Bro sekalian, pasal 2 ayat (1) juncto pasal 1 angka 3 Permendag 39/2010 tentang Ketentuan Impor Barang Jadi (CBU) oleh Produsen yang mengatur bahwa produsen dapat mengimpor barang jadi untuk mendorong pengembangan usahanya di beritakan agar dicabut Oleh Mahkamah Agung (MA) , cmiiw. Nah TMCBlog dengar Kementrian Perdagangan pun akan merevisi pasal ini untuk mengedepankan semangat kepentingan hilirisasi . . . gimana impactnya di segmen roda dua?

Secara Awam tmcblog melihatnya cukup serius dan berimbas pada strategy ATPM/APM roda dua yang berlalku juga sebagai produsen. Dimana Kita ketahui ada banyak Varian Kendaraan roda dua dari lintas merk dan lintas APM yang didatangkan secara impor oleh APM tersebut. Sebut saja Produk PCX 125, CBR 150/250. Ninja 250R, ER6 series, KLX 250/ Dtracker X, Vespa series dan belum lagi line up motor Bajaj dll.

Jika Nggak Boleh IMPOR CBU bisa jadi para produsen-APM tersebut melakukan strategy lain yakni Impor Dalam keadaan terurai CKD . . . secara Pajak bisa jadi lebih murah, harga jual pun bisa ditekan . . .  namun Produsen harus menyiapkan infrastuktur perakitan tentunya . . . Atau sekalian aja produksi Di Indonesia he he he tapi tentu berdasarkan perhitungan matang tentang marketnya . . . Konsekuensi selanjutnya . ..  Butuh waktu tentunya, namuan ada bagusnya juga . . .  ada penambahan line produksi plus penambahan kesempatan tenaga kerja he he he silahkan share komentar bro sekalian dan semoga Berguna

Taufik of buitenZorg

112 COMMENTS

  1. Loh…piye toh…, berarti kagak ada BMW, Ferrari, Mercedez Benz, Alphard, semuanya naik Avanza dan Mini Colt gituh????, kalau emang dasarnya kudu di rakit disini, emangnya dah bisa ngerakit BMW???, kudu datengin ekspariat dari luar buat maksa2 peraturan CKD untuk ngerakitnya disini?, sama aja boong, mau nge-gaji berapa???, isu BBM aja belon kelar, sekarang begini lagi……

    Guest
  2. @8. lvnvrdie
    ini bukan isu bro, menurut berita yang aku baca2 sudah ditarik itu peraturannya
    namun bukan artinya nggak ada barang impor nantinya bro
    yang boleh menghadirkan barang impor dibatasi bro bukan produsen lagi . . . melainkan Importir terdaftar, cmiiw
    kalo ATPM kan masih disebut produsen jadi sepertinya kena imbas peraturan ini kecuali ada penjelasan atau pengecualian nantinya, cmiiw

    Administrator
  3. kalau CBU beneran dilarang mas, secara normal lebih banyak positifnya, harga lebih murah, investasi masuk makin besar, lapangan kerja meningkat dan yang terpenting bangsa ini sudah berani untuk “melawan” perusahaan besar yang notabene suka CBU

    Guest
  4. 8. lvnvrdie – April 5, 2012
    Loh…piye toh…, berarti kagak ada BMW, Ferrari, Mercedez Benz, Alphard, semuanya naik Avanza dan Mini Colt gituh????, kalau emang dasarnya kudu di rakit disini, emangnya dah bisa ngerakit BMW???, kudu datengin ekspariat dari luar buat maksa2 peraturan CKD untuk ngerakitnya disini?, sama aja boong, mau nge-gaji berapa???, isu BBM aja belon kelar, sekarang begini lagi……
    ==================================================
    masalah gaji kan urusannya ATPM,,,ga da hubungannya ma pemerintah,,,klo bneran sih saya setuju satu sisi membuka lapangan kerja baru yg pastinya berimbas pada perekonomian,,,

    Guest
  5. @8.lvnvrdie
    Kali aja itu untuk ATPM aja peraturannya, kalo untuk IU ga terikat.
    LHa kalo setahun cuman jual 1 biji untuk tipe tertentu, gak mungkinlah ngikutin aturan itu. Jadi kayaknya hanya berlaku untuk tipe yang dijual masal oleh ATPM.
    Kalo mercedes kan udah punya perakitan tuh di deket sentul, di Jl. Mercedes, kalo BMW ga tau deh kayaknya ngrakitin di gaya motor.

    Guest
  6. Setelah membaca berita di link yang bro kasih kok rasanya tulisan bro taufik ini salah kaprah ya.. justru MA itu mencabut pasal larangan impor produk jadi bagi produsen, sehingga dengan begitu produsen boleh ngimpor produk jadi (CBU).. CMIIW

    Guest
  7. coba baca lagi berita di okezone itu bang, rasanya tulisan ini salah deh.. MA tu mencabut pasal larangan impor produk jadi (CBU) bagi produsen, dengan dicabut berarti produsen malah boleh impor CBU donk.. CMIIW

    Guest
  8. saya juga berharap tidak ada motor CBU lagi setuju dengan pasal ini semoga pemerintah melek dengan adanya CBU negara kita hanya jadi konsumen tempat jualan oleh mereka2 bukan dijadikan produsen padahal jumlah penduduk Indonesia terbesar ke tiga dunia, harusnya pasalnya ditambah lagi minimal 50% komponen kandungan lokal, berarti CBR rakitan lokal harga miring doong 😀

    Guest
  9. Alhamdulillah,baguslah…
    buat pabrikan yang basis RnD di tai-lan,vietnam,timor leste ke laut aja..

    Guest
  10. agak gk mungkin bro, karena dinilai dr sisi pendapatan pajaknya, maka pemerintah akan mengalami kerugian yg cukup lumayan bila itu dihilangkan.. tp itu hanya pandangan gw aja sih.. CMIIW

    Guest
  11. Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) Nomor 39 Tahun 2010 tentang Ketentuan Impor Barang= dibebaskannya impor barang jadi oleh produsen.

    jadi jika permendag ini dicabut = produsen (ATPM kalo industri otomotif) tidak boleh lagi mengimpor barang jadi a.k.a CBU

    cmiiw 😉

    Guest
  12. analisa sederhana dgn undang2 ini…bakalan merespon harga baru and seken… bakalan naiik krn terbatasnya stok, permintaan yg naik.
    nah ntar jg bakalan anjlok signifikan.. setelah ada program CKD..ataupun krn S3 yg minus krn prospek yg suram…dan atau pihak ATPM bercita cita memproduksi dlm negri…

    Guest
  13. @8. lvnvrdie
    Kata sapa blm bisa ngerakit bmw ? Yang seri 5 harga diatas 1M aja udh dirakit disini kok, namanya di PT. Gaya Motor kalo gak salah. Jangan pesimis dulu sama bangsa sendiri, kalo pikirannya “mana bisa” melulu ya gak maju2.

    Cuman kalo menurut saya itu agak ekstrim juga kalo mobil supersport macem ferrari lambo di-ckd baru gak bisa. Mungkin nanti dibatasi pake harga, yg dibawah 400 juta buat mobil, dibwh 50 juta buat motor harus dirakit disini, gak boleh cbu lagi. Nah kalo buat motor ya pasti bisalah, gak ada masalah. Terutama yg motor murah kyk bajaj yg masih cbu itu malah positif, bisa lebih murah plus urusan sparepart bisa kelar. Dan kalo utk motor yg agak mahal kyk er6 series, ducati itu juga bisa kok, wong thailand aja bisa rakit Monster795 mosok kita gak bisa. Ini tergantung kemauan atpmnya aja sih. Intinya, kebijakan ini dibuat biar semakin banyak investor yg nanam modal disini, makin bnyk lapangan kerja, gak cuman ngeruk untung numpang jualan doang…

    Guest
  14. blogiwan pada April 5, 2012 pada 11:31 am berkata: coba baca lagi berita di okezone itu bang, rasanya
    tulisan ini salah deh.. MA tu mencabut pasal larangan
    impor produk jadi (CBU) bagi produsen, dengan
    dicabut berarti produsen malah boleh impor CBU
    donk.. CMIIW…….> emang ny dr kemaren produsen aka atpm g boleh ngimpor mengimpor ya mas, jd mbingungi…., kan dah banyak disini barang2 dr ckd sampe cbu sekalipun.

    Guest
  15. cak poer pada April 5, 2012 pada 12:08 pm berkata: kalo sebagai produsen kayaknya nggak boleh … ducati, piagio & kymco sepertinya tidak
    memproduksi disini kan? paling banter CKD……> klu yg koment macem ini lebih mudah di pahami

    Guest
  16. penasaran ama bajaj, kemarin target jualan ga tercapai maka batal bangun pabrik prakitan, kira2 jika dipaksa ama peraturan apa bakal nurut ato malah kabur ?

    Guest
  17. coba kita tanya mbah satar PT. Supermoto Indonesia ini ATPM/Produsen bukan? :mrgreen:

    kalo menurutku PT Supermoto Indonesia hanyalah distributor resmi Ducati, kalo di AHaeM ya seperti: Main Distributor/Dealer Daya Motor (JABAR), ASTRA Motor (JATENG/JOGJA) dll gitulah…

    jadi ya syah2 aja to import CBU wong belum punya pabrike, lha kalo ga ngimport sing didol opo? 😀

    cmiiw 😉

    Guest
  18. paksa bai utk bikin pabrik disini ghehe

    http://p200ns.wordpress.com/2012/04/05/banyak-yang-menunggu-pulsar-200ns-penjualan-bajaj-disalip-honda/

    Guest
  19. Mungkin ada benernya kalo emang peraturan ini bakal diberlakukan.
    Sekalian training orang2 pabrikan dalam merakit CBU2 impor ini.
    Jd nilai plus untuk Indonesia..
    IMHO..

    Guest
  20. Training untuk perakitan perlu dilakukan secara kontinyu, jika PP ini akan dilaksanakan.
    Tujuannya agar, struktur CBU yang dirakit disini tidak berbeda quality nya dengan yg di impor.

    Guest
  21. Buktikan kalo Indonesia bisa..
    Rakit motor imporr.
    kalo bisa malah rakit dengan konsep sendiri dan di ekspor, jd mampu bersaing juga di luaran sana..
    hihihi

    Guest
  22. Biasanya ATPM mengakali dengan import semi CKD. Misalnya kalau engine cukup dilepas cylinder head-nya saja. Sudah cukup untuk tidak disebut CBU.

    JAdi nanti di sini nanti tinggal pasang cylinder head saja. Tidak perlu infrastruktur gede dan man power yang banyak.

    Guest
  23. Bagi Importir Umum (IU) makin berjaya ya kang Taufik hehe
    Bagi Produsen lokal makin inovatif untuk keluarin mass produk internasional (mudah2an)
    Bagi bursa lapangan kerja jadi makin banyak yg terserap (amin)
    Bagi Konsumen makin murah harganya kalau CKD.
    cmiiw 😀

    http://obrolanmotor.wordpress.com/2012/04/05/jupiter-mx-injeksi-bulan-depan/

    Guest
  24. Bagi Importir Umum (IU) makin berjaya ya kang Taufik 😀
    Bagi Produsen Lokal makin inovatif untuk menelurkan produk2 kualitas internasional (semoga)
    Bagi Bursa Lapangan Kerja makin banyak yang terserap (amin)
    Bagi Konsumen roda dua makin murah harganya kalau CKD hehe..
    cmiiw..

    http://obrolanmotor.wordpress.com/2012/04/05/jupiter-mx-injeksi-bulan-depan/

    Guest
  25. jadi mongtor paling mahal tigor donk…
    Mobil seprot pake inopah..
    Selamat tinggal cbr, ducati, ferari, ninja, mercy

    Guest
  26. nah ini baru berita bagus biar tidak pengangguran lagi ya merugangi deh .baru saya setuju banget nih…

    Guest
  27. wahh.. bikin pusing Ducati yang 100% CBU. Baru tumbuh tunas langsung dipatahkan.

    http://blogpakyo.wordpress.com/2012/04/05/49-lebih-percaya-klaim-konsumsi-bbm-uji-internal-yamaha-pada-mio-j/

    Guest
  28. waduhh.. itu berlaku buat ATPM aja ya kang dan IU masih bisa ?

    CKD memang bs neken harga dan jadi ada lapangan kerja baru..

    tapi ada pengeluaran biaya & waktu lagi untuk merakit kembali

    Guest
  29. laik dis…. setuju dgn komen2 diatas, pembatasan ntar pada rentang harga normal motor dan mobil pasaran aja. klo lambo dan ferrari mah emang kudu import. itu baru adil…… moga2 bukan cmn ngomong doang.

    Guest
  30. abuat bro yang ingin tahu peraturan yang dicabut sama MA monggo cekidot disini :

    http://peraturan.bcperak.net/sites/default/files/peraturan/2010/39m-dagper102010.pdf

    Administrator
  31. setuju deh, kita pengen bangsa ini maju, walu cuma ngerakit sing penting tahu lah, dan bisa ditiru teknologinya. jd lama2 kita bisa ikut punya motor dan mobil nasional, y gpp walaupun dr merk luar tp jd merk nasional spt mobil timor.

    Guest
  32. Imho, peraturan ini hanya berlaku buat produsen saja lho (baca: yg sudah punya pabrik/produksi sendiri di indonesia)

    kalo seperti ducatinya mbah sattar kan di indonesia cuma distributor saja (bukan produsen), beda ceritanya dgn ducati thailand yg udah ada pabrik perakitanny

    singkat kata ATPM yg mempunyai kemampuan produksi sendiri, dgn dicabutnya peraturan ini , maka tidak boleh lg melakukan import produk cbu

    cmiiw

    Guest
  33. Yang jadi masalah, definisi “produsen” itu seperti apa? apakah pengertiannya sama dengan ATPM?

    ducati dan piaggio apakah bisa dikategorikan sebagai “produsen”? Kalau iya, memangnya motor apa yang sudah mereka “produksi”?
    bukannya aktifitas mereka cuma impor ya?

    mungkin kang taufik bisa bantu jabarkan lebih kanjut,,,

    Guest
  34. Pasal 2
    (1) Produsen dapat mengimpor barang jadi untuk mendorong pengembangan usahanya.
    (2) Barang jadi yang dapat diimpor oleh produsen sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus sesuai dengan:
    a. Izin Usaha Industri atau izin usaha lain yang sejenis yang diterbitkan oleh Kepala BKPM; atau
    b. Izin Usaha Industri atau izin usaha lain yang sejenis yang diterbitkan oleh instansi/dinas teknis yang berwenang.

    Guest
  35. Pasal 2
    (1) Produsen dapat mengimpor barang jadi untuk mendorong pengembangan usahanya.
    (2) Barang jadi yang dapat diimpor oleh produsen sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus sesuai dengan:
    a. Izin Usaha Industri atau izin usaha lain yang sejenis yang diterbitkan oleh Kepala BKPM; atau
    b. Izin Usaha Industri atau izin usaha lain yang sejenis yang diterbitkan oleh instansi/dinas teknis yang berwenang.

    ini yg akan dicabut

    Guest
  36. Setuju banget, hanya ATPM/APM yang benar-benar niat saja yang bisa jualan. Kalau kurang niat, serahkan saja pada IU. Biar Indonesia tidak jadi pasar saja.

    Guest
  37. Wadoh, harga p200ns bs naek krn CBU pasti dipajekin lbh tinggi.. Sementara Yamaha dan Honda bs pake alasan ini utk menunda new Vixion atau teralisnya…

    Guest
  38. 8. lvnvrdie – April 5, 2012
    Loh…piye toh…, berarti kagak ada BMW, Ferrari, Mercedez Benz, Alphard, semuanya naik Avanza dan Mini Colt gituh????, kalau emang dasarnya kudu di rakit disini, emangnya dah bisa ngerakit BMW???, kudu datengin ekspariat dari luar buat maksa2 peraturan CKD untuk ngerakitnya disini?, sama aja boong, mau nge-gaji berapa???, isu BBM aja belon kelar, sekarang begini lagi……

    =========================

    sedan mercedes sudah ada yg CKD kok bro, begitu juga truk dan busnya…

    malah lebih bagus begitu bro, ngapain juga situ marah2, justru banyak positifnya buat konsumen, Indonesia bukan hanya menjadi pasar konsumtif seperti selama ini…masa pabriknya di Thai, di Vietnam, tapi mayoritas hasil produksinya banyakan masuk sini???

    Guest
  39. Nuhun, Kang Haji,….jangan panggil saya bro ahh, jadi enak saya,…., maaf yach kang , kalau saya ngak sopan, buat semuanya juga maaf yach kalau ada sala2 kata,…btw kang, sekarang kalau mau comment kudu log-in yach ke WP? ….jadi nama id-nya beda dgn nama yg biasa saya pakai….Best Regards….., sof

    Guest
  40. @8. lvnvrdie
    Kata sapa blm bisa ngerakit bmw ? Yang seri 5 harga diatas 1M aja udh dirakit disini kok, namanya di PT. Gaya Motor kalo gak salah. Jangan pesimis dulu sama bangsa sendiri, kalo pikirannya “mana bisa” melulu ya gak maju2.

    Cuman kalo menurut saya itu agak ekstrim juga kalo mobil supersport macem ferrari lambo di-ckd baru gak bisa. Mungkin nanti dibatasi pake harga, yg dibawah 400 juta buat mobil, dibwh 50 juta buat motor harus dirakit disini, gak boleh cbu lagi. Nah kalo buat motor ya pasti bisalah, gak ada masalah. Terutama yg motor murah kyk bajaj yg masih cbu itu malah positif, bisa lebih murah plus urusan sparepart bisa kelar. Dan kalo utk motor yg agak mahal kyk er6 series, ducati itu juga bisa kok, wong thailand aja bisa rakit Monster795 mosok kita gak bisa. Ini tergantung kemauan atpmnya aja sih. Intinya, kebijakan ini dibuat biar semakin banyak investor yg nanam modal disini, makin bnyk lapangan kerja, gak cuman ngeruk untung numpang jualan doang…
    ———————————————————————————–
    @8
    jangan salah, mobil eropa yg CKD itu lumayan banyak.. ada Mercedes Benz, BMW (kebanyakan sdh CKD), VW (Golf TSI, Touran), Peugeot (bbrp tipe), Audi (A4 dan A6).. utk MB dan BMW udah lama dirakit disini malah..

    malah pabrikan JEpang banyak mobil harga menengahnya yg CBU (kebanyakan dari Thai) yaitu Toyota (Yaris, Vios, Altis), Honda (City, Civic, Accord), Mazda (2,3 dr Thai, sedangkan Mazda 3,6,8 CX,RX,dan MX series dari Japan)..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here