limiter_mesin_judul

(Speed) Limiter tidak selalu ada di setiap motor, biasanya di motor biasa tenaga tidak ada lagi alias mentok karena keterbatasan ‘nafas’ motor di rpm tertentu dalam menghasilkan tenaga. Begitu melewati kurva tenaga maksimal, kelebihan rpm sama sekali tidak bermanfaat apa2. Karena itu biasanya di motor dilengkapi dengan gigi 6 hanya dengan maksud mengurangi rpm dan menghaluskan delivery tenaga tanpa ada sama sekali peningkatan tenaga. Buktinya kita tidak bisa ‘narik’ kan pakai gigi 6?

2008_ninja250r_webNinja 250R adalah jenis motor “biasa”; dalam arti dipergunakan untuk pemula, teknologinya tidak advance, diperuntukkan bagi komuter. Jadi dia memang tidak dirancang untuk balap murni. Kitanya saja yang kadang berlebihan menilainya, bahkan sering dianggap sebagai motor balap dan karenanya harus diadu di sirkuit. Ya boleh2 saja, bahkan motor bebek juga dipakai balap. Di negara lain mana ada (kecuali di Malaysia dan Thailand ya)? Limiter yang dipasang di 13.000 rpm dimaksudkan bukan untuk memotong kecepatan, tapi lebih diartikan untuk tidak membuat mesin mleduk karena di atas kemampuan berkitirnya.

dyno-ninja250r_limiter

rs250(Speed) Limiter hanya diterapkan bagi motor yang memiliki kemampuan lari luar biasa kencangnya dan karena faktor pertimbangan keselamatan di jalan raya perlu dibatasi secara elektronik. Karena itu di motor-motor jenis ini, bilamana diperlukan, ada opsi untuk mem-by-pass limiternya sehingga motor dapat beraksi sesuai fitrahnya. Contohnya antara lain adalah Aprilia RS 250. Kemampuan asli motor ini adalah sekitar 285 km/jam. Untuk alasan keamanan, versi jalan rayanya diberi speed limiter sampai dengan 250 km/jam. Jadi sekalipun masih ada ‘nafasnya’, di rpm tertentu sudah tidak bisa naik lagi kecepatannya. Mentok kecepatannya ya hanya segitu. Nah, kalau speed limiternya dicabut, kembali deh dia ke ‘asli’nya. Versi korekan di motogp bisa sampai 302 km/jam.

speedometerContoh lainnya adalah Suzuki Hayabusa 1300 dan Kawasaki Ninja 1400. Sesuai perjanjian pabrikan yang diratifikasi di tingkat dunia (permotoran), kedua motor tersebut dipasang speed limiter di kecepatan 186 mil/jam (sekitar 330 km/jam). Jadi bagi yang kurang paham, ya mengadu kecepatan kedua motor tersebut ya gak ada artinya. Wong sama2 mentok di 186 mil/jam. Sehingga kalau mereka mau dikomparasi, maka yang dibandingkan adalah tingkat akselerasi di setiap giginya, power delivery, stabilitas sasis, faktor kenyamanan dan keamanannya, stylenya, dll. Begitu speed limiternya di-bypass, tidak heran Ricky Gadsen bisa lari dengan Kawasaki 1400nya sampai lebih dari 400 km/jam tanpa bantuan NOS atau turbo. Hayabusha dengan bantuan tubo bahkan bisa di atas itu jauh.

Demikian, mudah2an bermanfaat ya.

-Ditulis Oleh Pak Hartono-

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai speed limiter dan RPM Limiter, bro sekalian bisa menyambangi blognya Om Saftari

30 COMMENTS

  1. limiter berfungsi juga untuk menjaga durabibity mesin, jk qta bener2 mau melepas limiter mesin yang biasanya ada pada CDI maka harus dibarengi penggantian klep, per klep, dan camshaft, jika tidak ada kemungkinan terjadi klep bengkok, piston pecah, selain itu harus sting ulang karburator atau kalibrasi ecu pada sistem injeksi.
    pokoknya klo ngprek motor tetep jaga keseimbangan mesin (nasihat dari suhu mas Imam / bengkelsepedamotor), tetep perhatikan emisi (program langit biru) & keep safety riding peace ah….. 😀

    Guest
  2. Jd ingt ribut2 kl bhs mtr bebek yg plg kenceng, d jln ry lg. Pdhl dh jls ad limiternya.

    Tp ad th mas produsen CDI yg mgklaim tenaga naik kl limeter dlepas

    Guest
  3. Mao liat Hayabusa keluar “Setannya”?? Cari aja di youtube… Ada Hayabusa pake Turbo… 390kpj gampang bener dapetnya…

    Guest
  4. jadi ingat si bohay gigi 4 ngempos ga ada tenaganya katanya pake limiter, klo diganti cdi kayanya akan berasa tenaganya..

    Guest
  5. @2
    setan apa mas yg keluar? emang setan dikejar setan at dikejar sampeyan hehehe…..
    klo kawak athlete katanya non limiter juga,jd scr durability gmn ya th motor?

    Guest
  6. 400 km/jam ?
    gak kebayang kalau slip dikit aja, pasti fatal.
    safety first lah, kita kan bukan pembalap.

    keep brotherhood,

    salam,

    Guest
  7. CMIIW, setau saya 186 mph itu = 297.6 km/h
    ga sampe 330 km/h (speed segitu sih dah di MotoGP)
    semoga koreksinya berguna

    Guest
  8. Safety first tidak hanya diterapkan untuk sepedamotor cc besar.

    Kapasitas mesin 50cc juga dipasangi speed limiter, tergantung peraturan negaranya, salah satunya membatasi kecepatan 70km/jam.

    salam,
    bengkelsepedamotor

    Guest
  9. Kl g slh d Belgia at Belanda mlh bkn kecepatan lg tp motorny yg g blh lwt jln raya. Ktny c paling bnyk tgkat kclakaanny, cm g tw kbr trakhr jd p g it praturan.
    Kl emg jd y kshn bgt bikers d sna

    Guest
  10. paling seneng baca “Ninja 250R adalah motor ‘biasa'”, soalnya emang ada aja yang suka bilang itu motor pure sports lah, ini-itu pokoknya murni performance oriented lah… suka lebay… kalo saya emang ngeliat Ninja 250R ini motor biasa yang keren banget dan bisa untuk daily commute. that’s it. itu aja, nggak kurang nggak lebih… justru itu daya tariknya…

    anyway, artikel yang bagus!

    Taufik:
    Pendapat ini memang benar mas…kalo full sport kayaknya agak kurang nyaman kalo dipake jalan-jalan sore 😉

    Guest
  11. Ok, dah…
    eh, di thunder ada gak limiternya, coz kalo gigi 5 (mentok) kok masih nggereng gitu… kaya’ butuh gigi 6

    keep smile n be Differents

    Guest
  12. mas taufik…sekali2 sampeyan bikin treat tentang bikers behavior….kan ada tuch kisi2 jelek nya kaya…naek2 trotoar ( wah saya pernah vakum naek motor, kesel bgt liat motor2 pd naek2 trotoar, ironis nya saya pernah melakukannya jg di depan ratu plaza…bunderan senayan…)…..nybrang yg bukan pada jalurnya, ngelewatin lampu merah…buanyak lagi lah…

    Taufik:

    udah pernah..kalo nggak salah judulnya…hati bergejolak cmiiw..belom sebulan yang lalu

    Guest
  13. wih gila2an ya hayabusa…

    ow ya saya pernah liat di kawasaki.com ninja 250 ga dimasukkin ke jajaran pure sportsbike…

    ninja 250 malah dimasukkin ke jajaran sport touring…

    liat aja dah di kawasaki .com

    Guest
  14. hehehehe…motor ninja 250r mah motor biasa tapi advance..maksudnya tampilannya seh..mesin ya sedikit advance kalo untuk cc motor yang beredar kalo teknologi ya sedikit banget advancenya buktinya bukan injeksi…bukan apa2 karburator capek di bongkarnya hehehehehe. buat setting karbuarator musti bongkar buanyak part dulu..iya kalo bautnya hafal semua kalo gak kan kesian toko mur dan batu kalo kita bolak balik beli baut wekekekeke. anyway ada kok balapan ninja 250r di amerika..di youtube…ada kok.

    Taufik:

    FYI hari ini sabtu . . . ada free practice untuk keperluan OMR Ninja 250R besok minggu 15 Maret 09 di sirkuit International Sentul . . . so yang penasaran nonton aje ye . . . find out..apakan mongtor ini punya pontensi sembalab

    kalo gak salah seh. hehehehe. yang salah seh pake apapun di jalanan srodat srodot gak karuan….baru lebay banget….hehehehe piss juga ah yang gak pake goreng entar jadi pissgor. last but not least….bro taufik mungkin maksud artikel ini membandingkan misalnya dua motor yang ternyata speed limit dari cdinya sama trus pengen tau sapa yang paling kenceng yah atau speednya mentok di berapa hehehehehe. kalo itu maksudnya ya memang gak ada akhirnya soalnya cdinya mentoknya sama…cuman ..bukannya cdi mentok rpm bukan speed gak tau juga de…soale kalo memang mentok rpm masih bisa komparasi dua motor yang cdi limit speednya sama kan atau rpm limitnya sama….

    Guest
  15. Gw mo nanya. Limiter shogun fl di rpm/kph(/)gear brp ya? Soalnya kt orang” gigi 3ny di limit 90, tp kmaren gw ampe 100 n masih sisa dikit gasnya. Apa jangan” motor gw limited edition? Hanya suzuki dan tuhan yg tau

    Guest
  16. Karisma saya tak beri limiter 70kpj, limiter hati nurani dan perasaan dan kehati-hatian saja. Lagi pula badan saya tidak kuat untuk menentang arus udara diatas 70kpj, boleh jadi jika diatas 70kpj saya cepet sampe tujuan, tapi akibatnya malah butuh waktu lebih lama untuk memulihkan badan saya agar fit lagi. Mending alon alon selamat sampe tujuan, badan tetap sehat. Paling sampe kantor bedanya cuma 10an menit jika ngebut.

    taufik:

    ide bagus..yang dikasih limiter hati nuraninya..so jadi kalo lagi pengen buru2 tinggal seting dikit ha ha ha ha 😉

    Guest
  17. Lho, speed limiter ama RPM limiter kan beda….. kalo speed limiter memang speednya dibatasi di maks berapa, tapi RPM tetep bisa meraung tinggi pas netral… kalo RPM limiter itu baru RPM yg dibatasi bukan speed, yg bertujuan keawetan mesin+efisiensi. speed limiter memang banyak di negara eropa, yg membatasi kecepatan di jalan raya krn motor mobil sana kenceng2.. lha di indon, kecepatan paling berapa di motor. ditambah orang2 sini yg kemampuannya melebihi motornya yg seneng geber2. makanya dikasih RPM limiter.. CMIIW 😀 peace

    Guest
  18. @hadiyata
    Bnr t mas, kl ngbut jg pasti makin sdqt nafasny krn nahan adrenalin otomatis bdn cpt capek, supply oksigen k otak jg mqn sdqt akhrny ngurangn konsentrasi.
    Yg pasti pabrikn udh mprhitungkn sgla sswtuny.

    Safety riding j y tmn2 🙂

    Guest
  19. 22 @Hadiyata,
    Masukan yang bagus. Akan saya pikirkan baik2 tuh idenya.

    23 @Fair,
    Thx koreksinya. Memang yang saya maksudkan disini lebih pada fokus speed limiter (makanya saya indikasikan dengan (speed) limiter). Sedangkan RPM limiter tidak terlalu saya singgung karena hampir selalu ada di setiap mesin, so tidak ada yang istimewa dengan itu. anyway, trims ya masukannya.

    19 @Saya tak tega (entah dengan siapa),
    Trims masukannya. Memang di negara lain ada balapan N250R. Di Amerika, di Thailand (makanya ada riset knalpot dari negrri Gajah ini), bahkan di Jepang (kalau di negeri Matahari Terbit ini, balapan One Make Race memang digelar khusus oleh Kawasaki untuk menampung minat balap para pemula / ABG dengan motor yang masih mudah dikendalikan). Dalam tulisan terdahulu tentang ini pernah saya singgung (di Jepang sudah diriset untuk mendapatkan 40HP).

    Masalahnya adalah bahwa N250R adalah bukan motor balap, dia dirancang untuk komuter, gayanya saja yang sporty. Bagi pembalap beneran, motor ini gak bisa diuprek untuk mendapatkan tenaga dan kecepatan yang spesial. Nah, kalau di sini dipakai balap, yah …. gak ada bedanya dengan kita memperlakukan mongtor2 bebek itu. Untuk sisi pembinaan pembalap muda sih cukup OKlah, lebih seru dan memberikan adrenalin lebih juga iya … lha lebih kencang dibanding balap bebek, iya kan? Tapi kalau untuk performansi, lebih pas kalau balapan pakai 250cc yang 4 silinder. Itu baru balap. Memang fitrahnya disitu.

    Guest
  20. tul ninja 250 R bukan sport tulen, alias sport touring. Lagipula Ninja 250 R bukan keluarga ZX yg sport tulen. Jadi bagi yg nempelin stiker ZX, jd keliatannya lucu, jd salah kaprah. Riding positionnya aja gak bungkuk, beda ama keluarga Kawak ZX.

    Keluarga ZX paling bontot cc-nya ya KRR.

    But, Ninja 250 cukup enak diliat 🙂

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here