TMCBLOG.com – Seperti yang sobat seklaian bisa baca di artikel sebelum ini bahwa WSBK 2024 Resmi memperkenalkan regulasi baru yakni Bobot Kombinasi. Dalam regulasi disebutkan bahwa Dengan suara bulat, semua pabrikan telah mencapai kesepakatan dan itu akan menjadi bobot minimum sepeda motor dan referensi bobot pembalap sebesar 80kg dengan semua perlengkapan balap terpasang. Siapa pun yang berada di bawah referensi 80 kg akan mendapat tambahan 0,5 (kg) per kilogram (kurangnya).

Nah Baru Baru ini Ducati meminformasikan bahwa Untuk 2024 nanti mereka Lagi Pusing Untuk menentukan solusi Penambahan Bobot sebesar 7 kg di Oanigale V4R . . Inia rtinya secara umum Bobot Alvaro Bautista adalah 14 kg dibawah Refrensi Bobot 80 kg . . atau Bisa dibilang Bobot bautista adalah 66 kg.

Penjelasan Regulasi Bobot Kombinasi WSBK 2024

Nah ternyata Menambahkan Ballast pemberat 7 kg ini bukan persoalan Mudah Buat Ducati. Serafino Foti, manajer tim Aruba mengungkapkan hal ini “Di Jerez kami melakukan beberapa tes dengan berbagai konfigurasi untuk memahami di mana menempatkan beban. “

“Kami banyak mengerjakan materialnya, mengingat mungkin ada beberapa bagian yang memberikan beban lebih besar pada motor dibandingkan yang lain. Saya tidak bisa menjelaskan lebih detail, tapi setelah tes Jerez saya yakin kami akan memiliki ide yang lebih jelas. Tujuan kami tentu saja untuk menjaga keseimbangan bobot yang sama.”

” kami bekerja di dua sisi, motor di satu sisi dan pembalap di sisi lain. Ini tidak akan mudah, tapi kami akan berusaha menghadapi tantangan ini sebaik mungkin. Sayangnya, hanya dia yang memiliki pemberat dan ini adalah masalah yang ditujukan kepada Bautista.

” Tujuh kilo ekstra, ketika mengubah arah pada kecepatan 200 km/jam, merupakan beban yang sangat besar. Hal yang sama juga berlaku saat pengereman dari kecepatan 300 km/jam, dimana motor tentu menjadi jauh lebih menuntut fisik dan tenaga. Aturan ini tentu saja merugikan dan kami harus bekerja untuk dapat mengatasi masalah ini.” – @tmcblog

 

 

33 COMMENTS

  1. Ya Bautista nya suruh gedein badan aja, nambahin massa otot
    Kan katanya kekurangan dia pas pindahin posisi motor yg berat dia cukup kesusahan

    • lu kira bulking gampang? lagian dengan tinggi badan segitu nambah bobot ya jadi melebar lah. Jadi susah lagi ergonominya. Bilang aja sirik ga suka Ducati dan Bautista.

      • Waduh,nyaranin beberapa solusi doang langsung kena labrak dikata sirik 🤦 padahal kalo Ane dikasih motor Ducati apapun ane terima dgn senang hati loh.

        Ya gak harus total berat tambahannya ditanggung bautis,kan dgn gitu ballas yg harus dimasukin ke motor gak harus terlalu berat,jadi distribusi bobotnya gak berantakan banget

        Dan juga yg mempengaruhi ergonomi itu kalo gak salah ketinggian tempat duduk,stang,dan footpeg,bukan bobot,cmiiw ya

  2. Lebih baik emg ballast tambahan itu diletakkan di badan rider drpd di motornya, krn lebih berasa natural, solusi, Bau2 suruh makan junk food sampai musim depan dimulai

  3. Ilmu sotoy gw bilang, kenapa engga taruh di bawah engine aja, kalo masih kurang masukin ke dalem frame yg bolong. CoG masih dpt juga tuh di tengah.

    Nambah 7 kg mirip2lah ama gw kalo lg turing bawa pannier isi ini itu. Ya memang ga enak, harus pinter2 naruh barang makin ke tengah.

  4. “Tujuh kilo ekstra, ketika mengubah arah pada kecepatan 200 km/jam, merupakan beban yang sangat besar. Hal yang sama juga berlaku saat pengereman dari kecepatan 300 km/jam, dimana motor tentu menjadi jauh lebih menuntut fisik dan tenaga.”

    Nah itu tau kan kenapa sembalap lain pada teriak kepanitia suruh bau2 ngerasain apa yang mereka rasain dengan badan “normal”.

  5. “Tujuh kilo ekstra, ketika mengubah arah pada kecepatan 200 km/jam, merupakan beban yang sangat besar. Hal yang sama juga berlaku saat pengereman dari kecepatan 300 km/jam, dimana motor tentu menjadi jauh lebih menuntut fisik dan tenaga.”

    Nah itu tau kan kenapa sembalap lain pada teriak kepanitia suruh bau2 ngerasain apa yang mereka rasain dengan badan “normal”.

  6. Lah Petrucci yang besar banget aja bisa posisi 7 di akhir musim. Emang yang laen pelan aja. Mana Redding? Apa mau nyalahin motor lagi?

    • Baru juga masalah berat total dah sewot aja mbah, masih untung bukan limit biaya, kalo sampe limit biaya bisa2 ducati standaran yg lain dah oprek sana sini sangking muahalnya tu v4r

  7. Idihhh sok repot.. itu tahu selisih 7kg adalah suatu bobot yg besar . Lah berarti ngerti fong kesulitan pembalap lain yg bobotnya lebih berat dr si baut.. . Pas diuntungin diem giliran di bikin adil koar2 . Klo masih pusing beli ransel suruh gendong si baut aja biar gak bingung naruhnya

  8. Padahal kan bentuk badan kan udah dikasih dari sononya. Cengeng amat tuh pembalap berbadan gede di WSBK yang biasa komplain berat badan, dulu aja rossi yang badannya tinggi gede rela diet dan ngurusin badan biar enteng dan bisa bersaing sama yang lain.

  9. Tinggal pasang box side kanan kiri, belakang juga, depan kasih rak diberi beban, gitu aja koq repot….kalah sama biker sini….. hahaha

  10. Hahaha..musim.kmaren
    Itu limit biaya bisa up last minute
    Bwlum lagi total berat yg masih ‘nguntungin ducati’.
    Mau protes juga musim dah mau jalan, ngga mungkin ujug2 retreat.
    Pikir2 sih lama2 , Jepangan bakal cabut semua, mayan rnd nya bisa buat EV atau hybrid.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here