TMCBLOG.com – Marc Marquez mampir ke studio Cadena SER pada hari pengumuman penandatanganannya sebagai pembalap tim pabrikan Ducati (Ducati Lenovo) dan menjelaskan di El Larguero sejarah dari langkah yang telah lama ditunggu-tunggu ini yang akan menjadikannya mitra baru Francesco Bagnaia untuk musim 2025 dan 2026. Percakapan setengah jam yang cukup menarik.

-Manu Carreño (MC) : Selamat malam. Apa kabarmu?

-Marc Márquez (MM): Bagus. Puas dan bahagia, meski sedikit mengantuk.

MC: Apakah kamu kurang tidur sedikit?

-MM: Kemarin saya sulit untuk tidur sebentar, dan hari ini adalah hari yang panjang, dengan banyak telefon tentang penandatanganan. Dan kami juga telah melakukan latihan, Kita tidak bisa membuang waktu.

-MC: Anda tahu pengumumannya akan keluar pagi ini, kan?

-MM: Saya tidak tahu apakah saya bisa mengatakannya, tapi pagi ini jam delapan saya menandatangani kontrak. Perjanjiannya dua tahun, dengan Ducati, dengan motor pemenang. Saat ini tidak ada sepeda motor yang lebih cepat. Pada balapan terakhir, empat pembalap pertama adalah Ducati.

-MC: Apa bedanya sepeda motormu sekarang dengan milik pembalap pabrikan?

-MM: Laptime itu sangat relatif. Baik para insinyur maupun pembalap tidak tahu cara memberi tahu Anda. Dari satu tahun ke tahun berikutnya ada peningkatan dua persepuluh detik per lap, dan itu berarti empat detik dalam satu balapan, itu banyak, tapi itu sangat relatif.

-Mela Chércoles (MCh): Tahun depan tidak akan ada alasan dan kamu harus mengincar gelar apapun yang terjadi…

-MM: Tahun depan kami harus bertarung memperebutkan gelar. Saya mengambil keputusan yang sangat penting, yaitu meninggalkan Repsol Honda, tim sepanjang hidup saya, dengan beban emosional yang berat, namun saya melakukannya dengan mengutamakan karir olahraga dan olahraga saya, yaitu mencari hasil. Ketika ada hasil, ada motivasi. Anda harus memiliki keberanian dan keinginan saat menghadapi tantangan penting ini, karena saya akan menggunakan motor terbaik, motor yang menang, dan lihat apa yang terjadi.

Di sana Anda mengekspos diri Anda pada segalanya, pada kritik, pada pujian, pada segala hal yang bisa terjadi. Namun saya ingin melakukannya karena saya melihat jika tidak, karier olahraga saya akan berbeda. Saya mengalami empat tahun cedera, tanpa hasil, dan motivasi sulit dipertahankan di sana. Dan yang terpenting adalah kepercayaan. Saya menaruh rencana di kepala saya, sebuah strategi, dan itu berjalan dengan sangat baik.

-MC: Apakah yang sebabkan Anda menjadi pebalap resmi Ducati? Kan Malah Martin yang mengungguli Márquez beberapa pekan lalu?

-MM: Bagi saya tidak ada yang terjadi. Tidak ada yang terjadi di lingkungan kami. Ducati mengatakan bahwa mereka akan menunggu sampai Mugello mengambil keputusan, karena mereka masih ragu-ragu, karena mereka memiliki dua pembalap dan Bastianini, yang juga dimasukkannya ke dalam daftar, dan hal itu belum diputuskan. Mereka mengatakan bahwa mereka akan dipandu oleh hasil, oleh segala sesuatu secara umum, karena semuanya berbobot dalam semua olahraga, dan mereka mengatakan hal itu kepada saya pada Ahad malam.

-MC: Apakah menurut Anda mereka juga mengatakan hal itu kepada Jorge?

-MM: Saya tidak tahu itu. Saya hanya tahu apa yang mereka katakan kepada saya dan saya sangat tenang, memberikan segalanya di lapangan. Saya punya dua atau tiga skenario yang membuat saya merasa nyaman dan ini, tepat di akhir pekan Mugello, yang merupakan titik balik, berjalan baik bagi saya.

-MCH: Mengapa Anda tidak menerima syarat yang diterima Martín, bahwa tempat itu akan diberikan kepada siapa yang menang diantara keduanya?

-MM: Sederhana saja. Salah satu alasannya, dan yang utama, adalah, jika Anda harus mendapatkannya di lintasan, Anda harus memiliki senjata yang sama, dan sekarang saya tidak memilikinya. Tapi itu bukan alasan dan saya menunjukkan bahwa saya bisa kompetitif.

Hal lainnya adalah saya sangat jelas bahwa saya tidak akan berpindah dari satu tim satelit ke tim satelit lainnya. Dan poin ketiga, para atlet tidak hanya memiliki kontrak olahraga tetapi ada orang lain yang memiliki sponsor yang telah mengikuti saya sepanjang karier saya dan sebuah perusahaan multinasional ditutup pada bulan September untuk dua tahun ke depan dan tidak dapat menunggu. Itu tidak mungkin.

-MC: Mengapa Anda mengatakan tidak pada Pramac Ducati?

-MM: Sepanjang waktu saya sudah sangat jelas dan saya tidak menyimpang dari ide saya. Dalam percakapan pertama dengan Ducati saya sudah mengungkapkannya seperti ini. Saya tidak ingin berpindah dari satu perangkat satelit ke satelit lainnya. Itu sebabnya saya tinggal bersama keluarga Gresini, yang telah memberi saya kesempatan untuk memulihkan diri.

Untuk berada di tim satelit saya bertahan di Gresini. Hal terpenting dalam negosiasi adalah bersikap tulus dan tidak mengubah ide. Ketika Anda mengatakan sesuatu, Anda mengatakannya dengan sangat jelas dan Anda mati karenanya.

-MC: Apakah Bagnaia sudah memberi selamat padamu?

-MM: (Tersenyum). Belum, belum, tapi CEO Ducati (Domenicali) menelepon saya dan menyampaikan ucapan selamat.

-MC: Box itu akan menarik tahun depan…

-MM: Boxnya harus tenang. Perang hadirnya di lintasan, Box menjadi tenang.

-MC: Martín memberi tahu kami di El Larguero bahwa dia berharap menjadi  . . .

-MM: Inilah hidup, ini olahraga. Saya tidak senang jika seorang pengendara dibiarkan tanpa sepeda motor. Dalam profesi, seseorang harus egois dalam banyak hal, karena semua orang menginginkan yang terbaik, dan yang terbaik adalah sepeda motor merah, Ducati, yang bisa kami dapatkan, dan di sana Anda harus memainkan semua kartu Anda.

Kartu yang paling membebani adalah lintasan dan para insinyur Ducati, seperti yang mereka katakan kepada saya, memperhatikan perkembangan saya dengan motor 2023 dan hal itu jauh lebih membebani dibandingkan yang lain. Lalu, ada faktor lain juga.

-MCH: Saya yakin Dall’Igna adalah pendukung hebat Anda, tetapi Anda harus memastikannya. Menurut Anda apa alasan sebenarnya Ducati memilih Anda dan apakah Gigi adalah pendukung Anda?

-MM: Dengan Gigi kami selalu memiliki hubungan yang sangat langsung dan tulus, dan saya berada di Ducati karena Gigi Dall’Igna. Dia adalah insinyur yang telah memenangkan apa yang dia sentuh. Salah satu ungkapan yang saya ucapkan kepadanya saat kami mulai berbincang adalah: ‘bagi saya, hal terpenting tentang 25 dan 26 adalah Anda masih di Ducati, bukan? Karena jika tidak, kita bahkan tidak perlu duduk bersama ‘

Karena? Karena itu departemen Balap. Ketika Anda sudah menjadi bagian dari keluarga Ducati, Anda akan bisa merasakan warnanya, tapi Anda tidak bisa melakukannya sebelumnya. Anda merasakannya setelahnya, bukan sebelum masuk, dan di sana Anda melihat kesan sporty dan performa dari sepeda motor tersebut dan saya memiliki hubungan yang sangat langsung dengannya. Menurutnya, mereka hanya dibimbing oleh apa yang mereka lihat di lintasan, dengan kemajuan dan kemampuan untuk berkembang di masa depan.

-MC: Jika Gigi tidak melanjutkan (pasca 2025), akankah anda akan pergi ke Ducati Pabrikan?

-MM: Tergantung. Maka banyak hal lainnya akan dihargai. Mungkin saya akan bertanya kepadanya: “Mau kemana?” Gigi sangat penting, direktur orkestra selalu ada, dan pada tahun 2017 dan 2018 saya melakukan kontak [dengan Gigi] dan kami selalu sangat blak-blakan. Pada tahun-tahun itu, saya mengatakan kepada mereka untuk tidak memberi saya tawaran apa pun karena saya bekerja dengan baik di Honda dan saya tidak ingin terlibat dalam permainan untuk melihat apakah ada yang memberi saya lebih dari yang lain. Ketika saya memiliki sesuatu yang jelas, saya akan mencari apa yang saya rasakan dan apa yang saya rasakan saat ini berada di Ducati.

-MC: Anda sudah mengatakan sebelumnya bahwa tahun depan kita harus berjuang untuk Piala Dunia, dan yang tahun ini (2024)?

-MM: Nah, saat ini kami sedang mengerjakannya. (35 dari Martín dan 17 dari Bagnaia). Segalanya perlu dipoles. Le Mans dan Montmeló menyelamatkannya seperti Real Madrid, pada menit kesembilan puluh, mereka berhasil diselamatkan dan kami mencetak gol.

Anda menyimpannya sekali, dua kali, tapi Anda tidak menyimpan Piala Dunia. Di sinilah Pecco dan Martín tidak gagal dalam latihan apa pun, namun kami melakukan pekerjaan dengan baik bersama tim Gresini, memanfaatkan apa yang kami miliki. Apa yang mungkin tidak kita dapatkan dari suatu tempat, kita ganti dengan kebahagiaan yang ada di dalam kotak tersebut.

-MC: Apakah menurut Anda Martín telah mengesampingkan gelarnya tahun ini dengan mengumumkan penandatanganannya untuk Aprilia?

-MM: Tidak. Mengenal grup Ducati, Gigi dan bagaimana pendekatan mereka, mereka telah menunjukkan kepada saya bahwa mereka sangat jujur ​​dan Anda harus mendapatkannya di trek. Jika orang lain dengan warna lain mengalahkan Anda di lintasan, bangunlah. Tapi hei, ini akan menjadi kejuaraan yang sangat panjang, dengan banyak balapan dan banyak poin yang dipertaruhkan. Segalanya bisa terjadi.

-MC: Apakah kamu baik-baik saja secara fisik? Apakah Anda menjadi takut terjatuh lagi?

-MM: Bukan rasa takut, tapi setelah begitu banyak balapan, tanpa rasa percaya diri, Tidak aman, [hadir] Kekakuan pada tubuh. Anda tidak lagi longgar dan segalanya tidak menjadi sama. Saat masuk ke mode pertahanan tubuh, Anda menjadi kurang longgar dan lebih berbahaya karena Anda tidak mampu menjaga posisi tubuh dengan baik. Ini seperti ketika seorang striker tidak memiliki kepercayaan diri, dia memukulnya dan pergi ke tribun keempat, dan ketika dia memiliki kepercayaan diri, dia meninggalkan kakinya dan masuk.

Jadi musim panas lalu saya berkata pada diri sendiri bahwa Saya harus mengubah mentalitas Anda. Saya mendedikasikan seluruh paruh kedua musim lalu untuk membangun kembali kepercayaan diri.

-MC: Sekarang Anda lebih memilih untuk mengamankan tempat ketiga daripada terus mencari kemenangan dan mengambil risiko terjatuh?

-MM: Cedera atau saat Anda mengalami masa sulit membuat Anda melihat masalah secara berbeda. Tentu saja, Anda selalu ingin menang, tapi sebelumnya saya finis ketiga dan saya akan merasa buruk sepanjang malam dan sepanjang ahad. Sekarang, jika saya berada di posisi ketiga atau terjatuh, saya berkata pada diri sendiri: “Jangan khawatir, Senin adalah hari yang lain dan dalam satu setengah pekan ini akan hadir balapan yang lain.”

Sekarang [Saya] berusia 31 tahun, dan di usia 25 tahun saya katakan bahwa tubuh saya diciptakan untuk sepeda motor dan tidak ada yang lain dalam hidup. Hal ini bukan berarti ambisinya berkurang. Saya memiliki pengorbanan dan pekerjaan yang sama, tetapi memang benar ini membantu Anda menjadi lebih rileks.

-MC: Kamu sudah naik podium, tapi kamu membutuhkan kemenangan yang belum pernah diraih sejak Misano 2 tahun 2021. Apakah [ kemenangan ke] 60 mulai terlihat seperti Alonso?

-MM: (Tersenyum). Setara. Sama saja.

-MC: Apakah Anda akan segera melihatnya?

-MM: Saya percaya dan percaya bahwa [kemenangan ke ] 60 akan tiba musim ini. Kapan? Entahlah, tapi salah satu hal yang saya pelajari adalah jangan terobsesi, karena jika hanya kemenangan yang sepadan, akan banyak kejatuhan.

Kami memainkan kartu kami dan, ketika Anda tidak bisa, Anda tidak bisa. Di Mugello, saya memiliki kecepatan yang tinggi dalam sprint dan saya berada di posisi kedua dan dalam balapan itu lebih sulit bagi saya dan saya berada di posisi keempat, tapi semoga saja kemenangan segera datang.

-MC: Dan biarkan gelar kesembilan tiba…

-MM: Kemenangan adalah yang utama, karena tanpa kemenangan tidak ada gelar. Ada orang yang pernah melakukannya, seperti Alzamora, tapi sangat sulit. (Juga Champi Herreros di 80cc).

-MC: Apakah Anda memiliki tujuan untuk melampaui sembilan gelar Rossi?

-MM: Saya tidak pernah memiliki angka sebagai referensi dan sekarang, apalagi. Tahun ini saya mengatakan bahwa saya harus bersenang-senang lagi untuk melanjutkan karir olahraga saya dan saya telah mencapainya. Kami menyusun rencana, strategi. Jelasnya, tidak hanya ada satu jalur tetapi dua, dan di situlah dengan hasil di trek Anda dapat mengambil satu atau yang lain.

-MCH: Tapi jika kamu berbicara tentang bermain kartu… Apakah ada kartu as yang kamu miliki dalam game ini untuk membantu saudaramu Álex dengan masa depannya?

-MM: Belum masuk dan tidak akan pernah masuk ke dalam bisnis saya. Adikku cukup cepat untuk bisa balapan di MotoGP sendirian, tapi memang benar aku berada di Gresini dan bersama Ducati, terima kasih padanya. Jika dia tidak mengambil langkah tersebut, saya tidak akan bisa berakhir di Gresini dan Ducati. Anda mempunyai saudara laki-laki dan Anda melihat hasil dan kebahagiaannya, dan dengan cara tertentu lingkungan tersebut memengaruhi Anda secara positif.

Suatu tahun sepertinya dia tidak fit untuk MotoGP dan tahun berikutnya dia meraih pole, podium, memenangkan balapan sprint… Berkat dia, saya berakhir di Gresini, saya mengendarai Ducati dan, berkat dia yang menurunkan saya jalan itu, saya akan berakhir di tim resmi. Dia memiliki kecepatan yang cukup untuk menjalani MotoGP tahun depan dan semoga salah satu opsinya adalah Gresini.

-MCH: Beri tahu kami pebalap MotoGP mana yang paling Anda kagumi dan lihat kemungkinan terbesarnya di masa depan.

-MM: Saya selalu mengatakannya: Pedro Acosta. Semua orang telah tiba dan mereka melaju dengan cepat. Sata melihat dirisendiri bersama Pecco dan Martín, tetapi Pedro Acosta datang dan melakukan hal yang berbeda. Saat ini, dia masih kurang pengalaman mengendalikan semua situasi, tapi dia tiba dan melakukan hal yang berbeda. Ini bisa menandai beberapa tahun di MotoGP.

-MC: Apakah Anda melihat diri Anda tercermin dalam dirinya ( Acosta) ?

-MM: Ya, ya, ya. Ketika saya tiba di MotoGP saya menemukan Valentino Rossi, Jorge Lorenzo, Dani Pedrosa dan sekarang Pedro Acosta, yang dengan kesabaran dan ketenangan akan melakukannya dengan sangat baik.

-MCH: Apakah ada opsi, jika tidak menandatangani kontrak dengan tim resmi Ducati, untuk membuat ‘tim impian’ di KTM bersama Acosta dan Anda?

-MM: Untuk menghormati merek, saya tidak akan mengatakan rencana B atau rencana C. Saya sangat jelas bahwa prioritas nomor satu saya adalah Ducati, karena saya sudah membuat perubahan besar tahun lalu, dansaya tidak ingin melakukan perubahan besar lagi. Awalnya saya tidak ingin membuat perubahan besar lagi. Saya ingin melanjutkan di mana saya berada atau menjadi merah. Itu adalah dua pilihan saya dan saya bisa mendapatkan yang paling saya sukai, yang terbaik.

-MC: Senang menerima Anda di sini. Anda bisa melihat anda sendiri dengan senyum lebar dan anda khirnya merasa seperti pembalap tercepat dengan sepeda motor tercepat.

-MM: Di MotoGP hari ini, Anda harus memiliki motornya. Semakin banyak faktor yang mereka tambahkan ke motornya, semakin Anda bergantung pada hal-hal teknis yang Anda masukkan ke dalamnya dan saat ini 50-50. Jika Anda memiliki pembalap yang sangat baik, namun motornya tidak berfungsi dengan baik, Anda bisa mendapatkan hasil yang bagus, namun jika Anda ingin bertarung demi gelar, Anda harus menggunakan motor terbaik dan tim terbaik. Dan saya pikir saya telah mencapainya.

29 COMMENTS

    • Marc93 rendah hati tidak sombong, dengan sikapnya yang baik itu ‘n semangat balap yang tinggi bukan tidak mungkin tahun 2024 Marc93 bisa ngasih KADO SPESIAL buat Tim Gresini yaitu PIALA JURDUN MOTOGP 2024

  1. Ga kebayang tahun depan tardozzi & bapaknya marquez bakalan heboh bareng satu paddock nonton pembalap / anaknya…

  2. marc belum pernah blunder kalau diwawancara. Acosta perlu belajar dari Marc soal ini dari marc. kalau soal menghibur boleh lah belajar ama rossi, (kalau masih bisa trik maenin laptime di GP sekarang)

  3. Dari warna factory oren masak ke oren lagi , yang ada dari oren ke merah trus ke warna yang lebih tua , lalu habis merah ke hitam

    • Sekarang warna orange ga begitu kelihatan… Mungkin tahun depan udah ga ada warna orennya sama sekali.. haha

  4. Public speaking Marc sangat baik. Bahkan dia bisa mengelola emosi oranglain dengan sangat baik pula.

    Ketika kemarin suruh ngisi pole siapa yang akan jurdun, dia menulis pecco, bukan dirinya sendiri.

    Menurut saya itu bukan sekadar kerendahan hati, tapi sebuah kecerdasan emosional untuk membesarkan hati pecco karena akan menjadi rekan setim.

  5. Jgn percaya ma joker.. di lisan sy hanya bersenang2, tp di race.. dia membunuh.

    Mungkin klo gigi ke hrc.. dia jg ikut pulkam.

  6. dari caranya menjawab pertanyaan, Marquez ini cerdas.. sistematis, teratur, bisa menjaga perasaan orang dan tidak menyerang siapapun.. soal Pramac, tegas dan jelas tanpa merendahkan mereka.. begitupun pas ditanya soal adiknya, anjir keren lah jawabannya.. tabik Marc!

  7. Edan sih, usia segitu control emosi nya terjaga dan PR nya diatas rata2, padahal pertanyaannya sangat memancing segala aspek emosi, EQ nya diatas rata2, selain skill, branding dll ditotal nilainya sudah sangat jauh dibanding martin dan ennea, mungkin modal kuat nandingin mm di pecco adalah ketenangannya yg luar biasa

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here