghadapi Pecco Bagnaia serta Luca Marini sekalipun…

      Kalau Marc Marquez ??
      Saat Honda dan Yamaha belum terlalu ketinggalan terhadap Ducati, paling tidak masih bisa lebih baik dari Morbideli, apalagi sama Pecco dan Marini.

  7. Gestur tubuhnya markus ke rcv ketika jatuh kaya mempertanyakan why why why ? Wkwk
    Dan jarang jarang loh ketika markus jatuh terus cabut ke motohome puig dan santi ikutan juga.
    Udah paling bener emang pindah pabrikan atau dorna revisi regulasi. Kasihan pabrikan jepang sekarang, bener bener gak berdaya

    • lah kasihan wkwkw dari taun 2016 sampe 2019 gak kasihan ada ada aja. itu ktm aja bisa bersaing padahal baru gabung kapan wkwkwkwkwkwkw

  8. Honda straight kalah, masuk tikungan payah dan aneh, ditengah tikungan/ apex gak presisi, keluar tikungan akselerasinya lemot minta ampun, pengerem an sudah gak strong bahkan kalah dengan Ducati dan KTM, tikungan flip-flop dulu super kencang dan bisa melakukan perubahan arah dengan cepat sekarang gak stabil… Udah gak ada point plus dari Honda ini…

  9. itulah mengapa marc butuh pembalap di luar saat dia overtake dari sisi dalam di tikungan.. apabila dia terpeleset maka akan menabrak pembalap di luar… dia punya tameng untuk mengurangi lajunya sehingga bisa aman dari potensi melebar.

    • Dia bukan nyindir Mir, dia kasih fakta.
      Kasih peco atau siapapun motor yg sama dan lihat seberapa jauh mentalnya bisa bertahan.
      Atau yg paling mudah dilihat saat ini, Mentalitas Enea terlihat turun setelah kena tubruk Marini di Portugal. Padahal dia pake motor paling powerful di grid saat ini.

      • Ya goblok kalo pake omongan kasih motor yang sama. Ini balap profesional, kalo udah tanda tangan kontrak ya lanjutkan pake paket yang ada.
        Kalo mikirnya pinjem2an tunggangan ya balapan bmx aja.

  10. dah, pindah k KTM aj.. jngn buang2 waktu n klo cidera lg kemungkinan gantung helm..

    tp klo pindah k KTM n bs juara lg, gw yakin s ducita ngerengek k darno minta aero2an d ban or oprek aturan biar mamakes kg bs menang lg..

  11. dulu saat hondo dan marc hampir selalu bisa menang, duduc sejelek2nya masih bisa runner up. skrg ducduc selalu bisa menan, hondo jauuh, sedih perbedaannya bagai langit dan luar angkasa

    • Iya bener, gap nya terlalu jauh sekarang. Kalo dulu Honda OP dengan MM, setidaknya masih ad fight dari yamaha ataupun ducati. Yaa walaupun sekarang cukup seru krn ada KTM yg surprisingly bisa memberikan fight. Mungkin krn sebagai org asia, sedih juga liat pabrikan asia ketinggalan jauh.

  12. Owalah kez kez… coba lu tanya nakagami dah
    doi paham bener itu RCV sama kaya elu
    die gak nekat, kalo nekat ya bakal jumpalitan kaya elu, patah sana sini
    karena gak nekat ya prestasinya gitu gitu aja
    idemitsu ini masih diem-diem bae, kalo udah ngamuk bisa diusir itu nakagami diganti sama Ogura

  13. Marc sudah tidak bisa menjalankan strategi balap, hemat ban, maping 3,maping 2, dll. Karena jaga jarak dengan ducati aja dah pusing, ngos2an dan capek.

  14. udh honda yamaha out ja biarin thn depan ducati cup kateem cup, kita lihat si darno msh kekeh gk dgn refulasi winglet nya, udh bnayak chanel motogp yg nyambi F1 skrang krn udh turun drastis, dulu darno pengen cepet2 rubah regulasi demi mengahalau pabrikan jepun ganti ecu lah ban lah, giliran eropa mendominasi terlihat adem2 ja santuy… nntigiliran ditinggal beneran baru auto panik…percayalah cmn MM yg menarik di motogp

  15. Sepertinya Marini sudah main dukun…
    Karena kakak-adik pada jatuh dibelakangnya. Mungkin pembalasan untuk kakaknya yg sudah pensiun.

  16. Ducati dan Aprilia mesin V4 90 derajat, KTM 86 derajat sedang rcv213v 75 derajat, dari sini sudah tahu kan kira2 apa yg jadi pembeda.
    M1 inline 90 derajat, jika diubah lebih miring pasti hasilnya cog lebih baik dari saat ini spt yg dilakukan gsx.
    Lebih wow lagi jika mesin diubah tiduran dan tangki bensin bisa di atas mesin shg konsentrasi berat ada di tengah dan lebih rendah, cog nya pasti the best.

        • welleh kata siapa. liat aja mesinnya M1 kayak gimana.
          mana ngacir motor balap silinder tegak lurus sama jalan.

        • Yup anda benar, awal M1 silindernya tegak, skr agang miring tp tidak semiring gsxr.
          Kata siapa mesin tiduran gak bisa kenceng.
          Di era injeksi throttle body berfungsi utk sensor udara yg masuk, beda dgn era karbu dimana silinder tegak akan berpengaruh thd kecepatan supply bahan bakar.
          Tengok tuh ducati, 2 silinder jg tiduran.

    • Ini kayanya kebanyakan baca entah apa sumbernya. rc213v sudutnya 90.
      Kalau cuma urusan 90 derajat doang bisa ngacir, harusnya Aprilia udah front row mulu kaya ducati. Dengan logika yg sama kenapa ga sekalian suzuki dlu bikin mesin tiduran kaya bebek wow wow bakal jurdun sampai kiamat

      Insinyur di pabrikan lebih tau apa yg diraciknya dengan segala macam itungan dan banyak variabel

      • Sori salah, sejak rc213v sudah 90derajat, yg 75 derajat itu mesin sebelumnya.
        Ada perbedaan mounting antara ducati dgn yg lain, persisnya lihat sendiri saja. Saya yakin 2 silinder depan yg spt mesin bebek itu berpengaruh pada pengendalian.
        Inline 4 sleeper engine itu cuma ide extrim, tapi klo dilihat ada manifold yg bertumpuk dibawah mesin M1, itu sebenarnya mesin masih bs dimounting lebih rendah lagi.
        Saya percaya cog terendah akan berefek pada pengendalian termudah dgn catatan faktor diluar cog tidak berubah.
        Mekanik balap pasti paham kemudahan seting yg didapat dari cog rendah, salah satunya suspensi yg bisa disetup lebih empuk, dimana setingan lebih empuk akan berefek pada ban lebih awet.

  17. Knp saya ketawa ketika marquez bilang why why why k motornya malah motornya ketawa ngakak sambil rebahan bermandikan hangatnya kerikil mugello

  18. jadi inget dulu pernah ada istilah motor perontok tulang.
    kenyataanya ya begitu.
    apakah honda dan yamaha berani boikot keluar motogp demi ubah aturan?

  19. HRC/Honda lagi fokus ke F1 Wak,guna ngembangin mesin baru untuk Aston Martin untuk menghadapi musim 2026, makanya HRC terbagi fokusnya ke F1.
    Jadi harap maklum aja kalau rc213v semacam kurang di perhatikan

  20. Tiap race Marc mendorong habis2nelawan Ducati, sperti jamanx Rossi melawan Ducati yg di tunggangi Stoner. Th 2007 Rossi kalah, tp th 2008 Rossi berhasil mengalahkan Ducati Stoner. Marc boleh nge-push tp ttp save jgn crash. Toh sulit mengalahkan Ducati,pecco,Martin,Zarco,marini, bezzechi pembalap yg cpt dg motor yg hebat. Fokus xiapin motor aj buat th depan

  21. Ducati hari ini terlalu kuat !!!
    dengan segala inovasi dan keanehan yang dilakukan ducati, pabrikan jepang cuma jadi peniru, peniru, dan peniru tapi gak memanfaatkan dengan maksimal apapun yang mereka punya hari ini !!!

    Butuh usaha lebih dari sekedar uang yang lebih banyak, manusia yang idealis, dan metode development yang lebih radikal..
    butuh orang” yang pintar melobby regulasi, orang yang paham teori dan eksekusi,
    dan orang yang terlalu berambisi untuk terus menjadi juara dengan semua hal yang dia punya..

    Ducati berhak juara untuk hari ini, dengan segala jenis usaha yang sudah diupayakan..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here