TMCBLOG.com – MotoGP zaman now sepertinya tidak mau lepas dari yang namanya aero-fairing dan perangkat perangkat seperti Holeshot Devices dan Ride Height Device (RHD) yang membuat ‘tongkrongan’ motor MotoGP jadi benar-benar rendah (low) alias ceper baik untuk mengurangi gejala wheelie maupun untuk mengefektifkan penggunaan aero-winglet dalam hal menciptakan downforce. Namun ada banyak perkiraan berdasarkan beberapa kejadian crash pada tikungan pertama di lap pertama selepas start kelas Motogp dimana hal ini terjadi karena MotoGP begitu masif menggunakan perangkat holeshot dan RHD ini sehingga ada banyak pemikiran bahwa mungkin ada baiknya demi alasan safety, holeshot device dan Ride Height Device sebaiknya dilarang penggunaanya, minimal saat start balapan MotoGP.

Jadi begini, salah satu dasar dari ide yang menjadi judul utama artikel TMCblog kali ini yang juga menjadi dasar dari banyak pemikiran para jurnalis MotoGP lainnya. Bisa kita ambil contoh kejadian yang menimpa Stefan Bradl, Augusto Fernandez dan Pol Espargaro di start Race Utama MotoGP India kemarin, terlihat seperti Bradl yang ‘nakal’ karena ‘nyeruduk’ Augusto dan juga menyebabkan Pol kena imbasnya Namun Bradl memberikan penjelasan . .

Bradl menjelaskan bahwa Ia terpaksa kontak dengan Augusto untuk seterusnya Pol karena Ia melihat kedua pembalap GasGas ini melakukan pengereman yang tidak biasa dilakukan di tikungan pertama tersebut, baik momen dan juga posisinya. Terlalu cepat, begitulah kira-kira yang bisa disimpulkan Bradl. Tetapi Augusto melakukan hard braking begitu ‘early’ ini juga bukan tanpa alasan kuat. Augusto harus melakukan hard braking lebih cepat, karena di depannya ada banyak kerumunan pembalap yang ‘ngampruk’ alias tumplek blek di T1 sirkuit Buddh tersebut . .

“Saya langsung menabrak Pol dan kami terjatuh ke gravel. Awalnya saya mengira itu adalah kesalahan saya dan bahkan saya telah mengeluarkan beberapa pembalap lain dari balapan. Namun ketika saya menonton video setelahnya, saya menyadari bahwa itu bukan salahku,” kata Bradl.

Dan jika Augusto mengikuti ritme pembalap di depannya maka ia tak akan mendapatkan kesempatan untuk melakukan hard braking yang juga punya tujuan lain yakni melepas sistem holeshot device. Dan jika itu ia lakukan maka sepanjang melewati T2, Ia akan berada pada kejadian dimana suspensi depannya ada dalam keadaan bottoming karena perangkat holeshot masih terkunci dan ini bisa terjadi sampai ujung T4 karena T3 sirkuit Buddh juga merupakan tikungan paling pelan di sana yang tidak akan bisa membuat kait mekanis holeshot melepaskan diri . . . Dan keadaan ini jelas bahaya. Bahayanya apa?

Bahaya motor MotoGP ketika dalam keadaan low dan ceper luar biasa di suspensi depan dan belakang adalah motor sulit untuk dikendalikan atau merubah arahnya. Ini juga mungkin yang jadi salah satu penyebab crash yang dialami oleh Luca Marini – Marco Bezzecchi di Sprint Race MotoGP India 2023 dan banyak kejadian crash musim 2023 yang terjadi di lap pertama.

Pada kejadian kemarin di India Sprint, Marini tidak bisa langsung merubah arah dengan mudah saat ia melihat bagaimana seorang Bezzecchi di depannya berada pada line yang sama dengan dirinya. Yang hanya ia bisa adalah melakukan hard brake lebih dari umumnya yang harus dilakukan, imbasnya motor stoppie yang ujungnya membuat ia crash yang mematahkan collarbone adik tiri dari Valentino Rossi tersebut.

Kasus lainnya? Ada banyak juga teori yang menunjukan bagaimana Brad Binder di GP Catalan 2023 tidak bisa menghindarkan diri atau menghindar saat melihat Pecco crash di depannya pada exit T2 dan membuat pimpinan championship tersebut harus mengalami cedera karena diterjang oleh RC16 Brad yang tentunya masih full bahan bakar sebanyak 22 liter itu. Lagi-lagi dua perangkat ini yang ternyata punya afek tidak safety saat start berlangsung. Perangkat ini, khususnya Ride Height Devices mungkin masih berguna saat race sudah berjalan normal dan keadaan pembalap tidak lagi saling berdekatan, sehingga mudah-mudahan tidak terlalu ekstrim untuk mengatakan pertanyaan : Perlukah pelarangan penggunaan Holeshot Device dan Ride Height Devices saat start MotoGP?

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

43 COMMENTS

    • sipaling inventor bilek, awalnya kami pakai kemudian semua ikut pake, tp karena punya mereka tidak bekerja sesuai harapan, mereka menuntut regulasi diubah 🤣

    • Tahu sendirilah, hahaha. Aturan 2017 juga udah hampir fix Winglet dibanned, tapi karena Ducita gak mau yaudah lanjut terus sampe sekarang. Hanya ganti nama jadi Aerofairing, meski tetap aja menimbulkan turbulensi.

  1. Agak kontradiksi jg sih,mslhnya ide awalnya holeshotdevice sok dpn emang buat keperluan start ky d motor cross.tp klo yg sok blkng mungkin bs ditinjau ulang waktu penggunaanya kaya DRS d F1

    • Bukan, justru awalnya itu Sok Belakang. Yang Pake Sok Depan buat Start itu Malah Aprilia dan KTM. Sedangkan Pabrikan lain pake RHD Sok Belakang. Kalo DRS sih sebenarnya kurang afdol, karena kalo diterapin penggunaanya kek DRS ada yang ngerasa dibatasi Pergerakannya, karena DRS gak bisa digunakan kapan aja dan cuma bisa dilakukan kalo jarak dengan pembalap didepan maksimal 1 detik.

  2. Dulu itu skill startnya yg paling cakep itu biasanya Dani,Lorenzo,Marc

    Kalo sekarang skill start antar pembalap gk begitu kentara, paling Brad yg bisa memanfaatkan kopling setannya dgn baik bs langsung nyeruntul dr posisi belasan ke depan

  3. Di disiplin balap Motocross, perangkat holeshot kayaknya gak perlu effort lebih supaya pengaitnya bisa lepas ,, karena selepas start suspensi depan kena banyak gundukan di trek sehingga terkompresi tanpa harus mengerem keras utk ngelepasin si pengait/pengunci device.
    Nah kalo di disiplin road racing yang treknya mulus – even bumpy pun – gak bisa membuat suspensi terkompresi sempurna utk ngelepas pengait, ya wajar aja pembalap kudu hard braking. Nah kalo hard braking jauh sebelom titik pengereman ideal otomatis disusul rivalnya, makanya pada ngerem sejadi2nya selambat2nya selain utk ngerebut/pertahanin posisi juga untuk ngelepas device.

    Akan jadi syulit dan banyak area abu2 kalo dibikin aturan perangkat ini boleh saat lagi itu atau tools itu gak boleh dipake pada saat ini. Jadi ya mending dilarang aja, demi safety juga toh.

  4. jangan langsung dilarang pasti banyak yg protes gara2 udah keluar modal. mending diatur misalnya baru boleh dipake setelah setengah race.
    misalnya dari total 21 lap baru boleh dipake dari lap 11 ke atas. biasanya di lap segitu udah mulai ngebosenin gara2 gap udah jauh. trus yg boleh pake cuma pembalap yg ketinggalan 1 detik biar bisa ngejar

    • Kalo itu jadinya sama aja kek DRS, hehehe. DRS itu gak ngaruh ke Mobil2 yang lemot, tetep aja lemot. Kalo MotoGP pake aturan kek DRS, tetep aja ntar kesenjangan makin jauh, mungkin gak akan langsung kerasa tapi ketika udah diterapin bakal kerasa banget dikemudian hari.

      • drs ga ngaruh ke mobil yg lemot krn cuma boleh pake drs kalo ada mobil kurang 1 detik di depannya. mobil yg lambat udah pasti susah ngejar buat masuk ke 1 detik.

        kalo yg gw maksud di atas justru dibalik, kalo ada motor yg ketinggalan lebih dari 1 detik baru boleh pake RHD (di atas gw kurang ngetik ‘lebih dari 1 detik’)

  5. ada notes dari espargaro entah siapa, ada baiknya formasi start diganti 2 2 2 2 dst atau 2,3,2,3 dst, memberi jarak antara rider lebih jauh.

    untuk penghapusan hole hole ini, seperti artikel yang pernah ada, dorna sepertinya kena veto terus oleh ducati, ntah apa yang bisa memungkinkan hal itu terjadi.

    atau D n D sekawan ?

    • Bener, Dorna kena veto terus sama MSMA, yg tentu didalamnya ada pabrikan pionir alat2 dagelan tsb, sedangkan MSMA harus suara bulat kalo mau ambil keputusan

  6. Udah dr dulu sih keluhan ini ada, banyak juga kasus RHD ga mau balik/malfungsi yg ujung2nya merusak balapan si rider, ya contoh terbarunya kyk Augusto Fernandez kemaren, ga tau mungkin gara2 efek tubrukan sebelumnya, tp ada juga kasus yg ga ada alasan apa2 tiba2 RHD malfungsi, yg paling gw inget Brad Binder di Mandalika 2022,

  7. Karena motogp sekarang udah bisa dibilang ducati cup. Jadi ga ada alasan buat pertahanin alat tsb. Mending pikirin aturan teknis lain yang bisa balikin keseimbangan balap.

  8. apapun yg berpotensi membahayakan pembalap ya seharusnya dilarang, atau diatur lg dengan opsi2 tertentu.. entah sekarang nonton motogp jadi agak lain, setiap start dan setelahnya selalu deg2an takut ada yg celaka..

  9. RHD mending bisa diaktifkan setelah lap 3 atau lebih, ketika pembalap sudah tidak saling bergerombol…

    Contohlah F1, DRS akan aktif beberapa lap setelah start…

  10. Lah tujuan awalnya emang untuk start kok, kesininya aja dimanfaatin buat pas balap berjalan juga. Dari tujuan awalnya aja udah gak safety, ya sekalian aja banned, untuk hal ini saya gak sependapat sama Wak haji

  11. di baned aja udah,, keseruan salip gara2 kebanyakan atau kurang puntir gas si rider ,,,jadi ga keliatan pas akselerasi,,,justru kesalahan2 telat atau cepat puntir gas rider itu yg bikin jadi seru,

  12. Terbersit dalam pikiran dari sekian banyak bacaan, ada yg bilang balapan sekarang lebih banyak karena faktor motor, tetapi apakah pernah terpikir, bahwa pembalap juga memiliki peran dominan?
    terbayangkah dalam sepersekian detik otak, rasa dan raga pembalap dipaksa untuk memikirkan banyak hal: nge rem, muter knop holeshot device, baca arah gerakan pembalap lain, baca papan pit, ngitung jumlah lap, ngitung perkiraan tikungan, ngatur putaran gas?…
    jadi pembalap itu gak mudah…
    jadi ente2 yg komen, liat dulu semua hal, baru jadi hakim…

  13. kejuaraan memang sudah tidak menarik semenjak visual motor bentuknya aneh-aneh dan teknologi-teknologi yang terus hadir….. mangkanya lebih seru nonton moto3 atau moto2 nya…

  14. Ducatong jelas akan veto apabila hal ini dilakukan, paling2 jarak Start antar pembalap yang dilebarkan biar gak berkerumun di T1

    • Wkwkwk motogp mah sekarang apa elektroniknya..
      Mekanis semua kecuali mesin..
      Itu saja elektroniknya mundur setelah unified ecu & softwarenya..
      Dulu jejepunan udah canggih2 dipaksa bongkar untuk manut sama eropaan..

  15. Ide saya mengenai start : maximal 30 meter dari tikungan pertama. 30 meter motor masih pelan. Dan apa gunanya juga start pertama di Q2 kalau saat start kalah dari yang belakang?

  16. Setahu saya dlm balap, wajib ekstra waspada utk tikungan pertama selepas start. Makanya ada qualifikasi utk rebutan grid, spy bs lolos dari situasi tsb.
    Klo Bradl menganggap tdk salah krn rider depan mengerem lbh awal mungkin krn dia sdh lupa, kan jarang balap juga.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here