TMCBLOG.com – Seperti kita ketahui bahwa ada rencana TWMR dan FIM Asia untuk membawa kelas AP250 lebih beragam dengan menghadirkan lebih banyak varian motor yang nggak hanya dari mesin twin 250 cc. Salah satunya ada Kawasaki Ninja ZX25R dan ZX25RR yang bakalan boleh dihomologasikan di kelas ini untuk tahun depan. Jika berbeda platform mesin digabung jadi satu balapan, biasanya akan ada detail equalizernya yang diusahakan untuk menempatkan performa dasar dari semua motor menjadi setara.

Seperti yang sobat bisa baca dari artikel sebelumnya, minimal sempat bocor dari paddock ARRC Chang akan ada dua variabel equalizer yang dikendalikan regulasi yakni bobot dan limit RPM. Ninja ZX25R memiliki kelebihan jumlah silinder yang lebih banyak dengan potensi raungan RPM makin tinggi. Limit RPM standar Ninja ZX25R adalah 17 ribu rpm, dan informasi sementara bahwa regulator ARRC akan menyunat RPM limit ini  bahkan di bawah limit RPM motor standarnya.

Dari postingan Sniper yang selama musim 2023 menjadi supplier part dan sponsor team Manual Tech Motul diketahui bahwa rencananya Kawasaki Ninja ZX25R di ARRC akan dipatok regulasi dimana limit maksimum raungan mesin akan di angka 16 ribu RPM, 1000 RPM lebih rendah dari versi standar.

Dan impresi pertama yang disampaikan team via Sniper setelah menjalani test dua hari dengan joki Aiki Iyoshi menggunakan ECU aRacer RC Super X dengan fitur MGU Boost dan knalpot Yoshimura Heptaforce adalah ‘Ninja ZX25R is Having A Hard Time’. Mungkin karena limitasi RPM ini ya?. BTW beberapa detail yang juga bisa TMCblog lihat dari foto test adalah, penggunaan pipa Knalpot sepertinya harus jenis steel/baja dan tidak bisa pakai material mewah seperti titanium dan sebagainya. Next mudah mudahan kita bisa kepoin lebih detail mengenai spek AP250 ZX25R ini. – @tmcblog

41 COMMENTS

  1. Disunat 1000pun masih cukup tinggi. . 16rb rpm loh. Potensi buat kencang masih banyak itu.. rpm berbanding lurus dg topspeed

    • tapi perihal bobotnya gimana ?
      bukannya (karena dicekik 1000RPM dibawah standar) kemungkinan hanya menang tipis di straight line, dan kerepotan saat keluar tikungan ?

    • Hadeh pantes namanya monkey,,lw pikir rpm segalanya,,lw pikir ninja 250 2silinder misal rpm awalnya 14rb trus dikasih jadi 17rb bisa nambah kenceng gitu 🤣🤣,,,zx25 yg powernya diraih di rpm sangat tinggi bakal keteter ini klo diturunin 1000rpm mengingat bobot yg jauh lebih berat dari 250 2silinder

  2. Terus cbr mo dipatok berapa ? Terakhir kondisi normal di AP250 cbr cuma dipatok 14.600rpm.
    16.000rpm mah masih tinggi hitunganya loh.
    Pantesan kaoskaki pede support langsung, ternyata ada udang dibalik bakwan wkwk

  3. Mesti pandai gantung rpm, salah pelintir dikit bisa hilang tenaganya, ridernya juga mesti bukan yg kaleng2, tikungan stop and go bakalan menderita sih pasti, mesti dikompensasi dgn straight yg panjang itupun dgn asumsi 16 ribu rpm bisa cukup utk buat gap top speed dgn yg lain

  4. Pd paham gak ya😄😄,memang dengan 4 silinder diuntungkan segalanya,itu zx bobot berat cuy,dan torsinya dan akselerasi bisa klah sm yg 2 silinder ,ditikungan harus gantung gas mulu,

    • Yaaa ngapain homologasikan 4silinder??????

      Kan punya yang 2biji silitderr…

      Orang normal mah mikirnya gitu

      Apalagi yang mau 310cc 2silitderr ???… Pan ada yg 250 2biji silinder

      Lawak nyerah aja Sono …

  5. Ninja racikan Manual tech perasaan saat ditunggangi Am Fadly bagus bisa jurdun … Namun keok saat kena pengurangan limiter ketika terbentur regulasi, nah 2023 ini parah banget kaga bisa podium padahal gak kebentur regulasi

    Irfan dan aiki gak bisa podium

    Ngamook mereka jepang mau di buat macam Japanese Kompetisi

    • Faktor pembalap emang ngaruh, sih, ditambah di tahun ini baik Rheza dan Herjun kena sunat rpm juga, malah Rheza katanya kena sunat 1000 rpm. Soalnya waktu pembalapnya Andy Muhammad Fadly, dia itu cerdik mainin hasil race biar gak kena sunat rpm tinggi. Tapi kalo AM Fadly asal betot gas aja, bisa jadi kek Rheza kena sunat rpm bisa sampe 1000 rpm. Soalnya pas kena sunat rpm, AM Fadly ini jadi kek kurang ngotot tapi ngelihat pembalap yang klasemennya dekat dia, jadinya bisa ngatur kapan harus finish di depan, kapan harus gak terlalu ngotot.

  6. Kemungkinan sih malu itu orang jepang di kalahkan tim Indonesia AHRT kalah sekebon…

    Padahal Honda CBR India, Malaysia, kaga podium …

    Tapi kebakaran jenggot

  7. Hahaha, nyimak aja,,entah apa masukin R3 dan ZX25R, padahal fight aja dengan cc dan silinder yg sama, memeng CBR250RR terlalu perkasa ya mau gimana lagi?

  8. Menurutku kalo maksa pake ZX25R, nasibnya ntar jadi kek CBR500 di WSS300 dimana dapet Nerf atau pengurangan yang bener2 ngerugiin, alhasil pada gak ada yang pake CBR500. Karena gak mungkin pake CBR300 yang jelas2 dah kalah spek sama R3 maupun Ninja 300, Ninja 400, atau KTM RC390

  9. Ini semua gara2 strategi marketing dan 250 2 silinder non Honda gak bisa ngasih perlawanan. Lagian masalah ZX25R ini pasti torsi keluar tikungan yang kedodoran. Di ajang balap JP250 Jepang aja cuma bisa haha hihi doang tuh ZX25R.

  10. yang komen kebanyakan make motor rangka esaf, makane gak ngeh kalo 4 silinder cm 16.000 rpm itu kecekik tenagane, motor 4 silinder tu torsine lebih kecil, blm bobotya jg lebih gede, keluar tikungan bert, pas lurus disunat, makane ya bilang “‘Ninja ZX25R is Having A Hard Time’.

  11. Limit normal aje dijalanan sering dikatain suara doang kenceng lari ntar dulu, ini di balap level benua malah disunat. Power kaga gede2 amat udh disuruh bawa rangka seberat gaban masih dicekik wkwkwk kaga berenti2 ini ajang lakuin kekonyolan. Mending tiru wsbk aje tes pramusim terakhir suruh naek dyno, samain dah disitu. Patok tenaga maksimal misal 40dk, klo ada yg lebih kasih limiter dimana rpm dia dapet 40dk. Itu masih aga mendingan ada effort penyetaraan bkn maen kalkulator doang.

  12. Kecewa sih zx dapet potongan rpm, asia tenggara mentok di250cc 2 silinder selamaya, khususnya Indonesia. Coba biarinlah rpm zx di17k,, toh bobot zx termasuk berat. Kalau zx menangkan yang lain kepancing buat 4 silinder juga. Yang untung juga konsumen.

    • Mana untung konsumen.. pabrikan buat motor ya liat pasar.. hodna sdh ada platform cbr250 4 cyl. Tp ya hrg sama kbijakan power yg dicekek di asia.
      Kl dbuat juga hrg tinggi pasarnya tdk gurihh hehehe

      • Gimana ceritanya gak untung, yang ada motor 250cc 4silinder dimonopoli kawasaki. Masang harga sesuka hati. Jangan sampai kasus cbr250rr terulang lg, pas ahm udah ngeluarin cbr250rr penjualan sebulan cuma puluhan unit,dimana nama ninja udah sangat terkenal dan susah dilawan image dan penjualannya.

    • Supersport 4cyl aja kau tengok hidup segan matitakmau,dan sekarang makin mengerucut jadi supertwin cc badak

      Masih berharap CC kecil silinder banyak dgn torsi lebih loyo?

      Ducati aja mulai ekspansi ke CC kecil dgn silinder tunggal

  13. Semoga zx sering podium klo bisa langsung juara asia,biar cbr 4 silinder makin di pertimbangkan ahm.dan sebuah apresiasi buat ahm dan ahrt karna produknya ataupun tim mereka sulit dikalahkan di kelas yang sama hingga membuat kompetitor bersaing dengan kelebihan yang dimiliki.

  14. nah bener tuh.. 4 silinder skrng hanya exclusive d 1000cc k atas krna Harga dan dimensi sesuai..

    klo 1000cc kbawah pabrikan udh pda Getol 1,2 atau 3 silinder buat meringankan bobot, tp dpt torsi, dan efisiensi bbm yg lgi gila gilanya.

    krna mereka sadar motor d bawah 1000cc banyak silinder jg buat apa d kota ga kepake.. itu motor 4 silinder 600cc series semua pabrikan aja udh mulai pda discontinue wkwkwk usernya jg udh pda gnti motor ke yg 1000cc atau d bawahnya yg 2 silinder/3 silinder. krna Pengeluaran 4 silinder lumayan boros apalagi pemakaian dalam kota ga berguna itu motor, pegel doang 600cc 4 silinder

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here