TMCBLOG.com – Telah Jelas banget Bahwa Pembalap Red Bull KTM MotoGP Team, Miguel Oliveira harus menyelesaikan Lebih awal balapan MotoGP Styria 2021 khususnya di lap ke 14 setelah ia merasakan getaran tidak nyaman di bagian depan KTM RC-16 yang ia pakai akibat Bocelan (copot) lubang yang hadir di Karkas terluar Karet Ban Hard Asimetris Front Michelin Pilot.

Pasca DNF, Oliveira terlihat Cukup Kecewa terhadap performa Ban Michelin yang ia pakai “Saya merasa balapan kedua (restart) berjalan sedikit lebih baik, saya bisa menemukan jalur balap yang lebih baik dan kembali naik beberapa posisi. Di belakang Brad (Binder), saya mengatur ban dan tetap tenang, tapi kemudian saya mulai mendapatkan banyak getaran dan harus mundur karena masalah dengan ban. Ini mengecewakan karena Anda merasa semua usaha sia-sia. “

FYI, Selain Oliveira, ada 8 pembalap lainnya yang memilih opsi ban depan Hard Asimetris Michelin di Styria: Marc Márquez (Ganti di Restart race) , Dani Pedrosa, Brad Binder, Pecco Bagnaia (Ganti di Restart race), Iker Lecuona, Danilo Petrucci, Jack Miller, dan Aleix Espargaro. Namun tidak memperoleh kejadian seperti Oliveira pada ban depan Asimeterisnya.

Beberapa jam yang lalu Michelin Secara resmi menginformasikan Via Pesan Whatssapp yang hadir di Ponsel tmcblog yang isinya mengkonfirmasi kejadian ini. “Kami sedang menganalisis ban yang digunakan Miguel Oliveira. Ini adalah satu-satunya ban yang menunjukkan masalah ini sepanjang akhir pekan, dan banyak ban dengan spesifikasi ini digunakan – khususnya di FP4. Itu bukan masalah struktural, dan hanya mempengaruhi bagian karet [dari] tapak. “

Namun Begitu Secara resmi Michelin akan mengganti alokasi ban Hard Front Asimeterik yang dipakai Di Seri MotoGP Styria 2021 ” Untuk balapan berikutnya di Austria akhir pekan ini, kami akan mengubah alokasi ban depan. Ban depan simetris Hard baru akan menggantikan opsi asimetris. Sisa alokasi akan sama persis seperti akhir pekan lalu. Ini adalah keputusan Michelin, yang telah diambil murni sebagai tindakan pencegahan untuk alasan keamanan, dan [telah] mendapat dukungan penuh dari Dorna. “

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

69 COMMENTS

      • Mnurut KBBI slah satu makna karkas adalah pelepasan daging dari tulang,

        Barangkali dlm bhasa inggris kta karkas bisa diaplikasikan juga utk selain daging,
        Dan wak haji blum mnemukan kata/istilah yg tepat utk menginterpretasikannya dlm bhs indonesia,

        Not big deal sih, at least we got the point

        CMIIW

        Guest
        • Ah orang kalo orang teknik mah biasa paham kalo ‘daging-daging’ mah,,,,, ga harus selalu merujuk ke makhluk hidup.

          Guest
    • Ini kan ngomongin karet ban ya konteksnya ke ban,ngapain sampe ke bangkai makhluk hidup

      Ya kali ban Michelin ditempelin ham atau salamy

      Guest
    • Kadang jadi lucu dan nyeleneh kalo menurut KBBI,
      online menjadi daring
      Link menjadi tautan
      Dan masih banyak lagi.

      Bukannya tidak mau memakai, tapi jadi kurang nyambung jika di pakai

      Guest
    • Lah abis mau pake siapa lagi ?
      Bridgestone pamit mundur dulu, mo dibujuk balik lagi ?
      Dunlop gak minat, pirelli fokus wsbk.
      Mo pake gajah tunggal ?

      Guest
    • “Yg penting pemenang beda2, penonton senang”
      *Pikirnya

      Mereka gak tahu penonton juga pada dongkol sama itu ban,karena dog fight jaman sekarang makin dikit,kalo gak kabur duluan ya serang di last lap abis itu kabur ga bisa kekejar,atau tiba2 dlosor kayak Jack ngiler

      Guest
      • Setuju….balap motobiji jadi mirip balap sepeda…
        Awal sampai menjelang akhir bergerombol, yang bahasa kerennya “mengetur pace balapan “….lalu menjelang lap akhir baru gas pol…

        Udah jarang lagi liat dogfight dari awal sampai akhir…

        Guest
        • iya.. ane juga liat nya begitu… ngak kayak jaman dolo balap2 sampai akhir, rossidin vs biagjiuk.. rossy vs sate… rossidin vs stonerry… sekarang deg2 an e lap akhir2 doank…

          Guest
        • Dorna pengennya balapan rapet, gap rapet. Padahal gap sekebon aja bisa seru kok. Era 990cc dulu gap antara M1 Rossi dan M1 KW alias WCM bermesin R1 punya Fabrizio gapnya jauh lebih molor dari gap M1 Quartararo dan M1 Kal Kroco kemaren, tapi balapnya lebih seru karena duelnya beneran biarpun yg duel paling cuma 3-5 pembalap. Ga kaya akhir2 ini cuma main aman ntar baru pada belingsatan di lap2 akhir. Lebih mirip balapan kereta skrg wkwkwk.

          Guest
        • @Si Akang, kalo sekarang motoGP buat tim independent gitu masih boleh gak ya pake motor jalan raya… Misal ada tim privateer yg ga mau jadi tim satelit pabrikan, terus pake ZX10R yg diupgrade gitu??

          Guest
        • Boleh2 aja, Aprilia aja di 2015 pake mesin RSV4 alias jadi satu2nya tim pabrikan yg masih make spek CRT. Asal ngikut regulasi teknis motogp yaitu pake part2 homologasi kaya ECU dan ban dari yg ditentuin Dorna, sasis wajib prototipe, mesin ngikut aturan konsesi yaitu disegel dan ada jumlah maksimum pemakaian. Kalo pengen masuk kategori factory harus jadi anggota MSMA, tapi kalo tetep privateer ga perlu jadi anggota MSMA cuma ruginya ga punya suara saat perumusan regulasi maupun rundingan2 penting lainnya. Itulah mengapa Kawasaki ditolak waktu pengen wildcard, karena selain mau pake motor wsbk jg mereka pengen wildcard dgn nama Kawasaki padahal udah bukan anggota MSMA.

          Guest
  1. Sejak awal menggantikan “jembatan batu” di motobiji, ban “ngeselin” ini emang banyak masalah…
    Setahun atau dua tahun sih bisa lah dibilang adaptasi…tapi ini udah beberapa tahun lho di motobiji…

    Guest
    • dr awwal juga masalahnya si michelin…udah jarang cucuk2an sampe limit..geser line dikit jd jatoh..ahvsudahlah

      Guest
  2. Ganti Pirelli aje udah. Kaya di wsbk kasih kompon SCX ama SC0, kompon gausah digonta ganti dgn alesan development padahal dari awal keliatan cuma biar yg menang ga L4 terus. Biarin tim yg improve, kalo ban dikit2 ganti kompon gitu mau sampe kapan jg bakal ada masalah terus. Bridgestone jg amat jarang gonta ganti kompon di tengah musim, itulah sebabnya jarang ada masalah.

    Guest
  3. Kyknya sih emg murni di cacat produksi,, kasian Oliveira,
    Michelin seharusnya memberikan kompensasi ke tim Oliveira,,

    Guest
  4. Tujuan awal membuat race menarik biar gak 4L, dgn sering gonta – ganti kompon. Tapi kalo kejadian gini sangat berbahaya buat rider. Ayolah ngeselin ini udah berapa musim suplai ban, brand imej mu dipertaruhkan.

    Guest
  5. Bring back Bridegestone again…

    Ban Jepang lebih aman dan jarang terjadi slip.. Slip pun kalau daya cengkramnya udah di limit..

    Guest
  6. Masih dipakai aja ini pabrikan ban, pihak Dorna masih gak mau buka mata padahal semua pembalap juga dari dulu dah pada komplain dengan pabrikan ban ini. apakah karena… ya sudahlah

    Guest
  7. Ternyata masalah ban datang di kejuraan kasta tertinggi, motogp dg michelin & f1 dg pirelli nya
    Michelin suka ganti konstruksi ban dengan kelinci percobaan si rider motogpnya sendiri saat balapan, pirelli dg durability ban yg gak sesuai klaim produsen

    Guest
    • Ingat sekali ketika awal² pirelli gantiin BS di f1, suka meledak ga jelas itu ban. Michelin masuk motogp serasa nonton balap sepeda, dari awal langsung ngacir atau push di akhir lomba.

      Guest
      • @andi
        awal2 gantiin BS?
        lha kemaren di Azerbaijan aja ban Max sama Sainz (cmiiw) aja meleduk gak jelas kok.

        Guest
  8. untung untungan ban di era michellin benar adanya ya ?

    seperti diatur gitu, seri ini kasih ban badge bagus ke pebalap ini, besok ke pebalap lain .. atau random ?

    martinator perdana di styria pake desmo siap cedera panjang pula eh juara cuk . . rookie lho ini.

    talent yang luar biasa atau luck ?

    Guest
  9. Woy ngiselin kasus loris baz yang lagi top speed diatas ducati dengan kecepatan diatas 250km perjam ditrek lurus sepang dan tiba tiba ban ngiselin meledak gimana tuh ? Hilang gitu aja sampe sekarang wkwkwk
    Sekarang ada kasus oliveira gini, gak heran lah wkwk
    Oliveira pemenang race tahun lalu disirkuit ini.

    Guest
    • Untuk kasus Lors baz selain faktor ban, motor yang dipake dia adalah lungsuran era bridgestone tapi di paksa pake michelin karena ganti suplier. Yang jelas2 geometri sasis beda bgt

      Guest
  10. Ban ngeselin, tidak konsisten. Distribusinya seperti diatur ndarno, seperti komen-komen diatas.
    Sekarang mana ada atraksi burn out di akhir race. Makanya sisi entertain nya jadi berkurang drastis.

    Guest
  11. Seandainya
    Dorna MotoGP : Karena kualitas michelin dipertanyakan, tahun depan ganti bridgestone.

    Rossi : Duh, terlanjur ngumumin pensiun 😢

    Guest
  12. Kalo yg ban nya bocel itu vinales, bakalan tambah baper dah tuh bocah, pasti nyalahin team nya lagi, trus curiga sabotase.
    Wkwkwkwk

    Guest
  13. sedangkan ban Dunlop di Moto3 malah dipuji2 komentator, ban hujan bisa sangat durable di kondisi setengah kering

    Guest
  14. gimana kalo motobiji kembali ngebebasin masing2 team milih brand ban pilihannya, either ‘jembatan batu’ or ‘mbak misel’ 😀

    Guest
  15. “Michelin Secara resmi menginformasikan Via Pesan Whatssapp yang hadir di Ponsel tmcblog”
    Grup WA apaan ni Wak 🤔

    Guest
  16. Seandainya…! : Dorna membebaskan semua rider bebas milih ban dr brbagai brand yg ada d muka bumi asalkan sudah di homologasi mungkin persaingan makin ketat. secara rider bs milih ban dr brand trtntu yg cocok dgn riding style nya masing2…

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.