TMCBLOG.com – Bro seklaian, di Jepang sudah mulai terhembus rumor rumor mengenai perubahan update Minor change untuk Honda CBR250RR MY2020. Disebut Minor change karena secara umum Mesin dan Sasis kemungkinan tidak akan banyak perubahan. Sinyalemen Perubahan hadir pada : Body, sistem pemindah gear, Kopling, dan Mode riding.

CBR250RR MY2020 kemungkinan ketambahan Mode Riding

Seperti Kita ketahui CBR250RR adalah sport 250 cc twin pertama yang menggunakan sistem Ride by Wire ( Throttle By wire ). Dan dari sistem ini hadirlah 3 modeΒ  yakni Comfort, sport dan Sport +. Ada rumor bahwa Nama Mode COmfort akan diganti menjadi Mode TOURING plus penambahan satu lagi fungsi yakni Cruise Control. Yap Karena lagi lagi sudah ada sistem TBW, Cruise Control adalah sesuatu yang tidak lagi mustahil dihadirkan.

CBR250RR MY2020 kemungkinan ketambahan Quick Shifter

TMCBLOG sejak awal CUriga nih bahwa semenjak awal CBR250RR ini di desain peruntukan lebih ke arah motor Performance. Desainnya sangat berbeda dengan desain CBR250R single misalnya. Dan Jika Memang arahnya ke Performa logis pula dibenamkan Peranti Quick Shifter di motor ini secara peranti performa ini sudah bukan merupakan barang yang mahal lagi.

CBR250RR MY2020 kemungkinan ketambahan Assist – Slipper Clutch

Kombinasi Assist – Slipper clutch dengan Quick Shiter tentu adalah sebuah kombinasi mematikan untuk sebuah Motor sport yang berorientasi performa. Salah satu kendala Lag waktu yakni saat berpindah dari masing masing gear akan tereliminasi. Selain orientasi performa, Orientasi berkendara harian Pun akan terbantu dengan hadirnya Assist – Slipper clutch ini dan membuat perjalanan Kian nyaman.

Selain itu ada rumor juga bahwa panel dashboarnya akan berubah menjadi model standar seperti Yang dipakai di CB250R, CB650R dan CBR650R.

Bicara Bentuk Fisik dalam hal ini Body secara khusus, Model CBR250RR ini termasuk yang Long-lasting, Life-Cyclenya panjang. Model bentuk yang sekarang saja masih berani dibentrokan Oleh Ninja 250 ataupun R25 walaupun kedua Kompetitornya ini hadir setelah CBR250RR. Sudah tentu Baik R25 nmaupun Ninja 250 telah menjadikan motor Juara AP250 berturut turut dua tahun ini sebagai referensi desain. So kalau bentuk Body mau berubah, tmcblog pikir masih terlalu cepat dan riskan malah bukan lebih baik nantinya .. Jika rumor ini benar, maka ada kemungkinan TMS 2019 ini berpotensi sebagai event pembuktiannya ..Β  kita tunggu saja sob

Taufik of BUitenZorg

64 COMMENTS

  1. buseh, quick shifter, assist slipper clutch, riding mode 18++, eh
    πŸ˜‚

    bener2 kaya motor balap ya

    saran Wak ke Honda
    velg nya kalau bisa modelnya di rubah
    walaupun sepertinya untuk penggunaan sepertinya lebih bagus dari model palang y, tapi kalau bisa kan modelnya yang keren dikit
    masa motor keren velg-nya kurang keren
    selebihnya Joss dah

    Guest
  2. Ada sumber rumornya gak wak? Soalnya untuk qs asc emg bukan rumor dengan tunning ulang mesin sampai 40,3ps.
    Rumor juga kalo cbr250rr gak jadi ikut wss 2020 karena kecemburuan sosial. Motor tidak dijual dieropa kok ikut balap di eropa, cc paling kecil pula. Wong kakaknya yg 430cc aja keok mulu

    Guest
    • Kalo di jual di Eropa, CBR500R pasti gak laku disana krn harganya bakalan mepet CBR250/300RR (harga Eropa) yg menang di segalanya. Apalagi keuntungan bakalan di bagi 2 dgn Astra, kalo CBR500R 100% Honda.

      Guest
  3. pasar 250cc emang sedang lesu dan itu wajar naik turun
    yang perlu dicatat kalau nanti pasar kmbali menginginkan 250cc maka cbr 250rr lah yang paling siap menyambutnya

    Guest
  4. mengapa dari dulu pabrikan tidak pernah ada yg minor change di bagian roda? misal ganti bentuk segi tiga atau segi empat. bosan saya dari jaman purba ban bentuknya selalu bundar. hehe..

    Guest
  5. pertanyaan saya itu cbr250rr apa cbr300 ? mengingat honda jepang sedang meriset cbr300 saat ini dan bakal diperkenalkan di TMS juga cuma entah 2019 atau 2020

    Guest
  6. Dan…semakin menjulang harganya heheheh..
    …dan itu sepertinya yang membuat R25 new wait n see..hehehe..dan mesti main dua kaki

    Guest
  7. eh buset mau berapa harganya. yang sekarang aja udah 65 juta. hmmm, quick shifter aja paling murah 5 juta, ASC brpan ya?

    Guest
  8. model naked nya pake mesin VTR250 dgn desain NSC,jadi harga mau sama atau lebih mahal dr CBR250RR gak jadi masalah ,pasti bakalan tetep laku,tapi kalo laris belom tentu,soalnya pasarnya makin lesu πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Guest
  9. Tolong knalpot di kondisikan modelnya, sumpah lebay banget🀣
    Sekalian tambah varian warna putih gloss, silver metallic dan rwb.

    Guest
  10. Semoga itu tangki yang lebay direvisi. Dijadiin langsing kaya NSR250 kan malah lebih enak diliat dan dikempit. Yang sekarang lebay kaya Byson dan di balap bikin pembalap kaya meluk gas 3kg. R25 aja udah bagus tangkinya sekarang, tangkinya doang.

    Guest
  11. Slipper Clutch sama quickshifter sih apalagi quickshifter naik turun. Beh Balap Ok, Harian nyaman. Gak usah tambah riding mode juga, kalo dua fitur diatas masuk, udah menarik banget.

    Guest
  12. sementara yamaha dan ninja lagi menikmati kipas kipas dollar larisnya penjualan New R25/R3 my 2019 dan Ninja250/Ninja400 di daratan Eropa Amerika dan Asia.
    EH si cbr250rr yang cuma jualan di Jepang (pangsa pasar kecil) dan Indonesia (dimakan maxi skuitk) malah mau menaiikan value.
    Apakah AHM berani time will tell ciaoo

    Guest
    • Kurang suka pa kurang mmpu beli, bro? πŸ˜‚πŸ€­
      Ane mlh suka ma Si Merah, suka jg dg sendalpot tumpukny… Lbh sedep d pandang drpd Si Biru 😜🀣

      Guest
    • halah duit cash 60-70jt nya aja lo palingan kaga punya.
      suka ga suka toh elu kaga beli,
      R25 kebanggaan elu yg murah itu aja kaga elu beli
      maklum orientasi elu kan main di motor bekas 20 jutaan yg lu akuin sendiri
      xixixi

      Guest
  13. Padahal kalo ada revisi headlamp tambah bagus, ngikutin abang abang nya pake led sipit ala honda civic. Kalo yg sekarang kuramg berkarakter aja dan aga wagu depan nya.

    Guest
  14. Nah ini yg saya tunggu tunggu hadirnya asis n slipercluth lebih berguna buat harian dari pada fitur fitur yg lain ga berguna…
    Karena semenjak brojol ini motor jarang bangt liat di jalan kenapa karena kopling super keras super pegel buat harian

    Guest
    • koplingnya keras ??
      hmm relatif sih, karena masih ada motor lain yg lebih keras lagi koplingnya (walo itu moge sih)
      tangan kirinya situ sepertinya perlu lebih dilatih

      Tapi yups gue juga setuju dgn fitur Assist Slipper Clutch

      Guest
    • Menurut ane yg bikin ni motor susah ngalahin ninja penjualannya adalah ergonominya yg sangat racy, ini yg mengganjal
      Sma halnya cbr vs r15, r15 kurang apa sih?
      Modal tampang keren jga udh, fitur udh, performance udh jga
      Tpi cbr msh digdaya karena selain memang keren jga sih tampangnya, tpi ergonominya yg friendly untuk daily riding gak bikin pegel tpi kece ini yg bikin laku, walau kita bsa bilang paling impoten tenaga putaran atasnya
      Ini jga terjadi di 250cc bahkan lbh parah dri adeknya 150cc, karrna yg beli nih motor udh mapan, udh cukup berumur, balung mulai tuo agak keki d hajar ergonomi cbr yg gak friendly buat harian, belum lagi postur cbr yg lbh kecil n ramping karena memang track oriented kurang kerasa sensasi bawa moge, disini keinginan pasarnya yg paling penting image rider ketika d atas motor dan kenyamanan untuk harian maka tampang n feelnya yg berperan besar serta ergonomi performa nomor sekian….
      Untung aja dah ninja gak pke usd kalo pke usd, waduh tambah berat tuh cbr n r25 bwt bersaing sma ninja

      Guest
      • kalo menurut saya cbr tetap racing oriented gak usah ikut macam rivalnya yg sport turing, konsep light weight supersport di cbr udah cocok sebagai motor SPORT, klo mau nyaman bepergian antar benua mending beli metik bongsor jgn beli sport

        Guest
  15. Yang perlu ditanamkan dari sekarang di 250rr ini tu image,.. Menyenangkan, muda-dewasa, laki, prestisius. Jadi buat royal saja sekalian. Begitu semakin ekslusif justru makin dicari, dan makin value yang punya. orang kita kan seringya gitu

    Guest
  16. semoga ada beberapa part custom dr pabrikan, yg plug & play untuk CBR250RR tipe lama agar mampu “mengimbangi” yg versi baru.
    Setidaknya untuk kualitas Dashboard versi current yg memang harus diakui ada kelemahan, jadi perlu direvisi / diganti.
    Karet Handgrip juga perlu direvisi
    Mode Comfort juga layak diganti karena memang ga guna
    Oh iya fitur Lap Time juga sepertinya tidak diperlukan, dan bisa diganti dengan fitur lain

    Guest
  17. Body mah jgn dioprak oprek dah..udah ganteng maksimal..headlamp dan sein depannya keren..yg perlu dirobah tuh desain velknya..dan satu lagi yg bikin sebel..punuk onta dibagian tangkinya..desain tetep sama tp yg full plat logam ga perlu tambahan punuk dr plastik…satu2nya produk ahm yg aku suka tuh ya cbr250 ini

    Guest
  18. Jujur wae ga terlalu berharap sama cruise control sama quick shifter,kecuali kalo Assist-Slipper Clutch ane dukung jadi walau bukan motor yg posisinya santai tapi tetep nyaman pas dipake karena koplingnya jadi enteng,syukur dapet update di tuningan mesin biar makin perkasa,walau yg sekarang untuk kelas 250cc udah kenceng banget

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.