TMCBLOG.com – WorldSBK 2024 seri Pertama di Australia pada hari Kamis 22 Februari 2024 baru diumumkan bahwa semua balapan di kelas Superbike dan Supersport akan wajib melakukan pit-stop. Analisis ban yang digunakan dalam pengujian hari Selasa oleh pemasok ban tunggal Pirelli, bersama dengan FIM, menetapkan bahwa mungkin tidak aman bagi pengendara untuk menyelesaikan jarak balapan penuh di permukaan baru yang “super grippy” dan abrasif di Phillip Island. Oleh karena itu, diputuskan maksimal 11 lap dapat diselesaikan dengan satu ban belakang. Di artikel ini kita akan bsia mengetahui Teknis cara melakukan Pitstop WSBK Phillip Island 2024 yang akan dilakukan Team seperti yang sempat diceritakan Oleh Yamaha racing.

Di WorldSBK, pengendara hanya memiliki satu sepeda motor di garasi sehingga pit stop adalah urusan yang sibuk namun terkoordinasi untuk mengganti ban depan dan belakang, dengan cara yang mirip dengan yang terlihat di balap Endurance.

Mengingat tingkat aktivitas di jalur pit, perbedaan antara tim teratas dan tim swasta, serta demi kepentingan keselamatan secara keseluruhan, peraturan menyatakan adanya waktu intervensi pit minimum. Waktu yang dihitung ini mempertimbangkan berapa lama waktu yang dibutuhkan pengendara untuk berpindah dari satu ujung jalur pit ke ujung lainnya pada pembatas kecepatan pit pada 60kpj, ditambah 30 detik untuk pit stop.

Di Phillip Island misalnya, pebalap diberikan waktu intervensi pit minimum ini adalah 63 detik. Ini adalah jumlah waktu minimum yang diperlukan dari mereka memasuki pitlane hingga meninggalkan pitlane – jarak 549,2m, membutuhkan waktu 33 detik pada kecepatan 60kph.

Jika transponder mesin balap melewati garis keluar pit lebih cepat dari 63 detik, maka pebalap akan dikenakan penalti berupa penalti tambahan waktu lima detik untuk setiap detik lebih cepat dari waktu intervensi pit Minimum. Jika lebih lama lagi, maka pebalap akan kehilangan waktu dalam balapan.

Untuk memastikan pitstop berjalan seefisien mungkin, ada peran dari hampir seluruh tim. Bahkan kepala kru, dan terkadang teknisi data, terikat pada alat tersebut untuk memastikan penghentian yang apik dan efektif tanpa kesalahan. Biasanya, tim akan mengetahui bahwa terdapat jangka waktu tertentu di mana pit stop dapat dilakukan (Lap 9-11) dan dalam balapan semua kegiatan termasuk pitstop harus mendapat izin.

Kepala Kru akan memastikan semua orang siap untuk berhenti, dan orang pertama yang merespons adalah Teknisi Ban yang akan mengambil ban baru dari rak penghangat ban di belakang garasi dan memastikan ban tersebut siap di depan pit untuk dicolokkan ke kabel penghangat sekunder hingga saat-saat terakhir peasangan roda untuk menjaga suhu dan tekanan ban tetap optimal.

Sebelum balapan, tim akan menandai area pitstop mereka di depan garasi, termasuk penanda di mana pengendara harus berhenti, ditambah di mana menempatkan peralatan dan perlengkapan relevan yang diperlukan agar penghentian berhasil.

Segera setelah penjaga melihat pengendara memasuki pit, dia memberi tahu seluruh tim melalui headset radio bahwa pengendara tersebut hampir tiba – namun pada titik ini, tim sudah siap dalam grup yang tersinkronisasi sepenuhnya.

Pengendara kemudian meluncur ke area pitstop berpenanda yang ditentukan di depan garasi. Peraturan menyatakan bahwa mesin harus dimatikan selama pit stop, sehingga pengendara biasanya akan menekan tombol engine kill switch saat mereka masuk ke posisi area pitstop.

Saat sepeda motor berada di tempatnya, anggota tim yang bekerja di bagian Poros as depan dan belakang menggunakan semacam Cordless torque Wrench untuk mengendorkan dan melepas Poros As dari lubangnya.

Setelah as dilepas, perhatian kembali ke mekanik di depan dan belakang yang melepas roda dari mesin dan kemudian mengganti dengan memasukan pelek yang dipasangi ban baru, yang mereka masukkan ke poros fork dan swingarm dari sepeda Motor. Mereka juga memastikan slot cakram rem mask pas ke dalam kaliper dan rantai terpasang dengan benar pada sproket.

Segera setelah roda masuk, mekanik di samping depan dan belakang dengan Kunci Torsi yang sudah terdapat Poros as memasukkan dan mengencangkan poros as dalam satu gerakan halus sebelum memompa rem depan dan belakang. Segera setelah semuanya selesai, masing-masing mekanik akan memeriksa ulang pekerjaannya sendiri, dan juga memeriksa ulang area yang dicakup oleh mekanik lainnya.

Meskipun kecepatan bukanlah hal yang penting mengingat adanya waktu minimum intervensi pit (63 detik) , pit-stop yang mulus dan tepat waktu memungkinkan tim memiliki lebih banyak waktu untuk memastikan keselamatan keseluruhan dari semua aspek perubahan dan mengantarkan pengendara kembali ke tengah balapan dengan kecepatan penuh dengan Baik. – Based on Yamaha Racing Info

5 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here