judul_margonda2

Sebelumnya saya sempat menulis mengenai kepatuhan para pemakai roda dua untuk memakai helm di sepanjang jalan margonda. Kali ini saya akan mengetengahkan sisi lain kepatuhan pemakai jalan di jalan Margonda, hal ini bukan hanya dilakukan oleh pengendara roda empat saja-Pengend ara Roda Dua pun terlihat patuh. Ialah Kepatuhan untuk berhenti di belakang garis putih pada areal Lampu Pengatur Lalulintas.

e51206Biasanya di depan Garis putih pada areal lampu lalulintas ter dapat tanda penyebrangan pejalan kaki atau yang lazim disebut Zebra cross. Bila ditempat lain para Biker biasanya bisa saja berada jauh di depan garis putih ini sehingga bisa saja areal Zebra cross menjadi tertutup oleh motor. Hal ini tentu saja merampas Hak pengguna jalan Lain yaitu pejalan Kaki. Tapi di Pertigaan Margonda-Jl Juanda Depok Ngggak begitu, semua pengendara patuh berhenti di belakang garis putih

Btw, pernah saya memikirkan kenapa pengemudi truk selalu Patuh berhenti di belakang garis putih, ternyata jawaban itu saya dapatkan ketika membaca harian republika suatu hari . . . ini saya kutipkan ya

Di perempatan Stikes Tlogorejo, Semarang, Handoyo harus menginjak habisremtruk Nissan dieselnya secara tiba-tiba karena lampu lalu lintas mendadak berubah dari hijau ke merah. Roda depan truk sudah melampaui garis putih, membuat Handoyo cemas karena di depan ada pos polisi. Memberhentikan kendaraan seberat 40 ton memang tak bisa serta-merta. Handoyo ‘diselamatkan’ sebuah truk trailer yang tak sempat mengerem, melaju menembus lampu merah dan langsung dikejar polisi bermotor bebek. Truk terpaksa berhenti. Prosesnya singkat saja. Begitu kernet memberi sesuatu ke polisi, truk langsung berangkat lagi. ”Di sini pelanggaran lampu merah dan garis putih biasanya bayar Rp 50 ribu,” kata Handoyo. ( dikutip dari Republika)

Jadi memang para supir selalu diperhatikan oleh penegak hukum, termasuk dalam hal melewati garis putih atau tidak. Mungkin Pak Polisi harus memberlakukan sangsi tegas bagi semua pelanggar garis putih – roda dua, empat atau lebih dari empat 😉 agar para pejalan kaki tidak terampas lagi hak-haknya. Semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

23 COMMENTS

  1. “Mungkin Pak Polisi harus memberlakukan sangsi tegas bagi semua pelanggar garis putih – roda dua, empat atau lebih dari empat”

    betul kang…! 🙂 stujuu….

    eh tapi kalo pejalan kaki yg nyebrang sembarangan gmn tuh.. pas ktabrak marah2, eh katanya buru2 gtu… ya sama bang.. kite2 juga buru2…

    anyway… di dunia ini kan kita hidup sosial, bergaul dan berhubungan dengan orang banyak, tidak bisa kita hidup sendiri tanpa ada orang lain. jadi, mari kita saling tenggang rasa dan meningkatkan solidaritas antar sesama.

    😀 (bijak mode : on) 😀

    Taufik:

    setuju..pokoke peraturan untuk semua pengguna jalan baik roda 2,3,4, > 4 juga pejalan kaki 😀

    Guest
  2. Intinya kayaknya budaya orang indonesia masih hanya taat saat merasa ada yang mengawasi, dalam hal ini di jalan adalah pak polisi dan bu polisi juga nding. Saya pernah nulis di blog saya, seandainya tiap perempatan diberi kamera, dan polisi pun pegang kamera, polisi cuma berhak motret atau syuting yang melanggar, nanti dendanya saat motor atau mobil bayar pajak. Nah jadi polisi juga tidak bisa sewenang-wenang. Nanti potret dan video untuk bukti pelanggaran, dan polisi yang ambil foto/video diberi bonus 10% dari hasil pembayaran pelanggaran. Piye mas Taufik setuju ora? Teknisnya sih terserah saja.

    Taufik:

    se7 lagih karo mas Hadi 😉
    btw kalo dendanya diakumulasi…ntar numpuk tuh he he he he..
    mensing melanggar..lalu dateng surat untuk menghadiri pengadilan..kayak di negara2 tetangga *sok tahu 😀

    Guest
  3. Menurut sy c gmn displin orangny aj. Tmn2 taukn bus malam? Yg sering sy alami wkt mudik, sekencang2ny bus malam tetep aj tuh kl ktmu lmpu merah brnti d blkg garis. Padahal wkt it jam dua malam, bs aj c terobos krn sy perhatiin jalan sepi bgt cm bus yg sy naikin aj.
    Tuk wargany umumny mgqn cuma d kota2 besar aj yg ky gt, beda dgn d kota kecil wlpun ad satu dua yg gt.

    Guest
  4. Aparat kudu tegas dulu, peraturannya tegak grak .
    Kalo hari ini salah gak dihukum, ya besok pasti diulang.
    Sifat dasar manusia alias manusiawi …
    Di perempatan pulomas, sering kali adapes rotom malah disuruh maju sama pak Polisinya

    Guest
  5. Bekasi kapan ya kayak Margonda

    Klo kitanya berenti dibelakang garis pasti yang dibelakang dah Klakson+Umpatan.
    belum Lagi lampu merah masih 16 detik lagi, dah merangsek maju para , coba2 masih stop di belakang garis putih, kalo gak di sundul dari belakang + Umpatan lagi.
    Kadang mau tertib tapi benjol, kepaksa maju pelan2 lewatin garis putih.
    padahal pulisi banyak disekitar lampu merah yang tiap hari gua lewati.

    Guest
  6. wah mas taufik,

    kalo saya sih flexible aja…kalo emang kondisi bisa tuk berhenti dibelakang garis yah saya berhenti…cuma kl kondisi di lapangan tidak memungkinkan dan kadang para pengatur lalu lintas menyuruh kita agak maju melewati garis putih mau tidak mau harus maju daripada malah bikin stuck dibelakang……yg penting diri kita sudash berusaha untuk tertib dan patuh lalin….thx

    Guest
  7. memang ketaatan biker pada siang hari dan sore hari sangat tinggi…. tapi tetep aja kalo dah diatas jam satu,, karena jalanan kosong ada juga yang tancap taruuusss… (termasuk gw) hahahahaha

    Guest
  8. Kalau dulu mungkin iya, pengendara mematuhi lalin karena takut ditilang polisi, tapi lama-kelamaan sudah jadi kesadaran kok. buktinya saat tidak ada polisi pun, tidak ada yang menerobos atau melewati marka jalan bila lampu merah.

    Guest
  9. satu yang takut berhenti kalo lampu belom bener2 merah: disundul dari belakang…Dulu dah kejadian, ama truk!!!!! ada kali dia nabrak frontal dalam kecepatan diatas 40 Km/jam (doi ga niat berenti)…Untung lagi naik mobil, kalo naik motor, bisa jadi setan perempatan fatmawati ane…
    abis kejadian itu, kalo lampu dah kuning, kalo yakin dapet tnacep gas… kalo masih dapet ngerem liat2 spion, ada kendaraan ga dibelakang

    Guest
  10. kalo di Semarang mah serem bro…
    kebetulan gw asli semarang dari jaman taun jebot juga ud ga ada kek model d Jakarta yang lampu merah mpe jauh di depan garis brentinya
    nah pas kira2 2 taun kemaren gw kerja di Jakarta, kaget juga gw tiap brenti di lamer yang ga ada polisinya (apalagi kalo di belakang garis) ko malah diklaksonin bahkan pernah juga diteriakin
    Tanya Kenapa?
    yg gw heran nie orang2 Jakarta pada ngejar tender trilyunan dollar apa ya mpe ga sayang nyawa gitu
    hahaha

    Guest
  11. Kalo saya malah belum lama kejadiannya , di sebuah perempatan, lagi antri di belakang garis putih di colek2 n klakson dari belakang ( untung bukan bences ) ternyata bapak2 maksa minta jalan , dah tau macet gak sabaran , di kasih jalan dikit malah ambil jalur kiri trus ngelawan arah en trus melanggar Lamer , cuma bisa geleng2 sama kasian sama moral tuh Aki-aki,,,,,,,

    Guest
  12. Pagi tadi sekitar jam 5.30 , di lampu merah perempatan antara metmal – giant – kalimalang, seperti biasa udah kayak ajang balap, garis putih lewatin aja, yang bikin gua rada Duongkol ada pak polisi di deretan pengendara speda motor, dan di sebrang jalan ada POS POL guede beserta aparat yg lagi bengong.
    Tapi yang parah tuh pak polisi yg ada di deretan Biker yg kasih contoh gak bagus bgt, dia maju lewatin garis putih, 10 detik lagi lampu merah mo abis dia maju duluan,
    Padahal tadinya gua berharap bakalan disiplin karena ada pak POL, lahhhhhh yg mestinya ngasih contoh dan negakin peraturan malah ngelanggar segala aturan yg ada.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here