TMCBLOG.com – Luca Marini yang finish podium 3 di balapan Sprint kemarin kembali start dari posisi terdepan Race Utama MotoGP Lusail, Qatar 2023. Penggunaan ban umumnya mengikuti saran dari Michelin yakni kombinasi Hard Hard slick. Kecuali Marini, Iker, Quartararo dan Morbidelli yang pakai ban depan soft. Pecco melakukan start yang baik diikuti Marini dan Diggia.

  • Lap 2 Pecco memimpin setengah detik dari Marini dan Alex Marquez
  • Lap 3 Pecco memimpin
  • Lap 4 jarak 0,3 detik antara Pecco dan Marini
  • Lap 5 Diggia naik ke posisi dua
  • Lap 6 Marini turun sampai posisi 5

  • Lap 7 Pecco memimpin 0,4 detik dari Diggia
  • Lap 8 Pecco 0,5 detik di depan Diggia
  • Lap 9 Martin masih di posisi 6
  • Lap 10 Vinales menekan Martin
  • Lap 11 Pecco memimpin 0,2 detik di depan Diggia
  • Lap 12 Pecco mencoba untuk menjauh

  • Lap 13 Pecco menjauh dari Diggia
  • Lap 14 Pecco memimpin, Martin di posisi 9
  • Lap 15 Pecco memimpin masih 0,2 detik dari Diggia
  • Lap 16 Martin masih di posisi 9
  • Lap 17 Pecco masih memimpin
  • Lap 18 Martin turun ke posisi 10

 

  • Lap 19 order “Mapping 8” hadir pada dashboard Diggia. . . Dan Diggia overtaking Pecco
  • Lap 20  Diggia memimpin
  • Lap 21 Diggia memimpin 3 detik dari Pecco
  • Lap 22 Diggia masih memimpin

Dan akhirnya Fabio Di Giannantonio jadi rider yang melewati Chequered Flag pertama kali dan memenangkan Race MotoGP Lusail, Qatar 2023. Pecco Bagnaia P2, Luca Marini P3.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

78 COMMENTS

    • Menurut gw Martin banyak dirugikan waktu start tadi, bannya spinning ga jelas gitu, apa gara2 trek kotor?? Atau emg pressure? Soalnya bbrp kali latihan start pun doi selalu spinning ban, selain itu juga doi di hari Jum’at ga punya race pace yg bagus,

    • emang tau artinya mapping 8 apaan?
      itu malah yang keliatan jelas team order zarco ke martn diem2 bae
      mana hampir nyruduk marquez

    • kalau Martin yang menang gak akan dikatain ya, Martin banyak petugas patwall apalagi Zarco begitu lihat papan pit langsung melebar, malah keblablasan sama Vinales, begitupun Marquez mau kasih jalan tapi tidak mencolok, malah keblablasan Taro

  1. Antara senang dan sedih, senang karna diggia membuktikan dia layak d motogp dgn memenangkan blpan sklgus membuat pntuan juara sampai race terakhir, nmun sedih melihat dia karna masa depanny d motogp musim depan masih blm jelas

    • sudah pasti motornya martin di sabotase, ada beberapa kemungkinan
      1. Traction control dan kopling error, sabotase oleh Ducati
      2. ban belakang gak center, tekanan meroket naik, sabotase Michelin
      3. Shock/RHA belakang gak fungsi maksimal, sabotase Ohlins+Ducati
      choose your fighter /s

        • Pernah dengar kisah Alonso yang coba “memenangkan hati” mekanik di garasi McLaren medio 2007?
          Saya gak bilang/menuduh hal itu terjadi di Pramac ya, tapi melihat peristiwa sedemikan rupa pernah terjadi di kejuaraan balap lain, sepertinya bisa juga terjadi di MotoGP. Apalagi beberapa saat lalu Marc juga mengakui kalau dia sebagai pembalap utama tidak memperbolehkan pembalap lain untuk menguji dan mendapatkan part update terbaru…
          Jadi apapun mungkin terjadi, spekulasi apapun mungkin terjadi
          Silahkan dikunyah-kunyah

  2. Martin sempat 1.5 detik lbh lambat dari Pecco per lap
    kebetulan dpt ban belakang defect kah
    ato ada bagian yg kena semacam flat spot akibat start yg buruk& berantakan
    gila aja pacenya cuma sedikit lbh cepat dr RCV-nya Marc

    Bez juga kenapa payah bener di Qatar ?

        • bukan nasionalis, mngkin lebih mkir ssma negara, dari pda negara lain lbih baik orang sendri yg angkat piala.,toh marc berulang kali kasih jalan ke martil trmasuk zarco, akhirnya bestia dari jarak jauh trus mndekat, sampe akhirnya bestia menang bnyak, marc sma zarco terjebak di blkang sibuk mengawal martin.

  3. Duo pabio keren
    Thanks to mapping 8 dari garasi
    Jika tidak ada perintah mapping 8, fabio akan tetap di posisi 2
    Bagiono terbukti sifat panik nya gak bisa ilang

  4. mapping 8 disuru pelan apa disuru kenceng ya?
    markus maen2 doang, mo nyusul tar gap makin jauh..
    ga nyusul disusul dr belakang..
    jz sm mm keliatan bgt mo kasih jalan..

    • kata crew chiefnya (sumber simon patterson) itu tanda buat 5 lap lagi,
      jadi kalo ada pace lebih di pakai sekarang
      makanya habis itu dia attack pecco

  5. Mapping 8,,Digia langsung berani ambil pecco… Race pacenya emang lebih kenceng dr pecco,tp nunggu perintah apa boleh ngambil pecco… Haha baru muncul mapping 8 baru di overtake… Zarco patwal yg gagal.. saking gagalx Marc di hantam biar gak overtake Martin haha

  6. Yg bilang mapping 8 supaya fabio ngalah dan stay di posisi 2 bego, justru itu disuruh ngejar pecco segera karna sisa beberapa lap doang, liat aja cuma beberapa tikungan setelah pesan mapping 8 laptime fabio langsung ijo semua dan dgn mudah nyalip pecco. Mapping 8 ga diterapin lebih awal karna mungkin bakal ada resiko di lap2 akhir spt konsumsi bensin yg lebih tinggi

  7. ayo semangat digimon… masih ada kesempatan P1 di valencia selagi belum nganggur taun depan
    enea dan zarco kali ini menjalankan tugasnya dengan baik

  8. Overall balapannya ga buruk kok, tapi kecewa aja ama Martin yang penyakitnya itu lagi itu lagi, newbie mistake ?

    Udah valencia mah sisa seruseruan aja, trio opaopa udah pasti dipake kaos selametannya, Taro baiknya prepare waktu lebih buat datang dan peluk erat Martin pas hari minggu

  9. Martin martin.. apes bener .. klo sprint dikasih menang dulu krna poninya dikit.. kalo main rcae past ada aja kendalanya…

  10. menurut martin di crash.net dia lagi dapet “bad tyre” di ban belakangnya, sedangkan pierre taramasso saat dikonfirmasi masih akan menganalisa apa yg terjadi dengan ban martin, tarramasso hanya bisa memastikan bahwa semua ban yang dipakai pembalap di qatar adalah ban baru langsung dari pabrik

  11. 90% Bagnaia juara dunia MotoGP 2023.
    Saya hitung permutaai nya , bahwa Bagnaia cukup mengamankan posisi 5, baik itu di Sprint Race maupun Race Utama.
    Apabila Bagnaia di posisi tersebut, maka jumlah poin akan sama-sama 37(dg asumsi Martin menggila P1 di semua Race), maka jumlah pemenang Race masih banyak Bagnaia.

  12. Jelas jelas gak ada job MotoGP 2024 dan tidak mengada-ada Ducati gk peduli DiGia

    Bodo amat mapping 8 😂😂😂

    Kesempatan gak datang dua kali bagi DiGia juara MotoGP 🏁🔥

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here